Langkau ke kandungan utama

Saya, Khadijah dan nostalgia seekor katak

Sebulan Ramadhan dan 5 bulan menyewa di rumah Wak yang baik hati, percayakah anda saya cuma ditemani sebuah laptop yang sudah rongak askaranya. Sebuah tilam bujang, totoo, sehelai tikar buluh, dapur gas yang kadang (selalu) kehilangan fungsinya, senaskah Al Quran pemberian Kay dan saya berkongsi rumah dengan seekor katak puru.

Ya! Seekor katak puru.

Mulanya, saya jengkel dengan kehadirannya. Selalulah saya menghalaunya dengan menggunakan penyapu. Lama-kelamaan, saya biasa dengan kehadirannya.

Selalu-selalu,saya mengadu dengan Khadijah betapa jengkelnya saya terhadap katak itu kerana kadang kala ia berada di bawah tilam saya.

Dan Khadijah seperti selalu-selalu akan melawak dengan saya "Bela sajalah kak!". Dikuti dengan kekeh tawanya. Khadijah kata saya sudah lupa.

Ya! Barangkali juga. Saya sudah lupa, saya pernah tinggal di rumah bawah beralas tanah. Asal kejadian saya. Abah (allahyarham) dan emak membina pangkin kayu supaya kami bereempat dapat duduk bersila menjamah makanan di waktu apa-apa pun. Puasa, hari raya dan hari-hari selebihnya tiada banyak bezanya buat kami sekeluarga. Di bawahnya, kami berkongsi dengan kadang lima enam ekor katak yang mungkin menjijikkan orang lain. Paling merbahaya, kadang rumah kecil tepi sawah kami dimasuki ular tedung.

Kami, tetap makan dengan berselera juga. Membesar tanpa tv atau kilauan lampu elektrik. Menjadi matang dan dewasa dengan cerita teladan dari mulut abah.

Saya akan berpindah ke rumah kuarters yang lebih selesa selepas hari raya.

Dan saya, akan merindui katak yang sedang melompat-lompat mencari rezekinya di waktu entri ini ditulis.

PS: Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin :)

Ulasan

-hazen berkata…
wah, beralaskan tanah?


seriusly?
Water Lily berkata…
Hazen,

Saya tidak brmain-main tentang hidup saya dan kemiskinan walaupun saya seorang penulis cerita2 fiktif.
tasekM berkata…
katak...? aku pengsan.

aku kalau nampak katak, aku punya lompat lagi dasyat dr katak tu kak.... ha ha.



.
kakpah berkata…
selamat hari raya lily. Maaf sudah lama tidak menyapa...
aliff muhammad berkata…
Kak Lily,

Selamat Hari Raya. Rindu kat akak. Kalau Muha contact akak, sampaikan salam saya padanya.
Najmuddin Yusoff berkata…
Selamat hari raya. Sampaikan salam juga kepada si katak yang tidak berpuasa. Dia tak boleh raya!
Ismail Fitry berkata…
Klasik...Klasik....memang Klasik...

Salam lebaran. Silap dan salah maaf dipinta walau baru kenal.

Ismail Fitry & Family
Palmerston North
New Zealand
Kujie berkata…
Minal aidin wal faizin,
Mohon maaf zahir dan batin
Salam WL,

"Salam Syawal".
Si Kachak Suparjo berkata…
Kalau lu boleh survive dengan kesusahan pada waktu umur yang masih pucuk, maka lu adalah orang yang boleh bawak diri dalam apa jua keadaan, walaupun kadangkala lu hanya mampu untuk berfantasi menikmati hidup yang serba mewah.

Pengalaman itu adalah guru yg terbaik.

Dan gua akan terus percayakan hal itu.
aishah_conteng_je berkata…
kak, tiba2 rindu :(

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…