Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

Teman Siber

8.9.14

Sejujurnya perlu ada

Ini adalah sebuah catatan tentang kisah benar.

Bagaimana kau fikir dua orang sahabat ( mungkin kenalan barangkali ) bertemu di dunia maya - aku tidak kenal engkau dan engkau pun sama - tak kenal aku - kita berdua berjumpa bergosip tentang buku, penulis dan editor.

Kemudian kita bertukar-tukar buku. 

Aku sanggup ajak kau masuk ke rumah aku yang macam tongkang pecah - berbau ala-ala klinik veterina - kita duduk di sofa koyak dan bercakap-cakap pasal buku petang itu.

Sedang aku, hendak pelawa jiran dan kawan sepejabat pun 'segan' - aku naik risau dengan rumah yang berbau kucing - aku malu pasal sofa koyak dan kain baju berlonggok dalam bilik tidak berlipat.

Tapi aku boleh ajak kau duduk atas sofa koyak rabak, meja kopi berlerak dengan buku dan kertas entah apa-apa di atasnya. Jamu kau secawan kopi yang entah apa-apa  rasa.  Lalu sepetang -petang itu kita borak-borak pasal buku.  Sedikit pun kita tidak bertanya hal-hal peribadi.

Contoh - aku boleh tanya kenapa kau tak kahwin-kahwin lagi atau kau boleh tanya aku bila aku nak beranak  ha ha..(ini contoh okay)

Sampai tidak sedar Asar sudah dekat ke garis  penamat.

Pada hari yang lain, aku mengajak seorang kawan (juga orang asing) yang kenal 'gitu-gitu' sahaja makan tengahari di rumah - aku sanggup memasak untuk dia - tanpa rasa segan silu - aku menjamu masakan aku - walhal nak memasak untuk kawan sepejabat pun aku segan - takut masakan aku tidak sedap. 

Ya. Aku 'failed' dalam bab masak-memasak, tapi hari itu kerana dia mahu datang aku tanpa risau kena kutuk,kritik (or whatever..)  aku masak macam diva. Macam cef seleberiti tanpa silu-silu aku menjamu sahabat itu ( ha ha..)

Dan aku pada hari dan beberapa tahun yang lalu, bermalam di rumah seorang kawan - minta tidur di rumahnya dan dia tumpangkan aku tidur tanpa curiga  - dan aku makan tidur tanpa malu dan cuak barang sedikit pun.

Waktu mula kenal IT, via laman sembang Yahoo Massager - aku ini perempuan yang tak entah tak boleh fikir - main - redah - jumpa seorang anak muda ala-ala kutu rayau di KL Central - ajak dia naik komuter ke KLPAC. Kemudian dia jadi pembantu bagi satu projek projek teater kami. Kemudian baru tahu kami satu universiti PPJ dan dia yang aku sangka kutu rayau atau mamat rempit itu rupanya cikgu Bahasa Inggeris sekolah kebangsaan.

Sekarang  bila fikir-fikr semula - oh betapa beraninya aku ( mugkin  tidak siuman juga..)

Terima kasih Tuhan - kerana aku bertemu yang baik-baik sahaja.  

Terima kasih kawan - kerana melayan sebaiknya aku (yang tidak siuman ini)

:)