Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Januari, 2009

Angin kering

Kawasan Utara kering. Musim timur kata orang Utara. Jika kamu berkulit manja macam aku, pasti kamu akan terkena penyakit kulit ,gatal-gatal dan kayap air.

Angin kering. Datang menerpa tanpa silu dan menampar-nampar mukanya. Muka aku dan wajah Khadijah. Wajah kami betiga yang semakin dimamah usia. Tubuh kami semakin naik bagai belon dipam-pam. Kala itu, kami duduk-duduk di pangkin. Bicara- bicara kosong. Sepi! Dan mulut kami, sesekali menguyah bubur ‘Asyurra.

Dan sepi yang sesungguhnya membunuh jiwa!

Sungguh!

Kering ! Gersang tanah hati yang membunuh jiwa. Dalam kesepian yang membunuh itu, kami melihat gumpalan rami kering ditolak puput angin ke sana ke mari seolah-olah menarikan kemurungan dan kebosanan kami.

Mungkin dengan rutin harian yang kami lalui atau dengan pasangan-pasangan kami.


Kami. Aku, dia dan Khadijah. Adalah perempuan-perempuan kebosanan dan antara kami Khadijah paling jarang merungut. Dia menerima apa saja seadanya. Kekasaran bahasa ditelan kunyah demi anak-anak. Antara kami…

Cerita kami

…………..

Dulu-dulu. Boy selalu menyanyikannya untuk saya. Merdu suaranya. Untuk kami sebenarnya. Untuk Man, saya dan dia. Sekadar suka-suka. Bila hati-hati kami sama-sama berkongsi lara. Atau di kala fizikal kami sedang gering dan kami berdegil tidak mahu mengambil pain killer. Mereka sambil-sambil menyedut asap nikotin dan mendengar saya membebel-bebel. Menyuruh mereka berhenti membakar wang. Sementara mereka pula akan membebel-bebel mengata saya penagih kafien.

Maka.

Lagu ini ingin saya kongsi bersama kamu. Sepanjang saya berpergian.

Dan.

Di sini ada cerita itu. Kali pertama saya belajar menulis separa fiktif dan kreatif di wadah bernama halaman blog. Cerita kami dan lagu kami. Cerita saya dan mereka. Lelaki-lelaki itu. Saya rindukan saat-saat manis itu. Mungkin tidak bisa berulang seperti dulu lagi. Tidak mungkin. Mereka memahami sebagaimana saya memahami. Saya pasti!

…………

Kadang waktu tidak tahu itu lebih mudah!

Kata orang, kehidupan ini dipenuhi kejutan-kejutan dan risiko. Bagaimanapun segalanya berakhir dengan keajaiban yang tidak kita duga. Walau kelihatannya sangat buruk dan menakutkan dari kaca mata kita yang daif, ia sebenarnya rentetan-retetan peristiwa yang telah kita persetujui dengan Tuhan ‘Azzawajalla. Sejak kita mahu diciptaNya.

Doakan saya untuk hari ini!

Mungkin pengambilan steroid secara berjadual menjadikan saya gementar. Gementar amat. Apatah lagi prosuder prosiding di hospital yang tidak pernah saya lalui agak memakutkan. Benarlah! kadang kala ignorance is bliss.

Ahhhh! Bukan apa-apa...”
Sebahagian hati kecil saya menafikan ketakutan itu.


……………………
5.30 am 14.01.09

Secebis catatan untuk Huriya Shiozaki Hiroko Kushimoto.

…….


Dan dalam sebegitu banyak peradaban, kamu telah memilih peradaban Melayu-Islam befokuskan Malaysia sebagai bahan tesismu.

Dan Tuhan telah memilihmu, untuk menerima hidayahNya.

Dan kamu bertemu Tuhan; Dialah yang Maha Esa;Allah adalah Tuhan yang bergantung kepadaNya segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak juga diperanakkan. Dan tiada sesuatu pun yang setara denganNya.

Alhamdulillah!

Kita bertemu dan menyembah Tuhan yang sama.

Dan.

Ku pelajari sedikit sebanyak tentang budaya bangsamu.

Hari itu kita bertemu. Suamimu, Ahmad siap menghidangkan kami teh campuran madu.

Manis!

Walau tanpa occa bercampur gula!.
Indah! Walau tiada kembang sakura!
Tanpa kuntuman ume!
Tiap kali kutatap wajahmu dan Ahmad, mengingatkan aku pada Kitakado san. Nampaknya begitu dia berminat dengan rumah Tuhan di Kobe.

Entah kenapa, aku tiba-tiba diusik rindu!
Moga ikatan ukhwah terjalin selamanya.
Kita bertemu kerana cinta Tuhan.
………


Tuhanku, agamaMu dan umatnya diinjak pijak di seluruh pelusuk dunia. Moga-moga ada harapan untu…

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Selamat tahun baru 2009

Semalam, hari-hari terakhir Disember saya mencari-cari pakaian sukan saya. Kasut,baju,trek sut semua sempurna. Serba ada.
.
.
.
.

Usai solat Subuh tahun baru (baharu), mata masih kuyu. Saya pakai semuanya kecuali kasut.
Dan saya zzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.

“Kata nak pergi berlari” dia.

Hampeh!

Ps: Makluman saiz baju saya dari M bertukar L. Dan saya risau.

Ha!ha!ha!