Langkau ke kandungan utama

Catatan Dinihari

Akhirnya saya terpaksa bersetuju dengan komentar Tok Rimau di dalam salah satu entri saya.

"No pain, no gain"

Agaknya itulah puncanya tulisan saya semakin tidak berjiwa. Tambahan pula berhadapan dengan situasi kesibukan yang semakin menggila.

Malam-malam buta masih mahu ke ofis. Hujung minggu saya ponteng kelas kerana memenuhi tuntutan kerja. 
Sudah hilang rasa. Menulis itu perlukan masa. Masa untuk merasai dan berfikir. 

Saya sudah kehilangan rasa. Masa juga. Masa yang ada dihabiskan dengan memenuhi  tuntutan dan tanggongjawab kerja.

Berpusing sebentar, Makcik Rozie akan hilangkan 2 kilogram anggur. Terlalai sekejap, 3 kilo daging akan berkurangan. Air minuman bercoklat nampak bumbung.

Makcik Rozie memang sungguh David Copperfield! She's a good magician.

Kadang kita cuba sebaik mungkin untuk mengikut peraturan dan menjunjung arahan.
Yang menjadi dilema, kadang arahan tidak konsisten dengan peraturan.

Tersepit sesak di tengahnya.

"Saya boleh buat pengetua bertukar tau" Dakwa Makcik Rozie. Mendalam maknanya.

Saya faham. Dia ada orang dalam.
"Bagusnya awak Rozie. Tolong buat saya dipecat boleh?"

***
Saya kerap sms Encik Pegawai PPD.
Ayat paling skema. " Maaf  encik, bulan ni saya lambat hantar laporan"
Dia selalu membalas " X pa. Buat la pelan-pelan'
Dia faham situasi saya. Tapi sampai bila.

Saya rasa malu apabila dia memuji di depan khalayak tentang komitmen saya  terhadap tugas di dalam kursus baru-baru ini.  Apatah lagi, pujian tersebut menjadi pertikaian.

"Dia boleh la..bla..bla..bla.."

Sebahagian diri saya merasa malu. Merasa tidak layak untuk pujian tersebut.

Sebahagian lagi mahu saya merasa selesa. Saya layak. Ketika orang lain menaip dan menulis dengan pantas, saya mengambil masa untuk itu.  Ketika orang lain berkerja 8 jam saya perlu menambah 2 atau 3 jam tambahan tanpa apa-apa imbuhan.
Ketika kalian petah berbicara, saya hanya mampu bercerita dengan pena.


















Ulasan

Aku berkata…
Kak,
aku pernah duduk dan berfikir bagaimana nak work smart. aku menaip boleh dikatakan cepat tapi aku tak boleh menaip atau buat design lama2 sebab tangan aku sakit...dan bila sakit sampai tak bleh tidur malam dek sengalnya..


Aku pecahkan proses untuk membuat laporan / menyiapkan laporan / surat / kerj-kerja lainnya...

aku dapati, masa aku banyak habis di depan komputer membuat laporan / design atau apa-apa sebab tulis sikit menung banyak, lepas tu design sikit, padam balik....macam tu la..


kesimpulan aku: proses berfikir lebih penting daripada proses akhir (menaip/design) dan itulah sebenarnya yg membuatkan aku tulis-padam tulis-padam.

Jadi, aku pisahkan proses berfikir drpd proses menaip/design.

Aku berfikir masa tengah mandi, minum-minum, berjalan, memandu dan tengah berak...

kalau informasi tak cukup, jumpa kawan2 atau telefon pihak2 tertentu.

Untuk elakkan laporan/design aku tu jenis syok sendiri, aku akan sketch / buat outline / sembang-sembang dengan kawan2 dan dgn bos tentang konsep... masa makan2, minum2... jadi, kalau kena reject pun tak jadi hal sebab belum bertaip. masa tak terbuang, hati tak bengkak sebab masa dah habis menaip laporan/design alih2 kena ronyok...

Bila dah tergambar image dalam kepala dan boss / kawan2 dah buy-in, barulah aku taip/ design.

itu cara aku la...
Remy berkata…
Bertahan, kak.
kingbinjai berkata…
dont think too much

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…