Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari 2013

Watashi no kuruma

Anak-anak hari ini bertuah amat. Dalam perut bonda, dalam buaian sudah naik kereta. Lulus 5A UPSR pun bapa sudah hadiahkan kereta.
Sebagai intro. Bukan sebab saya 'jaki' dengan kamu. Bukan sebab itu. Saya bersyukur kamu tidak perlu bersusah seperti saya.
Ini cerita pokok.
Saya dan Encik Suami baru membeli kereta. Biasa-biasa. Buatan tempatan sahaja. Cukuplah sesekali ke tempat kerja. Hendak-hendak pulak musim hujan begini. Jika kucing sakit, senanglah sikit kami bawa ke klinik.
Selepas 9 tahun berkahwin, baru kami berjaya mendapatkan kereta idaman.  Selepas sebulan memiliki kereta, baru kami faham akan 'kesusahan'
Bertambah pula dengan segala 'mak nenek' kenaikan. Ditambah pula dengan kenaikan gaji kami penjawat awam gred rendah yang kenaikannya tentulah rendah juga.
Kucing kami demam. Selsema. Ada kereta pun kami berfikir dua lapan kali untuk membawanya ke klinik vet. Tidak lagi seperti seperti dulu. Asal sakit, batuk sikit pun, angkat masuk sangkar bawa dengan motosi…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…

Tanah Kubur 2

Tanah ini adalah rezeki  dan takdir Ilahi bukan untuk ditakuti
elok kadang digeruni tidak pernah sejengkal menjauhi
Tanah ini  adalah rumah kekal abadi terpulang kepada pilihan di sini  rezeki dan belas kasih Ilahi si empunya bakal memiliki mahligai dari taman-taman Firdausi atau penjara kekal abadi
Nota kaki: Terima kasih sahabat maya saudara Nizam Ariff untuk senaskah buku Sebalik Mimpi. Semoga terus berjaya. & berkarya. :) Belum berkesempatan mengulas lagi.

Hujan

Gugurlah selebatnya usah lagi bersunyi  di celahan awan kelabu tanpa rintikmu aku kering ilham hilang arah untuk menulis puisi tentang kamu dan untuk dia yang aku tinggalkan dalam rintik-rintikmu suatu pagi bermusim yang lalu

Sudah Julai. Bakal bertemmu Ramadan. Sudah lupa bagaimana menulis yang indah-indah.
ps : Terima kasih Cik Ati Kayat. Kita kutip ilham dari blog awak dan tulis secara spontan  :)

Penulis Dunia Maya

Tiada trofi yang bersila
tiada pengiktirafan, anugerah menanti
karya dan idea kadang 
diciplak petik, dimanipulasi sesuka hati
tanpa belas dan simpati
kerana mereka termasuk aku
gila
gila
gila
atau itu pilihan kami






Ketika hujan kita puisikan

i/
Helaian warkah di genggaman meronta
tika ku pandang tiap baris kata 
tak teriqra’
satu persatu askara itu gugur
barisan kata-kata kabur
basah dihujani airmata


ii/
Tanpa kita pun
dunia masih tetap berputar
lalu kenyataan ini
kita terima dan wartakan diam-diam
hanya pada dingin malam

Dan ku catat dalam tiap baris mimpi kita
sambil melayari usia senja
ketika bulan redam dalam bias hitam 
selaput awan gemawan
kita masih menterjemahkan harapan
ketika kita hujan puisikan 
pada retak retak hati

Seorang pencinta akan terus menjadi pemuja

Tiupan bayu bulan Mac mampu menerbangkan debu-debu duka yang bersarang di celahan  batang jerami kering dan menunggu masa terbakar oleh peritnya bahang matahari yang memancar dari langit tinggi terus ke bumi yang sudah terlalu tua untuk mendengar cerita-cerita yang sama berulangkali tanpa noktahnya.

Barangkali
Seorang penulis, biarpun dirinya enggan mengaku tetaplah kerjanya akan terus menulis. Tanpa gelar, tanpa imbuhan. Tanpa apa-apa maksud atau tujuan pun. Di sudut terang dan gelap. Di medium perdana maupun tersorok.  Pengikitirafan atau sanjungan bukan matlamat.
Dan aku ini pula hanya seorang pecinta dan pencandu kopi. Setiap hari cuba menjadikan bancuhannya enak. Sukatan gula dan susunya bertepatan. 

Dan aku juga sedar, aku bukan tukang bancuh kopi yang berkemahiran tinggi. Aku bancuh sekadar memenuhi selera tekakku.
Barangkali.

Reset minda yang kadang kau pura-pura tidak tahu apa patut reset

Nota : Tulisan ini adalah santai-santai, tanpa draf, tanpa suntingan dan sedikit beremosi.
Cuba praktikan ajaran Prof Muhaya "Dunia dalaman saya menentukan dunia luaran saya"  Oh! Saya juga suka fesyen tudung Prof.
- Dunia dalaman saya, menentukan dunia luaran saya -.
Cuti sekolah, beban kerja sedikit berkurangan. Siapa cakap? Tuuu.....stok dan inventori bersepah-sepah kau belum rekod perempuan. 
Saya tengok kawan-kawan ofis, asyik pergi ke Website dan Facebook jual-jual tudung, jubah,tuppaware dan make up2. Saya pula asyik melangkau curi-curi baca blog. 
Pukul 12.00, saya cabut balik sebab dah tak ada sapa-sapa yang boleh dijadikan kawan. Asrama kosong. Rumah warden kosong. Kakak cleaner bailk awal selepas kerja cuci-cuci tingkap selesai. 
 Secebis fiksi untuk melapangkan hati sendiri.
POPPY DAN LELAKI DI KACA TV.
Poppy sukakan dia. Lelaki itu. Lelaki di dalam kaca TV.  Kaca TV yang digelar sesetengah orang sampah tekonologi, masih hidup, masih releven dan sentiasa berinovasi. Lela…

Bukan tentang angin

Catatan kecil untuk kamu

Gerimis senja
selamat turun ke tanah kita
mewakili air mata
barangkali sangkut dalam jiwa
warga Gaza, si yatim Lahad Datu
balu-balu, waris para syuhada
semoga aman dilapangkan dada
menerima takdirNya

Bukit Changgang, Banting
14/03/2013









Mata pena dan kekunci askara

Kadang-kadang kita masih mahu datang dan mendengar ucapan yang pahit, terjal dan kelat kerana kita tahu dia berkata benar. 
Memang orang jenis begini, menyakitkan hati. Tapi kebenaran ucapannya membuatkan kita tercabar untuk melakukan yang terbaik.
Dalam diam, kita mengakui kebaculan diri dan mula bertindak membuktikan kita bukan seperti yang dia katakan.
Nanti, aku tidak perlu membuktikan apa-apa untuk engkau. Tapi untuk aku. Diri sendiri.
* * *
Sewaktu ku mula menajamkan pena seorang guru menitipkan doa dan pesan paling bermakna Bersederhana saja agar kau tak merana mata pena dan kekunci askara tajam belatinya mengalahkan katana

Dia dan secangkir kopi pahit

Dia dan secangkir kopi pahit adalah khayalan paling sakit  adalah realiti walau sedikit
Tak sesiapa mampu, kawan menghalang senja menenun renda menghadang hari bertukar kelam mencincang kepulan aroma kematian
Biarkan sang langit, usah gundahkan ratapannya tak akan lebih kelam tanpa hadirnya malam
Dia
satu-satunya yang mendengar tangisku ketika ku mula berani menyajikan anggur termanis tanpa peduli betapa berat perjuangan saat kaku-kaku jemari kupaksa lurus cuba mengumpil pintu kehidupan
Malam ini malam bersunyi-sunyian pulanglah gapai perjalananterakhir kita pasti bertemu di teluk yang sama saat ruang terakhir mulai kita susuri moga nyala yang indahterangi luar dalamnya dan aku masih berdoa didalam kebisuan ini
Dia dan secangkir kopi pahit adalah khayalan paling sakit  adalah realiti walau sedikit