Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

19.12.10

Cerita yang pelbagai

Lantaran kesibukan berkerja, belajar dan rutin harian seorang isteri saya semakin jarang menulis dan mengemaskinikan blog. Tugas sebagai 'makcik penyelia asrama ' bukanlah semudah yang saya duga.

Kalian tahu, menulis blog atau cerpen adalah lebih mudah daripada menaip surat-surat rasmi dan memasukkan data-data inventori. Lebih mudah berkerja sendirian daripada berinteraksi dengan sekumpulan manusia yang menerima saya sebagai insan 'normal'. Sejujurnya, saya lebih suka diri saya diterima 'seadanya' bukan insan istimewa atau sebarang label pun. Akhirnya, saya terpaksa mengakui kebenaran. Saya memahami kenapa Morita san mengatakan saya tidak sesuai bekerja di pejabat.

* * *

"Boleh menulis? Boleh membaca ?" Ayat klise yang selalu dajukan kepada saya dan Encik Suami. Saya maklumi, bukan maksud mereka untuk menghina. Saya fahami, kebanyakan individu seperti kami yang mereka temui merupakan 'slow learner'. Tapi jauh di sudut hati, saya merasa sebal amat dengan pertanyaan-pertanyaan sebegitu.

* * *
Kata Khadijah, usah merungut. Tuhan lebih tahu apa yang terbaik untuk saya. Dan, saya yakin Tuhan tidak akan membebankan saya dengan sesuatu yang di luar kemampuan saya.

* * *
Sebuah puisi pendek pantas

Secawan Mocha

Mahal harganya
Kita kongsi bersama
mahal nilai cinta
tiada yang setara
kita raikan apa yang tertunda


~ Pasar Seni ~
19/12/10

* * *
Hari ini, pergi dan pulang saya ke dewan peperiksaan ditemani rintik hujan sepanjang perjalanan. Bicara Bayan dalam gurauan kami siang tadi, suhu sejuk beku di dewan peperiksaan, sengaja diada-adakan supaya kita gagal mengingati apa yang dibaca. Apabila kandas, pihak berkenaan mendapat untung. Sekarang saya sudah punya modal. Jika saya kandas, saya akan salahkan suhu dan pihak berkenaan itu. (*senyum*)

* * *
Hari ini saya berkenalan dengan seorang lagi insan yang tabah. Dia membeli oksigen untuk kesinambungan hidupnya. Dia membuatkan saya berfikir; apalah sangat penderitaan saya yang terpaksa menelan berbiji-biji ubat setiap hari jika dibandingkan dengan dirinya.

Cik Ani, gembira berkenalan dengan awak!

ps: Barangkali ini entri terakhir untuk tahun 2010.







29.11.10

Nota kecil kepada enggan mengerti tentang saya

Hello awak!

Jangan berbicara begitu dengan saya. Banyak perkara yang awak tidak tahu tentang saya. Kalau saya berpantang makan itu ini kerana mahu menjaga kesihatan saya; apa pula yang merugikan awak.

Hello awak!
Awak mencerca-cerca saya di belakang dengan mengata macam-macam. Awak cakap kalau sudah tahu diri sakit kenapa masih mahu berkerja. Apalah yang awak tahu tentang saya.

Ini bukan sekadar pekerjaan. Bukan sekadar periuk nasi. Ini belanga rezeki kami sekeluarga. Sekurang-kurangnya emak saya tidak perlu beratur panjang di pejabat kebajikan lagi.


Ini maruah saya!

Oh! Apalah yang awak tahu pasal maruah. Kerja asyik mencuri tulang. Datang jam sembilan kemudian 'hilang'.

22.10.10

Rindu

Sunyi, kala senja cuma terdengar lengkingan anjing liar yang menyeramkan.

Hendak mengepos satu entri tanpa foto pun sangat sukar. Autosaved tidak menjadi. Apatah lagi untuk maemasuki kelas-kelas online. Atau menulis sepatah dua di halaman kawan-kawan maya. Jadi bila tidak dapat menulis saya akan menjadi pembaca pasif.

Malam ini, dengan lafaz Bissmillah, saya mahu ke kelas sastera.


Terima kasih!

7.10.10

Cerita-cerita ringkas buat yang ingin tahu tentang saya

Satu

Saya tiada kemudahan mengekses internet di rumah. Hari ini saya sedikit lapang dan saya pun mencuri ekses di tempat kerja. Sungguh tidak beramanah kan?


Dua

Saya sudah berpindah. Semakin jauh dari ibukota. Terasa macam kembali ke kampung halaman. Cuma bezanya tiada sawah padi. Pemandangan di waktu senjakala dan malam memang indah. Tetapi menyeramkan bulu roma. Bayangkan suatu malam, sesudah solat Maghrib saya terperasan sehelai selendang panjang berwarna putih jarang berterbangan dari atas, melayang-layang.

"Oh! Itu seledang jiran dari tingkat atas" Hati saya cuba memintas ketakutan yang datang. Walau saya tahu, jiran dari tingkas atas belum berpindah rumah.

Yes!

Tiga

"Pinjamkan , akak mata Mar sekejap" Pinta Kak Mis pada saya suatu petang. Saya sangkakan dia mahu meminjam cermin mata saya. Rupanya dia mahu saya membacakan sesuatu untuknya kerana dia juga tertinggal kaca mata di pejabatnya. Kebetulan saya juga tidak memakai kaca mata pada hari itu. Tapi, saya masih boleh membaca tanpanya.

"Pinjaman belaka Mar, mulanya mata kemudian nyawa" Sambungnya lagi. Kalau Kak Mis pergi dulu nanti, satu saja Kak Mis minta, sedekahkan akak Al-Fatihah ye...,"

Alhamdulillah, saya masih boleh melihat Kak Mis. Tapi sesuatu juga sudah diambil daripada saya. Gigi saya sudah rongak.

Dunia ini hanya pinjaman Tuhan!

Ana

Pekerja kantin sekolah, warga Indonesia telah pulang ke tanahairnya seminggu yang lalu. Mengenalinya selama 5 bulan, terasa seperti 5 tahun. Maaflah, kami tidak peduli tentang BENDERA atau sebarang provokasi yang direka. Yang saya tahu, Ana menangis sewaktu memeluk saya sehari sebelum dia berangkat pergi.

Tempat lama saya

Saya cuma sedih meninggalkan kucing berbulu oren yang masih hidup selepas diserang penyakit 'sporo'. (sila gugel). Saya tidak sempat letak link.

Empat

Sepanjang saya menjalankan tugas, saya telah menyebabkan 2 orang pegawal keselamatan dipecat dan seorang meletakkan jawatan. Saya benci insiden begini. Namun demi menjaga amanah dan kepentingan awam saya terpaksa.

Rasuah boleh menjelma dalam pelbagai rupa. Contohnya "Ala akak, nanti saya belanja leee..."

Huh! Keji


7.9.10

Saya, Khadijah dan nostalgia seekor katak

Sebulan Ramadhan dan 5 bulan menyewa di rumah Wak yang baik hati, percayakah anda saya cuma ditemani sebuah laptop yang sudah rongak askaranya. Sebuah tilam bujang, totoo, sehelai tikar buluh, dapur gas yang kadang (selalu) kehilangan fungsinya, senaskah Al Quran pemberian Kay dan saya berkongsi rumah dengan seekor katak puru.

Ya! Seekor katak puru.

Mulanya, saya jengkel dengan kehadirannya. Selalulah saya menghalaunya dengan menggunakan penyapu. Lama-kelamaan, saya biasa dengan kehadirannya.

Selalu-selalu,saya mengadu dengan Khadijah betapa jengkelnya saya terhadap katak itu kerana kadang kala ia berada di bawah tilam saya.

Dan Khadijah seperti selalu-selalu akan melawak dengan saya "Bela sajalah kak!". Dikuti dengan kekeh tawanya. Khadijah kata saya sudah lupa.

Ya! Barangkali juga. Saya sudah lupa, saya pernah tinggal di rumah bawah beralas tanah. Asal kejadian saya. Abah (allahyarham) dan emak membina pangkin kayu supaya kami bereempat dapat duduk bersila menjamah makanan di waktu apa-apa pun. Puasa, hari raya dan hari-hari selebihnya tiada banyak bezanya buat kami sekeluarga. Di bawahnya, kami berkongsi dengan kadang lima enam ekor katak yang mungkin menjijikkan orang lain. Paling merbahaya, kadang rumah kecil tepi sawah kami dimasuki ular tedung.

Kami, tetap makan dengan berselera juga. Membesar tanpa tv atau kilauan lampu elektrik. Menjadi matang dan dewasa dengan cerita teladan dari mulut abah.

Saya akan berpindah ke rumah kuarters yang lebih selesa selepas hari raya.

Dan saya, akan merindui katak yang sedang melompat-lompat mencari rezekinya di waktu entri ini ditulis.

PS: Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin :)

30.8.10

Surat Kepada Kerajaan 1Malaya

Kerajaan 1 Malaya


Melalui
Kementerian Kesihatan Malaya

Tuan,

PENGEKALAN STOK UBAT-UBATAN

Dengan segala hormatnya perkara di atas dirujuk.

2. Saya sungguh dukacita di atas pengurangan dos ubat-ubatan saya, terutamanya Diazepam dan vitamin-vitamin yang biasa saya perolehi secara percuma seperti Vitamin B, Multivitamin dan Folic Asid.

3. Saya berada dalam keadaan yang amat tertekan, kerana terpaksa berkerja dalam kesakitan dan ditempatkan di sebuah bangunan yang juga merupakan 'projek sakit'.

4. Diharap pihak tuan memahami permasalahan saya dan lebih-lebih lagi istilah 'projek sakit' yang saya maksudkan. Kerjasama pihak tuan, saya ucapkan ribuan terima kasih.

Sekian.Terima Kasih.

s.k :1. Encik Kontraktor

Surat ini adalah cetakan komputer. Tandatangan tidak diperlukan.
Surat ini adalah tulisan penulis blog. Nama dan alamat pengirim juga tidak diperlukan.
Sila abaikan surat ini sekiranya pengurangan dos ubat-ubatan dibuat atas faktor bukan ekonomi.


Amacam surat gua? Ada orang terasa makan cili tak? Bulan Ramadhan, kenalah berbahasa molek-molek sikit.

26.7.10

Memang tercipta untukku



Sepanjang tempoh April sehingga hari-hari terakhir Julai banyak perubahan drastik terjadi dalam hidup saya. Saya kembali berkerja. Kemudian berpindah dan berjauhan dengan orang tersayang. Telefon rosak, ketiadaan kabel internet untuk seketika, kehilangan kucing yang menyerikan hidup saya, kamera digital rosak dan entah apa-apa lagi.

Apabila sudah punya sambungan, internetnya pula sering terputus-putus dan lembab macam siput. Kadang. saya sakit dan kepenatan di malam hari. Rasa takut, asing, sunyi dan terpinggir.

Jiwa saya kacau. Meronta-ronta mahu ke bengkel penulisan. Mahu kembali menulis. Dan saya sentiasa singgah di blog sifu-sifu saya membaca diam-diam. Dalam senyap sunyi.

Di sini, dan inilah cinta saya. Saya penat mengejar waktu. Cuba sedaya upaya mencari jalan pulang. Pulang ke pangkuan cinta hati saya.

Menulis!

22.7.10

.


Ada kala
terpaksa lupakan mimpi-mimpi seketika
walau telah nampak bebayang kejayaan
terpaksa dilupakan
demi
demi

Oh! Aku sedang belajar menyukai
yang baharu

Ah! demi..demi...

Ah! Nampak benar aku sedang juga sedang stress
sampai hendak menjawab komen pun tidak terdaya
hendak meletakkan tajuk entri pun akal macam mandul

20.7.10

Malam ini moga kau berada di taman syurga


Teman mayaku,
terima kasih untuk segala coret catatmu,
untuk aku belajar melawan sukar
yang selalu membuat aku kadang rasa tertewas
terima kasih telah membuatku menjadi diri sendiri,
terima kasih telah mengajarkanku banyak hal
tanpa kau sedari
ketabahanmu menjadikan aku iri
Betapa masih banyak situasi
aku selalu kalah dengan emosi

Kau
takkan membaca catatanku lagi
Selamat pulang ke sisiNya kak D
semoga di dunia lagi satu
kau aman
tanpa kesakitan
sedang jalanku
entah bila penamat

Kak D (1967-2010)

Al- Fatihah!

11.7.10

Entri tanpa arah tujuan

writting Pictures, Images and Photos

Selalu saya berpesan kepada diri untuk tidak menulis jika tiada arah tujuan. Tapi malam ini, sambungan internet saya masih 'sihat' jadi saya menulis beberapa perkembangan tentang diri dan blog ini.

Entri pertama saya di sini, bertarikh 10 Julai 2007. Inilah tujuan asal saya menulis. Oleh itu, janganlah hairan kenapa saya marah-marah dan masih menceceh-ceceh pasal isu-isu oku.

Malah tiada pernah terdetik langsung di dalam hati untuk menjadi penulis keratif. Sebahagian entri sudah dipadam dan dipindah ke blog tertutup.

Pengikut bertambah. Komentar berkurang. Apa ertinya; sekadar klik sebagai pengikut barangkali.

Tiga musim menulis di sini, saya rasa cukup berpuas hati. Saya gembira menulis di sini. Namun saya lebih gembira sekiranya ia tercetak di kertas.

Saya kepingin melangkah jauh, namun tangan dan jejari saya semacam dirantai gari.

Oh ya, saya mungkin berpindah lagi bulan hadapan. Sama seperti saya memindahkan url blog saya dan menggunapakai identiti baru. Tetap ditemui dan mereka membaca diam-diam.

Terima kasih kepda teman-teman yang masih membaca dalam diam dan masih meninggalkan jejak.

Terima kasih kerana membuat saya terasa 'wujud'.

Ah! Sungguh terlalu banyak anak tangga, tinggi dan berliku untuk saya terus melangkah ke hadapan.

2.7.10

Teruskan senyuman. Usah berkecil hati untuk perkara remeh kawanku!


Sewaktu saya membaca entri adik di sini, saya tidak pasti apa perasaan sebenar saya. Mahu marah atau ketawa terbahak-bahak.

Aduh! pentingkan diri betul. Tidak cukup lagikah merebut hak minorti. Dari peluang pekerjaaan, wang bantuan sampai ke tempat parking pun hendak direbut. Tidak cukup dengan itu, tempat duduk dalam kenderaan awam yang sedikit itu pun hendak dirampas juga.

Saya sudah bosan menulis perkara yang sama. Yang membaca tentu, lagi-lagi bosan.

Itu tidak termasuk 'perang-perang siber' antara oku dan pegawai kebajikan.

Bosan sungguh!

Alahai kawan, jangan bergaduh macam budak-budak. Buruk dan lagi buruk kita ini golongan kurang upaya. Jangan maki-maki kerana perkara remeh. Contoh: Dia tolak kita sebagai kawan di FB misalnya. Itu hak dia. Bukan 'mati' pun jika dia tidak approved kita. Sudahnya apa, dia print screen kata-kata dan maki caci kamu kepada dia dan letak di blognya. Peminat-peminat dan kawan-kawannya 'sedap-sedap' mengutuk kita. Siapa yang malu? Kita yang 'mentimun' ini juga disalahfahamkan.

Saya pun pernah menambah dia sebagai kenalan di FB. Saya pun ditolak, dan saya mengerti.

Seperti entri yang saya tulis di bawah. Dan seperti yang kalian maklum, Bukan semua yang kita kenali layak dipanggil kawan. Tambahan lagi orang ber'pangkat'.

Ceriakan hidup anda! Nikmatilah hidup kita yang singkat ini sebaik mungkin!

1.7.10

Maaf!


Aku kadang terlupa. Setiap orang yang kita kenali, bukan semua layak dipanggil 'kawan'.

Maaf!

14.6.10

Catatan dari hati rusuh

Selamat tidur selamanya. Terima kasih, untuk selama dua tahun ini. Engkau mengisi kesunyian seorang perempuan tanpa bayi. Aku menangis bukan kerana lepulanganmu. Tetapi terpaksa memilih yang terbaik untuk kita. Di atas nasihat doktor, aku terpaksa memilih untuk membuat engkau 'tidur' untuk selamanya. Kata doktor, paling lama engkau bisa betahan hanya untuk tiga bulan. Dan, penyakitmu akan membahayakan manusia serta kucing-kucing lain

Gilanya aku! Membaca surah Yassin untuk pemergian hanya seelor kucing.

Bukan! Bukan untukmu. Tetapi untuk menenangkan hatiku yang rusuh amat di kala ini.

Selamat pulang ke sisiNya, kaki tidur!

Aku mencatat kisah kepulanganmu dalam sebak dan linangan airmata. Selebat hujan yang turun di luar di kala ini. Dan, aku tidak menduga sambungan talian internet hari ini adalah untuk mencatat kisah kepulangan engkau.

Tuhan, bantulah aku. Mengawal rusuh di hati ini. Aku punya banyak tanggongjawab untuk dipikul keesokan pagi.

Selamat pulang ke sisiNya, kaki tidur!

10.6.10

Rindu

Kembali yang entah. Barangkali, not-not dan nombor telah menelan kata-kata indah.Hanya ini. Kata ayahanda, jika aku tahu menulis; mahu aku bukukan kisah duka mencari sesuap rezeki untuk kamu anak-anak.

Ayahanda,kisah kita sudah tidak releven dengan isu-isu semasa. Aku menulis dan mungkin sudah masuk recycle bin editor media perdana.

Maka ku tulis di sini sahaja; untuk aku supaya tidak terlupa sejarah.


Nyanyian hujan dalam sajak

Nyanyian hujan adalah seberkas kenangan silam bersama
gadis-gadis kecil menadah kumpul air mata di dalam dulang sengsara
bonda menadah air minuman dari pili jiran tetangga
mereka menyuap nasi bertemankan sepat kering dikongsi dua

Nyanyian hujan adalah nyanyi hiba gadis-gadis kecil
dimarahi guru, buku tulis jelaga asap pelita

Tika rumah tetangga terang bercahayakan lampu dan tivi berwarna
mereka berkasut koyak, kuyup kebasahan meredah jalanraya

Nyanyian hujan adalah nyanyi duka seorang abah
berat bahunya, memikul beban kehidupan serba payah
kepada Tuhan dia berserah, dalam gundah tangan menadah
cukup-cukuplah kata abah
“Berjanji anak-anak, kemiskinan ini jangan dipusakai lagi”

14 June 2009
7.00pm


20.5.10

Fiksimini yang bertukar wajah


Ini sahaja yang dapat saya kemaskinikan. Mencuri waktu dalam kesibukan. Sebetulnya saya tidak gemar mengggunakan kemudahan di tempat kerja untuk tujuan peribadi.

Tapi saya terpaksa. Hanya rakan blogger terdekat sahaja yang tahu ke mana saya mnghilang.

Terima kasih untuk sifu Azmah Nordin, Puan Nisah Haron dan rakan-rakan AVA yang tidak jemu menyokong.


Terima kasih sekali lagi untuk pengunjung blog dan Majalah MW yang menyiarkan cerpen saya untuk kali kedua walau terdapat cantasan sana sini mungkin kerana kesuntukan ruang.

Terima kasih untuk Fadhilah Ma'arif, rakan AVA yang memaklumkan saya menerusi email.

24.4.10

Terakhir atau barangkali banyak lagi


Terima kasih Tuhan, di sini aku terasa diriku 'ada'



Secangkir Kopi

Dingin,kosong
tidak sehangat dulu
ku sajikan
untuk kamu

mahu pergi
dalam gelap bercelaru
bukan membawa rajuk
aku mungkin akan kembali

sibuk mengatur kembali hidup
sudah beberapa kali
ku atur
jarang sekali menjadi
seperti
ku mahu

21.4.10

Lima puluh enam ke empat puluh


Dia duduk-duduk di hadapan TV. Sambil menonton rancangan The Biggest Loser.

Di tangan kanannya, ada sebiji burger separuh gigit. Tangan kiri menatang segelas Coke.

Sebotol Coke di atas meja sudah tinggal separuh.

Dia berdoa!

Sakit gigi


Rasa macam nak kurung orang dalam tandas awam  pun ada!

PS:Bahasa aku 'baik' sikit dari bahasa dia kan?

.
.
.
Yang, yu jangan kurung ai ye!
.
.
Ok, tau,tau yu ramai peminat.

20.4.10

Rebiu Karipap-karipap Cinta


Apa yang anda bayangkan bila disebut 'karipap'. Sejenis kuih kegemaran ramai. Ada juga yang membayangkan unsur-unsur teeeet. Terpulang kepada anda.

Saya baru selesai mengunyah "Karipap-karipap Cinta' hasil air tangan Vovin atau nama sebenarnya Nazri M. Annuar. "Karipap"yang saya perolehi dari bengkel AVA 11 April lalu. Lambat sikit nak megunyah, hatta karipap sekali pun. Al maklum, makcik sakit gigi. Susah hendak mengunyahnya.

Saya membaca. Sambil ketawa mengekek-ngekek macam pontianak. Oleh kerana saya ponteng gotong royong membersihkan kawasan tempat tinggal saya(alasan: sakit gigi); maka tiadalah keberanian saya menghilai kuat-kuat. Walau hati saya, bagai digeletek-geletek bila membaca hasil tukangan Vovin ini.

Gambar dan sinopsis di sini

Karipap-karipap Cinta membuktikan bahawa cinta memungkinkan apa sahaja. Termasuk melakukan kerja-kerja gila tidak terjangkau dek akal. Vovin juga berjaya melunasi satira senario politik semasa menerusi watak Dato' Razali Banuri.

Benar! Cinta memungkin manusia tidak mengira gender melakukan perkara-perkara gila seperti merompak, memecah pejabat dan rela ditangkap khalwat. Gaya bahasa biasa-biasa sahaja. Mudah difahami; sesuai untuk bacaan remaja mahupun yang buta sastera.

Banyak scene menarik dan melucukan yang ditonjolkan dalam novel ini. Saya paling suka babak di mana Ali berbohong kepada Rambai rakan serumahnya, kisah dia menyelematkan Sarah dari peragut. Rambai sebagai sahabat tetap mengiakan cerita Ali, walau dia sudah maklum Sarah seorang gadis yang pandai bersilat.

Begitulah kita, kadang terpaksa berbohong demi menjaga hati seorang sahabat atau sesiapa yang terdekat.

"Hidup gembira!" Tulis Vovin pada novel yang saya miliki. Silap-silap novel ini pun diminta oleh anak-anak buah saya. Sama senasib dengan 'Ayah Kita Bos' dan novel-novel hasil kerja Sufian Abas.

Saya tidak kisah. Kadang hidup ini, perlu mengembirakan insan-insan yang kita saya sayangi.

Nota karipap tambah:
1. Anda boleh makan karipap ketika membaca rebiu ini, tetapi awas; jangan makan karipap ketika membaca novel ini.
2. Menulis umpama memasak; harus datang dari hati yang tulus. Barulah yang merasa/membaca masakan/tulisan kita akan terus melekat di dalam jiwa
3. Sayugia diingatkan, rebiu saya ini adalah dari kacamata seorang pembaca biasa; yang masih kurang ilmu/teori-teori penulisan.

Dey, makcik! Novel kau bila nak siap daaaa..

16.4.10

Sudah hilang seri


Tidak tahu mahu tulis apa
sudah hilang seri
sudah kurang ummpphh!

Rehat sebentar
hujan
hari-hari yang basah begini
barangkali tergelincir
jika terus berjalan

Dalam cahaya yang samar
barangkali tersesat
jika teruskan perjalanan

15.4.10

Menulis


Umpama menggubah sejambak bunga
saya perlukan mata-mata kalian
untuk melihat apa-apa yang terkurang
dalam gubahan saya
.
.
.
,
kadang saya tenggelam dan lemas
sesat dan tak ketemu diri


PS: Sukar mengorek sampah dalam mata sendiri.

13.4.10

Dilema


Kata teman-teman, dua cerpen saya dan entri-entri blog sangat ber'trademark' Jepun. Saya cuba lari dari mempunyai 'trademark'. Pelarian saya agak kurang menjadi. Mungkin kerana saya 'obses' dengan kebudayaan dan keindahan negara matahari terbit. Morita san, guru bahasa tidak berbayar saya telah berpindah beberapa bulan yang lalu. Sebelum berpindah, ditinggalkan saya CD dan buku kecil. Sekadar untuk mempelajari asas-asas bahasa ibundanya. Dia berpesan lagi. Menyuruh saya menyambung pelajaran dengan Watanabe san. Tapi macam selalu-selalu, saya perlu pergi tepat jam satu hingga jam dua. Ketika para petugas Muslim, balik berehat dan bersolat.

Aduh! Bagaimanalah saya mahu pergi. Watanabe san itu lelaki. Saya ini perempuan. Dan saya tidak nampak sesiapa yang boleh dibuat kawan peneman. Supaya niat murni saya, tidak menjadi bahan gossip dan fitnah.


Doraemon pun cakap Melayu. Bagaimana hendak belajar dengan Doraemon?

Alangkah baiknya jika saya ada poket Doraemon?


Cerita lain( yang tiada kena mengena dengan Shin-chan)


Suatu pagi ketika saya berjalan-jalan bersama Koizumi san; saya beritahu dia di Malaysia, Doraemon pun bercakap bahasa Melayu. Koizumi san ketawa terbahak-bahak. Entah apa yang menggelikan hatinya saya tidak pasti.

Dan saya ketika menonton tv buruk Ayako; terasa sungguh tersiksa lagi membosankan. Tiada lansung terjemahan dalam bahasa asing.

Bagus sekali rancangan-rancangan luar siaran tv di Malaysia.

Pelat Indon pun ada sarikata.

12.4.10

Magis yang saya cari mungkin sedikit sebanyak saya temui semalam


Ini cerita sehari sebelum bengkel semalam.

Malam itu, saya tidak tidur kerana cuba menyiapkan beberapa perenggan Bab 2. Saya hanya tidur sesudah bersolat

Tup
!

Sebaik sahaja sahaja, saya membuka mata jam di telefon sudah menandakan angka 10 am. Saya bangun dalam keadaan serabut, terus mandi, bersiap ala-ala kadar sambil meminta suami menghantar saya ke tempat biasa. Di dalam hati, saya amat marah kerana dia tidak mengejutkan saya.

"Cuba awak tengok tarikh tu betul-betul.."

Saya pun membelek semua kalender yang ada. Ha!ha!!ha!
Salah tarikh beb!

"Tu lah, jadi musang lagi. Kalau sakit, diri sendiri yang susah. Awak tu bukan sihat!" Encik Suami saya membebel-bebel.

Benar! Hari Sabtu itu, saya demam dan sakit gigi yang gila-gila. Sakit urat saraf tidak usah cerita lagilah. Malamnya, seawal pukul 9 pm, saya sudah tidur, Macam mayat. Apatah lagi dengan kesan Diazepam dan lain-lain ubat untuk mengawal 'uncontrol movement' saya.
* * *
Saya ke bengkel dengan keadaan sifar. Tidak berkesempatan menyediakan soalan-soalan terancang. Apa yang saya tanya kepada Puan Nisah Harun di bengkel adalah soalan-soalan spontan.

Kehadiran Sinaganaga dan askar-askarnya sedikit sebanyak meriuhkan majlis. Serius, saya tidak tahu siapakah antara mereka yang menjemput menyertai projek blook Gangguan Teksual 2007. Tok Rimau rasanya.

Keduanya, di majlis inilah buat pertama kalinya, saya melihat muka Jigo, yang menulis bila suka itu. Buat julung kali juga, saya menegur Pipiyapong dan Vovin. Walau saya selalu ketemu mereka di Maskara.

Perkongsian ilmu bersama rakan-rakan dan Puan Nisah sedikit sebanyak kembali menggerakkan enjin penulisan saya.

Terima kasih untuk teman-teman AVA yang lain. Penganjur dan pemudahcara. Semoga bertemu lagi untuk bengkel yang akan datang.

*****
Ini mula cerita dalam komuter dari Bandar Tasik Selatan ke UKM yang saya naiki selapas Khar menumpangkan kami berempat ke stesyen Starline Bandar Tun Razak semalam. Saya, Farah, Puteri Lily dan Rebecca Ilham.

Minta maaf, saya mahu menggunakan bahasa terjah ala-ala Pipiyapong dalam cerita ini.

Gua sampai stesyen tu tepat jam 6.02 am. Apa ke jadah tunggu komuter hampir setengah jam. Makin bersepah dengan penumpang. Gua sudah penat berdiri. Sudahlah orang keliling pandang gua macam 'alien'. Gua rasa macam nak jerit dengan penuh takbur

"Wei, gua penulis beb! Gua baru balik dari bengkel ni. Lu jangan pandang gua, macam orang buta huruf"

Tapi gua ingat pesan abah, jangan takbur. Tuhan marah!

Keretapi sampai. Mereka tolak-tolak gua. Gua tak kasi chance. Tiba-tiba gua naik radang tahap gaban. Gua tolak-tolak juga. Dalam perut gua, pun dah ada batu. Terbakar dan berapi-api. Akhirnya gua dapat naik.

Huh!

Macam sardin. Gua ikan kecil yang tersepit di celah-celah ikan-ikan besar yang berbau macam air longkang. Bila dah masuk ke dalam gua berdiri betul-betul dekat pintu. Gua sakit hati ya amat bila tengok tempat duduk OKU diduduki oleh dua amoi jelita dan sorang mamat hensem yang cacat otat.

Sorang brader, naik kat stesyen Serdang. Dengan marah-marah dia kata" Sape tak mau masuk ke dalam, tolak je biar jatuh mampus" Gua buat 'dek'. Dan dia betul-betul tolak gua. Nasib baik tak jatuh. Apa ke jadah gua nak ke dalam. Gua nak turun UKM je. Gua dah le lembab dan terhegeh-hegeh. Nanti kalau ke dalam sikit, susah gua nak turun. Elok gua sampai, pintu komuter sudah tutup. Takkan gua nak gi makan angin sampai Bangi.

Gua penat beb!

Biiasalah, orang penat lidahnya jadi tak terkawal dan celupar. Brader tu masih tolak-tolak gua dan dengan bahasa kesat menyuruh gua ke dalam.

Apa lagi, gua sound dia abih-abih. Sampai dia hilang suara.

Dia pun tak sangka seorang 'makcik' yang sepatutnya tunjukkan teladan tiba-tiba boleh sonud dia guna bahasa kutu.

Gua menenking dia" Oit,oit, barder! Lu cakap baik-baik sikit ye. Sebelum lu tolak-tolak gua, kalu lu rasa dah cukup samseng, lu boleh terajang dua amoi dan mamat yang cacat otak dok kat tempat yang dikhaskan untuk gua ni bla...bla..bla...."

Suara gua makin tinggi. Semua orang pandang kami. Brader tu terdiam. Macam orang bisu. Dua amoi dan satu mamat tu tertunduk-tunduk. Malu agaknya.

Hambik lu!
Gua turun kat UKM dengan rasa yang amat puas hati.


*Foto keredit kepada saudara Mat Min.

7.4.10

Tuhan, kirimkan saya magis


Akhirnya, saya akui menulis bukanlah kerja enteng. Ia memerlukan latihan panjang; fokus dan komitmen yang cukup berdaya tinggi. Sesungguhnya, menulis di halaman blog jauh berbeza dari menulis yang sifu saya istilahkan karya berlian.

Saya semakin hilang fokus. Hilang kata-kata indah.
Dengan bicara lain semangat/motivasi terasa turun ke kaki langit.

Tersangkut di bab dua. Sudah saya paksa diri. Asyik buka tutup folder. Asyik sunting dan sunting.

Ah! Tolonglah saya Tuhan. Berikan saya jalan keluar. Menulis adalah nyawa, yang buat saya rasa suara saya didengari.

Tuhan, kirimkan saya magis!
Atau saya harus mencari magis.

5.4.10

Bukan untuk sesiapa

KEMBIRIKAN EGOMU

Sebentar tuan
kembirikan egomu
turun dari tahta
mencemar duli
ke sini
lihat kami

Ketika longkang kami tersekat
dan lubang air tersumbat
ada sesiapa ambil tahu

Maaf tuan
guna otak kamu berbalut kertas ijazah/phd itu
tengok-tengokkan kami
yang buta, capik dan terteleng-teleng

Maaf tuan
lupakan sebentar tajam penaku
kerana lidahku tidak celupar
sepetah kamu bila berjanji
ambil peduli tentang kami

Tuan
Jangan kau asyik megira laba
perut kami juga kelaparan
ada hutang yang perlu dilangsaikan
kami pun mahu segar bernafas.

Ketika kita belum bersedia untuk banyak peristiwa tentang kedewasaan


Saya betul-betul hilang akal untuk mencoret sesuatu di laman. Sudah lama tidak berfiksi. Jadi saya terbangkan enteri dari blog tersorok ke mari. Sekadar-suka-suka berkongsi cerita awal remaja.

Insiden begini mungkin tiada kaitan dengan adik-adik dan anak-anak zaman sekarang di mana ibubapa lebih bersikap terbuka dan maklumat diperolehi di hujung jari.


KAWAN MERAH.

Usianya ketika itu baru sebelas tahun. Kata emak dia sudah besar. Emak juga berpesan jangan lagi bermain ‘aci ligan’ atau ‘sorok-sorok’ dengan Azmi.


Dia angguk walaupun tidak faham.


Emak pesan, jangan dekat dengan mana-mana budak lelaki.

Jangan berlari-lari ke sawah kontang dan bermain layang-layang dengan Mohsein lagi.


Jangan itu dan jangan ini. Lama-lama dia naik bosan tahap gaban.


Dia tahu kenapa

Setiap bulan ‘kawan merah’nya datang. Dia benci kawan barunya itu.

Entah datang dari planet-planet mana.


Dia benci!

Sunguh-sunguh!


‘Kawan merah’ yang datang setiap purnama itu menyebabkan Mohsein dan Azmi cop dia sombong. Dia lagi-lagi sakit hati bila dapat tahu, Mohsien rapat dengan Milah sepupunya.


Dia sebenarnya lagi benci dengan dua ketul daging yang sedang membesar di atas dada.

Dan dia mengesyaki ada dua alien sedang membesar di dalam dadanya.


Suatu hari abah pulang kerja. Abah belikan dia buku yang bertajuk “Asas-asas Fardu ‘Ain”.

Dia baca dan dia mula memahami!

Dia terenyum dan tidak lagi memarahi ‘kawan merah’nya.

1.4.10

Kata kunci

Sudah dua minggu tidak mengemaskinkan blog. Jika rumah atau pejabat pastinya penuh sarang labah-labah, sarap-sarap sampah. Mungkin juga tahi cacak.

Tadi saya memeriksa akaun Nuffnag. Dan kata kunci yang saya temui amatlah menggeletek hati.

Di antaranya termasuklah yang berikut

Jowopinter Qusnan Munazarif. Silalah bersuara seperti dahulu kerana ada orang sampai ke blog ini kerana mencari kamu ha!ha!

waterlily blog19
gambar rumput kerbau2
gambar konvokesyen plpp bangi 20061
lukisan bunga water lili1
apa bunga kesukaanmu?lily1
cerpen pelangi1
krayon maskara1
bahan siaran tentang cinta1
waterlilysicksadcity1
jowopinter q. munazarif

18.3.10

Doakan dia



Semalam. Sepanjang perjalanan dari hospital Putrajaya, airmata saya tidak mahu berhenti mengalir. Hati saya luluh melihat penderitaan yang ditanggongnya.

Saya sempat bertemu
Akirasuri yang membaca blog kami berdua secara diam-diam. Cantik dan manis orangnya. Kami bersama melawatnya.

Kami,saya dan dia tiada sebarang pertalian darah. Entah apa yang mennjadikan kami akrab. Mungkin kerana kelainan upaya ini.


Di atas, foto saya dan dia- diambil penghujung Disember lalu ketika anak-anak Khadijah datang melawat saya. Di hari menjelang Krismas, di dalam bangunan pencakar langit milik si kaya-raya. Di mana kami, tidak mampu makan-makan di dalamnya. Akhirnya kami menjamu selera di sebuah gerai Kampung Baru.

Dan, kami lepak-lepak di Pasar Seni. Tempat kegemaran kami. Kini dia terlantar bertemankan drip dan morfin.
Hati seorang kakak manalah yang tidak luluh.

Muha Aziz bertabahlah!


*Saya hilang mood hendak buat apa-apa. Tapi saya sudah janji akan siapkan novel itu. Mudah-mudahan urusan kami dipermudahkan. Mudah-mudahan dia sempat membaca novel saya, melalui mata seorang teman yang selalu menjaganya- Nizam. *

PS:Nizam terima kasih!

16.3.10

Empat puluh tahun menghirup oksigen percuma


Sajak/puisi saya tidak pernah tersiar, walau sudah berpuluh saya hantar. Saya anggap mungkin bukan rezeki dan kemampuan saya. Jadi, sempena ulangtahun ke 40 kelahiran saya bersiaran di sini sahajalah.


Kepada Pemberi Jiwa

Aku sedar itu dan ini

Kediaman dunia sudah menghalau pergi

Kediaman akhirat memanggil-manggil ke sisi

Malaikat Maut semakin kerap menziarahi


PS: Terima kasih kepada rakan-rakan yang mengiringkan ucapan via FB dan sms.












26.2.10

Siaran semula Cerpen"Pelangi Cinta Watanabe"

Bukan mahu berbesar diri, tetapi cerpen "Pelangi Cinta Watanabe" saya disiarkan kembali di halaman ini semata-mata menghormati permintaan sifu saya - Sifu Azmah Nordin. Moga-moga yang tidak sempat membacanya dan rakan-rakan sekelas maya saya memperolehi munafaat dengan siaran semula di sini. Saya juga berharap ada kritikan yang membina; maklumlah saya budak tua yang sedang bertatih dengan pena.


MALAM itu dingin. Gelap kehitaman menempel pekat di dada langit. Bagai contengan rona hitam yang dipalit-palit tanpa tujuan di atas kanvas siang tadi. . Gelap dan pekat kehitaman memyiram mana-mana posisi yang diingini. Kedinginan begitu menyentak tubuh.

Ninnie cuma bersendirian. Dia seolah mendengar langit gelap berbisik, “Dia telah membuatmu menangis, adakah kau mahu terus mencintainya?” Ninnie bungkam. Dia masih mendongak ke langit yang gelap. “Wahai bintang, apakah kau meninggalkan langitmu malam ini?”

Angin berhembus semakin perlahan dan kedinginan semakin terasa. Mungkin sekadar berkongsi rasa bersama gadis istimewa itu. Dentuman guruh cuma sesekali. Renjatan kilat sesekali mencorak langit agak menakutkan; tapi gadis itu seakan sudah lali dari segala ketakutan.

Ninnie berdiri tegak dan mendongak kepalanya. Matanya masih tertancap pada langit yang menghadap koridor belakang apartmen sempit yang disewa sejak berhijrah ke ibukota. Kedua belah tangannya yang tidak bertapak apatah lagi jejari diangkat perlahan; membetulkan rambut yang terurai ditiup angin.

Kemudian dia duduk di lantai simen yang beralaskan tikar getah separa lusuh. Kedinginan semakin meratah tubuhya. Diangkat sebelah kakinya, mengemaskan lagi rambutnya yang terurai. Anugerah anggota tubuh bernama kaki itu antara anggota bermakna dan istimewa bagi Ninnie. Kaki itulah segalanya bagi dia. Pelbagai guna. Menggantikan sepasang tangan yang tidak sempurna. Memengang sudu ketika makan, menyisir rambut yang terurai panjang hingga mencari punca rezeki iaitu melukis.

Ninnie khayal. Menghirup bau hujan yang sedang riuh berguguran; menumpah jatuh menyuburkan bumi. Dia sedikit resah dengan tubuhnya semakin didakap kedinginan. Namun mengingati lelaki asing yang ditemuinya siang tadi, kembali menghangatkan perasaan.

Segar udara malam itu. Sesegar kuntuman senyum nakal yang terpamer di wajah lelaki asing yang memperkenalkan dirinya sebagai Ryuichi Watanabe. Ninnie pasti. Lelaki itu cuma tertawan pada hasil kerjanya. Bakat seni yang dimilikinya. Bukan dirinya. Ninnie sedar situasi itu. Ninnie tahu di mana kedudukannya.

”Maha Suci Tuhan!” Bisik hati kecilnya. Dia tertanya-tanya ujian apakah yang sedang Tuhan ciptakan untuknya kali ini.

Deria bau milik hidung comelnya tercium aroma teh hijau yang baharu dibancuh. Enak diminum di kala dingin malam hujan begini. Rasa tawar kelat teh pekat yang enak disantap bersama kepingan-kepingan biskut sambil mengunyah suatu kenangan manis seumur hidup. Jatuh cinta!

Cinta untuk seorang lelaki asing yang pernah membuat langkahnya seolah imun terhadap graviti. Setiap kali dia mengingati Watanabe san, Ninnie terasa jiwanya seakan kuntuman bunga lalang. Ringan melayang dipuput angin.

“Saya Watanabe, Ryuichi Watanabe. Dari Nishiawaji, Osaka Saya diberitahu, saya bisa bertemu kamu di sini,” Petah lelaki asing itu bersuara.

“Suriani san bukan?” Dia menyambung. Setelah melihat Ninnie terpinga-pinga dan sedikit tergamam. Ninnie sekadar menganguk-anguk.

“Saya sukarelawan untuk pusat ini. Baru seminggu. Saya membantu unit fisioterapi. Saya dimaklumkan hasil karya Suriani san sangat menarik. Jadi saya mahu berkenalan dengan tuan punya lukisan-lukisan ini sekali,” Ramah sekali Watanabe san bersuara. Diiringi lirik mata nakal. Ninnie tersipu malu diperlakukan begitu. Petah kata gurauan Watanabe san seolah mereka sudah berabad mengenali.

“Okay, kita boleh berkawan,” Ninnie bersuara yakin.

“Kemudian kita kahwin ya...ha! ha! ha!,” Gurau Watanabe san bersahaja.

I do,” Diikuti ketawa mereka bedua.

Semenjak itu mereka menjadi sahabat. Dalam diam, Ninie mula menaruh hati terhadap pemuda asing itu. Namun Ninie tahu, Watanabe san hanya menganggapnya sebagai seorang kawan. Sahabat yang akrab. Sahabat yang cuba mempelajari tentang bangsa, budaya dan pengangan agama masing-masing. Hubungan yang sama sekali tidak pernah melintasi sempadan bernama cinta.

Ninnie, perawan manis yang tidak lagi mengingini apa-apa isi dunia. Tidak perlu alat solek mahal. Tidak mahu kamera digital. Dalam hati dia sering tumbuh doa yang pelbagai untuk diri dan keluarga tercinta sebelumnya kini tinggal satu. Lelaki asing itu bukan pelangi atau sore; indah dan cepat berlalu pergi. Bertandang dan menghilang. sepantas renjatan kilat.

Andai mimpi boleh dipinda ganti dengan kenyataan, Ninnie mahu Watanabe san menjadi oksigen dalam udara. Berlegar-legar di persekitaran, masuk ke dalam darah, mendengar apa yang dirasa dan difikirkannya; semuanya tentang si lelaki asing yang telah menyebarkan atmosfera tidak rasional di belukar rasa yang mencanak tumbuh di dada, hati dan mindanya. Dia pula, mahu menjadi matahari yang menyinar di kala siang ;rembulan dan bintang di kala malam untuk lelaki idamannya.

Semua orang bertanya. Rakan sekerja dan taulan bertanya tentang lelaki asing yang selalu mereka lihat bersama Ninnie. Mereka mahu tahu lanjut tentang lelaki pujaan hatinya.

“Ninnie, bagaimana kau boleh akrab dengan Watanabe san? Lelaki asing yang kau cintai separa mati itu? Tanya salah seorang. Lia, sahabat karibnya. Sekadar mewakili teman-teman lain yang tidak mahu melihat Ninie menangis dan kecewa.

Ninie menjawab hanya dengan pandangan kosong. Kemudian senyumam manis menguntum tanda kegembiraan berbunga-bunga dalam hati. Dari lirik matanya; dia tahu mereka melihat sesuatu yang hidup dan bergerak. Lelaki itu bukan putera kayangan bersayap pari-pari. Dia juga barangkali bukan pula kecintaan para malaikat.

Watanabe san, lelaki bercacah di lengan kanan; senyum manisnya tidaklah begitu menggoda. Sekadar wajah dengan senyuman kacau nakal itulah yang justeru selalu menghambat Ninnie. Bukan senyuman milik si pelakon popular walau nama mereka serupa. Bukan kenakalan milik para cherubim atau kecerdasan khas seraphim.

Sekadar senyum kacau nakal remaja dalam diri lelaki biasa yang juga menganjak dewasa. Ninie terus tertarik hati untuk terfokus pada lelaki yang begitu ingin dikenalinya. Biasa-biasa. dan tidak sempurna. Manusia tidak sempurna seperti dirinya juga.

Ninnie sememangnya berbeza. Jiran tetangga, sahabat taulan dan teman kenalan melihat begitu tentang perawan berusia dua puluhan yang sedang memanjat tangga kedewasaan. Semua orang mengingini kesempurnaan. Ninnie tidak pula begitu. Dia berfikir, kenapa harus menangis bila bibir sumbing, atau mata sedikit juling dan jerawat jeragat bertempek di pipi. Walau tubuh terus membelonkan saiz xxl.

Ketika gadis-gadis lain berfikir itu yang membuatkan mereka gagal memiliki sepotong kasih, Ninnie sekadar tersenyum. Katanya, kekasih bukanlah sepotong kek manis yang dipaluti gula aising. Bukan sebiji donat perisa coklat yang ditaburi manik-manik berwarna.

Kekasih bagi Ninnie, juga manusia biasa. Bila-bila pun dia tidak mungkin memiliki semua yang dinginkan. Pasti ada sesuatu yang dalam dirinya adalah yang dicari dan dirindukan. Mungkin itu sekeping diri kalian, yang menyelinap dalam salah satu rongga jantungnya.

Mungkin juga, sesesak nafas yang suatu hari pernah hampir terambil tetapi ia sempat selamatkan. Mungkin kekasih, cuma belahan jiwa saja yang sudah tiba waktunya untuk datang saat mereka ingat bahawa cinta untuk insan sepertinya cuma sebuah perkara musykil lagi mustahil.

”Ninnie berapa kalikah kau bertemu dengannya? Dan benarkah kau cintai dia?”

Kepada teman-teman kenalan dan taulan yang bertanya, Ninnie menjawab,”Lelaki asing itu adalah ruh: cuma sekali ia temui, tapi masuk begitu saja ke tubuh kosong serupa lorong yang belum berpenghuni dalam dirinya, tinggal selamanya di sana,”

Dan ya, aku cinta padanya mungkin bagai air laut. Belum pernah terkurung masinnya. Mungkin juga, bagai sirap bandung yang selalu kami minum bersama. Tidak pernah terkurang manis dan lemak campuran susunya.” Sambung Ninnie sambil tersenyum.

”Ninnie, jikalau dia pergi bagaimana kau nanti?" Tanya Lia, yang kelihatan lebih gusar. Bimbang jika Ninnie tidak mampu menaggong kekecewaan. Lia tahu rasa itu kerana dia berulang kali melaluinya. Namun, Lia akur dia tidak mampu mengubah pendirian Ninie. Teman-teman yang lain juga begitu. Lantaran itu, mereka hanya mendoakan yang terbaik buat gadis itu.

Ninnie berusaha untuk terus meyakini sahabatnya itu dan yang lain-lain juga. Ninnie tahu mereka menyayangi dan mengambil berat tentang dirinya.

Dia sabar, tenang,dan masih tersenyum sopan. Ninnie yang beranjak dewasa; begitu yakin mengatakan apabila ruh itu pergi darinya, sesuatu yang bundar besar akan meninggalkan lubang di dadanya. Tetapi mengertikah mereka tentang makna kosong?

Lubang tidak berisi apa pun, ia masih tetap bisa ada isinya meskipun tiada apa-apa lagi di sana. Sama siuasinya seperti penuh, yang sesungguhnya bisa jadi tidak ada apa-apa lagi meski dengan mata telanjang kita melihatnya masih sempurna ada di sana.

Jadi bila lelaki asing pergi meninggalkannya, Ninnie bakal mendoakan hari-hari yang terbaik buat dirinya. Buat Ryuichi Watanabe juga. Hari-hari yang sama di mana semuanya kelihatan baik; pada saat kenangan indah bersama Watanabe san berada dalam ingatannya.

”Mahu tahukah kau seperti apa cintaku itu? Cinta tidak terbalas yang meski membuatku sedih, tapi aku sentiasa positif dan biasa-biasa saja menanghadapinya” Ninnie berhujah demikian, apabila para tetangaga dan teman-teman taulan cuba mempertikaikan cintanya. Hanya dalam minda. Secara fizikal, tiada sesiapa pun di hadapannya.

Cinta, bagi Ninnie tidak rasional dan tak mungkin terukur. Cinta yang liar dan surrealism. Cinta yang sangat kritis dan mempertimbangkan banyak hal dalam memahaminya. Cinta yang layak ditabur seorang lelaki asing yang sedang berziarah untuk beberapa purnama di tempat dia mencari sesuap nasi. Melukis sambil mengajar anak-anak yang senasib dengannya melukis. Cinta yang ditemui Ninnie dalam waktu-waktu yang sengaja tidak ingin dikawalnya.

Angin berhembus dan memutarkan daun-daun menguning keperangan yang gugur. Bintang sesekali tidak akan jatuh, tanpa keizinan Sang Pencipta. Waktu pun berangkat dan musim berganti.

Tetangga diam. Teman taulan diam dan ada juga yang bersimpati. Mereka terharu dengan kejujuran Ninnie. Ketulusan hatinya, mencintai pemuda asing itu tanpa syarat. Ada juga yang menyumpah seranah dan menganggap dia begitu tolol. Kadang Ninnie agak tersinggung dengan sindiran-sindiran mereka. Lebih pedih dan sakit, jika dibandingkan dengan cintanya yang tidak berbalas.

Di dada perawan ini, kini pokok pengertian pun tumbuh membugar. Salah satu kebaikan dari hidup yang jarang dihitung adalah ketika Tuhan memberikan ruang untuk rasa sakit. Rasa sakit yang tulus, hingga Ninnie mampu menghayatinya dan melihat bahawa sakit adalah teman.yang mengajar banyak perkara yang baik-baik.

Kesakitan pada Ninnie, bukan guru yang cukup baik untuk mengajarkan kebijaksanaan. Cuma dia terharu bagaimana cara kerja rasa sakit berfungsi. Rasa sakit mengajarnya untuk bertahan seteguh binaan tembok batu. Sekali dia mampu melalui rasa sakit kerana cinta, maka Ninnie yakin dia akan kuat untuk menghadapi rasa sakit bagaimana pun bentuknya kelak.

Itu yang dipelajari Ninie ketika dia mencintai lelaki asing surreal yang bagai angin: datang dan pergi dengan suasana sejuk dingin. Ada juga secuit kehangatan, dan rasa itu masih melekat. Menempel enggan tanggal. Terselit di desir darah dan ingatan yang menggumpal lembut.

Ryuichi Watanabe telah pergi semalam. Ninnie seakan melihat jenazah cintanya diusung pergi. Barangkali hampir sama rasanya, ketika kedua tangannya diambil Tuhan dalam satu kemalangan ngeri sepuluh tahun lalu. Tragedi yang menjadikan dirinya kurang upaya seumur hidup dan saat itu jualah dia menjadi yatim piatu. Meninggalkan Ninnie dalam kekosongan yang semampat belon besar yang diisi angin. Menunggu minit-minit terakhir untuk meletup dan berkecai.

Ninnie, gadis yang sedang menapak dewasa memahami kesedihan sebagai sesuatu yang wajar dari signifikan ketiadaan. Pada suatu hari, mungkin dia bertemu lagi dengan Ryuichi Watanabe; Ninnie telah mengatur sebaris janji dalam diri.

“Ya, bila kita ketemu lagi nanti, aku akan menjadi sehangat sahabat lama..,”

Ninnie mahu bertanya khabar tentang anjing comel kesayangan Watanabe san. Malah dia berjanji akan tertawa saat Ryuichi Watanabe bercerita tentang gadis baharu yang singgah dalam jurnal kehidupannya. Ninnie mungkin akan berkongsi kisah cintanya setelah lelaki asing itu meninggalkannya. Mereka akan meneruskan kehidupan masing-masing. Di atas ukhwah persaudaraan; persahabatan berlandaskan kemanusiaan sejagat.

“Aku berjanji Watanabe san!” Ninnie terus tersenyum dan melangkah. Sepasang kornea mata cantik miliknya sentiasa tertancap ke hadapan. Di dadanya suci lagi optimis; tanpa sebarang jadam rasa gundah, payah dan resah.

* * * *

Malam itu, tidur Ninnie diulit mimpi indah yang paling panjang. Bersiar bersama di lorong sempit dalam sebuah taman kota kelahiran Ryuichi Watanabe; diapit pohon-pohon sakura sedang mekar berbunga. Dia bersolek tebal persis seorang geisha. Kimono berbunga kecil-kecil berwarna terang membaluti tubuhnya.

Mimpi yang membuat Ninnie tersenyum dan di waktu yang sama menangis ketika dia terjaga di waktu dinihari yang sunyi.

*TAMAT*