Langkau ke kandungan utama

Selamat pagi imsomia



Setiap kali engkau datang aku tahu kau tidak akan bahkan tidak pernah meminta keizinan pun.  Namun setiap rintik yang jatuh – sentiasa aku perhatikan tanpa jemu.  Rintikmu nan cantik seakan manik terus membasahi bumbung dan meruapkan panas aspal, Aku sedar kau tidak akan pernah tertarik pun untuk membasahi tubuhku. Terkecuali aku sama ada sengaja atau tanpa sengaja membiarkan engkau menyirami aku. 

Aspal, tanah lapang, bukit bukau, gunung menghijau dan laut membiru jualah yang engkau tunggu. Sentiasa begitu bukan? Aku kerdil amat di dalam setiap rintikmu yang gugur.
Setiap kali engkau menghampiri, aku bertanya-tanya. Kenapa denganku, apa yang indah denganmu sehingga berterusan aku menyukaimu.  Obses, lebih tepat.. Padahal belum tentu kau masih mengingatiku, semuanya sudah terlampau lama sekali, bukan?

Aku salah pabila menganggap engkau menyakitkan. Harusnya aku bersyukur bahwasanya ini adalah anugerah Tuhan. Ini adalah keajaiban. Hati tidak bertaman setiap hari Seharusnya aku berfikir bahawa ini rahmat, nyaman lagi mendamaikan.

Namun, setiap kali datang aku terus menerus menghindar dengan sesak yang kualami sepanjang aku berjalan.  Setiap molekul air yang jatuh akhirnya akan beredar di bumi memberikan kehidupan. Memang engkau sebahagian dari cerita singkat ‘kita’ 

Sejujurnya kau tidak bersalah, hanya sisi lain darimu yang membuat semuanya terlihat  jelik ternyata indah.. Kini semua jadi indah. Setiap detik yang pernah terlewati antara kita, kau tidak menyedari apa yang aku rasa, bukan? Atau kau pun ‘in denial’ seperti aku jua.  Dan aku berhasil menyimpan rasa’pelik’ rapat-rapat darimu.  Padahal kita seharusnya peka dan prihatin Dalam situasi apa lagikah kita dipertemukan atau dalam situasi yang tak terduga.
Dan setiap kali engkau datang, rinainya menyusun kisah klasik tersebut dengan memori yang akan aku kenang sehingga separuh putih sudah rambut yang pernah ikal kehitaman ini.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…