Langkau ke kandungan utama

Hujan dan engkau yang pergi

Hujan dan kita cuma perlu dua cangkir kopi panas untuk mabuk-mabuk cinta bersama.
Hujan dan kita sekadar perlukan sekaki payung kertas untuk bersiar-siar bersama.
Atau kita boleh meredah rintiknya dan kebasahan bersama.
Esok, kita akan bersama mencari paracetamol, antibiotik dan priton dari farmasi atau premis tujuh sebelas
Hujan, dan kita boleh pilih selimut tebal untuk baring-baring di bawahnya; dan kucing kesayangan kita menumpang di antaranya.


Tapi!


Kau pilih untuk merewang entah ke mana-mana dan meninggalkan aku dengan sebuah laptop yang maha bisu. Aku masih berharap, masih bermimpi tentang engkau.

Hiroshi 



ps : salin tampal dari blog konon2 rahsia tu. :p 

Ulasan

makissa berkata…
tertanya2... siapa hiroshi?
Water Lily berkata…
Adik,

Hiroshi-kekasih fiksi kakak ha ha...
Saja 'hidupkan' wataknya supaya boleh ingat ada banyak lagi perkara yang belum beres ttg impian & cita-cita untuk kembali menulis. :)
sepa berkata…
dalam hujan lebat, minum kopi memang asyik... :)
sepa berkata…
dalam hujan lebat, minum kopi memang asyik... :)
tasekM berkata…
abg razak pi merewang ke kak...?
biasa abg razak nih... hehe.



.
ASH berkata…
rasa macam nak berbaring baring jugak nih...
.
.
.
hehe
S.YanaZ berkata…
Hujan seperti aku dan engkau.
Kadang cuma titis.
Kadang lebat menggila.

Hujan seperti engkau. Seperti aku. Seperti kita.
Sepi.




Heheheeeeheee. Jgn marah ehh, kak.
Water Lily berkata…
Yazaz,
Eh, lama tak nampak..sungguh hujan menjadikan kita sepi dalam riuh rintiknya. :)

Ash,
Ko baring je kak,.. :)

Ps : Tengah fikir2 apa lagi nak tulis ...

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…