Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

29.12.12

Catatan terakhir tentang hujan


Sering aku berpaling dari janji
usah tertipu akan ikrar 
perempuan ini 

Aku masih bisa diajak bermain hujan
di jalanan, di taman-taman
aku barangkali masih berjiwa hingusan
ketika usia  mencecah empat puluhan

Maafkan aku
hari ini aku enggan  lagi bermain hujan
di dalam coretan 
di dalam sajak, hujan melulu
basah , resah dan lesu

Dingin bayu memutarkan kenangan
pernah lipatan kertas kau jadikan sampan
basah dan hanyut ditelan 
rakus gelombang

Sebuah sajak aturan aku, sering
menutup mata pada banjir
menutup telinga pada petir
Inilah yang terakhir
tentang hujan.
Kerana aku perempuan   
yang sering  berpaling dari janji, 
usah percaya melulu

Aku masih bisa diajak bermain hujan.

Bukit Changgang, Banting. 

 


Obsesi terhadap langit

pinjam via Goole.com
Netty si bidadari patah sayap sangat gemar mendongak. Melihat langit. Kadang cerah, kadang malap. Sekarang asyik malap kerana langit Disember asyik meruntuhkan hujan.  Dahulu, ketika kecil pertama kali diberitakan ada sorga; dia sangka sorga ada di atas sana.

Kini, dia tahu.
Sorga ada di dalam hati
Neraka pun sama

Ok! Ini metafora.
 
Sorga dan Neraka cuma ada dalam pengetahuanNya.
Dia takut dilebel sesat.
 Netty takut masuk neraka

Apatah lagi, apabila petanda-petanda kiamat saban hari bisa dilihat.
Ada pula ramalan kiamat sudah dekat

27.12.12

Realiti & Escapism

Penghujung Disember.  Ribut dek tangisan langit yang enggan berhenti.  Barangkali seperti mana Netty si bidadari patah sayap menangisi diam-diam takdir yang Tuhan ujikan untuknya. 

 Ayuh! Sedikit cuma. Sekelumit musibah buat kafarah dosa. 
Ya Tuhan! Netty berdoa. Jangan sampai dia patah hati. Kufur nikmat.
Ayuh, jadilah jentayu. Patah sayap bertongkatlah apa yang termampu.

*****


Hujan berhenti saat Netty merenung seekor merpati. Loceng-loceng kecil yang tergantung di pohon berusia ratusan tahun sedikit basah namun masih bergemerincingan.

"Aku akan pergi,"Ucap lelaki separuh abad itu kepada Netty.
 
Lelaki asing separa beruban menyambung pengucapannya. Katanya dia bakal melewati lautan dan hutan-hutan.   Mungkin hinggap di kota-kota tanpa penunjuk arah.      

 "Apakah kau mau menitip pesan? " Dia masih mahu berbicara dengan Netty
 
"Katakan aku bermimpi, tidur di bahunya. Dalam keretapi yang meluncur laju" Netty menjawab. Perlahan. Seakan bergumam.
 
Sungguh!

Mutakir ini. Netty asyik bermimpi tertidur di bahunya. Seorang lelaki yang cuma beberapa kali ditemui tujuh musim lalu.  Jika benar wujud kelahiran lalu, pasti mereka adalah pasangan kekasih dari masa silam.

Titik. 

12.12.12

Hujan dan engkau yang pergi

Hujan dan kita cuma perlu dua cangkir kopi panas untuk mabuk-mabuk cinta bersama.
Hujan dan kita sekadar perlukan sekaki payung kertas untuk bersiar-siar bersama.
Atau kita boleh meredah rintiknya dan kebasahan bersama.
Esok, kita akan bersama mencari paracetamol, antibiotik dan priton dari farmasi atau premis tujuh sebelas
Hujan, dan kita boleh pilih selimut tebal untuk baring-baring di bawahnya; dan kucing kesayangan kita menumpang di antaranya.


Tapi!


Kau pilih untuk merewang entah ke mana-mana dan meninggalkan aku dengan sebuah laptop yang maha bisu. Aku masih berharap, masih bermimpi tentang engkau.

Hiroshi 



ps : salin tampal dari blog konon2 rahsia tu. :p 

11.12.12

Dunia Palsi Serebrum

Dunia kita adalah 
sunyi dalam riuh
yang enggan luruh

Beginilah dunia kita
diam, walau ada sejuta cerita
sejuta resah tidak terzahir
lesu menanti,jemu meminta
moga ada yang mahu mendengar

Dunia kita seharusnya
dunia ceria  dan berwana
dalam tari dan gerak
kadang perlahan,separa kaku
dan berjeda 

Harus tahu
bagaimana dan bila
untuk tersenyum tertawa 
kunci kepada bahaagia
di atas  nikmat cinta
anugerah Tuhan paling berharga
bergelar nyawa

Dunia kia adalah
dunia jarang dimengertikan 
sebahagian dari mereka.






ps: Entri terlewat sempena Hari OKU  Sedunia 2012

1.12.12

Disember, aku datang - Netty

Masih dengan rasa rindu yang paling dalam. Di mana lagi harus dikongsi sebahagian rasa kecuali di halaman ini. Dan, di luar sana, suaranya seperti selalu.  Langsung tidak lagi diperdulikan.
Netty mendongak.

Langit Disember masih serupa dua bulan terdahulu. Murung dan kelabu. Aspal basah melembabkan sepatu dan memperlahan langkah.
Netty datang. 
Fizikal masih sakit dan lesu. 
Namun dia masih mampu untuk tersenyum.  
Netty percaya teguh. 
Satu musibah Tuhan ujikan, seribu kesenangan akan menyusul kemudian.



ps: taip patuh ayam guna tangan kiri.

13.9.12

Random

Apabila blog tidak lagi dibaca oleh ramai orang, maka bolehlah kita menulis secara 'runcit'. Pinjam istilah Hana Tajimakira. (Sila claim royalti ha ha )

Tulis yang ringan-ringan tanpa guna istilah-istilah yang bombastic. Melebih-lebihkan sudu dari kuah (senyum)

Mulakan dengan cerita azam yang tidak menjadi. September sudah sampai separuh hari. 

1. Simpanan saya sangat jauh dari istilah 'cukup' untuk beli tiket kapal selam terbang mau tengok salji.
2. Berat badan bertambah-tambah siap dengan kenaikan kadar cholesterol secara mendadak.
3. Tentang kerjaya, nampaknya tidak berjaya. Tapi saya patut bersyukur kerana ada kerja.
4. Novel, tersangkut di situ lah juga.
4. Cerpen, sudah 2 tahun tidak menghasilkan apa-apa.
5. Sajak, tulis kecil-kecil hanya di blog sebab tengok dan belek-belek sajak saya 'bukan jenis yang tersiar' di media perdana.   

Itu saja. Saya bersyukur. Tapi tidak menipu kadang saya rasa saya memang 'loser'.

Perkerjaan saya, menemukan saya dengan pelbagai ragam manusia. Ada manusia yang penuh kemanusiaan. Ada yang jenis lidah berlipat-lipat. Berbelit. Ada yang berkerja selurus bentul. Melihat telatah mereka, saya kadang tersenyum, kadang hiba.

Oke, kita cerita pasal Paralimpik pulak. Saya bukan peminat sukan. Saya teringin tanya Encik Suami begini

"Abang, boleh tak kita jual pingat-pingat abang, sijil-sijil penghargaan  yang berkotak dalam bilik tu?"

Namun saya sedikit khuatir. Takut kena lempang ha ha. (senyum lebar)

Rosmah - nama dia macam isteri PM. Nasibnya jauh berbeza. di mata orang, dia hanya tukang cuci pinggan dewan makan.  Dia ada cita-cita besar. Mahu pergi London. Rosmah berusia 19 tahun. Ketika gadis lain sibuk berpacaran, dia cuma tahu membereskan kerja - mengelap lantai,meja,tray dan mencuci pinggan. Sambil menyimpan cita-cita mahu ke London.

Marilah sama-sama mengaminkan doanya.

Rozzie - kita tidak perlu cerita pasal dia. Dia kontra kepada watak Rosmah. Kenutungan perniagaan berganda 6 kali ganda gaji saya dan 60 kali ganda gaji Rosmah.

"Bulan ni, saya tak untung kak. Barang mahal,ikan mahal...bla..bla..bla.."

Saya senyum jugak.

Kuli kerajaan - orang kata tidak banyak kerja. Asyik main fesbuk,tweet dan blog. hari Jumaat petang, ber'window shopping'. Itu betul bagi sesetengah orang. Saya kadang-kadang dan jarang-jarang. Tapi kini kebanyakan entri saya adalah jenis berjadual.

Adik tukang masak - suatu hari ada bekas pelajar datang dan hadiahkan dia sesuatu. Tanda menghargai penat lelah memasak untuk mereka. Kebetulan saya di situ tidak dihulurkan apa-apa. Saya cemburu dan kecil hati. Saya macam nak kata " Korang tahu tak, kalau tak kerana perempuan ni korang tak dapat makan sedap dan bancuhan air teh kamu boleh nampak tulang bumbung dewan makan....bla..bla.perempuan ni lah yang bertekak, kena marah,kena kutuk sebab nak bagi korang makan apa yang korang patut dapat. perempuan ni bla..bla..."

Ampun Tuhan. Saya cuma manusia.

Saya cuma biasa-biasa.

Biasa-biasa.

Biasa saja.

Biasa.

Yang kamu temui di mana-mana. 

Saya kesal. Saya resah. Dan saya tersenyum juga akhirnya.

 Eheh, 'runcit' ke ni? (senyum lebar-lebar)

5.30 pm
13 September 2012 (sesudah selesai ber'meeting)






12.9.12

Nota kecil untuk cinta

i/ 
 Walau engkau telah mekar
kami berdua hilang kesaktian
untuk memiliki harummu


ii/
Khabarkan jua pada hujan
Janji telah kami larutkan
dalam renyai rintiknya semalam

Ceritakan jua pada angin
Janji terbang seperti terbangnya
debu dandelion

iii/
Yang tersisa barangkali
Ikrar yang kami kotakan
disaksikan Tuhan. 

Banting
3.18 am

Via Google.com


(Kawan,janji denganku kamu akan menari walau hatta dalam hujan sekali pun)
 
 



7.9.12

Dalam keterbukaan yang kita cipta, teks menjadi kaku. makna menjadi beku.

....atau barangkali sudah tiba waktu kita sama-sama mengucapkan selamat tinggal. 
Tapi kau larang aku. 

" Jangan dulu..."

Sumber foto
Tunggu sehingga hujan benar-benar teduh. 
Tunggu sehingga hablur-hablur salji menjadi cair 
Atau jejarimu benar-benar tidak mampu ketuk papan kekunci lagi.

Tunggu sehingga kau padamkan juzuk-juzuk memori tentang kita.



3.9.12

Rapuh & Larut



September, daun-daun pohon besar di tepi pohon bamboo mula luruh. Rantingnya separa polos, daun-daun yang masih tinggal berwarna kuning keperangan.  Daun-daun yang gugur berserakan memenuhi kiri dan kanan jalan ke tempat kerja. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya masih dengan tabiat kesukaan saya. Setiap kali pergi dan balik kerja berminit-minit akan saya habiskan berhenti sebentar sambil memerhatikan pohon besar itu.

"Saya di sini bersama kamu. Bayangkan saja, pohon yang sedang kamu pandang itu adalah pohon Marple dan daun-daun keperangan yang gugur adalah kita." Entah dari mana-mana suaranya datang. Berbisik ke kuping telinga saya.

Saya berpaling. Suara itu terus hilang. Bersama pagi yang mulai ranum. Cahaya mentari terus bangkit. Kadang saya gagal bangun dari mimpi yang panjang.

Malam nanti suara itu akan larut dalam rintik hujan yang melebat. Hilang dalam pekatan malam yang panjang.

Oh! Saya menipu. Ia tidak pernah larut walau saya rendamkan dalam asid sulfuric pekat sekali pun.  Suara itu terus ada dalam di setiap denyut nafas saya.

Saya tidak ingin bunuh apa-apa yang ada. Saya memilih untuk terus hidup bersamanya. Saya mahu ia menjadi sumber inspirasi. Suara itu dan kenangan yang menempel bersamanya mengajak saya bangun dan terus menulis.

Seperti mana saya terus bangun, bersiap seadanya dan keluar berkerja. Kadang niat saya betul, kerana Tuhan. Kadang kerana habuan duniawi semata.

Ah! Betapa sukar. Menjaga seketul daging yang satu ini.   
Kadang teguh. Kadang rapuh


PS : Lagu tema bulan ini - Rapuh. Ditujukan kepada Hana Tajimakira. Terima kasih kerana datang beraya di rumah dan memuji keenakan sambal tumis udang saya. Pujilah lagi ::))))
Saya memang pandai memasak. Tajuk entri pun dah ala-ala Hana Tajimakira (harap dia claim royalti ha! ha!)

29.8.12

Sekali lagi untuk hari kekurangan kata, sebuah lagu barangkali melukiskan rasa hati



Selamat hari Rabu teman-teman yang masih mengunjungi blog ini. Walau tuan punya blog sudah membisukan diri.

27.8.12

Sebagaimana yang kita mahu

Dia sememangnya seperti saya. Perempuan yang selalu menutup galau dan resah menerusi tawa dan senyuman. Dia menulis tentang dirinya, tentang dunianya. Dan untuk perkara-perkara lain dia tidak pernah ambil pusing. Selalunya.

Teruja dengan diri, Kutuk rakan-rakan.

Dia sememangnya seperti saya. Apabila menulis, dia akan menulis tentang hujan dan puisi. Setiap kali bercerita tentang kucing-kucing peliharaannya, dia akan ketawa riang. Apabila salah seekor kucing kesayangannya mati, dia akan sedih berhari-hari.

Dia hanya meluahkan rasa melalui fiksi-fiksi dan puisi di blog. Kata seorang kawan, apa guna meluah rasa pada blog,twet dan fesbook.  Ada baiknya kau hamparkan sejadah, mengadu pada Tuhan.  Dia seperti dia. Dia kata "Oh! haruskah dicanang satu dunia maya, aku hampar sejadah dan bersujud dengan doa yang berpita-pita"

Dia sememangnya seperti saya. Perempuan yang kadang keliru dengan pendirian sendiri. Selalu tidak sampai hati untuk berkata 'tidak' untuk perkara yang memang tidak ingin dilakukan.  Suatu hari dia diminta menulis puisi.  Puisi itu pula ada unsur-unsur 'mengipas'. Dia lantas bertanya pandangan saya.

Maka saya saya tulis sebuah puisi bagi menyatakan pandangan saya.

Di dalam ribut ini
menyanyilah bersamaku
Kita nikmati rintik hujan
sebagaimana kita mahu.
Sumber Foto : http://copperandvinedotcom.files.wordpress.com/2012/05/rainy-day.jpg


Ya..sebagaimana yang kita mahu.

13.8.12

Pagi

Bangun dan menguis kembali sisa-sisa kenangan. Pahit dan manis. Segalanya masih melekat di di sudut hati.  Hati yang kadang bagai laut. Kadang selapang langit. Kadang ada badai dan petir.

Bangun dengan payah. Cuba melupuskan sisa-sisa kenangan. Rupanya ada sayang yang masih tertinggal.  Biar kelat, biar pahit. Apalah guna melupuskan kenangan yang enggan tanggal.

Simpan dan sembunyikan ke jurang paling dalam.

Tapi aku mahu kau tahu.

Pagi ini. Rindukan kamu. Rindukan tren. Rindukan hujan. Rindukan sawah menguning. Rindukan sushi. Rindukan sambal tumis bilis ibu.  Rindu bau jerami. Rindu juga aroma teh hijau. Rindukan air batu disalut habuk kayu. Rindukan gemercing loceng basikal ayahanda.

Aku juga mahu kau tahu. Pagi ini aku bangun dengan perasaan seorang yang 'loser' . Kosong. Tidak tahu bagaimana untuk bermula lagi. 

Waima untuk bermain dengan ungkapan yang indah dan puitis.


10.7.12

Obsesi terhadap engkau,hujan

Dia pantas memaklumi aku. Hujan bermakna tunggu sekejap sebelum menyambung perjalanan.  Aku pasti lama sudah aku berteduh kawan. Aku sudah terlalu obses dengan rintik-rintik hujan. Terlalu asyik menikmatinya. Aku terlupa jalan pulang.

"Atau sememangnya kau tidak ingin pulang?'

Kami sama-sama tediam. Aku tahu dia masih menanti jawapan yang tulus. Ketulusan itu sangat menyakitkan kawan.

Kredit : http://www.lurvely.com/photo/3817544476/Rainy_Days_and_Mondays/

 

9.7.12

Hujan menjadikan kita kadang sepi dalam riuh rintiknya

Hujan gugur
langit bertranfomasi
alangkah indah jika
ada engkau
di sini 

Mutakir ini
telah aku tutup segala
pintu mimpi
yang menghubungi 
serpihan  rindu


Gundah resah
menjentik rasa
pasti barah dosa
membunuh kita nanti

Walau kita tahu
hujan menjadikan kita 
kadang sepi 
dalam riuh rintiknya

sumber foto : pakcik gugel
ps: Dicatat kala langit mendung (hujan belum turun) dan kebosanan asyik tulis laporan.



7.7.12

Mereka dan sepasang tangan ajaib

 i.
Sepasang tangan ajaib gred A akan merubah yang ada kepada tiada dan yang binasa kepada sempurna walau tidak secara total barangkali. Begitulah dia. Apabila diwar-warkan dia akan melawat kawasan tertentu, maka dalam masa kurang sebulan ada jalan berlopak akan berturap. Semak-samun bertukar menjadi hijau dan lapang. Surau usang disolek cat baru. 

Sepatah kata untuk dia. Datanglah ke lokasi saya. Semoga bangunan bocor sana,tembus sini akan segera dibaiki tanpa mengikut karenah 'beruk' krasi.  Tanpa alasan kekurangan peruntukan atau dana perlu mengikut prosuder yang ditetapkan.

ii.

Sepasang tangan ajaib milik saya tidak lagi bermakna, apabila saya gagal melunasi tanggungjawab dan impian. Sentuhan tidak lagi menjadi keajaiban.

Sungguh saya berhak untuk merasa kecewa. Entah bila saya mampu bangun dan meneruskan mimpi.


iii.

Dia punya sepasang tangan yang mampu menulis biasa-biasa sahaja. Tiada isu-isu besar seperti LGBT, murtad dan aurat atau isu-isu peribadi politikus yang begitu memualkan. Barangkali gossip para seleberiti di waktu bercinta bagai 'dunia mereka yang punya' diakhiri dengan perkahwinan umpama neraka. 

Dia menulis hanya menulis tentang dunianya. Mengikut perkadaran perasaan pada satu ketika.  Kadang indah khabar dari rupa. Dunia tanpa pancaindera yang sempurna. 

Tentang cinta yang tidak terluahkan. Tentang itu cuma. Maka jika ada yang bertanya, maka dia sekadar menjawab sambil tersenyum kelat. "Bukan, saya bukan penulis". 

 
iv. Serangkap kata dari tangan yang tidak lagi bisa mencipta keajaiban

Di atas bantalan batu-batu dan pasir biru
jadilah sebuah rumah rapuh
ke sana ku bangun mimpi-mimpi luruh
alangkah keruh nyanyian penyair pilu
keluh kesah masa lalu
 . 


3.6.12

Random

WWW

Mereka membida kegadisanku sehingga terlupa masih ada sekoloni semut sedang terbiar kelaparan. Labah-labah pula bertungkus lumus membaiki teratak yang pecah roboh dikerjakan ribut kehidupan.

Hoore-hoore

Mereka mengingati ulangtahun pemergiaanku dengan cara yang langsung tidak mendatangkan kebaikan di dunia yang aku duduki sekarang.

Pilihanraya

Adakah memilih untuk tidak memilih juga satu pilihan? Jika ya, aku mahu memangkah kotak yang berkenaan.

ps : Rindu.

30.4.12

Poppy dalam kenangan

Aku hampiri Poppy. 

Bertanya padanya dalam nada yang paling tinggi dan aneh."Bertahun sudah kita bersama. Mengapa mahu pergi?” Poppy tersenyum. 

“Ruang dalam hatiku ini sudah menjadi terlalu sempit untuk kuberi padamu, atau mana-mana lelaki pun.” Ucap Poppy separa berbisik. 

“Maaf, jika kau terluka. Jangan terlalu lara. Maaf, aku terpaksa!.”Poppy menyambung. Renungan kosongnya jatuh ke lantai kusam kamar tidur kami yang sempit.

“Kalau perlu dengan kejam!” Poppy tersenyum lagi. Senyuman yang tidak pernah menyahjauhkan dirinya dari lelaki selurus aku.

"Ada penggantimu dan suatu hari nanti akan ada penggantiku untukmu " Poppy bersuara lagi. jujur. Penuh keyakinan. Tiba-tiba dia menjadi tukang ramal yang sebegitu optimis.
 
Aku tertanya-tanya siapakah yang bakal menjadi penggantiku. Aku telah menemani Poppy dengan setia selama beberapa musim ini.  Tiba-tiba aku rasa tercabar kejantanan. Mahu aku memaki dia sepuas hati.

Aku, lelaki yang telah membersihkan mata Poppy. Saban malam air mata kesedihan sering kunjung tiba. Aku yang memeluk tubuh Poppy tanpa apa-apa kepentingan ketika dia mengigau di waktu dinihari kerana sejarah silamnya yang kelam. Aku yang telah melindunginya dari goda para lelaki dengan tudung-tudung kepahitan. Aku yang selalu menjaganya dari nyeri batin dengan kunci yang menguncikan bibir agar tidak lolos rahsia Poppy.

“Ah, siapa yang kiranya menggantikan aku Poppy?"

Poppy lalu menukas lembut. "Harapan bahagia akan mengisi ruang kosong yang aku tinggalkan. Kau tak ingin selamanya ruangan ini berwarna kelabu, pucat dan gelap. Musim panas nan cerah telah tiba. Aku mahu kau punya ruang yang lebih berseri.”

“Aku tahu kau lelah. Terlalu lelah dan begitu mahal biaya hidup bersamaku.” Mata Poppy berkaca-kaca.

“Tidak perlu ragu, ada yang lain akan mengesat air mataku  Mungkin akan sedikit berbeza tapi telah kulihat bagaimana air mata bahagia tidak hanya membersihkan begitu banyak bola mata di dunia. Ia cuma sedikit mencerahkan binar mata begitu banyak manusia.” 
Entah bila Poppy belajar philosophy.

“Aku irihati” Poppy separa berbisik. 
Kemudian menyambung” Aku ingin memiliki mata yang bisa bersinar secerah itu, yang kilaunya sanggup membuat bintang surut kerana tidak percaya diri”

Ah! Poppy. Sejak bila kau merasa lelah, menjadi pahit, sinis dan menutup terlalu banyak rahsia yang begitu meracun hatimu dari pengetahuanku.

Aku pun tidak ingin hanya menjadi gumpalan awan mendung dan gerimis sore yang membuat orang-orang berlarian menyelamatkan diri meski telah berpayung. Aku juga tahu bosan menjadi nimbus badai dan deras hujan yang menyusahkan begitu banyak orang.

Aku kepingin menjadi matahari pagi yang menghangatkan mimpi-mimpi kalau kau terbangun. Aku ingin menjadi bulan yang meneduhkan mimpi-mimpi yang membara. Aku ingin menerangi dunia sepanjang harimu Poppy.

Poppy tercengang dan tertunduk dan aku memeluknya singkat.

“Terima kasih atas segala pengalaman yang pernah kau beri selama bersamaku. Mengenalmu membuatku sekarang tahu. Tanpamu aku takkan pernah menginginkan bahagia dan hidup yang lebih berwarna. Aku tak ingin meminta maaf bila aku kini lebih memilih hidup yang lebih bahagia. Semua orang berhak untuk itu. Mungkin, kau juga."

Sore itu, ketika daun marple luruh berserakan aku membantu Poppy mengangkat bagasi yang sepatutnya kuangkat bermusim dahulu. Atau tidak sepatutnya kuangkat memasuki rumahku. Melukiskan  perempuan bernama Poppy di atas kanvas hidupku.

Poppy melangkah tanpa berpaling melihatku untuk terakhir kali.

Suatu pagi,aku terbangun dan merasa lega kerana ketiadaan Poppy. Rupanya selama ini, sedetik pun Poppy tidak kucintai. Aku sekadar bersimpati. Poppy sedar tentang itu. Dan dia menunggu hari yang betul untuk pergi.
Untuk apa bersama perempuan yang telah koyak hatinya ?  Untuk apa ? Aku kira Poppy juga mengerti untuk apa bersama lelaki yang hatinya juga koyak.

Namun ada waktu-waktu, aku lelaki yang telah koyak hati ini mencari-cari Poppy ketika hari hujan dan aku mengingini secangkir kopi panas yang sering disajikannya.

26.4.12

Bukan sesiapa

Bukan kejora
bukan neon
jauh sekali permata
sentiasa sirna walau
dalam remang sore
dalam redup senja
dalam rintik hujan
dalam kelam malam
dan kabus pagi

Malam ini 
berdoa langit terang 
dan ada baki bintang
untuk aku hitung

Souces

23.4.12

12.30 pm

Pada pukul 12.30 adalah waktu makan dan waktu rehat para kuli kerajaan. Namun untuk kuli seperti saya, kadang tiada kesempatan untuk berbuat demikian. Saya harus berada di dewan makan. Memantau kalau-kalau ada perkerja yang menyendukkan lauk pelajar kadang 3 ketul daging dalam sup. Takut tidak mencukupi. Dakwa mereka.

Eh Adik Manis, 
Kalau timbangan boss engaku tu mencukupi maka mustahillah makanan pelajar tidak mencukupi. Macam mana kau belajar hukum Metematik. Sedangkan saya yang tidak lulus SPM subjek Matematik pun mudah faham.

Ditampalkan hadis, segala mak nenek kata-kata motivasi tentang agama. Memang bagus. Tapi kenapa saya rasa sangat-sangat hendak termuntah setiap kali memandangnya.

Oh! Ada sesiapa boleh tolong carikan ayat-ayat Al Quran atau Hadis berkaitan hukum penipuan dalam timbangan atau memakan harta secara bathil.

Saya pun rasa mahu menampal jugalah.
Manalah tahu, kalau-kalau di dalam harta tersebut ada sedikit hak untuk anak-anak yatim.


*****

Tika ini, saya sangat-sangat ketagihkan secawan kopi. Saya rasa mahu berlari-lari ke kantin sekolah.

Secawan kopi pada waktu panas mengila begini?

Ah!  Kasut ini. Kasut ini sungguh menyusahkan saya. Siapa suruh kau pakai kasut yang tidak sesuai dengan fizikal kau wahai perempuan ?


Entri ini adalah yang ditulis pada minggu lepas.Ketika perkadaran emosi di dalam keadaan tidak begitu stabil.  Harap maklum. Dan ia tetap releven pada hari-hari saya bekerja. Tahun lepas, tahun ini dan tahun hadapan (barangkali)