Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

29.12.11

Menukarkan tribulasi kepada nikmat

Ubat-ubatan hanya salah satu opsyen supaya kita boleh bertahan, tidak terbaring dan menyusahkan insan yang kita sayangi. 

Hanya opsyen untuk kita bangun pagi dan tunjuk kuat pada dunia

Dan katakan " Hello. aku masih bertahan"

Semalam. Sama seperti rutin.  Menanti giliran mendapatkan ubat adalah sesuatu yang amat membosankan. Saya menjeling bapak polisi di sebelah saya. Riak wajahnya serupa saya. Sedang kebosanan.

Di belakang saya, kedengaran suara merdu seorang lelaki melagukan Ayatul Kursi dan Surah Ummul Kitab berselang seli. Hati saya bagai dijentik-jentik dan ditarik-tarik untuk melihat wajah si empunya suara.

" Ustaz Don? " Saya tersenyum dan tergelak-gelak dalam hati. Cuma dalam hati.

 Semakin saya tahan, rasa ingin tahu membuak-buak di dalam diri. Maklum, duduk-duduk bersama pesakit dari klinik psikitari.

Saya menoleh. Dia seorang warga asing. Wajahnya seperti dari negara Timur Tengah. Tangan dipasang gari.

Oh! Betapa...

Saya teringat kata-kata Allahyarham abah.

Penjara itu penghuninya bukan semua mereka orang jahat. Ada yang cuma tersilap langkah.

Saya mengerti.

Encik Polisi dan Encik Banduan warga asing sudah lama pergi dan saya masih menanti.

Seorang lelaki Tionghua datang dan marah-marah petugas kaunter.

"Diazepam saya habis. Sudah dua hali (hari) dua malam tak tidur wooo.." Dia bersuara dengan nada tinggi.

"Ya Tuhan!" Doa saya dalam hati. Moga dia tidak bunuh sesiapa kerana Diazepam.

Sebuah catatan yang dipeik dari blog yang sudah lama tidak dikemas kini.

Tiga kali sehari
untuk seperempat Levodova Benserazide
campur dua biji Baclofen
campur sebiji Diazepam
campur segala mak nenek vitamin

Dan
aku tadahkan tangan di luar dan di dalam lima waktu
mohon agar tangan dan jari
leher dan kepala imun dari bisa kesakitan

agar usia dipanjatkan selama mungkin
supaya jejariku tidak kaku
ketika mencatat

semoga ada cacatan untuk esok
dan hari-hari seterusnya

semoga!

*menulis dalam situasi separa khayal*



22.12.11

Sprinkles

Hujan.

Dengan suhu 26 darjah Celsius. Mata terasa berat.  Urat-saraf sakit-sakit.

Rasa macam mahu kunci pintu dan tidur dalam pejabat

Haih!

Oh! Tidak sanggup hendak pilih opsyen bersara 60 tahun.
Kata kakak PK HEM nanti orang menyumpah sebab asyik bercuti sakit.




Tunjuk sikit pejabat engkau Lily

Meja tulis

Meja taip-taip

Tak cukup meja

Pun tak cukup meja

Eh! Lupa pula nak snap yang bahagian tertutup tu

Atas pun tidak bersussun

Tak cukup kabinet, atas kerusi pun jadi

Sini pun boleh saja
Pejabat yang kedudukannya agak terpencil, jauh dari pejabat bos dan tidak dikongsi dengan sesiapa boleh menjadi sorga.

Boleh menyemakan pandangan.

Jangan sekali-kali mengaku engkau malas berkemas.

Kalau Khadijah datang,mesti dia geleng kepala seratus kali.

Kalau encik-encik dari PPD datang, saya akan keluar dahulu.  Tunjuk mana-mana lokasi kerosakan.

Jika diberitahu ada pemantauan jabatan, saya berkerja lebih masa dua hari dua malam.
Sebetulnya saya tersepit, mahu siapkan kerja atau mengemas.

Tunggulah, cuti Krismas nanti saya cuba megemas.

Eh! Ngeri pulak. Yang tertinggal cuma abang-abang jaga.


19.12.11

Monday Blues

Dalam mood Monday Blues.  Badan terasa sakit-sakit. Tetap kena pergi melunasi amanah. Cuti tahunan berbaki lima hari lagi

Semalam. Tidak dapat mengemaskini eentri,  Tertidur panjang, Sakit. Badan lemah longlai. 

Entah bagaimana tersalah makan ubat, Nasib baik masih bernafas,

Mahu pergi. Nanti saya cerita.

Ps: Jika kamu terlihat bayang saya di FB, itu bukan saya.  Encik Suami sedang melakukan pemantauan  ha ha. :p.  

Jika saya, akan saya kemaskini status.  Jika tidak pun, saya akan berbual kosong bersama Cik Nana atau paling kerap perbualan kosong bersama Remy.

Mari hayati lagu yang ditujukan buat diri sendiri.



17.12.11

"Hei perempuan tugas kau bukan membuat spekulasi"

Hujung minggu. Ketika orang bercuti dan memasak untuk suami, saya asyik mengemaskini data SMA short form kepada Sistem Maklumat Asrama.

Naik turun tangga dan berpusing tiga empat kali dua blok bangunan untuk memastikan semua kerosakan dan kecacatan bangunan telah dilaporkan.  Takut-takut jika blok bangunan ini runtuh dan segela malapetaka lain yang berlaku, tiada jari-jari runcing menuding ke muka saya. 
Sedikit makluman, sewaktu saya mula bertugas blok bangunan ini memang telah rosak teruk sejak siap pembinaannya. Dari jauh nampak cantik. Sudah dekat tahulah.  Longkang retak, kaki lima retak, sana bocor dan sini tembus. Entah bagaimanalah projek ini boleh lulus. 

Cakap banyak nanti, 'ke dalam'. Jadi bak kata Nabil "Lu fikirlah sendiri" Bercakap banyak apatah lagi yang benar adalah berdosa. Apatah lagi kuli kecil seperti saya.

Sesudah habis berkeliling bangunan, masuk pejabat dan mula mengemskini data inventori. 

Rasa hendah muntah. Mabuk angka-angka dan nilai ringgit pembelian dan sebutharga perabot serta harta modal yang lain.

Harga bukan main. Tapi ada barangan yang sudah menunggu untuk direkodkan di dalam senarai perlupusan.

  @@@@

"Hei, perempuan! Tugas engkau membuat laporan. Bukan membuat spekulasi" 

Entah dari mana-mana suara itu datang.

Penunggu bangunan agaknya.
 Nota:

Harap berjaya mengemaskini blog, satu hari satu entri.



16.12.11

Laut apabila surut ia kelihatan umpama padang pasir

Tekanan kerja untuk tga bulan terakhir ini begitu hebat.
 Kadang nafas sesak. Tercungap keletihan. 

Imsomia
Mengigau dimarahi ketua jabatan
Mengigau dibuang kerja

Igauan-ingauan buruk tentang pertukaran paksa.
Ah! Yang bukan ingauan. Memang ada 'tangan-tangan' jahat dari luar minta saya ditukarkan.

Konon saya tidak layak untuk jawatan ini.

Tolonglah!

Beri saya ruang. Muka bumi Tuhan ini sangat luas.  Seorang manuzia tidak sempurna fizikal dan segalanya ini hanya mahu satu titik untuk diri.

Tolonglah!

Tolonglah jangan buat saya muntah dan ludah ke muka kamu.





13.12.11

Comel

Hari ini semua kawan-kawan sepejabat memuji saya sangat comel dan kelihatan muda.
Abang jaga dan kakak cleaner pun cakap benda yang sama.
Apakah selama berkerja di sini saya sangat tidak comel ?
.

.
Oh..saya faham. Saya pakai gigi baru.

Hiks!

Remy, kakak kau lebih comel dari kau sekarang okay.  Memang comel.  Macam Julia Rais atau Julia Robert 

:p

ps. Jangan suruh saya muatnaik foto diri, Pergi tengok foto-foto lama di Bukumuka

4.12.11

Ombak Rindu : Sudut pandang seorang perempuan yang pernah bergelar 'loser'

Saya sudah membaca novel ini berulang kali. Kepingin pula menonton naskah yang diangkat ke layar perak. Sepekara yang saya suka tentang filem ini adalah sinemetografinya. Maya Karin tidak sesuai langsung melakonkan watak perempuan kampung dengan wajah 'minah saleh'nya itu.

 Peminat drama Korea atau filem Hindi pasti akan menyukainya.

Saya mengerti perasaan 'menyukai' itu. Mungkin saya seorang 'loser' yang baru beberapa tahun keluar dari kepompong.

Filem bagi saya, cuma hiburan. Barangkali escapism. Macam kita menulis cerita fiksi di blog atau media cetak.

Nota untuk diri :

" Perempuan, berhentilah berpayung! "






Selamat menonton!

2.12.11

Kadang tidak semua cerita boleh kita kongsi kawan



....maka aku diam
dan pendam amarah




sakit dan pahit.

memakan diri bagai sekam dibaham api.

27.11.11

Tuah


Bukan semua bertuah seperti saya dan anak-anak

Bukan semua bertuah memiliki anak-anak
Bukan juga semua bertuah masih memiliki ibu

~ Tamtam~

25.11.11

Yes sir!

Yes!

Apabila kau memilih untuk menjawat jawatan seorang kuli, maka kau jangan banyak songel.
Usah banyak bertanya itu ini.
Jangan mempertikaikan arahan
Walaupun ianya sangat tidak masuk akal

Contoh :  Kena hantar semula laporan-laporan yang kau sudah hantar berbulan lepas dan tidak pernah terlupa menghantarnya

Yes sir!

Dem! kau ingat aku tiada kerja lain nak buat (sekadar dalam hati)

*Tarik nafas panjang-panjang dan sambung kerja


23.11.11

Mahu Tumpang Glamer Sekaki

Sejak ter'jatuh cinta' dengan Encik Kamera saya selalu melompat-lompat ke laman-laman foto.  Saya sudah lama belek-belek blog Uncle yang satu ini.

Entah apa yang cool sangat  saya pun tidak faham.  Saya suka pergi dan tengok diam-diam.

Tapi, saya syak dia pakai minyak pengasih. Entah berapa botol agaknya dia tuang sehari.


Saya syak saja okey!

Wordless Wednesday

 Hujan pun rahmat juga kan?

21.11.11

Mimpi berasak-asak di dalam perutmu,keretapi





Tiba-tiba kau bisa jadi rindu
kepada sesuatu yang sangat kau tidak suka
seketika dulu

Misalnya, berebut dan bersesak dalam keretapi
pada pagi Isnin yang dingin

Rasa mahu lari meninggalkan semua yang ada sekarang juga.

_FIN_

p.s. Maaf nanti saya jawab komentar-komenntar. Sudah terlewat.

13.11.11

Kangen lagi


Pagi itu cerah seperti sekarang. Langit sangat cantik dan biru sekali.

Kami, dua orang perempuan berbexa budaya dan agama berbual tentang cinta dan kehidupan berumahtangga.  Entah bagaimana, tiba-tiba dua orang perempuan asing dan baru saling mengenali bercerita tentang hal peribadi yang cukup intim. Hal yang sebegitu jarang diperkisahkan kepada rakan sekerja, jiran tentangga, suadara-mara apatah lagi bos kita.

Tapi kami dua orang perempuan asing boleh berkisah tentangnya.

Kazue, dalam Bahasa Inggeris 'Loghat BBC'nya bercerita panjang. Tragedi yang menimpa dan mengucar-kacirkan zaman remjanya. Dia mempunyai seorang anak perempuan. Anak itu kesan sampingan dan tidak dirancang. Namun selepas bayi itu dilahirkan dia sedaya upaya cuba memberikan yang terbaik. 

"Aku bercerai pada tahun kedua perkahwinan. Dia pemabuk dan kaki pukul"

Dalam mada sebak Kazue mmberitahu aku. Matanya berkaca. Seolah kesengsaraan itu baru berlaku semalam walau ia telah 19 tahun berlalu.

"Mariani san, kamu merancang untuk punya anak?" Tiba-tiba soalan diajukan padaku dengan sedikit nasihat.  Katanya, bukan mudah untuk seorang OKU Cerebral Palsy seperi kami mahu membesarkan anak.

Dia seraya menyambung. Anak akan bertanya dan aku patut bersedia dengan jawapan yang pelbagai.  Kadang soalan-soalan anak kecil akan buat kau makan hati. Teluka.

Aku maklum itu.

Lalu,aku katakan padanya. Kadang renung pandang orang dewasa pun buat kita terluka. Terpulang kita bagaimana untuk mengawal dan meminimakan perasaan terluka itu.

Dia berbeza. Tidak seperti Aya. Yang bersembunyi ketika minum arak dan merokok di hadapanku. Perlakuaannya lebih mirip Tomoko Innoe. Tanpa silu, merokok dan minum-minum di hadapan aku.

Pagi ini cerah. Langit biru. Aku rindu. Berjalan-jalan menyusuri kali lima Osaka Castle. Mendengar germercingan loceng yang digantung di ranting-ranting.  Meriah sekali bunyinya tika ditiup bayu.

 Aku rindu minum-minum orcha dan menjamah sushi. Berbual bersamamu lagi Kazue Kitakado.

Engkau yang banyak betanya tentang pegangan agamaku. Engkau yang begitu kagum dengan rumah Tuhan di Kobe.


8.11.11

"Maaf ! Ini hari bodoh saya, puan pengetua " Anne Lily

Penggera telefon tangan mencanak-canak menyanyikan lagu Bruno Mars. Anne tahu dia harus bingkas mandi, menyediakan apa yang perlu seperti yang tersurat dalam rutin.

Anne bangun, menyelak selimut segera ke kamar mandi. Badannya sakit dan tangan mengebas. Juga rutin di waktu pagi dan menjelang dinihari. 

Sesudah bersolat, Anne kembali ke katil. Encik Suami terpinga-pinga melihat Anne kembali menarik selimut seraya bertanya. " Awak cuti lagi ke?"

'Yup! Sila jangan cemburu dengan mem awak. Masak pun saya cuti hari ni.." Anne buat muka penuh riak.

Encik Suami terdiam. Tiada kuasa melayan. Dia sudah terlambat.


 ****

Encik Suami sudah berangkat sejam lalu. Mata Anne enggan juga pejam walau dia cuba menyambung tidurnya. Seperti ada sesuatu yang  tidak kena.

Anne cepat-cepat mengemas apa yang perlu. Secawan kopi dan sekeping roti sudah siap untuk dijadikan alas perut.  Sesudah menelan mak nenek ubat-ubatan segera dia mengadap pc. Mengemaskini blog dan mengadap Facebook. Meninggalkan komen dan menekan punat butang 'like' status rakan-rakan terpilih. 

Kemudian berkongsi link lagu Endless Rain nyanyian X-Japan bersama Remy.

Anne masih menafikan keganjilan perasaannya pagi ini.

Jam hampir sebelas pagi. 
****

Telefon tangan yang ditinggalkan di ruang tamu sekali lagi memekikkan lagu dendangan Bruno Mars, Anne bingkas ke ruang tamu. Tertera nama Mamat rakan sekerjanya dari sekolah lain.

"Bla..bla..bla..Eh..ko keje ye hari ni Azrul ? "
"Keje la kak.."Jawab si Azrul. 

Kerja...kerja..kerja...Wah! Pap! Anne tepuk dahi. 

"Macam mana boleh ter'cuti' ni...?









Suara hati





Nice :)

6.11.11

Ah! Cuma seekor lalat.

Pagi itu dingin. Hujan renyai enggan berhenti sejak malam tadi.  Hati Amy panas. Ratusan ekor lalat memasuki kediamannya. Dia jengkel. Lalat berterbangan dan hinggap di sana sini.

Manakan bisa bersabar dengan serangga kecil yang hina lagi menjijikkan itu. Amy menutup semua tingkap. Dicapainya racun serangga. Disembur sekeliling. Sekelip mata ratusan ekor lalat terjelepuk jatuh dan mati.

Amy terasa sungguh puas dan gembira. Berjaya membunuh beratus serangga yang menjijikkan. Segera dia mencapai penyapu dan penyodok sampah. Dikumpulkan bangkai lalat yang ratusan itu,

Dia merenung bangkai lalat yang ratusan di dalam bekas penyodok sampah. Ada yang masih berjuang; mengeletik mengelupur barangkali sedang memohon nyawa disambungkan.

Dari rasa amarah, timbul insaf dan belas. Amy seolah terasa Malaikat Maut sedang berlegar di sekitarnya.

"Oh! hati kenapa begitu lembut dan menaruh belas. Itu kan cuma seekor lalat?"

*  *  *

Lalu bagaimana dengan kamu dan kamu? Memperkosa gadis kecil tanpa belas? Membuang si kecil tanpa rasa bersalah? Atau menghamilkan seerang perempuan dan membiarkan dia hanyut dan menanggung derita sendirian?

Atau kamu kerat kaki seekor kucing kerana dia mencuri sepotong ikan?

Atau kamu? Makan hak si miskin fakir dan menipu rakyat dengan slogan-slogan bodoh kamu?
 
*  *  *
 
Amy masih mengadap ratusan bangkai lalat yang diracunnya.

"Ah! cuma lalat."








5.11.11

Lagu untuk kita yang telah terlupa bahawa sesekali pengucapan juga perlu

....dan kerana itu Anne Lily cuba memasak rendang untuk kamu. Walau dia sangat tidak suka dan tidak pandai memasak. :p



Salam Aidiladha!

..... seharusnya kita sedar cinta menuntut pengorbanan. Tapi bukan untuk yang bukan-bukan dan tidak direstui Tuhan.

27.10.11

Ketagihan

Hari ini saya bercuti. Sampai Ahad. Hari Selasa perlu berpergian lagi. Dengan pakaian yang sama, ubat-ubatan yang stoknya semakin bertambah.

Sakit dan kelelahan yang tidak pernah berkurang. Saya tabahkan hati. Nyata saya kian mati. Saya malu kerana harus kalah pada tubuh yang sakit dan lelah.

Saya mula mengesyaki. Ada sesuatu yang tidak kena dengan diri,


Ketagihan!

Kegilaan terhadap 'penerimaan' orang.

Harus berhenti dan mencari diri! 

....and door is always open.

21.10.11

Analogi

Sakit 

Rasa yang tidak mampu diungkapkan dengan kata. Kadang tersenyum. Menyimpan rusuh dan derita dalam diam.

Pagi

Sudah mula menampakkan separa senyuman. Mata masih enggan pejam. Otak ligat berfikir bagaimana mengatur timbunan tugasan ketika matahari celik keesokannya

Laut

Menyukai kamu. Tapi fobia dengan pasang surutmu. Gelora yang tidak terjangka. Lalu, aku hanya duduk memandang. Mencari garis sempadan di antara engkau dan langit. Namun yang kelihatan hanya kabus. Berbalam-balam.

Sangat menyukai kamu. Tapi sekadar mampu berdiri di gigi air masin, menguis pasir. Sekali dipaksa terjun dan berenang terasa nafas sesak. Menggigil bukan kerana kedinginan. Tapi kegugupan melawan ombak kadang menggoyah harapan.


Bertahanlah wahai diri yang kerdil dan tidak pernah terlepas dari khilaf!

16.10.11

Cerita Macam-macam

Enam puluh tahun

Terketar-ketar naik tangga buat pemeriksaan bangunan. Pukul 8 masuk dewan makan dan naik baran bila yang ditimbang tidak mencukupi dan barangan gagal memenuhi spesifikasi. Naik darah tengok claim Makcik Rozie puluhan ribu RM sedang perkhidmatan yang ditawarkan macam .........(isi tempat kosong dengan perkataan anda sendiri)

Encik/Puan/Cik Boss asyik mahu semua kerja dipercepatkan. Sedangkan diri dan keupayaan makin  slow.

Cerita lain

"Bulan ni gua stress kak" kata adik kerani kewangan tukang kuli kira gaji.

Yes,gua faham dek! Maunya kau tidak tertekan mengira gaji orang naik ribu-riban. Gaji kita naik hihihi..:p

Cerita berkaitan. di sini

...dan mungkin jugak di sini.


Nota kaki WL: Entri-entri terkini kadang ditulis mengikut perasaan yang tidak begitu stabil. Lepas baca, sila abaikan.




9.10.11

Catatan Dinihari

Akhirnya saya terpaksa bersetuju dengan komentar Tok Rimau di dalam salah satu entri saya.

"No pain, no gain"

Agaknya itulah puncanya tulisan saya semakin tidak berjiwa. Tambahan pula berhadapan dengan situasi kesibukan yang semakin menggila.

Malam-malam buta masih mahu ke ofis. Hujung minggu saya ponteng kelas kerana memenuhi tuntutan kerja. 
Sudah hilang rasa. Menulis itu perlukan masa. Masa untuk merasai dan berfikir. 

Saya sudah kehilangan rasa. Masa juga. Masa yang ada dihabiskan dengan memenuhi  tuntutan dan tanggongjawab kerja.

Berpusing sebentar, Makcik Rozie akan hilangkan 2 kilogram anggur. Terlalai sekejap, 3 kilo daging akan berkurangan. Air minuman bercoklat nampak bumbung.

Makcik Rozie memang sungguh David Copperfield! She's a good magician.

Kadang kita cuba sebaik mungkin untuk mengikut peraturan dan menjunjung arahan.
Yang menjadi dilema, kadang arahan tidak konsisten dengan peraturan.

Tersepit sesak di tengahnya.

"Saya boleh buat pengetua bertukar tau" Dakwa Makcik Rozie. Mendalam maknanya.

Saya faham. Dia ada orang dalam.
"Bagusnya awak Rozie. Tolong buat saya dipecat boleh?"

***
Saya kerap sms Encik Pegawai PPD.
Ayat paling skema. " Maaf  encik, bulan ni saya lambat hantar laporan"
Dia selalu membalas " X pa. Buat la pelan-pelan'
Dia faham situasi saya. Tapi sampai bila.

Saya rasa malu apabila dia memuji di depan khalayak tentang komitmen saya  terhadap tugas di dalam kursus baru-baru ini.  Apatah lagi, pujian tersebut menjadi pertikaian.

"Dia boleh la..bla..bla..bla.."

Sebahagian diri saya merasa malu. Merasa tidak layak untuk pujian tersebut.

Sebahagian lagi mahu saya merasa selesa. Saya layak. Ketika orang lain menaip dan menulis dengan pantas, saya mengambil masa untuk itu.  Ketika orang lain berkerja 8 jam saya perlu menambah 2 atau 3 jam tambahan tanpa apa-apa imbuhan.
Ketika kalian petah berbicara, saya hanya mampu bercerita dengan pena.


















3.10.11

Lagu untuk hari dan minggu-minggu yang sesak




Isnin mampir. Selasa mahu berpergian. Enggan. Nanti sampai surat cinta tunjuk sebab. Fikir positif sahaja.

Barangkali ada pengalaman manis untuk dikongsi. Berjauhan seketika. Lari dari rutin.
Mungkin bagus buat diri.

.
.
Selepas berpergian. Banyak laporan menanti.

Aduh!

2.10.11

Dari kedua telapak tangan kosong yang ditadah ke langit

Sumber  Foto




Aku adalah aku di mana pun tempatku berada.
Berusaha menjadi diri sendiri di tengah bicara kosong dan dusta mereka
Hidup terasing di tengah kecintaan para ektrimis duniawi
Sedaya cuba menafikan rasa di dalam lubuk hati dan naluri untuk selalu berkata jujur.
Terbalut rapat hedonisme yang telah menjadi kunyahan harian.
Kemunafikan yang meluncuri bibir dari waktu ke waktu.
Aku, barangkali juga kalian terpaksa hidup dalam pembohongan, demi menutup bangkai serakah.

Demi menjaga hati orang,terkorban prinsip dan pegangan diri.
Kadang waktu !

Menghancurkan segala.

Dimulai dari kehormatan diri hingga segala kekayaan hati. 
Sehingga tiada lagi yang tersisa kecuali setitis embun di tengah lautan tinta.
Hati pun bertranformasi. Berubah wajah. Sekeping hati kini, adalah batu karang yang ditutupi lumpur dan lumut. 

Laut, seperti yang kita maklum tidak sebiru yang kita duga. Kita sebegitu berani menerjang ombak besar nan perkasa. Padahal diri hanyalah selonggok bebatuan tanpa erti yang ditinggal pemilikNya.

Pemilik akan selalu kekal abadi. Pemilik menciptakan segalanya dari sesuatu yang manis walau menghampakan di mata kita. Sentiasa memerhati kita dari tempatNya tanpa mengingini suatu apapun.  PandanganNya tajam menembus benteng kehormatan palsu yang diciptakan para pengecut TelingaNya pasti mendengar bisikan-bisikan najis para pendusta. TanganNya menggenggam segenap hati makhluk tanpa terkecuali dengan tenang.  Namun mengapa, si buta tuli nan pincang berani menentang Pencipta.  Tidak pernah sesekali gentar berdusta Terus-terusan mereka dengan kerosakan yang nyata.

Tuhan !
Gantikan aku dengan sesuatu yang tidak akan terlalu mengingatkan pada isi dunia.

30.9.11

Kacang Botol Makcik Rozie

                                                                 Sumber foto
 Ini kacang botol makcik Rozie yang 'segar'

Sumber : Chantiqs
Ini yang 'segar' di mata saya.

Cantik,segar atau apa-apa sahaja punya tafsiran yang berbeza. 

Dan,pekerja Makcik Rozie pun berkata "Nak segar petik dari pokok la kak!"
Membela majikannya. Nasib baik di situ tiada cili segar.

Nasib baik sungguh!

24.9.11

Lagu untuk anak-anakku Syazati dan Ezzah





Harus kamu ingat,tidak semua yang kamu pandang indah itu indah.
.
.
.
Berhati-hati sayang!

Jangan sebarangan mencuba

22.9.11

September dan sebuah catatan terbuka untuk Ayako


Barangkali ketika teman-teman sekerja melompat menjerit ceria kerana mendapat surat pengesahan jawatan,aku rasa itu biasa-biasa sahaja Ayako. Tidak sama rasanya keceriaan ketika penonton betepuk sorak dan siulan penonton selepas satu persembahan pentas. Juga tidak sama keceriaan ketika tulisan-tulisan terpampang di dada akhbar dan majalah. Aku barangkali sepertii kamu meremukkan mimpi untuk survival. Barangkali untuk sesuatu yang lebih diredhai Tuhan.

September ini Aya, bulan untuk mengenang daun yang gugur, Harapan yang semakin kabur dan mimpi yang bertabur. Tercicir di celah-celah kesibukan dan kesakitan yang tidak semakin surut.

Pagi ini aku terjaga dan tiba-tiba merindui rasa kedinginan yang membuat aku tertidur enak di dalam keretapi

"O haiyo " Aku seolah terdengar suaramu pagi ini. Senyuman dan lesung pipitmu yang manis!


21.8.11

Puisi dari Jalan TAR

Semoga kamu terus bising
sesak sarat dek warga asing
Dalam kebingungan aku melangkah
Hati gundah berputik tanya
ini tanahku
atau daerah mereka 

Jalan TAR dan Jalan Ampang
langkah kadang sumbang dan tempang
kabur, keliru, sesak dan lesu
dalam resah berputik soal
mana saudara, mana banjingan

Sarap sampah mengotorkan wajahmu
Dosa pahala bergaul jadi satu
Tiada silu, tiada malu
dalam hati masih berputik tanya
mengapa kalis hukum
mengapa kebal denda

Jalan TAR
sudah terlalu tua engkau
sudah lama wajahmu ditaburi sampah
dan hanyir ludah!
Sumber foto











Jalan TAR
03.08.2011








8.8.11

Berbicara bersama bulan




Semalam, dia tiada sesiapa. Lantas dia memilih untuk bercerita dengan Tuhan.
Kemudian, berbicara dengan bulan.
dan seekor kucing tidak comel sebagai teman.
.
.
.
Pagi baru menyusul lagi mencipta episod baru untuk hari ini.
Dia menerung ke dalam diri yang punya banyak khilaf.
Mengaku kepada diri dan Tuhan akan penderhakaannya.

Barangkali sebagaimana dia mengaku
Dia pembeli buku yang derhaka
Juga seorang yang penulis yang khianat dengan impiannya.

Mutakhir ini, hidupnya menjadi kelam kabut
Lantaran melakukan perkerjaan yang tidak sealiran dengan jiwa.
Tapi dia yakin, dia telah melangsaikan tanggungjawab dan amanah sedaya mungkin.

Pentas, dia merindui kamu. Tapi itu tidak akan membawa dia ke syurga hakiki.

Dan sebuah sajak untuk tatapan teman-teman. Yang entahkan benar tersiar,entahkan tidak

HENTIAN PUDURAYA DALAM KENANGAN
 1/
Saat aku turuni tangganya,
Pandangan terus tertancap ke hadapan
Cuma sesekali ku toleh kiri kanan
Deru enjin Bas Trans berlalu
Angin dan hujan rintik bersatu,
Bermesra hingga basah tudungku

Tiada siapa melambai sendu,
 Terlanjur melangkah
Harus terus tabah,
Walau ada sedikit gusar
Ku lepaskan satu persatu

"Ah! Ini bukan rindu”
Tempik hati cuma ilusi palsu,
Aku sekadar kelu dan lesu,
Di hari dan situasi baharu.
Stesyen ini kalis silu,
Dalam gerimis, udaranya masih pijar beku,
Penumpang turun naik tanpa memperdulikan aku

/2./
KetentuanMu,
Bahawa aku dan segala yang berada di sini bersatu,
di dalam genggam takdirMu,
pertemuan kita pun bermula
umpama laut dan langit biru
segalanya masih kekal  di sini

/3/.
Dan entah apa yang terkurang
aku, masih mahu
sesekali menoleh
mengejar rindu.

Lily Mariana Abdullah
PLPP Bangi

4.8.11

Sepak terajang dunia pekerjaan

Sumber foto
Saya rasa kamu semua maklum, di dunia pekerjaan ada seekor kambing hitam. Jika berbangkit sesuatu masalah, si kambing hitam ada untuk kamu guna menjadi sepak terajang kamu. Tuding menuding pun berlaku dan akhirnya berbalik kepada si kambing hitam itu.

Tidak mengapalah saya ada. Masih berdiri teguh dan bersabar. Kamu boleh buat sesuka kamu, kerana segagah mana pun saya  berdiri membela diri saya tetaplah seekor kambing hitam.

.
.
Kamu tahu, mengapa saya cenderung bergaul dengan orang bawahan berbanding kamu. 
Tidak lain, kerana saya bermula sebagai seorang tukang sapu  dan tukang cuci pinggan.

.

.
Namun sesudah berada sedikit di atas, saya masih bersifat dengan sifat kekulian saya. Saya memahami masalah mereka. Namun tidaklah, sampai saya mengabaikan tanggungjawab hakiki saya, menjaga kebajikan pelajar dan pihak majikan.
.
.

Anak-anak sekarang, konon sangat bijak tetapi sebenarnya manja dan mengada-ngada. Kalau kamu mahu tahu, saya pun pernah tinggal di asrama dan saya menyuap apa yang dihidangkan tanpa banyak soal dan komplen. Malah, saya bersyukur dan berterima kasih kepada kakak-kakak dan makcik-makcik-makcik dewan makan yang memasak untuk saya. Walhal di waktu itu, makanan yang disediakan jauh lebih teruk dari apa yang kamu makan sekarang.

Saya faham!

Kamu genarasi baru yang rata-rata kenal IT seawal tadika. Cuma silapnya kamu, IT tidak berjaya mendidik kamu menjadi manusia yang berterima kasih dan memahami kepayahan orang lain.

Malah sebahagian kamu, menjadi manusia yang sangat selfish.


Kelkatu masuk ke dalam makanan pun, kamu buat aduan. Kamu tidak lihat, bagaimana susahnya orang memasak dan membasuh pinggan kamu.

Bukan salah kamu seratus persen; kamu dilatih untuk itu. Bermanja-manja. Ya, barangkali ada di antara kamu sudah terbiasa meninggalkan pinggan gelas, sisa makanan di atas meja.


Dan ibu-ibu kamu pun menjerit " Bibik! Kemaskan meja makan ni ya...."








31.7.11

Bolehkah dipercayai?



Ketika saya menggugel kata kunci "Lily Mariana Abdullah" saya bertemu ini
Membuatkan saya menjadi musykil dan tertanya-tanya. Bilakan sajak ini tersiar dan bilakah tarikh saya menerima saguhatinya.

 Mengikut rekod,sajak ini tersiar pada 25/4/2010. Bolehkah pengkalan data ini dipercayai?
Suratkhabar lama..paper lama ...siapa ada. Saya mahu lihat hiks!

,
Yup..yes..biarpun terlambat, saya sudah berjaya membuat print screen pada blog.

30.7.11

Telefon Bimbit

,

Rupanya hidup tanpa kamu adalah sangat 'sorga'. 
Dan kalau aku, membeli kamu lagi, aku rahsiakan nombormu.
Digunakan bila perlu dan nombor hanya diberikan untuk keluarga,kawan yang akrab dan urusan kerja semata
,
,
Rupanya hidup tanpa kamu lebih 'sorga'

Hahaha!

Lima catatan kenangan sesudah bermastautin

/1/
Sebuah tren dalam kenangan

Dalam gemerlap cahaya pagi
pada sebuah kota dengan seribu kerlip di masa lalu
aku menjerit tanpa suara, rasa putus asa kadang tersisa
didera bayu dingin yang ranum

Ah! kota ini, yang paling ku benci dalam separa cinta
dalam sesak nyawa mungkin masih ku ingat namanya
sekadar satu dua kota yang ku jalani dalam lambaian cerita waktu usia separuh ranum
bisa tancapkan sejarah di minda kenangan

Penguasa asyik bermadah seloka
bukan tentang air sumur senja yang dibasahkan jiwa di paruh waktu
bukan tentang tumpahnya air mata di masa lalu
bukan Tuhan yang di sembah di lima waktu
bukan tentang penjual kaki lima yang sentiasa lari dikejar mereka
pastinya gadis-gadis bermata bundar, berharuman Estee Lauder
dan bagaimana harus menawan mereka
dengan mandat diberi rakyat

Malam bertransformasi pagi
dan pagi adalah babak baharu dalam jurnal kehidupan
ia hidup bersama nyawa seribu embun di serumpun bambu tua
di sebuah pagi seranum anggur peram
pada kota bercantum debu dan pelangi
aku di sini
menunggu tren bergerabak buruk
untuk sesuap rezeki sebuah waktu dari masa depan
mampir bersama doa, moga usia dipanjat masih panjang.


/2/
Sudut pandang sebuah jendela RapidKL

Aku melihat kekesalan di dalam Mercedes mewah
ada kemarahan di wajah pemilik kenderaan biaya kreditan
ada amukan marah di aura wajah pemandu-pemandu teksi
ada keberanian dalam gusar pada wajah si pelintas jalan
namun kehidupan harus terus berjalan.


/3/
Apa yang kita punya?

Bila hidup bersenda hidup di Kuala Lumpur
persoalan sering terpunggah dalam minda
yang menjadi bintang kata-kata

"Apa yang kita si marhein punya?"

Untuk menemui kawanan kehidupan
Baik berjodoh wang, cinta atau senggama tanpa nikah
Apa yang si marhein punya?

Semua terampas di jalan-jalan penuh angkara
dalam menara, banglo, istana dan toko niaga milik orang ada-ada
atas nama saguhati,cenderahati, hamper,taja biaya dan seribu juta manis istilah kata
sebenarnya bangkai rasuah yang ditutup rapat erat bersopan kalimah
mahu kaya enak sendiri menjadi idola pujaan
tapi berapa atau apa waktu kalian bisa bersenyawa.


/4/
Seribu satu wajah penindasan

Ya, memang selalu demikian
kita selalu menolak penindasan
penindasan diam-diam adalah pancung dan tali gantung
punya wajah yang jelita terbaik
watak paling diam semulia para wali
hingga para marhein tiada kudrat melawan
walau dalam bentuk pangkah kertas undi

Jalan-jalan kota tua kita ini
sebelum kita bersenggama dengan rembulan malam
tertahan kita di samping propaganda dan slogan penuh lompang
di’audio visual’kan di kaca tivi
bersama model-model kuncu pengiklanan paling seksi.

/5/

Di hentian sepi jam 5.45am dalam kenangan

Pada hentian tren
jam ketika si kaya masih dalam blanket tebal
pada pagi, mu’azim menyeru ingat pada kewajipan hakiki
aku berdiri sendiri

Betapa indahnya matahari pagi
di timur stesyen ini
tumbuh bersama jatuhnya embun
dan pagi datang lagi
mencatatkan nama pada jurnal harian
di mana matahari
sering menjadi saja menjadi pembuka kisah
tentang kehidupan
tawa atau air mata

Di sebuah hentian tren
Aku mengeja dan memaknakan sebuah pagi
dengan akhbar NST
Ku baca artikel saban pagi
konon mahu bersaing atas nama ekonomi
kudapan paling enak untuk si marhein
menarik, menggeletek hati perut sampai berbunyi

Lalu tren datang dengan bunyi paling bingit
bacaan NST aku teruskan
untuk satu tujuan
nanti mensyuarat di tempat kerja
tidaklah aku terpinga-pinga
tiada siapa bertutur pakai bahasa ibunda.

9.37pm
13/07/09


NOTA: Semua catatan yang terbuang dari media perdana.