Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

4.12.13

Watashi no kuruma

Anak-anak hari ini bertuah amat. Dalam perut bonda, dalam buaian sudah naik kereta. Lulus 5A UPSR pun bapa sudah hadiahkan kereta.

Sebagai intro. Bukan sebab saya 'jaki' dengan kamu. Bukan sebab itu. Saya bersyukur kamu tidak perlu bersusah seperti saya.

Ini cerita pokok.

Saya dan Encik Suami baru membeli kereta. Biasa-biasa. Buatan tempatan sahaja. Cukuplah sesekali ke tempat kerja. Hendak-hendak pulak musim hujan begini. Jika kucing sakit, senanglah sikit kami bawa ke klinik.

Selepas 9 tahun berkahwin, baru kami berjaya mendapatkan kereta idaman. 
Selepas sebulan memiliki kereta, baru kami faham akan 'kesusahan'

Bertambah pula dengan segala 'mak nenek' kenaikan.
Ditambah pula dengan kenaikan gaji kami penjawat awam gred rendah yang kenaikannya tentulah rendah juga.

Kucing kami demam. Selsema. Ada kereta pun kami berfikir dua lapan kali untuk membawanya ke klinik vet. Tidak lagi seperti seperti dulu. Asal sakit, batuk sikit pun, angkat masuk sangkar bawa dengan motosikal.

"Ya Allah. Sembuhkan sakit kucing saya. Ya Allah. Sihatkan semua ahli keluarga saya." Doa saya diam-diam. 

Doa yang berbunyi seperti mementingkan diri.
Niat yang serong.

Jauh sekali mencerminkan keikhlasan

2.12.13

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  

Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.

Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.

Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.

Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.

Masing-masing ada ego. 

Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali ada hamba Allah lain sanggup meludah tanpa mengira tempat satu keseronokan yang maha besar. Kencing di koridor asrama pun tidak apa-apalah.Meminjam barang, kemudian tidak dipulangkan malah tidak dicuci tiada apalah sangat

Bukankah ada orang bakal kita jadikan hamba mencuci najis dan kotoran kita. Ada pihak lain akan membaiki kerosakan-kerosakan yang kita buat. Akan ada biaya. Masuk semula ke asrama, kita mahu segalanya lengkap. Kipas tidak dibaiki,  ibu-ibu dan bapa-bapa kamu  akan mengadu.

"Katil anak saya kipasnya rosak puan" Mana mereka ambil pusing apa yang kamu lakukan di sini.

Masing-masing kita ada kesombongan tersendiri dan tidak pernah ingat kesusahan orang.

Masing-masing kita ada kepentingan diri. 

Jadi yang penting masing-masing terlepas. Ammar maaruf nahi munkar sudah hilang. Si pesalah akan terlepas.

Ayat-ayat klise yang menjadi jawapan bila ditanya siapa empunya onar; tidak tahu, tidak nampak. 
Alasan klise melindungi kroni dan rakan masing-masing. 

Apa sudah jadi ? Apa yang kamu belajar? Adakah kamu cuma  mengira A, menghitung gajet-gajet teknologi.

Pertanyaan-pertanyaan itu datang bertalu dalam minda.

Hidup ini amat singkat anak-anak. Saya tahu. Masa saya juga tidak lama lagi.

Ada dua penyakit yang tiada penawar. Tua dan mati.

Kita tahu. Kita cuba mengurangkan kesan-kesan penuaan dengan solekan tebal. Menyuntik itu ini.

Walau kita tahu pada akhirnya semua itu tidak berguna sama sekali.

Izrael, Si Malaikat taat pencabut nyawa setiap pagi petang entah berapa kali sehari berkunjung

Dan saya boleh mati di depan papan kekunci ini. Sekarang. Jika Tuhan mahu. 

Dan sedarkah kamu, walau kamu muda remaja sekali pun.

 Kamu pun boleh  mati ketika bergelak ketawa. 

Boleh kejung tangan  ketika kamu mencampakkan sampah.

Lidah kamu boleh kelu ketika meludah merata-rata.

Apologi. Jika catatan manusia kerdil ini mengganggu kamu. 






15.9.13

Tanah Kubur 2

Gambar : Via Google.com
Tanah ini
adalah rezeki 
dan takdir Ilahi
bukan untuk ditakuti
elok kadang digeruni
tidak pernah sejengkal menjauhi

Tanah ini 
adalah rumah kekal abadi
terpulang kepada pilihan di sini 
rezeki dan belas kasih Ilahi
si empunya bakal memiliki
mahligai dari taman-taman Firdausi
atau penjara kekal abadi

Nota kaki:
Terima kasih sahabat maya saudara Nizam Ariff untuk senaskah buku Sebalik Mimpi. Semoga terus berjaya. & berkarya. :) Belum berkesempatan mengulas lagi.

15.7.13

Pada saat ini pun aku masih terus belajar



Barangkali ada dua kemungkinan yang harus yakini. Pertama, Allah akan memilih sesuatu yang lebih baik untuk menggantikan yang sangat-sangat dingini.  Kedua Allah akan mengembalikan yang kita ingini kemudian.  Ketika ianya lebih baik untuk kita atau sebaliknya, kita yang jadi lebih baik untuk yang kita ingini.


Semua itu ada dalam kekuasaan Allah. Manusia hanya berusaha. Seterusnya memohon yang terbaik, juga terus meyakini bahwa yang terbaik itulah yang akan jadi takdir kita seumur hidup nanti.



Kita harus benar-benar belajar bagainama merelakan sepenuh hati. 
Belajar bagaimana menerima.

4.7.13

Hujan

Gugurlah selebatnya
usah lagi bersunyi 
di celahan awan kelabu
tanpa rintikmu
aku kering ilham
hilang arah
untuk menulis
puisi
tentang kamu dan
untuk dia yang aku tinggalkan
dalam rintik-rintikmu
suatu pagi
bermusim yang lalu 


Sudah Julai. Bakal bertemmu Ramadan. Sudah lupa bagaimana menulis yang indah-indah.

ps : Terima kasih Cik Ati Kayat. Kita kutip ilham dari blog awak dan tulis secara spontan  :)

14.5.13

Berhenti sekejap

.... Berikan saya waktu untuk kembali Mencari diri dan meluangkan waktu untuk membaca puluhan buku yang dibeli sejak tahun lalu.

7.5.13

Penulis Dunia Maya

Tiada trofi yang bersila
tiada pengiktirafan, anugerah menanti
karya dan idea kadang 
diciplak petik, dimanipulasi sesuka hati
tanpa belas dan simpati
kerana mereka termasuk aku
gila
gila
gila
atau itu pilihan kami






18.4.13

Ketika hujan kita puisikan

i/
Helaian warkah di genggaman meronta
tika ku pandang tiap baris kata 
tak teriqra’
satu persatu askara itu gugur
barisan kata-kata kabur
basah dihujani airmata



ii/
Tanpa kita pun
dunia masih tetap berputar
lalu kenyataan ini
kita terima dan wartakan diam-diam
hanya pada dingin malam


Dan ku catat dalam tiap baris mimpi kita
sambil melayari usia senja
ketika bulan redam dalam bias hitam   
selaput awan gemawan
kita masih menterjemahkan harapan
ketika kita hujan puisikan 
pada retak retak hati

1.4.13

Seorang pencinta akan terus menjadi pemuja

Tiupan bayu bulan Mac mampu menerbangkan debu-debu duka yang bersarang di celahan  batang jerami kering dan menunggu masa terbakar oleh peritnya bahang matahari yang memancar dari langit tinggi terus ke bumi yang sudah terlalu tua untuk mendengar cerita-cerita yang sama berulangkali tanpa noktahnya.

Barangkali

Seorang penulis, biarpun dirinya enggan mengaku tetaplah kerjanya akan terus menulis. Tanpa gelar, tanpa imbuhan. Tanpa apa-apa maksud atau tujuan pun. Di sudut terang dan gelap. Di medium perdana maupun tersorok.  Pengikitirafan atau sanjungan bukan matlamat.

Dan aku ini pula hanya seorang pecinta dan pencandu kopi. Setiap hari cuba menjadikan bancuhannya enak. Sukatan gula dan susunya bertepatan. 

Dan aku juga sedar, aku bukan tukang bancuh kopi yang berkemahiran tinggi. Aku bancuh sekadar memenuhi selera tekakku.

Barangkali.

27.3.13

Catatan kecil ketika hujan



Bilah-bilah hujan
Menanti giliran
Menunggu gugur
Tajam menikam tubuh
Memahat  dingin  yang keras

Senyumlah engkau
bilah-bilah  hujan
untuk aku yang sedang kebasahan
keras dingin dalam kamar ilham 
basah dalam kamar hati
 

-Spontaneous-  
kala hujan mula turun.

26.3.13

Reset minda yang kadang kau pura-pura tidak tahu apa patut reset

Nota : Tulisan ini adalah santai-santai, tanpa draf, tanpa suntingan dan sedikit beremosi.

Cuba praktikan ajaran Prof Muhaya "Dunia dalaman saya menentukan dunia luaran saya" 
Oh! Saya juga suka fesyen tudung Prof.

- Dunia dalaman saya, menentukan dunia luaran saya -.

Cuti sekolah, beban kerja sedikit berkurangan. Siapa cakap? Tuuu.....stok dan inventori bersepah-sepah kau belum rekod perempuan. 

Saya tengok kawan-kawan ofis, asyik pergi ke Website dan Facebook jual-jual tudung, jubah,tuppaware dan make up2. Saya pula asyik melangkau curi-curi baca blog. 

Pukul 12.00, saya cabut balik sebab dah tak ada sapa-sapa yang boleh dijadikan kawan. Asrama kosong. Rumah warden kosong. Kakak cleaner bailk awal selepas kerja cuci-cuci tingkap selesai. 

 Secebis fiksi untuk melapangkan hati sendiri.

POPPY DAN LELAKI DI KACA TV.

Poppy sukakan dia. Lelaki itu. Lelaki di dalam kaca TV.  Kaca TV yang digelar sesetengah orang sampah tekonologi, masih hidup, masih releven dan sentiasa berinovasi. Lelaki itu, apabila bercakap tentang Rasul, mukanya bercahaya. Matanya berkaca-kaca. Kegembiraan terpancar di wajahnya, setiap kali dia menyebut nama Muhammad SAW. 

Non Muslim seperti Poppy, adalah tidak begitu ajaib jika tidak tahu dan atau benar-benar mengeanali siapa Rasul akhir zaman.  Sedangkan yang mengucap syahadah pun sekadar ibadah ikut adat, pun gagal mengenali dan mencintai manusia istimewa ini.

Poppy pandang Andrew, teman serumahnya. Sejak mutahir ini, Andrew dan isi rumah ini sungguh membosankan. Kesunyian dan kesepian mereka berlawanan sesama sendiri. Rumah yang mereka beli, hasil dari menjual kehidupan mereka tidak lagi menjadi rumah yang aman.

Kunyahan coklat yang berkeping-keping tidak juga meredakan kesedihan.

Pagi itu, Poppy datang bertanya saya. Macam-macam tentang Islam. Saya yang kurang fasih tentang agama sendiri termalu-malu. Takut tersalah infomasi.

Lantas saya petik kata-kata yang saya dengar entah dari mana-mana ceramah.

"Kebahagian hakiki adalah apabila anda berjuang mengenepikan 'dunia'  dari ruang hati."

Dalam cahaya yang berbalam-balam, di sebalik cermin yang retak entah bagaimana saya melihat bayangan saya adalah Poppy.

Bagaimana ini? Di kad pengenalan dan paspot serta sijil kelahiran saya tertera nama Soffiyah Hanim Binti Abdullah.  Lelaki yang saya nikahi itu, bukan Andrew. Nama suami saya Ahmad Iskandar bin Abdul Salam.


17.3.13

Bukan tentang angin



Via carian pakcik Google.com

Angin, mungkin terasa menyejukkan jika hembusannya sepoi-sepoi. Angin juga merupakan sahabat, ketika bermain layang-layang. Angin juga salah satu agen pendebungaan  kata guru sains saya. Angin jualah yang dimanfaatkan oleh burung sehingga mampu terbang selama berpuluh-puluh jam merentasi benua dan  lautan.


Seperti saya, angin jua punya sisi serongnya. Terasa menggangggu jika hembusannya keras, melayangkan semua kertas kerja dan memaksa kita memungut hamburan kertas yang berantakan. Angin dengan udara dingin, mungkin membuat kita jatuh sakit, masuk angin seperti kata orang tua-tua. Angin yang sangat keras, mungkin menjadi badai yang mampu memporak-perandakan bangunan-bangunan dari batu-batu yang berpasakan konkrit sekalipun.


Tapi apa yang dapat dikatakan jika angin yang berhembus lebih dari 100 km /jam kita hadapi sambil berlenggang dan berpayung?


Angin jenis inilah yang harus saya hadapi hampir setiap hari dalam menjalankan amanah tugasan saya. Mengapa berlennggang dan berpayung pada musim angin mengeraskan tiupannya? 


Kepayahan ini sering ditambah ketika hujan turun. Situasi tidak menentu adalah santapan sepanjang kehidupan saya. Tentunya berpayung dengan angin yang sedemikian keras, bukanlah hal yang menyenangkan. Dan payung ini menjadi teman seperjuangan saya setiap kali melawan hembusan angin yang tidak sepoi-sepoi itu.


Moleknya tentang angin, membuat perjalanan sepuluh meter terasa seratus meter. Jadi bayangkan jika angin berhembus dengan kelajuan ratusan kilometer dari pelbagai arah. Tersungkur saya yang kerdil ini, payung mungin berterbangan, rosak dan koyak.  Barangkali lebih aman meredah angin dan hujan tanpa payung. Meskipun bukan bererti perjuangan melawan angin sudah tamat.  Saya pernah jadi bahan kutukan, kerana meredah angin  dan hujan tanpa payung. 


Sempat terlintas di fikiran  kenapa angin selalu datang dari arah yang berlawan dengan arah yang saya tuju. Ketika saya belok ke kiri, ada angin dari depan, ketika berbelok ke kanan, tetap juga ada angin menghalang dari depan. Jarang sekali ada angin yang datang dari arah belakang, dan mendorong saya ke arah yang tidak kontras. 


Sampai pernah saya  terfikir, angin di sini memang ingin menyulitkan hidup saya. Padahal tidak ada dosa pada si angin tersebut. Dengan penuh keinginan mahu tahu, maka saya mulai mengamati arah angin 


Tekaan saya bahawa angin selalu datang dari arah kontras ternyata salah. Kadang saya merasakan ada dorongan yang membuat saya melangkah seratus meter ke hadapan   Selama ini, saya menutup mata dari mengakui faedah tiupan angin dari arah yang berlawanan. Saya memprotes tiupan angin yang datang. Yang lebih saya perhatikan adalah angin yang mendatangkan kesulitan daripada angin yang menolong saya.



Kemudian saya sedar, bahawa kehidupan manusia sememangnya begiini. Banyak protes  dan keluh kesah ketika kesulitan menghalangi jalan. Jarang bersyukur kdan tidak sedar ketika mendapat berkat atau pertolongan. 


Seringkali saya merungut kepada Tuhan bahawa kehidupan saya terasa berat dan banyak hal yang merintangi jalan. Pekerjaan atau urusan yang tidak lancar, banyak masalah, bahkan beribadat untuk Tuhan pun tidak terlepas dari ujian. Meskipun tanpa saya sedari, banyak berkat dan pertolongan dari Tuhan. Tidak sedikit dorongan ‘angin belakang’ dari Tuhan yang saya lupakan dan abaikan. ‘Angin’ tersebut justru menolong saya, menolong saya melangkah pantas. Sejak saat itu, saya belajar bahawa angin dari depan yang sering menghalangi jalan kita akan selalu ada, akan tetapi ada pula angin dari belakang yang mendorong dan memacu perjalanan.


Dan bukankah itulah indahnya hidup, terutama hidup bertemankan kepercayaan kepada Qada’ dan Qadar Tuhan.

 Nota kaki:
Jumaat - pada hari payung rosak & hati sedang galau

15.3.13

Catatan kecil untuk kamu

Gerimis senja
selamat turun ke tanah kita
mewakili air mata
barangkali sangkut dalam jiwa
warga Gaza, si yatim Lahad Datu
balu-balu, waris para syuhada
semoga aman dilapangkan dada
menerima takdirNya

Bukit Changgang, Banting
14/03/2013

 







13.3.13

Mata pena dan kekunci askara

Kadang-kadang kita masih mahu datang dan mendengar ucapan yang pahit, terjal dan kelat kerana kita tahu dia berkata benar. 

Memang orang jenis begini, menyakitkan hati. Tapi kebenaran ucapannya membuatkan kita tercabar untuk melakukan yang terbaik.

Dalam diam, kita mengakui kebaculan diri dan mula bertindak membuktikan kita bukan seperti yang dia katakan.

Nanti, aku tidak perlu membuktikan apa-apa untuk engkau.
Tapi untuk aku. Diri sendiri.

* * *

Sewaktu ku mula menajamkan pena
seorang guru menitipkan doa
dan pesan paling bermakna
Bersederhana saja
agar kau tak merana
mata pena
dan kekunci askara
tajam belatinya
mengalahkan katana
 
 

11.3.13

Dia dan secangkir kopi pahit


via carian Google.com
Dia dan secangkir kopi pahit
adalah khayalan paling sakit 
adalah realiti walau sedikit

Tak sesiapa mampu, kawan
menghalang senja menenun renda
menghadang hari bertukar kelam
mencincang kepulan aroma kematian

Biarkan sang langit, usah gundahkan
ratapannya tak akan lebih kelam
tanpa hadirnya malam

Dia
satu-satunya yang mendengar tangisku
ketika ku mula berani menyajikan anggur termanis
tanpa peduli betapa berat perjuangan
saat kaku-kaku jemari kupaksa lurus
cuba mengumpil pintu kehidupan

Malam ini malam bersunyi-sunyian
pulanglah gapai perjalanan terakhir
kita pasti  bertemu di teluk yang sama
saat ruang terakhir mulai kita susuri
moga nyala yang indah terangi luar dalamnya
dan aku masih berdoa di dalam
kebisuan ini

Dia dan secangkir kopi pahit
adalah khayalan paling sakit 
adalah realiti walau sedikit