Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

28.12.08

Sesat (mungkin di mana-mana)


Jika kamu berjalan-jalan, maksud saya bermotosikal atau berkereta di sekitar Kuala Lumpur dan jika kamu tersesat atau tersalah turn; pasti kamu akan berpusing-pusing mencari jalan keluar. Kendatipun kamu telah bertahun menghuninya, percayalah kamu gagal mengecamnya. Setiap hari ada saja yang berubah.

Dan hati kamu(sayalah tu), akan menyumpah-nyumpah kepanasan.
Kamu akan merasa banyak masa terbuang
Kamu penat dan kehausan.
Membuang tenaga
Membazir minyak(walau telah turun harga, ia bukan percuma okay)
.
.
.
Tadi. Dalam perjalanan pulang dari kampus induk universiti, saya dan dia tersesat. Akhirnya kami tiba, di kawasan yang tidak pernah kami pergi.
Okay! Dah sampai Melaka ni hahaha!” Dia.
Bikin ‘panas’ hati saya.
Tapi, sesat di Kuala Lumpur agak menyeronokkan. Banyak jalan dan bangunan baru(baharu) boleh dipandang.

“Sesat di Kuala Lumpur.
Dosa pahala bercampur”
~ M.Nasir~

…………………………………


Kehidupan pun begitu. Jika kamu(saya juga) rasa tersesat jauh, di tahun ini;maka carilah jalan kembali. Moga tahun baru,kita ketemu harapan baru. Dan, jika kamu terjatuh; cuba untuk tidak terjatuh di tempat yang sama.

SELAMAT MA’AL HIJRAH DAN SELAMAT TAHUN BARU 2009.

25.12.08

Tanpa tajuk

Usai membaca surah Yassin, saya bingkas bangun. Cepat pantas. Umpama anak-anak kecil terdengar bunyi loceng ais krim atau mahu menonton Doraemon.

“Ke mana tu?” Tanya mak kehairanan.
“Puaka Nyiang Rapik” kata saya.

Sekelip mata, saya sudah di ruang depan. Bebola mata tertancap depan tivi.

Tu yang hang dok baca Yassin tadi buat apa?” Papp!!!

Saya terpukul dengan kata-kata emak. Adakah membaca surah Yassin itu rutin atau ibadah?


……………………………………………………

Emak sudah balik dua minggu yang lalu. Kamar itu kosong dan sepi.
Sesepi hati saya di kala ini!

23.12.08

"Goodbye Days" kata Yui

video
Dua hari yang lalu. PC perlukan servis; perlu upgrade dan antivirus tamat tempoh hayat. Dengan bicara senang mudah segalanya memerlukan wang atau dengan bicara sedikit kasar, segalanya merabakkan poket :D

Kami (saya maksudkan dia), mencongak-congak wang bonus dan gaji. Hajat mau menghabiskan cuti. Cuti dia, bukan saya. Sebagai surirumah dan blogger tegar, masakan saya boleh bercuti. Nanti peminat merusuh, dakwa Puan Tasikmerah. Perancangan awal mahu makan angin ke Melaka – bandaraya warisan penjajah, kata Puan Tasikmerah juga.

Dipendekkan kisah; sementara menunggu laptop dibaikpulih, kami duduk melepak-lepak makan angin dan mencuci mata di Plaza Metro Kajang. Dari kedai makan sebarang, saya terbau aroma satay yang menggiurkan. Tapi, saya berdiam-diam saja (kerana mau ke Melaka).

Lamaaaaa
! Hampir tiga jam menanti.

Aiyaa,rosak teruk lor…bla…bla..bla....campur antivirus RM250 bla..bla..bla. Ini harga diskaun, kak” Anak muda Tionghua itu menceceh-ceceh.

Bayangan Melaka semakin hilang dalam ingatan saya. Dan kami pun bersama merasai suasana Krismas di dalam Plaza Metro Kajang. Di waktu panas terik membara. “Kenapalah salji tidak turun” saya bertanya soalan bodoh. Ya. Cuba lihat sekeliling, Krismas mesti ada salji sebab ada Christmas Tree.

Di hadapan saya, lalu seorang gadis Melayu(saya ulang, gadis Melayu) bertopi Santa. Sungguh! Melayu adalah bangsa yang sangat bertoleransi. Kerana toleransi, Melayu selalu diinjak-injak kepala oleh si pendatang dan penumpang.

Saya Melayu. Saya bertoleransi. Saya sudah nampak, siapa sebenarnya yang telah menjadi ‘tuan’. Dan, maaf hari ini mungkin tulisan saya berbau sedikit perkauman.

Sore itu, kami duduk-duduk di Plaza Metro Kajang, menikmati suasana Krismas tanpa salji sambil bebola mata tertancap pada gadis Melayu bertopi Santa.

Hati saya tiba-tiba menjadi sebal bercampur rusuh!

Kyros Kebab Café
Plaza Metro Kajang
20/12/2008


16.12.08

Cantik Sempurna!



Disclaimer: Entri ini ditulis sempena sambutan Hari OKU Sedunia 2008.

Cantik sempurna!
Hati yang redha akan mengiyakan segalanya. Semuanya!

“Kamu cantik! Berlesung pipit dan kamu pandai” Puji seorang lelaki. Wajahnya serius dan hati saya terbata-bata jadinya menerima pujian tersebut. Antara percaya dengan tidak. Antara malu dan sedikit bangga; tapi saya yakin dia tidak mempunyai apa-apa agenda. Dia guru saya. Guru Bahasa Inggeris saya.

Itu cerita hari-hari remaja yang saya lalui. Saya yang introvert melalui hari-hari remaja payah dan penuh gundah. Saya penyendiri dan masa banyak saya habiskan dengan buku-buku di perpustakaan. Teman saya cuma Khadijah.

Cantik sempurna!
Hati yang redha akan mengiyakan segalanya. Semuanya!

Hari itu.
Seorang teman lama saya temui. Dia mengeluh pada saya. Sama seperti keluhan-keluhan saya di masa-masa lalu.

“Buruk sangat ke aku ni kak? Teruk sangatkah berada di atas kerusi roda? Hingga dia (teman saya itu menyebut nama gadis yang dicintainya; yang juga berkerusi roda) menolak aku.”

Lalu saya tanyai dia kembali. “Kamu rasa bagaimana? Jika kamu rasa teruk, maka segalanya akan jadi buruk”.

Dia terdiam. “Kau tak faham kak, kau boleh berjalan”

Ya. Mungkin benar saya tidak memahaminya. Lalu, saya katakan padanya, saya juga punya kesusahan sendiri. Bayangkan, sukarnya saya mau mengenakan tudung, menyuap makanan; betapa sukarnya saya terpaksa mengulang-mengulang percakapan agar difahami orang.

Lalu, saya tunjukkan Azlan dan isteri padanya. Mereka juga susah. Azlan setiap kali mahu berurusan dengan bank atau apa-apa terpaksa meminta bantuan suami saya kerana di kuartes kami tiada siapa yang memahami bahasa tangan dan jari-jemarinya itu.

Teman saya itu lalu terdiam. Berfikir mungkin.

Lalu saya menyambung ” Bayangkan jika kamu berdua berjodohan. Berkerusi roda keduanya memang tampak sepadan. Bolehkan, mampukah kamu menjaga antara satu sama lain? Tidakkah kamu menyusahkan dia dan diri kamu sendiri?”

“Jika kamu tidak berkaki, minta Tuhan hantarkan seorang yang berkaki untuk kamu. Kakinya, akan menjadi kaki kamu dan mungkin kepetahan lidah kamu akan melengkapi dirinya” Saya seraya menyambung.

“Itulah makna saling melengkapi. Sepadan tidak bermakna saling melengkapi”. Teman saya itu menggangguk-angguk.

Cantik sempurna!
Hati yang redha akan mengiyakan segalanya. Semuanya!

Kurang upaya. Aduh! Terjatuh memang menyakitkan jiwa. Patah segala raga. Apatah lagi, kelebihan dan keupayaan yang ada dipandang sebelah mata. Tetapi, seakan ada ahkam yang tidak tertulis – jika jatuh, usahakan bangun kembali.

Cantik sempurna!
Hati yang redha akan mengiyakan segalanya. Semuanya!

Sebelum memulakan perjalanan, mungkin lebih afdal untuk kita mengenali diri sepintas lalu akan entiti yang memungkinkan kita mentafsir antara antara cantik sempurna dan kurang upaya.

Cantik sempurna!
Hati yang redha akan mengiyakan segalanya. Semuanya!



9.12.08

Disember yang ribut

......................

Hari ini.
December yang ribut dengan segala macam bencana. Murka alam kerana rakus haloba kita. Lumba-lumba mau bina kediaman tepi syurga.

Hujan sudah berhenti, burung-burung atas pokok tinggi itu bising sambil menciritkan najis, jalan raya basah dan berlumpur. Kelam malam menyorokkan kerdip bintang, akibat daripada langit yang tersedu-sedan, meratapi nasib manusia-manusia yang tidak cita angannya kesampaian.

Tapi aneh benar; di sini, kita temui keindahan dan kecindaan.

Kelam malam menyorokkan kerdip bintang, akibat daripada langit yang tersedu- sedan, meratapi nasib manusia-manusia yang tidak cita angannya kesampaian.

Esok; kira-kira lima belas tahun mendatang. Kita bina dan dirikan lagi. Deretan kediaman yang kononnya tepi syurga. Murka alam bertimpa lagi.

Dan kita pun menangis kerna kediaman tepi syurga (kononnnya) menjadi lubang kubur anak isteri kita.

Siapa salah? Kita..kita..kita.
Siapa bising? Kita.....kita dan kita.


...........
ps: Aku juga tidak mahu diam. Wahai penguasa yang diberikan kuasa sementara apakah beza antara penghuni Bukit Antarabangsa dan saudaraku di utara dan pantai timur? Bukankah kami sama-sama berduka? Dan langit yang sama juga tersedu-sedan untuk kami.

2.12.08

Aku berharap hari esok bisa aku namakan...


....…hari yang magis.


Aku sedang bersiap-siap untuk menyediakan diri ke tempat temuduga esok. Bersiap-siap untuk menjawab soalan-soalan bodoh yang kadang kala gagal juga aku menyatakan jawapannya. Misalnya, “Siapakah nama Yang Dipertuan Agong Malaysia?” Atau. “Please introduce yourself in English”.

Aku terpandang perfume lama itu. Dan hati terus berkata bicara.


Perfume itu sudah berusia berbulan. Ini bermaknanya berbulan juga aku tidak memakainya."
Dan aku melihat baju-baju di dalam almari. Tiada fesyen terkini pun sejak aku menghantar notis dua puluh empat jam kerana naik minyak dengan bekas bos yang memperkecil-kecilkan keupayaanku.
Tapi, mungkinkah esok sejarah itu akan berulang lagi.
Aku rasa perutku mula memulas-mulas untuk kesokan pagi. Rama-rama kecil berterbangan di setiap ruangnya.

Mungkin aku patut mengubah penampilan.
Begini misalnya. Ha! Ha!

Doakan aku. Aku perlu survive walau aku tidak suka ke temuduga itu. Aku perlu suntik diri dengan dadah jenis motivasi dos tahap tinggi. Aku perlu bekerja, supaya semangat juang aku berada di tahap maksima.



Sebetulnya. Aku mahu kembali ke pentas lakon. Uhuk!

29.11.08

Saat hati sedang rentung


..............
Saat hati sedang rentung. Saat jiwa dan fizikal sedang sarat dengan kesakitan, menulis adalah penawar paling pantas untuk itu. Atau lidah lebih baik mengalun zikrullah

Bagi aku,kedua-duanya amat perlu.

PC sakit diserang virus sama macam tuannya.
Internet slow macam siput sedut
Telefon genggam mensabotaj aku
Tangan jemari kaku untuk menconteng laman kalian. (aku berbesar aku kerana kalian masih sudi membaca entri ini.)

Dan aku terpaksa menjawab soalan-soalan dalam dewan bak peti beku rumah sembelihan;suhu kamarnya tidak mesra dengan kondisi kesihatanku.

Ps: Inilah jawapan-jawapan sementara untuk komentar-komentar kalian dan kenapa aku ber”hibernasi”.
Kepada kekanda Naga, terima kasih kerana sms dan Amyz – terima kasih untuk kad undangan.


.............................

Di luar hujan masih merintik. Minta hadiahkan aku sekaki payung kekasih. Yang berwarna-warni dan kalis api,air atau ribut salji.
Atau aku perlu menanti hingga hujan itu teduh!




23.11.08

Nota kecil untuk kamu (yang pernah bertandang hadir)



..................

Kepingin dia
menumpang payungmu
dalam basah dingin hujan
bermusim yang dulu

Sayang
Engkau cuma terpaku
melihat dia
berdiri dingin kaku
jemari hampir kebas membeku

Jika dia gadis ayu
pasti kau pelawa tanpa ragu

................

11.11.08

Perihal hati dan hidup



..................

Tiupan angin dan pusaran puing cebisan daun kering sore tadi membawa sekali wajah Nishiawaji yang terasa baru semalam aku lepaskan gengam tangannya.

Dan seperti selalu-selalu, hati aku melarat-larat dengan seribu kenangan nan membunga. Terpalit cebisan-cebisan rindu pada apartment sempit rimas Kawakita san. Dan balkoni sempitnya, ditanam dengan ros berwarna kuning dan merah kecil-kecil kuntumnya serta pelbagai tumbuhan herba. Dan disiram bila perlu. Bila ada keperluan sahaja. Balkoni sempit itu, tempat Ayako merokok dan minum-minum usai selesai segala rutin hariannya. Tempat aku merenung neon dan lampu kenderaan di waktu malam.

Aku bosan waktu malamnya yang bising hiruk-pikuk kenderaan, bunyian segala macam siren kecemasan selang jam tanpa henti. Juga jeritan siren keretapi dari stesyen Awaji yang tidak pernah mau mati. Aku sedikit bosan, ada sebegitu banyak kesunyian dalam diri. Pengambilan caffeine berbentuk cecair adalah investment sama sekali gagal meredakan rasa sunyi yang bertandang hadir. Aku mulai memahami, mengapa Ayako gemar minum-minum dan menyedut nicotine. Dia, wanita tiga puluhan yang sunyi jiwa. Aku memahami kerana aku juga pernah melalui hari-hari itu. Hari di mana, sebaik sahaja mata kita terbuka; dan berharap untuk berada dalam pelukan seseorang. Pelukkan yang dihalalkan Tuhan.

Saban malam aku turun menjengah, jika ada kedai yang masih dibuka. Hanya Lawson dan aku membeli secawan caffiene untuk diteguk. Dan bebola mataku pastinya tertancap pada jalan lurus depan apartment separa mewah dan landasan keretapi di seberang sana; pastinya terfikir “oh, betapa aku tidak betah berlama-lama di sini”. Aku bayangkan, jika akulah penghuni apartment separa mewah itu, pastinya aku mati ditemani seekor kucing comel (kerana aku tidak mungkin memelihara anjing comel seperti mereka)

Isolation yang menyiksa jiwa mujurnya berakhir mengikut skala. Tapi aku terus extend kerana aku mau pulang dengan mencorak percik kenangan di kanvas kehidupan yang sama sekali tidak pernah aku duga. Mungkin tiada siapa memahami mengapa aku begitu teruja.

Antara hijau bendang, nyamuk agas, pacat lintah dan apartment mewah atau separa mewah kota Osaka serta penghuninya menjadikan aku kaya dengan sifat menghargai. Menghargai hubungan dengan Pencipta dan sesama makhlukNya.

Malam ini, entah benar aku ini begitu mengerti apa yang benar dan tidak. Atau aku perlu mencongak lagi. Perihal hati dan hidup.

Ada waktunya sangat subjektif.

..........................




11 November 2008
3 am

10.11.08

Bengong

Saya sedang meng’gugel’ dengan kata kunci “ kaedah mengajar matematik dan sains untuk prasekolah”. Dan tiba-tiba laman-laman begini yang muncul.
Nov 10, 2008 : F Slave In Latex With Mask Gets Fingered & Toyed(Latex pics)
Nov 10, 2008 : Sexy Blond Girl Sucks & Rides Cock Anal Movies(Riding movs)
Nov 10, 2008 : Kinky Blond Bimbo With Slim Body Posing Outdoor(Bimbo pics)
Nov 10, 2008 : Blond Dancer In Lingerie Stripping Movies(Dancing movs)
Nov 10, 2008 : Gorgeous Hardboiled Teen Poses Nude In Bathtub(Bathing pics)
.
.
.
.
Dan banyak lagi. Dan lagi. Dan lagi. Dan saya pun menyumpah-nyumpah pakcik gugel berjuta-juta kali.

Ptuih! Saya syak pakcik gugel sudah nyanyuk. Benci!
Pesanan penaja: Adik-adik sila jangan gugel ya. Saya tidak bertanggongjawab di atas dosa-dosa atau jika kamu atau pc kamu dijejaki virus dan kuman-kuman.

7.11.08

Tuhan halalkannya untuk kita

Imej
........

Usai sahaja akad, kita jarang sekali bersetuju tentang apa pun. Tapi entah tali-temali apa yang masih mengikat kita sampai kini.

November, bulan dingin nan indah.
Bulan mengikat janji
Bulan mengikat cinta
Terima kasih Tuhan
Kami terikat kerana limpah rahmanMu

........
Nothin' lasts forever
And we both know hearts can change
And it's hard to hold a candle
In the cold November rain

5.11.08

".And it's hard to hold a candle, in the cold November rain"ucap Gun N Roses

Rintik hujan yang sebentar melebat, sekejap mulus telah hilang. Malam tadi dan pagi ini yang tertinggal cumalah kedinginan yang mengigit tubuh. Dari laman Encik Pinter, lagu November Rain dendangan Gun N Roses saya mainkan berulang-ulang.

Nothin' lasts forever
And we both know hearts can change
And it's hard to hold a candle
In the cold November rain



Lagu yang sungguh berjiwa. Ya.....saya akui soal menjaga sekeping hati agar ia kekal,tidak calar,tidak dipenuhi noda hitam adalah sukar benar. Menjaganya agar kita tidak terlalu terasa, bahawa kita adalah insan tunggal yang sering menderita. Menjaganya agar kita selalu mau rasa bersyukur dengan apa yang ada.

----------------------------------------------------

Afiqah gadis kecil ini cukup tabah. Saya kagum dengan ketabahan ibubapanya. Benar, kasih ayahbonda tiada penghujung walau siapa pun kita dan bagaimana pun keadaan kita dilahirkan. Saya tidak pernah bertemu gadis kecil ini. Hanya melihat foto-foto yang mamanya uploaded melalui intenet dan email.

Afiqah mengingatkan saya pada Rahim,Tiara,Shahrul,Syuhadah,Chee Seng, Vinothini,Vanne dan lain-lain. Bekas anak-anak murid saya. Mengingatkan saya pada Kimura san yang menaiki keretapi dari Kyoto ke Nishiawaji; semata-mata mau membuktikan dia tidak perlu dikasihani. Dia hanya ingin difahami dan diterima seadanya.

Benar seperti yang Amal nukilkan dalam komentarnya; Afiqah dan kanak-kanak yang senasib dengannya cumalah anak-anak biasa, ada perasaan dan punya keinginan yang tidak pernah berbeza Cuma mereka terperangkap dalam diri sendiri.

Bila dikenang memang dijentik rasa sedih, tapi Tuhan Maha Adil dan lebih Mengetahui yang tersembunyi.

Nothin' lasts forever
And we both know hearts can change
And it's hard to hold a candle
In the cold November rain

2.11.08

Saya kembali

Rumah kecil tepi sawah yang sentiasa saya rindui


I. Oktober dua puluh lima

Perjalanan pendek yang kurang menyeronokkan tetapi saya gembira dapat berkenalan dengan saudara mara sebelah dia. Atuk, punyai ramai anak dari tiga orang isteri dan setiap kali berkumpul, kami terpaksa menanti giliran untuk menggunakan bilik air dan tandas. Entah berapa jumlah cucu-cicit atuk saya kurang pasti. Apa yang pasti, kami mempunyai bapa saudara paling bongsu berusia tiga belas tahun. Majlis perkahwinan ipar saya cukup meriah. Tidak seperti majlis perkahwinan kami tiga tahun dulu. Ala kadar dan biasa-biasa saja; tapi saya bersyukur,sekurang-kurangnya saya telah berkahwin.

II. September dua puluh lapan

Bas saya naiki dari Kajang ke utara tanahair bertukar salin sebanyak tiga kali dan saya terpaksa membayar extra charge. Namun perkhidmatan yang saya perolehi macam palat. Hati saya sekejap-sekejap beristighfar dan sekejap-sekejap menyumpah serahan sepanjang perjalanan. Saya tidak dapat tidur seperti selalu. Seluruh badan saya sakit dan kejang. Saya terlupa mengambil ubat-ubatan saya. Namun semua kesakitan seakan hilang apabila melihat Khadijah dan suami datang menjemput saya.

Saya pulang untuk menyiapkan tugasan saya. Melawat emak dan Khadijah. Pelbagai cerita yang saya dengar tentang perkembangan di kampung yang terpencil dari kemajuan tapi semakin glokal dan cerita tidak enak tentang keruntuhan moral manusia. Bukan cerita selipar hilang dari masjid; tapi cerita jiran-jiran menjual air daun ketum. Juga cerita tentang kabel/wayar telefon yang terpaksa dipasang di bawah tanah. Jika di atas pasangnya, alamat siang pasang, malam dikerat. Macam-macam.

“Kampung kita sudah glokal” kata Khadijah. “Yang tua-tua, pengunjung surau bersama allahyarham abah, telah tiada.”

Saya melihat surau itu sepi kecuali waktu Maghrib dan Isya’ yang jemaahnya beberapa kerat cuma. Tiba-tiba hati jadi sebak. Terbayang-bayang di mata bagaimana allahyarham abah mengayuh basikal ke situ.

Emak sudah tua. Kadang kala sangat sensitive. Emak kita sudah tua Khadijah! Sama-samalah kita menjaga hatinya. Menjaga kebajikannya. Selepas abah pergi kita seharusnya memahami kesepian hatinya. Dia cuma punya kita Khadijah! Sabar. Perkataan senang disebut dieja, tetapi tidak mudah dipraktikkan.

III. November satu

Paginya, saya naiki bas jam sebelas. Saya menelan ubat-ubatan saya dan tertidur sepanjang perjalanan. Saya fikir-fkir mau mengajak dia ke Maskara Shorties.

Saya sampai di rumah dalam keadaan yang amat letih. Hati masih mahu pergi Maskara Shorties. Rupanya jam delapan baru terpisat-pisat bangun.

“Nasib baik, tak pergi. Jika tak, awak tertidur atas motor sape susah” dia

Hari ini saya ponteng kelas pula. Sangat sakit. Sangat penat. Tapi saya rindu untuk mencoret-coret sesuatu. Di laman rumah saya. Dan menconteng-conteng sepatah dua di dinding rumah kalian. Rakan-rakan maya yang saya hormati.

25.10.08

Kenapa lima belas;kenapa kamu tanya soalan ini?:P

Ada ribuan cerita dan saya hanya diminta berkongsi lima belas cuma oleh abang saya, Dato’ Shah Rir Khan. See! See! Abang saya dato’ tuuu...

Satu.
Saya anak sulung. Itu tentunya mencipta pengertian bahawasanya saya tiada abang atau kakak. Saya cuma punya adik perempuan yang selalu berlagak macam kakak kepada saya. Dalam dunia maya pun, saya susah mencari yang layak dipanggil abang disebabkan faktor usia.

Dua
Saya bertemu jodoh ketika usia sudah terlajak bertingkat puluhan. Sebelum itu,ramai ‘uncle-uncle’ yang masuk meminang saya dan allahyarham ayahanda saya menolaknya secara berhemah. Jika diikutkan baran adik saya; yang suka berlagak kakak kepada saya itu, sayugia inilah seranahnya. “Mentang-mentanglah kak aku andartu dan begitu(dia maksudkan kurang upaya), suka-suka hati korang ja nak menjodohkan dia. Dia tak mati la walau tak kawin pun; dia tak ambik laki korang insyallah.” Untuk makluman, sila terjemahkan ayat tersebut dengan nada tinggi dalam loghat utara pekat. :D
Jadi, adik-adik yang terlajak usia, jangan bersedih. Jodoh pasti ada.

Tiga
Saya begitu obsess dengan negara matahari terbit kecuali makanannya. Dari seni melipat kertas,kimono,filem dan lagunya. Walau saya tidak faham sepatah haram bahasa dituturkan. Perkenalan saya dengan Kim san dan Ayako Kawakita pada tahun 2005 menjadikan keterujaan saya itu bertingkat tambah. Impian saya ialah melihat sakura, yuki dan ume secara ‘live’

Empat
Saya sukakan persembahan pentas. Saya sukakan segalanya tentang seni persembahan.

Lima
Saya pencinta haiwan. Saya sayangkan kucing. Dari zaman anak-anak hingga umur ibu kepada anak-anak, rasanya tidak lengkap hidup saya tanpa kehadiran seekor kucing.

Enam
Buku? Oh...saya sentiasa tertidur dengan buku di tangan.

Tujuh
Saya sukakan bulan,bintang malam dan hujan. Segalanya seakan bersatu dan memberikan saya inspirasi untuk mencoret sesuatu.

Lapan
Sewaktu remaja, saya adalah penggemar muzik rock kapak. Saya pernah bercita-cita untuk melamar Man Kidal ahaks! Wa cakap lu hahahah!

Sembilan
Sebelum kenal internet, saya ketagih menonton tv. Saya tergila-gilakan Jorge Erique Abello. Maksud saya, lakonannya dalam Yo Soy Betty La Fea.

Sepuluh(sambil mengesat peluh isk!isk!)
Ehem...saya suka makanan pedas,kentang dan kopok lekor.

Sebelas

Saya sangat manja dan suka diberi perhatian yang sangat tinggi. Ini kata Dato’ Dr. Fazilah Kamsah. Betul ke? Entah!

Dua belas
Saya pengumpul mug/cawan hiasan. Selepas membaca entri ini,sudi-sudikan mengeposkan satu untuk saya. Bayangkan, lima belas pembaca;bermakna saya akan menambah koleksi saya sebanyak lima belas biji. Kenapa lima belas? Sebab angka tujuh telah di’cop’ oleh jejaka kacak yang pinter lagi pemalu itu. Lagi pula, saya kan kakak. Mesti lebih sedikit dari adik ahaks!

Tiga belas
Setiap kali mahu menulis tugasan,mesti idea untuk menaip entri datang melimpah-ruah. Kenapa ya? Saya syak,saya sudah ketagihan berblog. Bukan rahsia lagi.

Empat belas
Saya suka filem seram.

Lima belas

Kenapa kamu tanya soalan ini? Kenapa saya suka menjawab tag, tetapi saya tidak mahu meng’tag’ orang lain.? Tapi hari ini, tiba-tiba saya terasa ingin menge’tag’ dengan mangsa-mangsa seramai lima belas orang juga. Siap kalian!
Shimi, Tasik, Adik kachak, Pa’cik, Kadok, Sastri, Tata, Tiga Kancil Clan, Cikguooden, Cik Lah, Kak Ja, dan mangsa seterusnya ialah Violet, Ibu kumbang dan Elmely(cakap kosong).

Tiada paksaan. Pa’cik,aku tau hang takkan jawab. :P

Nota kaki:
Saya akan berpergian esok pagi; menghadiri upacara akad nikah dia..errr...salah, adik dia yang kacak itu. Kemudian pulang ke kampug laman saya. Blog ini tidak akan di’update’ sehinngga November.



22.10.08

Alangkah





.......
Alangkah bagus jika seperti kamu
Makan-makan
Tidur
Tidur-tidur
dan makan lagi
Kerna kamu comel aku glemerkan kamu
Alangkah indah
berada di puncak.
Penat melayan kamu
Aku suka
Hanya kamu yang aku punya
Serius!
Aku penat :)
......

20.10.08

Tiba-tiba memburu impian menjadi bebanan.



.............

Katalah saya ingin memulakan semula; mengejar mimpi saya yang hilang; bukan mimpi menjadi permaisuri. Atau seorang puteri.

Tiba-tiba. Entah bila.
Memburu mimpi menjadi bebanan.
Sejak saya terpikat dengan costumes dan gemerlap cahaya pentas.
Sejak saya tahu. Saya juga boleh berada di atasnya
Sejak saya tahu saya juga bisa menari dengan gaya dalam cara saya.

Memburu mimpi tiba-tiba menjadi bebanan
Malam ini terlalu pekat hitam. Yang saya lihat cuma kenangan berulang putar.

Memburu impian tiba-tiba menjadi bebanan
Saya ingin melangkah, tapi saya tiba-tiba jadi gugup dan gentar.

"The fisrt step is always the hardest". Masih terdengar bisik Ayako setahun yang dulu.
.........

14.10.08

“Di antara dua telinga, ada memori yang kita tak mahu padam. Semuanya, dan segalanya”.

“Di antara dua telinga, ada memori yang kita tak mahu padam. Semuanya, dan segalanya”.

~Taf Teh~

Sebentar tadi, saya sedang duduk-duduk di beranda. Mengelamun sambil merenung hujan yang mencurah-curah. Saya bosan dan sedikit sunyi. Banyak yang ingin saya lakukan, tapi tidak tahu di mana harus saya bermula kembali.

**********************************************************

Hari itu. Koizumi san, bawa saya berjalan-jalan sekitar Nishiawaji. Kami pergi Lawson dan dia tunjukkan mana-mana supermarket dan kedai di mana saya boleh mendapatkan barang diperlukan. Hari hampir Maghrib. Saya resah. Dalam hati, saya menyumpah-nyumpah diri kerana mengikut lelaki itu. Saya tahu niatnya baik, cuma mahu menyenangkan saya. Kami masuk supermarket.
Dia yang tahu sedikit Bahasa Inggeris cuba menerangkan pada saya itu ini. Saya angguk-angguk. Walau saya kurang faham.

Ano..ano..” Koizumi san sebelum bercakap bahasa Inggeris. Dan saya semakin resah. Saya gagahkan diri untuk tersenyum. Senyum menutup resah.

Hari semakin gelap. Dia bawa saya ke satu kawasan lapang. Ada sebatang pokok sebesar pemeluk di situ. Menurutnya, pokok itu sudah berusia ratusan tahun dan ada penunggu.

Huh! Sudah.

Saya mengajak dia pulang ke studio. Saya beritahu, saya mahu solat. Sampai di studio latihan, saya dengar Innoe san marah-marah padanya. Saya tidak faham apa yang mereka bualkan. Dari lenggok tubuh, saya faham; Innoe marah padanya kerana membawa saya keluar.

Kasihan dia. Koizumi san. Lelaki yang baik budi itu dilahirkan tanpa sepasang tangan yang sempurna. Sepasang kaki menggantikan segalanya. Berjalan, bergerak, makan, minum, menulis atau apa saja. Malah dia pelakon pentas yang hebat.

Saya merindui persahabatan kami yang singkat. Sebuah pertemuan singkat. Yang indah untuk dikenang. Dalam rintik hujan malam ini.

13.10.08

Jika aku punya

Kazue 1
Kazue 2
Kazue 3
Kazue 4

“Jika aku punya tangan yang bergulung, aku mau petik bulan itu buat Shimada” Kazue bersuara. Perlahan. Sambil cornea matanya menatap Aiko yang manis berambut lurus perang buatan separas bahu.
Hmmmm! Malangnya tangan kau tidak bergulung-gulung macam getah paip bomba” Aiko acuh tidak acuh. Matanya terancap pada langit yang malap. Kazue tertawa kecil. “Kau masih boleh bersenda?”
“Lalunya bagaimana? Kau mau aku bunuh diri. Terjun dari apartment sempit ini?” Matanya masih macam kolam takungan. Ada sedikit sendu di hujung suara lunaknya. “Sebelum kau mati, kau buat pembedahan plastik. Kau boleh mati cantik macam Angelina Jolie atau Catherine Zeta misalnya.” Aiko menyarankan. Saranan jenaka yang gila.

Cis!”Kazue menampar-nampar manja bahu Aiko. Begitulah selalu-selalu mereka. Teman yang mesra. Kadang kala, lara hati mereka jadikan bahan bersenda gurau. Ketawa mereka hilang ditelan angin malam yang dingin nan basah. Bau ocha panas enak masih menusuk rongga hidung. Hujan lebat menjadi-jadi dan langit malam kian berwajah suram.
***************************************************
Malam itu
Bulan sembunyi
Yang riuh
Hanya desir angin
Hanya desir angin


9.10.08

Ada waktu

Ada waktunya, kita hanya mampu berkata. Namun tidak bisa memaksa orang lain mendengar kata-kata kita. Sama macam menulis, tidak bisa memaksa orang lain membaca dan menyukainya.
Mungkin sama macam memasak, tidak bisa memaksa semua orang menggemari masakan kita.


........

7.10.08

Enntah apa ceritanya






Sudah lama rasanya tidak menulis. Tumpul akal dan mati ilham rasanya. Nantinya, saya melalut yang bukan-bukan.
Dan...
Saya syak adik dia sudah membaca blog saya. Adik dia yang kacak itu. Saya rasa dia juga kacak. Dan jika bukan kami bukan sama-sama cerebral palsy, adakah dia akan memilih saya.

Adakah..saya selalu bertanya dan dia tidak pernah menjawab. Saya tertanya-tanya walau tiga musim hampir mendatang. Kami masih berdua.
ps: Tasik, kau beruntung kerana telah bertiga.











25.9.08

"Mari bercerita" kata Cik Ninapop

“Mari bercerita tentang episod kehidupan” kata Cik Ninapop. “Kamu ditag” dia menjerit di peti jerit saya.

Hidup kita berepisod-episod, berbabak; kita antagonist dan kita juga protagonist dalam waktu yang lain. Kita tuan sutradaranya. Kadang kala serentak. Saya sudah banyak menulis dan ada waktu memiktifkan sebahagian daripada kehidupan saya. Sudahnya, tidak banyak lagi episod-episod silam yang boleh diceritakan.

Hanyalah ini!

Episod 1

Saya dilahirkan di sebuah perkampungan yang namanya mungkin tidak tercatat dalam peta Malaysia. Walaupun tempat tersebut jauhnya kira-kira 45 minit ke bandaraya Alor Star. Ketika saya beritahu nama tempat itu, pasti mereka akan bertanya. “Situ banyak pokok limau ek?” Jenuh saya menerangkan tempat asal saya adalah perkampungan sawah padi. Jika ada pokok limau pun, hanyalah pokok limau purut; yang ditanam bertujuan untuk dibuat acar limau, daunnya untuk dimasak tomyam dan buahnya yang gugur juga dipercayai untuk menakutkan ular-ular berkeliaran, terutama ular tedung.

Episod 2

Saya tidak pandai matematik. Tahukah kalian betapa sukarnya menjadi murid yang tidak pandai matematik di zaman-zaman persekolahan saya? Kebanyakan guru pasti akan menganggap kalian pem***s,b***h,l****b dan lain-lain ucapan sewaktu dengannya. Entahlah! Mungkin waktu itu di maktab-maktab perguruan belum diajar tentang learning disability, Dyscalculia atau Teori Multiple Interligence Gadner. Suatu hari, seusia lima belas tahun, saya gagal dalam Peperksaan Percubaan SRP hanya kerana kegagalan dalam subjek matematik. Bagi seorang remaja yang ingin berjaya, ianya cukup meracun jiwa. Lebih racun dari putus cinta tahu. Saya juga pernah terlupa menghantar buku latihan untuk diperiksa guru. Jadi, bagi menyelamatkan diri dilibas rotan Mr. Lion; saya telah memeriksa sendiri kerja sekolah saya dan menurunkan tandatangannya yang disalin tampal tiru. Itulah pertama kali, saya menipu. Sumpah!

Pada suatu hari yang malang, saya tertidur di dalam kelas subjek Fizik Rampaian Sains Tingkatan Empat. Tanpa sebarang diplomasi guru Fizik saya, Mr. Lion2 yang berbadan besar itu telah mengetuk buku jejari saya dengan pembaris. Rasanya bagaimana? Sila ambil pembaris dan ketuk jari kalian sekarang okay. Kata orang, tebuan jangan dijolok sarangnya. Lalu, saya bangun tanpa gentar; saya rampas pembaris ditangan cikgu itu dan mematahkannya menjadi dua. Kemudian dengan muka selamba saya meninggalkan kelas. Sekarang dia punyai dua pembaris. Sejak Mr. Lion2 mempunyai dua pembaris, dia tidak pernah menengur saya sehingga tamat persekolahan. Mungkin cikgu itu terkejut dengan reaksi saya. Maklum saja, saya dikenali dengan imej pendiam, penurut kata dan cikgu disiplin pun tidak kenal saya.

Episod 3

Sesudah tamat persekolahan, saya konon-kononya mau berdikari. Saya pernah menjadi orang gaji, pekerja kilang, mencuci pinggan di kedai makan untuk menyara hidup. Gaji saya dibayar ala kadar; sesuka hati boss membuatkan saya sering bertukar kerja.

Dalam usia hampir empat puluhan, saya hampir-hampir memenuhi keseluruhan episod dan babak dalam kehidupan. Bertemu pelbagai ragam manusia.

Bagi saya, kehidupan cuma punya dua cerita. Sisi terang yang selalu menjadi kebanggaan dan sisi gelap yang ingin kita sembunyikan, bunuh dan melupakan.

Ada puluhan episod dalam kehidupan yang enggan saya ceritakan.
Kematian adalah episod terakhir di pentas bernama dunia. Perjalanan pulang di mana karma bermula. Lambat atau pantas episod ini akan dilalui jua. Cuma kala itu,lidah kita kelu dan jejari jadi kaku. Tidaklah dapat kamu atau saya dan mereka bercerita lagi.

23.9.08

Malam-malam terakhir Ramadhan

Langit jingga beransur hilang. Malam-malam terakhir Ramadhan hitam suram. Saya rindukan hari-hari yang lalu. Berbuka bersama emak, Khadijah dan anak-anak.

Rindu amat!
Kerinduan yang menghambat jiwa tenang berombak resah. Sunyinya hidup saya. Berbuka berdua dan kadang kala bersendirian. Tanpa zuriat dan tawa tangis anak-anak. Tapi tidak boleh selalu-selalu merungut. Nanti kufur nikmat namanya.

Sunyi amat!
Lalu usai bersolat, kesunyian itu menghambat saya kepada segala macam kenangan lalu bersama Khadijah.

Zaman anak-anak kami. Yang pahit dilapah telan. Begitu juga yang indah-indah.

Gembira bermain bunga api berdua. Dulu-dulu, bunga api belerang berbatang besi itulah abah belikan untuk kami. Abah bersifat sangat melindungi; jadi jangan kami mau mimpi bermain mercun atau meriam buluh. Walau allahyarham pong-pang, pong-pang bercerita kehebatannya bermain meriam buluh waktu zaman anak-anaknya.

Khadijah, anak yang suka menbantah. Selalu-selalu juga dicuri mmbeli mercun dari kedai Pak Teh.. Bila emak dapat hidu, siaplah badan. Saya juga akan kena tempiasnya kerana melindungi Khadijah.

Abah diam. Tapi kami tahu, abah marah. Jadi, esok lusa galang ganti hukuman. Tiada bunga api lagi.

Alahai!

20.9.08

Salahkah aku?

"waterlily,
aku lagi membenci orang yang
bersifat kelihatan tidak menghukum. Tetapi sebenarnya dia menghukum. Menghukum
dalam diam.org ini tidak boleh dipanggil sbg prodigy. tetapi paranoia.Kalau tak
pun, progeny."



Aku terima komentar ini, kerana memuji seorang penulis yang menurut pada pandanganku tulisannya jarang bersifat menghukum.

Aku kagum dengan anak muda ini. Dia blogger dan penulis juga.

Salahkah aku kaguminya? Aku benci orang bersifat penghukum dan juga benci sebahagian diri aku punyai sifat-sifat itu. Menghukum tanpa jelas duduk perkara. Dan aku benci menyebut perkataan benci.

Tolong ampuni aku Tuhan. Tidak selayaknya aku menghakimi sesiapa. Apatah lagi menghukum dan melebel.

19.9.08

Cukuplah

Cukup-cukuplah
Jangan cuci luka hatimu
Dengan menghadiri parti pesta busa
Tari menari sumbang tanpa untung
Nicotine bersambung puntung
Kelab-kelab kotor liar bingar
Penuh lelaki belang hidung
Dan jalang separa telanjang
Buat jiwamu tambah gundah bingung

Sudah-sudahlah
Jangan kau buru kebahagiaan palsu
Menempah neraka kekal
Sedang di sini syurga hanya sementara

Ini Ramadhan
Pintu keampunan
Gerbang taubat
Syurga abadi
Masih terbuka
Rahmat Tuhan tidak terhitung

Mari cari jalan pulang
Di balik samar neon yang menyilau pandang

.......
Nota kaki:
Persisir Kuala ber’lumpur’
Tika senja melabuhkan sayap
Oh!
Bukan sekadar kelab-kelab kotor liar bingar
Di parlimen sana
Ada mereka mabuk busa kuasa
19/9/2008

17.9.08

Sepasang pakaian baru

Dulu-dulu waktu kami masih anak-anak dalam umur tujuh delapan tahun. Selesai solat dan mengaji Khadijah akan bertanya pada aku. Dan saban kali aku menjawab soalannya dengan pertanyaan juga.

“Apa yang kamu minta dari Tuhan?” Kami sebenarnya menggunakan dialek utara pekat.
“Aku minta tahun ini kita ada pakaian baru untuk hari raya” Khadijah menjawab sejujurnya.

Dan aku mengaminkan permintaanya.

Bila aku menoleh ke belakang, aku lihat emak mengesat airmata.

Dan sejak itu.

Aku tidak pernah meminta pakaian baru dari Tuhan lagi.
Sejak itu, kami cuma mahu emak gembira.

16.9.08

Al Fatihah Untuk Abah - siri 2

Ramadhan yang kelima belas dan seolah peristiwa itu berulang-ulang saban kali Ramdhan datang. Hancur luluh hati kami melihat penderitaan dan kesakitan yang ditanggungnya. Makan tidur yang tidak sempurna dan hospital menjadi rumah kedua.

Hingga pada suatu hari seorang doktor bukan seagama yang baik budi berkata.

“Tak payah lagi ke mari. Iktiarkan apa yang patut mengikut pengangan agama you” Doktor berbangsa Cina yang fasih berbahasa Melayu itu barangkali sedikit sebanyak memahami agama dan pegangan kami.

Lalu kami bawa abah kembali ke rumah kecilnya. Abah minta mahu makan segala macam. Maka kami sediakan seada yang mampu. Sekadar memenuhi tuntutan tekaknya. Perutnya sudah tidak bisa menghadam dan mencerna lagi. Segala yang ditelan, akan dimuntahkan tidak sampai beberapa minit.

Masih segar dalm kenangan. Pagi Jumaat dua belas November 2004 bersamaan dua puluh sembilan Ramdhan 1425.

Paginya, sesudah kami bersolat abah bersuara dan tersenyum. “Abah rasa sihat sangat pagi ni. Abah dah tak sakit lagi. Dah sembuh kut sakit abah ni.” Dan abah tersenyum lagi pada aku dan mak. Senyuman yang manis dan aneh. Wajahnya pagi itu seakan bercahaya dan sukar digambarkan dengan ungkapan kata.

Mak berbisik padaku pada pagi Jumaat itu. Disuruh menghubungi saudara mara adik beradik abah. Aku segara faham.

Awal pagi Jumaat dua puluh sembilan Ramadhan. Semua saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Cuma abang Syam, sepupuku yang datang. Kemudian adik abah yang paling bongsu. Khadijah pula dalam pantang, baru enam hari melahirkan Izatul Syima. Tengahari itu, abah semakin nazak. Abang Syam tidak pergi solat Jumaat, melihat keadaan abah yang kian nazak. Sesudah solat Jumaat, abah pergi buat selamanya. Suatu perjalanan panjang dan tidak bisa kembali lagi.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.

Petangnya, sesudah solat Asar; allahyarham ditalkinkan. Segalanya diuruskan dengan pantas. Sesudah Zohor dijemput Tuhan dan sesudah Asar ditalkinkan.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.

Malam itu kami mengadakan majlis tahlil untuk abah. Sesudahnya diikuti dengan takbir Aidiilfitri.

Dan
Malam itu aku tidur bertemankan airmata dan sambil memeluk kain pelekat abah. Aidilfitri tahun itu kami raikan dengan airmata.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.


Nota kaki:
1. Dedikasi istimewa untuk Kak Raden dan adik botak tersayang. Semoga tabah menghadapi dugaanNya.
2. Al fatihah untuk allayarham abah. Semoga dirahmati dan diampuni.
3. Aku pernah menulis tentang allahyarham di sini dan di sini juga,

AMIN. Al Fatihah.



12.9.08

Malam


Malam
Jam tiga
Mata masih jaga

Agaknya Engkau mahu
merahmati aku

Tapi aku biar kerahmatan itu
berlalu
Untuk urusan yang tanpa tentu
Dan
Seumpama selalu-selalu
Aku kesal pilu

Pabila matahari bangun
Keesokan pagi
Cuma syukur aku panjatkan
kerna masih punya nafas.

10.9.08

Setahun yang dulu








Sesungguhnya foto-foto ini, melakar sebegitu banyak kenangan manis pada minggu-minggu terakhir di Nishiawaji setahun yang dulu.

Minggu di mana kepanasan mulai reda dan dedaun mula menguning. Sayangnya, cuma saya tidak dapat melihat marple kemerahan gugur brserakan seperti yang saya tonton dari kaca tivi atau bila Nelson Yuriko berkisah mengenainya.

Minggu-minggu terakhir, saya mengenali seorang anak muda yang berbudi berhemah. Umur awal dua puluhan. Mungkin sebaya anak bujang saya,jika saya memiliki anak-anak.

Dan kebetulan hari itu, dia datang menemani kawannya, salah seorang penterjemah saya.

“Kak, kalau nak ke mana-mana, beritau saya ya. Nanti saya boleh bawa akak jalan-jalan. Bukan senang nak datang ke sini.” Saya melihat ada jujur di setiap patah butir bicaranya itu. Ada jujur dalam hati murni sebagai saudara sesama Muslim sebangsa. Kami tipikal Melayu. Menghormati tamu, yang lebih berusia lebih-lebih lagi yang kurang upaya memang budaya yang tersemai sejak kecil.


‘Kak Mar, mau tak saya bawa akak jalan-jalan?” Mungkin dia dapat menghidu cuak dalam diri saya. Maklum, itu pertemuan pertama kami.

“Akak minta izin dengan abang dulu ya. Jika abang izinkan, akak call saya. Hari Ahad nanti, kita jumpa di Awaji Station. Saya bawa akak ke tempat yang paling special” Seolah dia bisa membaca setiap inci perkara yang wujud dalam kotak fikir saya.

Saya kepingin sungguh. Tapi saya sedar batas duduk seorang perempuan bergelar isteri.
You can go with him.” Kawakita san. Tentunya dia tidak faham budaya dan agama saya.
Akhirnya, melalui laman sembang YM, saya berjaya memperolehi lampu hijau si dia. Itu pun setelah bersoal jawab ala-ala polisi menyoal pesalah. Saya tahu, dia percayai saya, cuma itulah. Ego dan cemburu dalam diri lelaki. Maaf, saya lebih suka melihatnya dari sudut positif; kasih sayang dan bersifat melindungi.
“Jangan lebih-lebih pulak” Si dia berpesan dan saya kirim icon budak bulat kuning yang sedang tersengih itu.


Tiba hari Ahad yang sedikit mendung, kemudiannya hujan merintik saya berjalan kaki dari apartment Ayako ke Awaji Station. Dia sudah terpacak di situ menanti saya sambil mengibas-ngibas air hujan yang masih tersisa di payung.
Akhirnya, kami bertemu jua. Pagi yang langitnya mendung dan menumpahkan hujan.
“Ke mana kita ni?” Saya bertanya sedikit curiga.
“Ada laa..mesti akak akan suka. Saya jamin.” Dia sambil tersenyum.

Dan anak muda yang berbudi itu, membawa saya ke Hemeiji Castle menaiki JR tren express (Sanyo Line) dari Osaka.(Jika saya tidak salah. Saya kurang arif dengan sistem pengangkutannya) Dia buat saya rasa begitu diraikan.

Kepada Hakim, terima kasih di atas budi baik. Saya kehilangan alamat, surat, email dan nombor telefonnya. Jika dia atau sesiapa yang mengenali dan membaca tulisan ini, diharap dapat menghubungi saya. Harap dia masih tidak melupakan kenangan itu. Di mana kami sama-sama bersolat di taman Hemeiji yang indah.
Masih teringat bagaimana dia tertawa lebar, ketika saya bertanyakan di mana surau.

“Bumi Tuhan kak, di mana-mana pun boleh kita jadikan surau” Ucapnya sambil tersenyum.



7.9.08

Jujur

Selalu-selalu aku mendengar. Sedari umur budak hingga berpangkat emak budak. Satu statement yang cukup senonim dengan bulan Ramadhan. Kita tidak boleh bercakap bohong di bulan mulia ini. Nanti kurang pahala puasa kita. Begitulah emak beritahu aku. Abah juga. Juga ustaz-ustazah dan para guru.

Mesti jujur sejujurnya! Nanti malaikat akan mencatat di sebelah kiri. Adakah ini bemakna kita boleh berfoya-foya di bulan selain Ramadhan? Jawapannya tentulah kita semua maklum bukan?

---------------------------------------------------------

Tadi kelas para pelajar dewasa bermula untuk semester baru. Tutor yang sangat prihatin dan berdedikasi itu bertanya kami.
“Kenapa dipilih bidang ini? “

Sampai giliran aku. Terdiam seketika. Haruskah aku berjujur-jujur?
Sah! Hari ini pahala ditolak. Aku menjawab lain dari kata hati.

Tapi!
Aku kagum betul dengan seorang mamat ini.
‘Saya terpaksa. Saya tak ada pilihan puan.”
Jawapan yang cukup jujur dan selamba.

Aiseh!
Kenapa susah sangat aku mau jawab macam dia. Bukankah lebih mudah jika aku juga berjujur-jujur macam dia.
‘Saya terpaksa. Saya tak ada pilihan puan.”

ps: Aku syak jika aku jawab begitu, Yayasan Kebajikan Negara akan tarik kembali tajaan mereka. :p

5.9.08

Moga aku masih punya ruang

Semalam.
Ku betulkan silaku
Sesudah mengadapMu

Sambil tanganku terketar
Menatap bait-bait makna
Pada setiap ayat
KalimahMu

Air mata tiba-tiba menitis
Betapa kurangnya aku mengucap syukur
Dalam pengertian yang sebenar

Ampunkan aku!

Moga aku masih punya ruang
di sisiMu

Moga!

1.9.08

E- Surat(terbuka) Buat Nelson Yuriko

Saat ini aku kira, kamu sudah menjejak kaki di Ikeda, Osaka. Negara kelahiranmu yang kaya budaya dan masyarakatnya begitu mencintai seni.

Maaf kunjungan singkatmu, mungkin tidak dapat dimanafaatkan sepenuhnya. Hari itu hujan dan kita selurusi Kuala Lumpur yang basah.

Untuk makluman, aku juga pendatang di kota metro ini. Jarang-jarang keluar kecuali punya urusan penting. Maaf, jika beberapa kali kita tersesat. Hatta, lorong-lorong Central Market yang cuma beberapa kali aku kunjungi.

Kau tahu Yuriko, itulah tempat yang paling aku senangi. Moga-moga kamu juga menyukainya.

Jangan kau tanya mengapa pengangkutan awam sebegitu rupa.

Why they rushed?”

Aku masih ingat soalan kamu itu. Sebagai seorang warga Malaya, tercalar imej dan sedikit rasa malu. Tapi aku berdaya menampal dengan kata gurau “Well, this is Malaysian style!”

Bertolak-tolakan, berhimpitan menaiki kenderaan awam adalah lumrah. Dan selaku warga marhein kami harus menerima saja dan seadanya Yuriko.

Aku terharu dapat mengenali kamu. Aku gembira Apartheid sudah hapus. Aku bersyukur kerana kita tidak lahir di zaman perang. Walau bukan secara total, ruang kemerdekaan memberikan kita peluang untuk menjalinkan persahabatan.

Sayang sekali, ramai yang suka memercikkan api peperangan dan membakar jejambat kemanusiaan. Kerana rakus kuasa, darjat dan harta pangkat yang tidak seberapa. Hanya kerana hati-hati mereka dikumani daki-daki dunia, maka terciptalah senjata-senjata pemusnah dan segala bentuk tindas-menindas kejam dan perhambaan sesama hamba Tuhan. Sedang Tuhan menciptakan rupa kita dalam fizikal dan beza budaya untuk kita saling mengenali dan bertolerensi.

Lain waktu, jangan kamu serik ke sini lagi. Jangan lupa, sampaikan salamku buat saudaramu Sayuri.

Jangan kau tersenyum! Kau tahu aku amat menyukai nama itu. Mungkin kerana Memoirs of Geisha.

Dan hari ini Yuriko, kami mula menyambut Ramadhan. Bulan mulia dari seribu bulan. Aku gembira Yuriko. Mungkin sama lebih kurang kegembiraan kamu menyambut Moon Cake Festival di Osaka. Mungkin aku lebih gembira dari kamu. Di Ramadhan ini, aku terintai-intai peluang. Memohon ampun dan rahmat Tuhan. Juga syurga kekal abadi.

Moga-moga!

Kita bertemu Tuhan yang sama Yuriko.
...
1 September 2008


Nota kaki:
Selamat menjalani ibadah puasa untuk teman-teman seagamaku.

28.8.08

Hilang

......

Hilang taring
Hilang sentuhan
Hanya kecewa
Yang mengigit-gigit hati

Aku suka
Bercampur-campur cuka
Cemburu

Ah!
Entah!

Hilang kompas
Aku
Malam ini
Mungkin

Ah!
Entah!

Hati
Tiba-tiba
Kucar-kacir
Aku rasa tersisih
Tiba-tiba.
.....

Malas

Tiba-tiba aku rasa malas mau respond komentar-komentar kamu ya kawan-kawan. Maafkan aku. Nak karang entri baru juga malas. Aku mau berehat dan berfoya-foya sebentar. Mengelilingi Key Ell yang sakit tapi ada indahnya. :p
Mungkin nanti bakal ada cerita menarik untuk dikongsi.

Okey ! See you soon.
p/s: Yay! Aku tau kamu juga malas nak komen entri ni kan? Abaikan saja. Anggap saja ia tidak wujud ahaks!

26.8.08

Merdeka dari kaca mata seorang hamba

Kata Taf Teh, blogging kadang kala adalah terapi terapi minda dan perasaan.
Kita menulis dan berkongsi, tapi bukan segala cerita. Kalau, aku pasti ada perenggan palsu dan perencah ajinomoto.

Tapi intipati cerita tetap ada benarnya. Umpama ulangtahun kemerdekaan yang kita sambut saban tahun. Mungkin dengan pesta-pestaan tidak masuk akal. Menghabiskan wang negara dengan percik bakaran bunga api. Ucapan-ucapan skema peminpin negara. Kemudian kita bertepok sorak kampung dan maruah tergadai.

Bagi aku, tiada kemerdekaan secara total.
Tiada yang mutlak
Kerana kita adalah hamba Tuhan.

Kamu boleh menjerit hingga pecah tekak.
Tapi berpadalah.
Kita ini, aku dan kamu adalah hamba Tuhan.

Kita hamba yang paling Atas.

24.8.08

Harapan tetap ada Kazue

Imej
...........

Harapan pasti ada.

Hari itu terik. Musim panas mula menujukkan wajah garang bengisnya. Kulit mulus Kazue seakan mau hangus. Hatinya juga hangus, kerana cemburu. Dari kejauhan dia merenung pasangan itu. Pada suatu petang. Ketika dia dan Aiko duduk-duduk melepas lelah memanjat Osaka Castle.

Loceng-loceng bergantungan di pepohon, bergemercing ditiup angin.

“Mau aku kenalkan padanya” Aiko, sahabat karibnya tiba-tiba mencelah. “Aku kenal dia, Aiko. Lagi pun..kau lihat itu. Misako bersamanya bukan?”
"Dia tidak kenal kau! Malah dia tidak perasan pun kewujudanmu” Balas Aiko.

Mata kedua gadis itu terancap pada sepasang kekasih(dalam proses suai kenal mungkin).

Shimada dan Misako. Misako yang bergincu warna cherry blossom. Sepadan benar dengan kulit tona creamnya.

Haih! Alangkah baiknya jika ianya Shimada dan Kazue.” pintas Aiko, teman yang selalu menemaninya. Tiba-tiba.

Aiko
Teman yang sudi mengesat airmata dukanya.
Bergurau senda di musim lara hatinya.

Aiko yang cantik dan berbudi
Aiko yang memahami.
Aiko satu-satu teman yang dipercayai.

“Kazue! Pandang ke mari dan dengar” Tiba Aiko membuntangkan matanya sambil memaut wajah Kazue nan rawan.

“Jangan bersedih. Sesekali engkau perlu menjadi sedikit keji”
“Keji?”
“Ya. Sedikit keji sahabatku. Sedikit pentingkan diri. Tangguklah di air yang keruh.”
Kazue terpinga-pinga.

Saranan Aiko, sungguh keji. Kelihatan keji. Berbunyi keji.

Cahaya matahari merah meratah kulitnya. Hatinya ikut hangus terbakar.

Dia mula tidak menentu. Saranan Aiko, sungguh kejam dan keji.
Dan demi memiliki Shimada, dia menyanggupi apa jua!
Demi Shimada!
Dia tidak betah lagi memendam lara.
Sungguh!
Harapan pasti ada!
Ada!
Usah ragu!
Ada!
Dan kau harus berusaha.
Ucapkata Aiko, walau sonsang; ada benarnya.
Tapi.
Sanggupkah dia. Berlaku keji.
Sebahagian Kazue menyanggupi. Dan yang lagi satu bertitah tidak.
Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!









21.8.08

Krayon

Malam ini.
Kirimkan aku kekasih
Krayon berwarna pelbagai
Biar aku warna cinta kita
Bosan jika cuma hitam putih
Malam ini
Cuma malam ini
Hidup kita berputar legar
Kadang bosan tanpa warna-warni
Aku mahu krayon
Jangan kau kirimkan bunga.

19.8.08

Ghost Train punya cerita.



Ghost Train punya cerita.
........

Berminggu nan lalu.

“Bang, kita balik kampung naik keretapi ek? Aku.
“Lambat sampai tu.” Dia.
“Takpe, naik keretapi romantic wooo! Tambang pun murah” Kata aku.
“Ye ler..ikut awak naik keretapi.” Dia

------------------------------------------------------------

Semalam.

Aku called dia.
“Bang cepat balik.”
Nape pulak, awak nampak tak jam tu. Syif saya belum habis laaaa!”
“Cepatlah saya takut ni”
“Takut apa pulak”
“ Ni, haaa...Ghost Train dah start.”
Oit! oit!. Takut kalu, tak payah tengok laaaa!”
“Okay! Abih kerja balik. Tak balik, nanti pergi tidur atas keretapi kat UKM tau”

Huh! Belum aku habiskan ayat terakhir, dia off telefon.

Cheh!

------------------------------------------------------------

Pagi tadi.

“Mak called tadi. Suruh kita balik Perak. Kita naik keretapi ek?” Dia.
“Tak mau..tak mau...nanti ternaik Ghost Train. Sape susah?” Aku.

Cheh!

Nota kaki:
Kawan-kawan,
Ghost Train merupakan filem Korea, yang ditayangkan tivi tiga(suku) semalam.
Aku suka ahaks! Seram wooo!

.......

17.8.08

Kazue di suatu pagi yang gelap dan basah.

Di suatu hari yang gelap dan basah.

Malam-malamnya diselebungi kedinginan yang tidak pernah dirasai sebelumnya, Kazue terpandang sebutir bintang di langit yang bercahaya dan berkelipan. Seolahnya, bintang itu menggamit semangatnya dan memohon agar dia tidak terlalu bersedih dan rindukan sesuatu yang belum layak untuk dimiliki.

Bagaimanapun, cahaya di langit itu jua telah memberi ilham padanya untuk mencoret sesuatu untuk Shimada.

Shimada yang dikasihi,
Aku tahu tidak selayaknya aku mengasihimu atau engkau mengasihiku. Tapi hati selalunya tidak pandai berdusta sayang!

Tulus ikhlas,
Kazue.


Nota serba ringkas itu diselitkan di celahan buku kecilnya. Tidak berani dilayangkan untuk Shimada.

Shimada yang saban hari dilihat menanggalkan sepatu mengunjungi rumah Tuhan.
Shimada yang saban hari dilihat memakai sepatu ketika meninggalkan rumah Tuhan.
Shimada yang tersenyum riang ketika berada di padang.
Shimada yang peramah juga pemarah kadang-kadang.
Shimada yang selalu-selalu dicuri pandang, cuma sesekali membalas senyuman.

Shimada yang lurus.
Lansung tidak perasan dirinya diperhatikan.
Dia lelaki tipikal. Kazue yang berwajah sederhana tidak dipandangnya.
Tiada lansung dalam rekod khayalan dan keinginannya.

Yang ada hanya Misako.
Misako yang manis senyumnya dan berkulit tona cream.
Misako, Misako dan Misako.
Hanya Misako yang berwajah lembut.

Dan Kazue tahu itu. Mengerti amat. Bertepuk sebelah tangan, mana mungkin menghasilkan sebarang bunyi. Menepuk ke dinding menyakitkan tangan sendiri.

Kazue rasa dirinya seperti Anna Maria Orozco dalam Yo Soy Betty La Fea.
Si hodoh Betty yang mencintai lelaki kacak majikannya, Armando Mendoza alias Jorge E. Ebello.

Begitupun.

Kazue perempuan optimistic kadang-kala.

Dia bertekad.
Suatu hari Shimada akan jadi miliknya.
Dan Shimada akan jadi miliknya yang sah.

Kazue yang teliti dan bijaksana.

Kebijaksanaan itulah yang akan digunapakai.
Dia menanti ruang dan peluang. Peluang tidak akan dilepaskan. Dia sudah kebal dengan kekecewaan dan selalu perlu mengalah untuk orang lain.

Ume sudah mulai berkembangan!
Dan harapan itu tetap ada.

Pasti!
..........

Melunaskan hutang piutang cyber(tag lah tu)

Brilliant Weblog is a prize given to sites and blogs that are smart and brilliant both in their content and their design. The purpose of the prize is to promote as many blogs as possible in the blogsphere.

Here are the rules to follow:

1) Put the logo on your blog.
2) Add a link to the person who awarded you.
3) Nominate at least 7 other blogs.
4) Add links to those blogs on yours.
5) Leave a message for your nominees on their blogs.

Maaf!
Hari ini saya malas mau menterjemah. Kakak yang manis ini telah menghadiahkan saya award ini. Lantas saya pun mau berkata dua patah cuma.

“Lihatlah dunia”

Terima kasih Kak Ja. Hehehe!

Oleh kerana, saya sangat pemurah, maka dengan ini saya akan memberikan award ini kepada tujuh pengomen pertama entri ini. Silalah ambil dan jangan berebut okay. :p

Dan ini pula tag dari adinda SHIMI.



Katanya hidup ini indah.

'ANDA HENDAKLAH MENYEDIAKAN SATU UCAPAN BERANGAN' dan anda bakal mengondol anugerah ini.

It should been done according to the following rules:
1. The winner may put the logo on his/her blog.
2. Put the link to the person you got the award from.
3. Nominate 5 blogs.
4. Put the link to the blog.
5. Leave a massage for your nominees

Juga makcik malas mau buat terjemahan. :p

Ucapan berangan makcik:

“Jika saya ada berjuta ringgit, saya mau beli cinta dan hati-hati manusia. Sekianlah sahaja ucapan ringkas gila saya.”

Terima kasih.

Nota kaki:

Setelah mendapat anugerah, tiba-tiba kreativiti saya mati sebentar. Tapi jangan ditalkinkan lagi. Saya keletihan. Sakit dan mau beradu sebentar.

KOMA.

Kepada yang rajin, sila jawab tag ini. Terbuka kepada semua warga cyber yang rajin, tidak letih dan tidak malas.

Terima kasih ahaks!


Ini dari Encik 13May. Saya belajar jadi pemurah dari dia.

Sebenarnya, sebetulnya saya mengidam anugerah dari Geng Jurnal. Tapi saya sedar diri, apalah sangat blog dan tulisan saya ini.

13.8.08

Suatu pagi pada jam tiga

Semalam.

Pukul tiga pagi. Mata aku tiba-tiba celik. Panas. Resah. Nyamok mengejutkan lena.

Cis! Nyamok ni. Aku sedikit radang.

Lalu aku bangun. Mengangkat wuduk dan buat apa yang patut.

Niat aku mau kembali menyambung tidur. Tapi otak aku asyik fikir mahu update blog. Macam ketagihan. Ketagihan berblog mengalahkan ketagihan minuman bercaffeine tiga dalam satu. Lalu, aku mengadap pc. Aku buka pintu balcony luas-luas. Panas. Biar angin masuk dan menghambat kepanasan keluar. Err....rumah kuartes kecil ini, boleh panggil balcony ke? Serambi sajalah.

Jam tiga setengah pagi dan di luar hujan merintik. Dengan rambut mengerbang, aku mengadap pc. Niat aku mau sambung fiksyen cinta Shimada – Kazue.

Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap!

Aku mula menaip. Life’s Brief Candle....bla...bla....bla.

Tiba-tiba aku perasan. Aku tidak keseorangan. Di belakangku ada seseorang. Yang juga rambutnya mengerbang. Malah lebih panjang dari aku. Berdiri tegak lebih kurang tiga hasta di sudut sana. Serambi itu.

“Siapa pulak pukul tiga pagi naik ke mari dengan rambut mengerbang ni? Ahhhh! perasaan aku aje nih” Aku cuba menafikan sedang bulu roma sudah menegak-negak berceracak.

Aku toleh ke belakang dengan mata terpejam. Aku celik si rambut mengerbang hilang.

Cis! Cis! Dia mainkan aku.

Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap!

Aku sambung menaip. Aku perasan dia berdiri di situ lagi.

Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap! Tap!Tap! Tik! Tap!

Aku pura-pura tidak peduli. Konsentrasi sudah terganggu dan dia masih tercegok di situ.

Kaki aku mula rasa kaku. Macam batu beratnya. Tangan menggigil-gigil. Rongga hidung terbau daun sireh. setanggi dan haruman cempaka tepi kubur. Dalam ketakutan, aku sempat click kotak i-Tunes.

Cari-cari ayat Kursi atau apa-apalah. Mau baca sendiri, sudah gigil lupa dan gubra. Tidak ketemu. Yang keluar Lisa Loeb, Lisa Loeb, Lisa Loeb dan Lisa Loeb.

Ayyyooooooooooo!

Tanpa tutup pintu atau off pc atau menoleh kiri kanan, aku berlari ke kamar tidur. Bungkus diri dalam selimut.

Fuhhhhhhhhhhhh! Lega.


***************************************

“Semalam tak off pc ke?” Dia membebel-bebel.
“Mana adaaaaaaaaaaaaa!” Jangan sesekali mengaku dengan dia.
“Kan semalam abang yang guna” Aku berdalih. Dia diam. Malas bertekak mungkin.
“Errr...file saya awak save tak?” Aku.
“Jadi, semalam betullah awak tak off pc kan?

Hahahaha!

Kantoi beb!

Ceh! File cerita Shimada-Kazue itu hilang gara-gara si dia yang berambut mengerbang.

Alahai!

Haih!

10.8.08

Kazue dan ruang-ruang sunyi.


...........
Ada ruang kosong dalam diri Kazue yang tagih pengisian. Dia mahu pengisian yang bererti. Kazue, anak pererempuan yang taat. Sarapan pagi sebelum bapanya keluar bekerja, jarang dilupakan. Rutin semenjak ibunya uzur.

Kazue yang pengasih.


Mencintai alam, muzik dan seni. Menyayangi haiwan hatta seekor semut sekalipun.

Kazue yang teliti.


Perempuan itu mencatat semua yang bersimpan dan terzahir dari hatinya dalam sebuah jurnal peribadi. Ada buku kecil yang tidak cantik. Ada meja kecil tepi tingkap. Di situ dia mencoret corat tentang apa-apa saja. Mana mampu dia membeli yang cantik dan berkunci macam teman-teman yang lain.

Cukuplah sebuah buku kecil yang tidak cantik. Cukuplah dengan meja kecil di tepi tingkap. Sememangnya dia tidak mampu. Memiliki yang cantik-cantik. Maupun yang besar-besar. Apatah lagi yang mahal-mahal.

Suatu hari sebelum Tuhan mengirimkan Shimada untuknya, Kazue pernah menulis sesuatu. Mungkin itu juga yang dipinta pada Tuhan setiap kali tiba dini hari.

Di waktu bulan terang.
Di waktu bulan separa.
Di waktu bintang berkelipan.
Maupun malam hitam pekat.
Tanpa bintang-bintang dan bulan.

Itu sahaja yang dipinta dari Tuhan

Di hari panas berbara
Tika hujan separa rintik
Pada musim ume berkembangan.
Maupun pada musim dingin
Yuki memutih di bumbung kediaman
dan di jalanan sempit.
Lima waktu yang diwajibkan
Kadang kala di rumah Tuhan.

Selain pengampunan, Itu sahaja dia mahu dari Tuhan.

Seperti kalian, dia maukan Shimada. Dan Shimada yang diingini itu bukanlah putera para koperat maupun aristocrat. Bukan putera raja dari kayangan atau makhluk berdarah biru dari Mars.


Bukan!

Dia hanya lelaki biasa yang sering temui di jalanan. Di mana-mana bumi ditapak-kakikan.

Kazue menunggu hari itu. Dia yakin Shimada akan tiba. Dari umur belasan, kemudian bertingkat tambah menjadi puluhan.

Lama!


Petikan jurnal Kazue. (dicatat pada satu malam dingin, pada musim daun-daun marple berserakan) :


Tuhan,
Malam ini sungguh indah walau tanpa cahaya neon dan percikan bunga api. Di luar sana ada bulan nan terang. Di kelilingi bintang-bintang yang cantik.
Tuhan,
Moga-moga salah satu darinya akan jatuh ke ribaanku. Dan menerangi suram muram wajahku ini. Mengisi sepi sunyiku yang berlarutan ini.
Tuhan,
Kirimkan Shimada untukku.
Kirimkan Shimada untukku.


NOKTAH.


Tapi permintaan itu tidak pernah bernoktah!
Sehingga pada suatu hari. Kazue tidak mampu mencatat apa-apa lagi. Bukan kerana jejarinya kaku.


Bukan!
........

8.8.08

Secebis nota kecil



........
Di suatu pagi nan dingin kerana hujan melebat seawal petang membawa ke dini hari.

Seorang perempuan bernama Kazue mennyediakan sarapan untuk lelakinya Shimada.

Di tepi meja, dia titipkan satu nota yang berbunyi:

~ Kepada kekasih yang Tuhan halalkan untukku. Maafkan aku kekasihku. Untuk menjahit butang dari kemejamu yang gugur pun, aku tidak mampu.~

Malangnya, nota kecil tersebut lansung tidak dipandang oleh lelakinya. Yang tergesa mau keluar berkerja. Katanya kadar inflasi naik mencanak-canak. Kuasa beli merudum-rudum turun. Dia tidak boleh mencuri tulang seperti dahulu. Nanti majikan mungkin memecatnya. Lalu bagaimana dia mau berbelanja itu dan membayar yang ini. Juga memenuhi tuntutan-tuntutan yang lain.

Lalu nota kecil itu, terbang dibawa angin pagi yang semakin mencerah.

Hilang!

Di celahan ranting-ranting ume yang hampir putus bunganya.

Beep! Beep!

One massage received.

“Aku memahami ketidakupayaanmu dan menerimanya sebagaimana kamu memerima aku seadanya isteriku”- Shimada (Kekasih yang Tuhan halalkan buatmu).


Kazue tersenyum sambil membetulkan baju tidur ala kimononya.
Bahagia!
Benarlah syurga itu sebahagiannya berada di bumi ini.

Di luar, ume yang hampir putus bunganya ikut tersenyum.

“Terima kasih Tuhan. Engkau kirimkan Shimada yang menghangatkan malamku.”
Kazue separa berbisik dan Tuhan mendengarnya.

Pasti!
....

5.8.08

Sepi(juga bukan ulasan filem)

.......
The Lonely Guy

Menonton The Lonely Guy lakonan Steve Martin dari layar berbayar Astro membuatkan aku tergelak sendirian. Aku menyukai lakonannya yang bersahaja. Dia lelaki tua yang tidak kacak. Tetapi aku suka lakonannya. Aku sukakan sense of homour dalam dirinya.

Oppp!

Mungkin bukan dalam dirinya. Mungkin dalam watak-watak lakonannya. Dalam filem-filem lakonannnya. Aku sukakan auranya yang tersendiri.

“Kami adalah pria-pria kesepian”
“Jauh dari rumah dan ditinggalkan teman”
~.Sheila On7. ~


Aku masih mengingati lagu itu. Menonton Steve Martin dan ketawa-ketawa terasa seolah sedang mengetawakan diri sendiri.

Aku kesepian biarpun dalam majlis yang banyak orang.
Aku kesunyian biarpun sudah punya teman

Dan malam ini
Aku cuma mau mengadu pada Tuhan.

“Kami adalah pria-pria kesepian”
“Jauh dari rumah dan ditinggalkan teman”
~.Sheila On7. ~

Lagu itu terus berkumandang dalam tempurung mindaku.

Dan malam ini
Aku cuma mau mengadu pada Tuhan.

Mengadu pada Tuhan!
Mengadu pada Tuhan!
Mengadu pada Tuhan!
Mengadu pada Tuhan!
Mengadu pada Tuhan!
.....

Nota kaki:
Tolong jangan cuba bunuh diri hanya kerana sedikit terdesak dan merasa sepi. Dalam filem itu Steve Martin cuba membunuh diri. Hahahaha! Bodoh sungguh.

4.8.08

Gadis kecil dan sekeping angan-angan separa capai

Randy Pausch dalam The Last Lecture meriwayatkan, “Sesungguhnya, yang penting dalam hidup ini ialah mencapai angan-angan kita semasa kecil (yakni, childhood dreams). “ [Taf Teh, 29:7:2008]

~ Dipetik tanpa ehsan dari entri Sinaganaga 1 Ogos 2008~


“Cikgu, saya mau jadi pelakon pentas”. Seorang gadis kecil darjah satu terketar-ketar menjawab soalan gurunya tiga puluh tahun yang lalu. Guru itu, garangnya macam singa beranak kecil. Dia kemudiannya tergelak. Murid-murid lain pun ikut. Airmata gadis kecil itu mula mengalir. Tiba-tiba dia rasa malu dengan pengucapan sendiri.

Dia diam. Sejak itu dia jarang-jarang bersuara kecuali ditanya bersungguh-sungguh.

************************************
Pelakon pentas!
Entah dari mana dia dapat idea itu. Abah tidak pernah membawanya ke pentas bangsawan hatta opera cina sekali pun. Kalau ke pekan menonton fun fair atau wayang adalah sesekali dua. Mungkin dia teruja dengan filem-filem tanpa warna-warni dari layar TV rumah jiran.

Entah!

Emak. Pengidap asthma tegar. Berketurunan. Daripada Allahyarham Wan dan kini Khadijah mewarisi penyakit tersebut. Dia dan Khadijah melihat emak menderita dari usia muda hingga kini. Siapa bisa menduga, emak yang selalu masuk keluar hospital masih tabah dan bertahan hingga sekarang. Kini emak telahpun uzur benar.

Dia suka bau hospital, ubat-ubatan, picagari, pakaian para doktor dan misi. Hatta makanan hospital pun selalu dia habiskan saban kali menunggu emak di wad. Lapar. Tiada wang mau membeli makanan di luar dan tiada saudara mau menghantar makanan selalu-selalu.

“Adik, aku nak jadi doktorlah” Suatu hari dia beritahu Khadijah. Dan Kahdijah juga ketawakannya. Cis!!

“Nak jadi doktor bukan kena pandai Matematik dan Sains ke kak?”Khadijah soal balik. Dia terdiam.

Fikir-fikir dan mencongak kelemahan diri. Sampai terlupa ketidakupayaan yang lagi satu.

Sejak itu, dia belajar betul-betul. Dia betul-betul belajar. Buku-buku adalah teman tidur makan sampai kini. Tabiat itu tidak berubah. Dia mau masuk universiti. Dia mau ke aliran Sains bila masuk tingkatan empat. Memang dia dapat masuk aliran Sains dengan keputusan A12 SRP (Sijil Rendah Pelajaran).

Dia benar-benar mau jadi seorang doktor.
Kepingin benar.
Sungguh!
Tidak main-main!
*************************************

Tiga bulan pertama di kelas Empat Sains C.

Tangannya terketar-ketar setiap kali ke makmal subjek Kimia. Tertumpah cecair itu dan ini. Sangat menyampah dengan subjek Fizik. Dia cuma suka Biologi. Tentang tumbuhan dan haiwan-haiwan. Subjek Add Math dia lagi blurr.....kabur. Tidak nampak lansung jalan kira-mengira.

Akhirnya.

Dia membuat keputusan yang cukup berat dan payah. Untuk kali kedua dia membunuh dan menguburkan cita-citanya. Menurut saranan seorang guru, dia pergi ke aliran Sastera.

Sesudah itu dia tak punya cita-cita lagi. Hilang arah. Tahunya mahu menamatkan alam persekolahan sepantas mungkin. Mahu mencari rezeki menyara diri. Hidup terdesak dan kemiskinan menghimpit hambat.

Kemudian dia dan Khadijah bertemu Manja. Lelaki itu iras-iras Derrick El Jamillo. Manja mengajarnya dan Khadijah memetik gitar. Suatu pertemuan tanpa perancangan dan mereka bertiga menjadi akrab.

“Jari kau keras. Kau lebih sesuai menulis lirik” Manja beritahunya pada suatu petang secara berseloroh.

Setahun kemudian dia ke tingkatan enam. Manja dan gitarnya terus hilang dari pandangan. Sampai kini, dia kepingin ketemu Manja. Anak muda berambut panjang kurus melidi berjeans sendat. Kini mungkin sudah pendek atau gugur rambutnya.

Entah!

Kini dia cuma mau menjadi manusia yang tabah. Cita-cita besar sudah hanyut hilang ditelan arus perubahan.

Dia cuma mau menjadi manusia yang tabah!

Randy Pausch dalam The Last Lecture meriwayatkan, “Sesungguhnya, yang penting dalam hidup ini ialah mencapai angan-angan kita semasa kecil (yakni, childhood dreams). “ [Taf Teh, 29:7:2008]

Huh!
Mungkin dari seawalnya lagi dia patut berangan-angan menjadi seorang doktor. Sekurang-kurangnya atau misalnya Dr. House. : p

1.8.08

Pagi yang gelap

Jam enam pagi.

Kedinginan melebar terus. Menggit-gigit kulit hingga ke sumsum tulang. Dari kotak I-Tunes, Lisa Loeb mengalunkan lagu mencari Jake lelaki idamannya. Sudah seminggu tubuh aku deman menahan kesakitan. Kata puan doktor Neurologi berbangsa asing berwajah masam cuka itu hampir sembilan puluh peratusan sarafku telah rosak. Dia marah-marah; kerana aku enggan ambil pain killer. Hampir puluhan tahun bersama kamu pain killer. Cukup-cukuplah. Tekakku sudah bosan loya menelan kamu.

Aku tahu kenapa puan doktor marah benar denganku. Aku menolak suntikan Botox. Aku punya sebab untuk menolak. Aku rasa aku masih boleh bertahan dengan diazepam dan baclofen. Siapa yang lebih tahu tentang sesuatu penyakit. Kamu cuma belajar teori dan sedikit pratikal. Dan aku perlu melalui dan mengharungiya untuk seumur hayat ini. Kadang-kadang aku jadi hairan; para doktor yang seagama dengan denganku tidak bising-bising macam kamu. Mereka hormati keputusanku.

Aku teringat bicara Kim san pada satu pagi yang dingin. Tiada penawar untuk simptom Cerebral Palsy. Ubatan moden hanya membantu mengurangkan gelajanya. Wanita separuh umur itu mengajarku banyak perkara yang aku telah lama aku ketahui dan yang tidak aku ketahui juga.

“Bertenanglah. Dan terima apa yang terjadi seadanya” Kim san, dalam bahasanya. Kemudian Kawakita san menterjemahkan. Ternyata aku menyenangi muzik dan kat-sugen daripada mengambil pain killer berterusan.

Aku lebih aman dengan zikrullah. Aku lebih bertuah dari Kim san. Dia athies.

#######################################

Ko dah berhenti kerja ek? tanya perempuan kepoh jiranku di tingkat dua.
Aku angguk.
Ko tak sihat ya? Demam lagi?”
Angguk juga.
“Ooo..nak dapat baby ke?”Dia sambil tersengih-sengih. Aku faham maksud soalan dan sengihannya itu. Kemudian dia akan habiskan kuliahnya dengan satu ‘nasihat’ yang aku cukup menyampah. Macam selalu-selalu.

“Rugi woo..takde anak ni. Masa muda-muda ni la nak beranak.”

Haih!

Sebelum aku naik darah pagi-pagi Jumaat yang mulia ini lebih baik aku tutup pintu. Berundur. Nanti aku lebih jadi tambah sakit.

Tiba-tiba. Aku rasa mau kembali buka pintu dan menjerit padanya.

Hoi! Hoi! Ingat aku sihat walafiat dan muda macam kamu. Asyik buat anak saja tahu..bla..bla..bla.”

Tapi.

Entah kenapa suara itu cuma bergaung-gaung dalam hati.

Astagfirullahal’azim!!

Syurkur. Aku tidak menambah lagi dosa-dosaku yang berselirat bagai tali layang-layang yang kusut.

27.7.08

Si kucing berkaki tiga tidak bernama

Jam satu enam minit pagi. Mata aku masih bugar. Coco temankan aku menaip entri. Dia comel. Terima kasih Tuhan; Engkau ciptakan untuk aku makhluk secomelnya. Jika tidak, pasti hidupku jadi bosan.

Dia masih comel walaupun sejak mutakhir ini sedikit garang dan ganas.
Dia masih comel walau selalu mengoyak-ngoyak kertas. Bikin sampah sarap teratak kami bertambah sepah

Dan

Dia masih comel walau habis alatan perabot rumah menjadi mangsa cakarannya. Malah kakiku juga kekadang jadi tempatnya melepaskan geram. Bercalar sana sini.

Dan di luar.

Ada seekor kucing yang sedang membesar dan tidak cukup sifat.

Subhanallah!

Tuhan cuma memberinya tiga kaki yang sempurna dan yang keempatnya tanpa telapak kaki dan jejari. Dia agak comel jika dijaga sempurna. Dan aku sudah tidak mampu menjaga untuk yang seekor lagi. Namun, makanan masih aku berikan setiap kali dia bertandang.

Kucing berkaki tidak sempurna itu amat tabah, Dia masih survive. Dua lagi saudaranya yang cukup sifat sudah lama tidak kelihatan.

Mungkin digilis kereta.
Atau mati kelaparan.
Atau sakit berterusan.
Mungkin mati didera kanak-kanak nakal.

Kanak-kanak nakal. Mula-mula eksprimen kamu adalah membunuh haiwan-haiwan kecil. Sedikit remaja kamu mungkin membunuh manusia lain.

Haih!

Keluarga nucleus. Di sini para-para ibu dan bapa-bapa kalut mencari sesuap rezeki. Anak-anak belajar tentang moral, agama dan segala mak nenek dari kaca TV. TV dan internet mengajar tentang moral. Tentang kemanusian. Juga tentang kesonsangan dan kebinatangan.

Khadijah selalu mengeluh padaku.

”Kak, bagaimana aku mau terangkan pada Along bahawa hubungan lelaki perempuan harus ada batas tertentu. Sedang di kaca TV, sinetron Indonesia hari-hari menayangkan anak-anak hingusan berunifom sekolah berpacaran.”

"Haih! Mana aku tahu. Aku jarang menonton kecuali CSI” kata aku. Lagi pula, aku belum punya anak-anak.

CSI pun boleh buat engkau bunuh orang kak!”Khadijah sambil membetulkan tudung labuhnya.

Kucing berkaki tidak sempurna itu mengiau-ngiau di luar rumah. Khayalan aku mati. Wajah Khadijah dan anak-anak hilang. Aku membuka pintu.

Kucing berkaki tidak sempurna masih mengiau-ngiau kelaparan.
Malam ini. Aku tak punya apa pun, kecuali lebihan makanan si Coco.

Kucing berkaki tidak sempurna.
Tuhan. dan para malaikat akan selalu menjaga kamu!

Kewujudan kamu, mengingatkan aku. Bahawa aku juga seperti kamu.
Mudah-mudahan Tuhan dan para malaikat juga akan menjaga aku.
Mengingatkan ketika aku lupa.