Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2011

Menukarkan tribulasi kepada nikmat

Ubat-ubatan hanya salah satu opsyen supaya kita boleh bertahan, tidak terbaring dan menyusahkan insan yang kita sayangi. 
Hanya opsyen untuk kita bangun pagi dan tunjuk kuat pada dunia
Dan katakan " Hello. aku masih bertahan"
Semalam. Sama seperti rutin.  Menanti giliran mendapatkan ubat adalah sesuatu yang amat membosankan. Saya menjeling bapak polisi di sebelah saya. Riak wajahnya serupa saya. Sedang kebosanan.
Di belakang saya, kedengaran suara merdu seorang lelaki melagukan Ayatul Kursi dan Surah Ummul Kitab berselang seli. Hati saya bagai dijentik-jentik dan ditarik-tarik untuk melihat wajah si empunya suara.
" Ustaz Don? " Saya tersenyum dan tergelak-gelak dalam hati. Cuma dalam hati.
 Semakin saya tahan, rasa ingin tahu membuak-buak di dalam diri. Maklum, duduk-duduk bersama pesakit dari klinik psikitari.
Saya menoleh. Dia seorang warga asing. Wajahnya seperti dari negara Timur Tengah. Tangan dipasang gari.
Oh! Betapa...
Saya teringat kata-kata Allahyarham abah.
Penja…

Sprinkles

Hujan.
Dengan suhu 26 darjah Celsius. Mata terasa berat.  Urat-saraf sakit-sakit.
Rasa macam mahu kunci pintu dan tidur dalam pejabat
Haih!
Oh! Tidak sanggup hendak pilih opsyen bersara 60 tahun. Kata kakak PK HEM nanti orang menyumpah sebab asyik bercuti sakit.



Tunjuk sikit pejabat engkau Lily

Pejabat yang kedudukannya agak terpencil, jauh dari pejabat bos dan tidak dikongsi dengan sesiapa boleh menjadi sorga.
Boleh menyemakan pandangan.
Jangan sekali-kali mengaku engkau malas berkemas.
Kalau Khadijah datang,mesti dia geleng kepala seratus kali.
Kalau encik-encik dari PPD datang, saya akan keluar dahulu.  Tunjuk mana-mana lokasi kerosakan.
Jika diberitahu ada pemantauan jabatan, saya berkerja lebih masa dua hari dua malam. Sebetulnya saya tersepit, mahu siapkan kerja atau mengemas.
Tunggulah, cuti Krismas nanti saya cuba megemas.
Eh! Ngeri pulak. Yang tertinggal cuma abang-abang jaga.

Monday Blues

Dalam mood Monday Blues.  Badan terasa sakit-sakit. Tetap kena pergi melunasi amanah. Cuti tahunan berbaki lima hari lagi
Semalam. Tidak dapat mengemaskini eentri,  Tertidur panjang, Sakit. Badan lemah longlai. 
Entah bagaimana tersalah makan ubat, Nasib baik masih bernafas,
Mahu pergi. Nanti saya cerita.
Ps: Jika kamu terlihat bayang saya di FB, itu bukan saya.  Encik Suami sedang melakukan pemantauan  ha ha. :p.  
Jika saya, akan saya kemaskini status.  Jika tidak pun, saya akan berbual kosong bersama Cik Nana atau paling kerap perbualan kosong bersama Remy.

Mari hayati lagu yang ditujukan buat diri sendiri.



"Hei perempuan tugas kau bukan membuat spekulasi"

Hujung minggu. Ketika orang bercuti dan memasak untuk suami, saya asyik mengemaskini data SMA short form kepada Sistem Maklumat Asrama.
Naik turun tangga dan berpusing tiga empat kali dua blok bangunan untuk memastikan semua kerosakan dan kecacatan bangunan telah dilaporkan.  Takut-takut jika blok bangunan ini runtuh dan segela malapetaka lain yang berlaku, tiada jari-jari runcing menuding ke muka saya.  Sedikit makluman, sewaktu saya mula bertugas blok bangunan ini memang telah rosak teruk sejak siap pembinaannya. Dari jauh nampak cantik. Sudah dekat tahulah.  Longkang retak, kaki lima retak, sana bocor dan sini tembus. Entah bagaimanalah projek ini boleh lulus. 
Cakap banyak nanti, 'ke dalam'. Jadi bak kata Nabil "Lu fikirlah sendiri" Bercakap banyak apatah lagi yang benar adalah berdosa. Apatah lagi kuli kecil seperti saya.
Sesudah habis berkeliling bangunan, masuk pejabat dan mula mengemskini data inventori. 
Rasa hendah muntah. Mabuk angka-angka dan nilai ringg…

Laut apabila surut ia kelihatan umpama padang pasir

Tekanan kerja untuk tga bulan terakhir ini begitu hebat.  Kadang nafas sesak. Tercungap keletihan. 
Imsomia Mengigau dimarahi ketua jabatan Mengigau dibuang kerja
Igauan-ingauan buruk tentang pertukaran paksa. Ah! Yang bukan ingauan. Memang ada 'tangan-tangan' jahat dari luar minta saya ditukarkan.
Konon saya tidak layak untuk jawatan ini.
Tolonglah!
Beri saya ruang. Muka bumi Tuhan ini sangat luas.  Seorang manuzia tidak sempurna fizikal dan segalanya ini hanya mahu satu titik untuk diri.
Tolonglah!
Tolonglah jangan buat saya muntah dan ludah ke muka kamu.





Comel

Hari ini semua kawan-kawan sepejabat memuji saya sangat comel dan kelihatan muda.
Abang jaga dan kakak cleaner pun cakap benda yang sama.
Apakah selama berkerja di sini saya sangat tidak comel ?
.

.
Oh..saya faham. Saya pakai gigi baru.

Hiks!

Remy, kakak kau lebih comel dari kau sekarang okay.  Memang comel.  Macam Julia Rais atau Julia Robert 

:p

ps. Jangan suruh saya muatnaik foto diri, Pergi tengok foto-foto lama di Bukumuka

Ombak Rindu : Sudut pandang seorang perempuan yang pernah bergelar 'loser'

Saya sudah membaca novel ini berulang kali. Kepingin pula menonton naskah yang diangkat ke layar perak. Sepekara yang saya suka tentang filem ini adalah sinemetografinya. Maya Karin tidak sesuai langsung melakonkan watak perempuan kampung dengan wajah 'minah saleh'nya itu.
 Peminat drama Korea atau filem Hindi pasti akan menyukainya.
Saya mengerti perasaan 'menyukai' itu. Mungkin saya seorang 'loser' yang baru beberapa tahun keluar dari kepompong.
Filem bagi saya, cuma hiburan. Barangkali escapism. Macam kita menulis cerita fiksi di blog atau media cetak.
Nota untuk diri :
" Perempuan, berhentilah berpayung! "





Selamat menonton!

Kadang tidak semua cerita boleh kita kongsi kawan

....maka aku diam
dan pendam amarah



sakit dan pahit.

memakan diri bagai sekam dibaham api.