Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari September, 2012

Random

Apabila blog tidak lagi dibaca oleh ramai orang, maka bolehlah kita menulis secara 'runcit'. Pinjam istilah Hana Tajimakira. (Sila claim royalti ha ha )
Tulis yang ringan-ringan tanpa guna istilah-istilah yang bombastic. Melebih-lebihkan sudu dari kuah (senyum)
Mulakan dengan cerita azam yang tidak menjadi. September sudah sampai separuh hari. 
1. Simpanan saya sangat jauh dari istilah 'cukup' untuk beli tiket kapal selam terbang mau tengok salji. 2. Berat badan bertambah-tambah siap dengan kenaikan kadar cholesterol secara mendadak. 3. Tentang kerjaya, nampaknya tidak berjaya. Tapi saya patut bersyukur kerana ada kerja. 4. Novel, tersangkut di situ lah juga. 4. Cerpen, sudah 2 tahun tidak menghasilkan apa-apa. 5. Sajak, tulis kecil-kecil hanya di blog sebab tengok dan belek-belek sajak saya 'bukan jenis yang tersiar' di media perdana.   
Itu saja. Saya bersyukur. Tapi tidak menipu kadang saya rasa saya memang 'loser'.
Perkerjaan saya, menemukan saya …

Nota kecil untuk cinta

i/
 Walau engkau telah mekar
kami berdua hilang kesaktian
untuk memiliki harummu

ii/
Khabarkan jua pada hujan
Janji telah kami larutkan
dalam renyai rintiknya semalam

Ceritakan jua pada angin
Janji terbang seperti terbangnya
debu dandelion

iii/
Yang tersisa barangkali
Ikrar yang kami kotakan
disaksikan Tuhan. 

Banting
3.18 am



(Kawan,janji denganku kamu akan menari walau hatta dalam hujan sekali pun)





Dalam keterbukaan yang kita cipta, teks menjadi kaku. makna menjadi beku.

....atau barangkali sudah tiba waktu kita sama-sama mengucapkan selamat tinggal.  Tapi kau larang aku. 
" Jangan dulu..."
Tunggu sehingga hujan benar-benar teduh.  Tunggu sehingga hablur-hablur salji menjadi cair  Atau jejarimu benar-benar tidak mampu ketuk papan kekunci lagi.
Tunggu sehingga kau padamkan juzuk-juzuk memori tentang kita.


Rapuh & Larut

September, daun-daun pohon besar di tepi pohon bamboo mula luruh. Rantingnya separa polos, daun-daun yang masih tinggal berwarna kuning keperangan.  Daun-daun yang gugur berserakan memenuhi kiri dan kanan jalan ke tempat kerja. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya masih dengan tabiat kesukaan saya. Setiap kali pergi dan balik kerja berminit-minit akan saya habiskan berhenti sebentar sambil memerhatikan pohon besar itu.
"Saya di sini bersama kamu. Bayangkan saja, pohon yang sedang kamu pandang itu adalah pohon Marple dan daun-daun keperangan yang gugur adalah kita." Entah dari mana-mana suaranya datang. Berbisik ke kuping telinga saya.
Saya berpaling. Suara itu terus hilang. Bersama pagi yang mulai ranum. Cahaya mentari terus bangkit. Kadang saya gagal bangun dari mimpi yang panjang.
Malam nanti suara itu akan larut dalam rintik hujan yang melebat. Hilang dalam pekatan malam yang panjang.
Oh! Saya menipu. Ia tidak pernah larut walau saya rendamkan dalam asid sulfuric pekat s…