Langkau ke kandungan utama

Sepasang pakaian baru

Dulu-dulu waktu kami masih anak-anak dalam umur tujuh delapan tahun. Selesai solat dan mengaji Khadijah akan bertanya pada aku. Dan saban kali aku menjawab soalannya dengan pertanyaan juga.

“Apa yang kamu minta dari Tuhan?” Kami sebenarnya menggunakan dialek utara pekat.
“Aku minta tahun ini kita ada pakaian baru untuk hari raya” Khadijah menjawab sejujurnya.

Dan aku mengaminkan permintaanya.

Bila aku menoleh ke belakang, aku lihat emak mengesat airmata.

Dan sejak itu.

Aku tidak pernah meminta pakaian baru dari Tuhan lagi.
Sejak itu, kami cuma mahu emak gembira.

Ulasan

Tanpa Nama berkata…
ye la kak. berkhidmat lah untuk ibubapa sementara mereka masih ada, kan? alfatihah untuk yang sudah tiada.

eh kak. sarung baru nampaknya blog ni. :). kemas dan cantik.
Bagi ckLah, hari raya adalah utk mengembirakan anak2, ibu bapa, dan jika ada kemampuan jangan dilupa orang2 tua dan si yatim...

Dh lama ckLah tk buat baju raya. Cukuplah sepasang burqa hitam bersulam halus benang kapas ungu belian suami di makkah beberapa tahun lalu sebagai memenuhi tuntutan sunat berpakaian yg terbaik di pagi idil fitri....selamat hari raya Mar...
Ungku Nor berkata…
tahun ni pun akak tak buat baju baru.
pakai baju tahun lepas je.
apa nak kisah orang cakap. dorang pun bukan buleh ingat kita pakai baju apa tahun lepas..hehehe
A t i Q a h berkata…
baju baru tak penting. yang penting, hati mesti baru. ;)
BuRuuj berkata…
hurm...baju baru dari tuhan? iman kan baju jugak? cuma masa kecil kita belum dpt lihat dgn lebih jauh lagi..;)
violet berkata…
melihat kedua ibu bapa gembira adalah lebih berharga dr segala2nya.
Si Kachak Suparjo berkata…
Baju baru?

Ape ade hal?

Aku pakai baju yg sm dah lebih 5 tahun. Selamba kodok je la.
Cakap Kosong berkata…
baju abru ke, lama ke tak penting.yang penting hati mesti senang.
Sastri berkata…
masa kecil-kecil, memang kalau boleh nak berbaju baru tiap kali raya... bila dah besar, tak berapa kisah sangat kan?
tasikmerah berkata…
aku dah hampir 7 tahun tak ada baju baru pd hari raya... dah dewasa, tak rasa apa2... masa kecik2 dulu, mau menitik juga air mata...
Pa'chik berkata…
dah lupa bila kali akhir aku beli baru raya...
bajumayu pun yang tiga pat taun lepas... [masih baru pasal jarang pakai.. ekekeke...]
SHIMI berkata…
Apabila kita telah jauh melangkah ke hadapan, memang bagus untuk sesekali menoleh kebelakang
t.a.t.a berkata…
bila melintas jalan kena pandang side mirror kan utk lihat ke belakang. sama la jugak dlm kehidupan kita ni. pandang belakang mmg perlu!
Rajuna berkata…
halemak
ini zaman pun susah gak nak beli baju raya
semua dah mahal...
en_me berkata…
sodeyynyerrr.. kannns
kad0k. berkata…
sedih kak Wl..sungguh..itu untung ada ibu lagi..kalau dah xde..haihhh..tp selagi dia ada..berbaktilah selagi bole..:(
Water Lily berkata…
Kadok,
Selagi ada berbaktilah. Tuhan cuma berikan kita seorang ibu dan ayah.

Sdra Rudy,
Apa makna tu? hehehe..

Me,
Memang sedih.Mau menitik air mata terkenang zaman kanak-kanak yang tak seperti orang lain.

Nuar,
Kak lily lahir dalam keluarga kais pagi makan pagi...baju baru sangat bermakna. Cuma setahun sekali. Bukan macam anak-anak sekarang. Baju baru dah tiada makna.

Juna,
Sekarang takde baju raya pun takpe dah.:)

Ta dan Shimi,
Sekali-sekali..kadang takut lupa usul asal.

Cik,
Ko ni sama stail ngan laki aku. Dia tak kisah pasal baju raya hehehe.

Tasik,
Zaman anak-anak,itulah yang utama tiap kali raya. Sedih aku dulu2,bila tengok kawan2 pakai baju cantik. Aku dan Khadijah,baju sekolah pun lusuh dan kasut berkoyak. Haih1 Maunya tak menitik air mata mak.

Sas,CK,kak Ungku & adik kachak,
Pabila dah dewasa, tak kisah dahh..

Cik Lah & Tiqah,
Bila dewasa, tugas kita adalah mengembirakan orang lain pula. Anak-anak misalnya,sekadar yang mampu.

Vee & Alina,
Mengembirakan ibu ayah adalah matlamat utama.

ps: Blog ni, tak berubah apa pun. Tuan dia tak pandai ngecat, cuma kuntum teratai yang besar amat tu telah dibuang :)

Buruuj,
Waktu anak-anak kita melihat pakaian dari perspektif yang sempit. :)

T/kasih

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…