Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

27.12.12

Realiti & Escapism

Penghujung Disember.  Ribut dek tangisan langit yang enggan berhenti.  Barangkali seperti mana Netty si bidadari patah sayap menangisi diam-diam takdir yang Tuhan ujikan untuknya. 

 Ayuh! Sedikit cuma. Sekelumit musibah buat kafarah dosa. 
Ya Tuhan! Netty berdoa. Jangan sampai dia patah hati. Kufur nikmat.
Ayuh, jadilah jentayu. Patah sayap bertongkatlah apa yang termampu.

*****


Hujan berhenti saat Netty merenung seekor merpati. Loceng-loceng kecil yang tergantung di pohon berusia ratusan tahun sedikit basah namun masih bergemerincingan.

"Aku akan pergi,"Ucap lelaki separuh abad itu kepada Netty.
 
Lelaki asing separa beruban menyambung pengucapannya. Katanya dia bakal melewati lautan dan hutan-hutan.   Mungkin hinggap di kota-kota tanpa penunjuk arah.      

 "Apakah kau mau menitip pesan? " Dia masih mahu berbicara dengan Netty
 
"Katakan aku bermimpi, tidur di bahunya. Dalam keretapi yang meluncur laju" Netty menjawab. Perlahan. Seakan bergumam.
 
Sungguh!

Mutakir ini. Netty asyik bermimpi tertidur di bahunya. Seorang lelaki yang cuma beberapa kali ditemui tujuh musim lalu.  Jika benar wujud kelahiran lalu, pasti mereka adalah pasangan kekasih dari masa silam.

Titik. 

2 ulasan:

Nizam.Ariff berkata...

"Berikan juga Nettty sepasang sayap, agar dia bisa terbang ke mana-mana yang dia suka." doa Ayu Jannah.

Ellie Mariana Abdullah berkata...

Ha ha..
The worst part about fairy tales is closing the book and realizing that reality is completely different.

tak gitu Nizam?