Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

9.10.11

Catatan Dinihari

Akhirnya saya terpaksa bersetuju dengan komentar Tok Rimau di dalam salah satu entri saya.

"No pain, no gain"

Agaknya itulah puncanya tulisan saya semakin tidak berjiwa. Tambahan pula berhadapan dengan situasi kesibukan yang semakin menggila.

Malam-malam buta masih mahu ke ofis. Hujung minggu saya ponteng kelas kerana memenuhi tuntutan kerja. 
Sudah hilang rasa. Menulis itu perlukan masa. Masa untuk merasai dan berfikir. 

Saya sudah kehilangan rasa. Masa juga. Masa yang ada dihabiskan dengan memenuhi  tuntutan dan tanggongjawab kerja.

Berpusing sebentar, Makcik Rozie akan hilangkan 2 kilogram anggur. Terlalai sekejap, 3 kilo daging akan berkurangan. Air minuman bercoklat nampak bumbung.

Makcik Rozie memang sungguh David Copperfield! She's a good magician.

Kadang kita cuba sebaik mungkin untuk mengikut peraturan dan menjunjung arahan.
Yang menjadi dilema, kadang arahan tidak konsisten dengan peraturan.

Tersepit sesak di tengahnya.

"Saya boleh buat pengetua bertukar tau" Dakwa Makcik Rozie. Mendalam maknanya.

Saya faham. Dia ada orang dalam.
"Bagusnya awak Rozie. Tolong buat saya dipecat boleh?"

***
Saya kerap sms Encik Pegawai PPD.
Ayat paling skema. " Maaf  encik, bulan ni saya lambat hantar laporan"
Dia selalu membalas " X pa. Buat la pelan-pelan'
Dia faham situasi saya. Tapi sampai bila.

Saya rasa malu apabila dia memuji di depan khalayak tentang komitmen saya  terhadap tugas di dalam kursus baru-baru ini.  Apatah lagi, pujian tersebut menjadi pertikaian.

"Dia boleh la..bla..bla..bla.."

Sebahagian diri saya merasa malu. Merasa tidak layak untuk pujian tersebut.

Sebahagian lagi mahu saya merasa selesa. Saya layak. Ketika orang lain menaip dan menulis dengan pantas, saya mengambil masa untuk itu.  Ketika orang lain berkerja 8 jam saya perlu menambah 2 atau 3 jam tambahan tanpa apa-apa imbuhan.
Ketika kalian petah berbicara, saya hanya mampu bercerita dengan pena.


















3 ulasan:

Aku berkata...

Kak,
aku pernah duduk dan berfikir bagaimana nak work smart. aku menaip boleh dikatakan cepat tapi aku tak boleh menaip atau buat design lama2 sebab tangan aku sakit...dan bila sakit sampai tak bleh tidur malam dek sengalnya..


Aku pecahkan proses untuk membuat laporan / menyiapkan laporan / surat / kerj-kerja lainnya...

aku dapati, masa aku banyak habis di depan komputer membuat laporan / design atau apa-apa sebab tulis sikit menung banyak, lepas tu design sikit, padam balik....macam tu la..


kesimpulan aku: proses berfikir lebih penting daripada proses akhir (menaip/design) dan itulah sebenarnya yg membuatkan aku tulis-padam tulis-padam.

Jadi, aku pisahkan proses berfikir drpd proses menaip/design.

Aku berfikir masa tengah mandi, minum-minum, berjalan, memandu dan tengah berak...

kalau informasi tak cukup, jumpa kawan2 atau telefon pihak2 tertentu.

Untuk elakkan laporan/design aku tu jenis syok sendiri, aku akan sketch / buat outline / sembang-sembang dengan kawan2 dan dgn bos tentang konsep... masa makan2, minum2... jadi, kalau kena reject pun tak jadi hal sebab belum bertaip. masa tak terbuang, hati tak bengkak sebab masa dah habis menaip laporan/design alih2 kena ronyok...

Bila dah tergambar image dalam kepala dan boss / kawan2 dah buy-in, barulah aku taip/ design.

itu cara aku la...

Remy berkata...

Bertahan, kak.

kingbinjai berkata...

dont think too much