Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

26.12.09

Catatan dari sebuah tren komuter


Beberapa hari, aku berulang-alik memasuki perutmu. Berhimpitan dengan lautan manusia - aku tidak menemui kemanusiaan di dalammu. Sekurang-kurangnya jika bukan untukku, untuk seorang anak kecil yang dipaksa berdiri. Terhimpit di tengah-tengah perutmu.

Catatan perjalanan 22-24 Disember 2009 (ketika berulang alik menduduki peperiksaan akhir semester 2009).

16.12.09

Catatan terlewat dan terpinggir sempena Hari OKU Sedunia


Hari OKU Sedunia - beberapa sisi cerita terpinggir.


Ini adalah cebisan cerita sisi gelap bergelar OKU. Media-media tempatan jarang melaporankannya. Dan, yang sentiasa ada dalam kebanyakan laporan adalah kejayaan insan-insan istimewa dan selebriti seperti saudari Ras Adiba Radzi. Atau kejayaan athlet-athlet paralimpik seperti Encik Suami. Kadang cerita saya sendiri.


Ditinjau dari satu aspek, ianya merupakan perkembangan positif. Saya memahami, tujuan media mainstream. Wartawan, editor dan warga kerjanya mahu memaparkan sesuatu yang ‘manis’ supaya kejayaan kami dicontohi oleh rakan-rakan senasib yang lain.

Seringkali juga, kita mendengar kisah-kisah bagaimana ibubapa yang dianugerahkan anak-anak istimewa, tetapi tidak tahu cara mengendalikan anak-anak ini.


Saya adalah antara insan bertuah, di mana Allahyarham abah dan mak(semoga Allah panjangkan usia mak dan menempatkan abah di kalangan solihin) kerana saya dibesarkan dalam keadaan semulajadi. Dicubit mak ketika perlu, dimarahi abah ketika nakal. Kasih sayang dan layanan yang saya terima tidak jauh berbeza dengan Khadijah. Tidak pernah terkurang atau terlebih.


Saya mengakui, jika saya sendiri dianugerahkan dengan anak istimewa saya belum ada perancangan bagaimana untuk membesar dan mendidiknya.. Adakah perlu kasih sayang berlebihan atau mereka patut dibesarkan secara semulajadi?


Persoalan ini, saya gantungkan supaya kita sama-sama boleh berfikir, berkongsi dan berbincang dari hati ke hati. Terutama untuk ibubapa ‘terpilih’ yang memiliki anugerah Tuhan yang sama sekali kita mungkin tidak pernah membayangkannya.


Cuba renungkan sisi-sisi cerita terpinggir di bawah. Nampak kecil, namun impaknya cukup besar ke atas anak-anak ini.


Cerita 1

Aqilah, adalah anak istimewa yang melewati usia 17 tahun. Dia agak lurus bendul tetapi ringan tulang orangnya. Setiap hari gurunya akan meminta dia membersihkan bilik darjah. Walaupun kerjanya, tidak sempurna tetapi dia cuba melakukan yang terbaik.

Kerana kerajinannya membantu, maka gurunya menghadiahkan dia sebiji epal. Gurunya menyuruh kulit epal dibuang sebelum Aqilah memakan buah tersebut. Aqilah menggunakan giginya untuk mengupas kulit epal. Kelihatan sungguh melucukan. Tetapi apabila diselidiki rupa-rupanya, dia tidak pernah memegang pisau atau gunting kerana ibunya melarang Aqilah menggunakan objek tajam.


Cerita 2

Zaida sudah pun berumur 21 tahun. Dia tidak pernah bersekolah atau bekerja. Seorang saudara jauh di sebelah keluarga bapa Zaida ingin sekali membantu Zaida setelah kematian bapanya. Dia dibawa ke Kuala Lumpur untuk bekerja sebagai pembantu rumah. Malang sekali, hendak menyidai kain pun Zaida tidak tahu. Rupa-rupanya, selama ini ibu Zaida amat memanjakannya. Semua kerja dilakukan oleh ibunya.


Cerita 3

Hans, sering dianggap tidak tahu apa-apa oleh ahli keluarganya. Salah satu tabiat buruk keluarganya adalah menonton video lucah. Mereka menonton, tanpa memperdulikan kehadirannya. Kadang, Hans mencuri-curi menonton apabila keluarganya tiada di rumah.

Di sekolah dia sering mengantuk dan keletihan. Apabila ditanya guru, Hans menceritakan hal yang sebenar. Guru kelasnya cuba membawa ibunya berbincang; malang sekali guru tersebut pula dituduh mengada-ngadakan cerita. Bagi ibu Hans, dia umpama anak mentah yang tidak tahu apa-apa tentang seks.

Suatu hari hal yang menggemparkan telah berlaku. Hans dibelasah jiran-jirannya kerana cuba mencabul kehormatan seorang gadis, anak kepada salah seorang jirannya.


Cerita 4

Melalui seorang kawan karib yang telah membongkarkan rahsia, seorang guru akhirnya mendapat tahu Zakiah pernah melakukan hubungan seks. Apabila ditanya Zakiah mengakuinya, dan menurutnya setiap kali melakukannya dengan seorang pemandu teksi yang juga jirannya, dia akan diberikan wang saku antara RM5-10. Zakiah gembira dengan pemberian tersebut apatah lagi katanya ia menyeronokkan.

Guru tersebut memberitahu ibunya, seorang ibu tunggal supaya membuat laporan polis. Malangnya, apabila disoal ibunya, Zakiah menukar cerita kerana takut dimarahi.

Walaupun ibunya tahu kebenaran cerita tersebut, ibunya tetap eggan membuat laporan polis kerana malu kepada penduduk kampung.


Aqilah, Hans, Zakiah dan Zaida adalah anak-anak istimewa dengan pelbagai ketidakupayaan. Mereka mungkin Autisms, Syndrome Down, Cerebral Palsy dan mempunyai masalah dalam pembelajaran. Pertumbuhan fizikal yang tidak selari dengan perkembangan kognitif dan sosio emosi mereka.


Dan, di luar sana ada sebegitu ramai ‘dajal’ yang ingin mengambil kesempatan dengan menjadikan anak-anak ini kaldai pemuas segala serakah.

26.11.09

Akhirnya!


Akhirnya, merasa sedikit bertuah mampu melangkah perlahan-lahan. Sedikit ke hadapan setelah bertahun-tahun bertatih di dalam diari-diari usang dan blog.

Permulaan yang cukup bermakna untuk melangkah ke tahun baharu.

Rujuk blog AVA untuk maklumat lanjut.

Terima kasih kepada rakan-rakan yang menunjuk jalan.


SALAM AIDILAHDA!


PS: Jika ketemu nama Lily Mariana Abdullah di mana-mana media arus perdana, sila maklumkan saya.

24.11.09

Warkah ringkas buat anakanda yang gagal memperolehi 5A dalam UPSR


Telefon genggamku bernyanyi-nyanyi pada tengahari itu.

"3A 2B saja, Chaq" kau kata via sms. Aku pasti ada nada kecewa dalam khidmat pesan ringkas itu anakku.

Tidak mengapa anak. Paling penting kau telah cuba dan berusaha.
Kebijaksanaan bukan sekadar diukur di atas kertas dan sijil.

Aku cuma mahu kau pandai menjadi manusia sayang!
Bukan sekadar menjadi pandai.

Usah putus harap. Harimu masih panjang. Insyallah.

18.11.09

Sila marah, jika tidak setuju!


Aku tidak berselindung kawan. Aku cuba menjadi diri. Aku tayangkan wajahku di sini. Aku bogelkan segala isi hati. Aku tidak mahu menjadi penakut lagi.

Tolong hentikan tuduhan palsu! Aku tak cari nama di sini.

Aku tidak terikat dengan mana-mana parti. Merah,biru dan hijau sama sahaja. Semua itu bukankah warna semata?

Persatuan? Pergi matilah!

Bangsaku hanya akan bersatu untuk dua perkara sahaja. Satu, kenduri-kendara. Alasan mahu melantak kenyang-kenyang dan isi perut hingga penuh.

Dua, kematian. Takut jenazah busuk dan berulat!

Untuk perkara-perkara lain kita macam enau dalam belukar.

Sila marah, jika tidak setuju! Marah yang santun! Marah yang comel!
(Ditulis sebab geram melihat senario politik semasa. Bukan sebab hujan ya!)




16.11.09

Filem kadang memberi inspirasi




Kadang waktu kita terasa mahu tersungkur jatuh dan patah hati, ada sahaja jalan yang Tuhan tunjukkan untuk kita kembali bangun.
Sebuah filem bukanlah apa-apa bagi sesetengah orang. Mungkin hanya fiksyen yang mengarut-ngarut.
Tapi filem yang saya tonton di saluran HBO petang tadi amat bermakna buat saya.
Sekadar mahu berkongsi. Barangkali ia juga bermakna untuk anda.
Sayang, saya tidak pandai mengulas filem. Bukan bidang saya. Sekadar mengkagumi semangat Brad Cohen. Tourette Syndrome tidak jauh perbezaannya dengan ketidakupayaan yang saya hadapi.
Brad Cohen berjaya melaluinya dan tidak membiarkan Touretee membataskan langkahnya.
Filem Front of the Class berdasarkan kisah benar lelaki ini.
Selamat menonton!
Dan kadang kala, saya tertanya ke mana arah tuju industri perfileman negara. Kenapa tiada seorang pun yang mahu mengangkat kisah-kisah seperti ini ke layar filem.
Takut rugi? Maka cerita-cerita jalang diangkat ke layar. Jual dan bikin untung!

5.11.09

Kalau saya buka mulut, kamu kata saya pembangkang

Suatu pagi.
Saya tergerak hati untuk membuka pintu lebih awal. Dari koridor rumah, pandangan saya tertancap pada blok kuartes hadapan. Lelaki bujang lewat usia itu, teraba-raba menuruni tangga. Benar, kuartes kerajaan kebanyakan penghuninya adalah mereka yang berkhidmat untuk orang kurang upaya. Dari pembantu rendah awam, tenaga pengajar sampai ke pihak atasan. Kakitangannya pula, cuma minoriti oku.
Rumah-rumah yang disediakan untuk pegawai banyak terbiar kosong. Begitu juga, rumah-rumah kuartes. Rumah yang kami diami, tidak kira oku atau mereka yang sihat fizikal adalah kuartes empat tingkat tanpa lif.
Bayangkan yang berkaki palsu menaiki tangga. "Aduh! Nak tercabut kaki saya kak..." Selalu saya dengar Dee merungut setiap kali naik turun tangga. Ada teman-teman saya yang bertandang, terpaksa merangkak untuk naik ke tingkat tiga. Abang yang tidak dapat melihat itu. teraba-raba meneruni tangga. Kadang saya perhatikan ada anak-anak jiran yang memimpin tangannya. Anak-anak lebih prihatin, tetapi waktu pagi anak-anak semua ke sekolah.
Saya sendiri, pernah terjatuh tangga hingga berjahit bibir kerana gagal mengimbangkan badan. Sebab tergopoh-gapah mahu pergi bekerja (kejadian itu berlaku ketika saya masih berkerja).
Apa salahnya, pihak pengurusan sedikit prihatin? Rumah bawah yang terbiar kosong itu, diberikan kepada merka yang benar-benar memerlukan. Contohnya, berilah rumah bawah untuk pekerja yang tidak dapat melihat seperti abang itu.
Bukan saya mahu mempertikaikan hak pegawai atasan yang sihat walafiat diberikan hak mereka untuk menduduki rumah banglo di bawah. Ini asal kamu pegawai, bolehlah tinggal di rumah tersebut. Nasiblah, kalau oku tersebut pegawai.
Cuma seorang dua sahaja, yang diberikan pengecualian. Yang benar-benar tidak boleh berjalan, hatta merangkak sekali pun.
Manja? Ya..memang kami manja. Kami manja kerana keadaan kami yang tidak berdaya. Oleh itu, kami perlu berada di rumah yang selamat supaya keadaan tidak menjadi bertambah teruk. Takut. Bimbang. Jika berlaku kemalangan, kami tidak mampu mengurus diri.
Saya dengar yang menjaga kebajikan selalu juga datang ke pusat ini. Rasmikan acara itu ini. Pernahkah dia bertanya, golongan minoriti yang tinggal di sini.
Tak lain, menerima laporan muluk-muluk dari pihak atasan. Lawatannya pun, alah sampai depan dewan perdana yang tersergam indah itu sahaja,
Apa? Kamu fikir jika kami berkaki, tiada sebarang kesusahan bagi kami untuk tinggal di rumah yang bertingkat ini?
Barangkali ada yang tidak suka mendengar keluhan begini. "Kalau tak suka pindahlah!.."
Ya. Kalaulah kami mampu dari segi kewangan. Jika tempat ini, mempunyai kemudahan lif.
Jika kami sihat, tidaklah kami merungut-rungut begini. Bukan maksud kami mahu bermanja. Kami minoriti. Berdiam-diam sahajalah.
Mungkin saya mampu menulis di blog. Tapi berapa kerat sangatlah yang membaca.Ramai yang sekadar terima dan memendam rasa. Lainlah kalau menteri cakap. Dia ucapkan terima kasih kepada pengunjung blog pun jadi topik cerita.
Meloyakan!
Oh! Lupa mahu beritahu. Saya tinggal di kuartes pusat oku terbaik di Asia Tenggara.

4.11.09

Nota kecil kepada politikus

Ehem! Kalau duduk kat Kenny Hills hisap cigar Davidoff, jangan bukak mulut kau yang busuk itu dan mencipta slogan-slogan plastik untuk membantu marhain

Nota tambahan : Aku loya!


Titik!

Jawapan kepada komentar di entri bawah.


Oke, dia sudah bungkus semua masalah dan kesedihan dan serahkan kepada-Nya. Dia yang di Atas lebih tahu.


Nak sambung tulis cerita-cerita yang terbengkalai.


Tugasan? Ye..ada sesiapa sanggup buat untuk dia. Dia sanggup upah haha! :p


Semalam kucing dia menghilang selama tiga hari. Itu yang buat dia jadi emo. Tak emosional, bukan perempuan la kan?


Terima kasih semua. Kerana dia tiada kawan untuk berkongsi duka. Jadi dia berkongsi di sini sahaja. Bersama teman-teman yang sentiasa memahami. Yang tak suka, sila jangan baca. Tutup sahaja tetingkap itu.


Maaflah! Dia tidak tahu tulis isu-isu besar. Jadi dia tulis sampah-sarap sekadar meredakan kegusaran hati.


Iklan: Salun Eksotikata masih di tangan. Kalau boleh jual semua, lepaslah duit dia mahu bayar yuran ke bengkel (Rujuk pautan blog AVA untuk maklumat lanjut).


*senyum*




3.11.09

Anak


Dia kata, sangat lelah asyik memenuhi tututan-tuntutan orang lain. Misalnya, sudah kahwin sangat-sangat perlu memiliki anak-anak. Walau Encik Suami tidak kisah, dia tetap risau. Walau dia tidak tidak kisah, dia tetap risau memikirkan mulut-mulut 'puaka' saudara-mara dan jiran tetangga.


Misalnya:

"Orang dukung anak, kau asyik dukung kucing" Sambil Puan X tersenyum sinis pada dia.
"Beranak la cepat, nanti laki kau cari lain" Sambung Puan Y. (Kenyataan paling auta)
"Dah masuk 4 tahun, takkan nak 'honeymoon' lagi kut?" Soalan gampit Encik B


"Oke! Aku perempuan mandul. So, apahal. Ada kena mengena dengan kamu ke?" Dia ingin jawab semua soalan itu dengan ayat yang paling gampang.


Tapi.
"Belum ada rezeki kami lagi" Ayat ini pula yang keluar. Memang mulut dia tidak tahu celupar.
Sambil dia tersenyum kelat!
Kadang dia suka tengok foto-foto seperti yang di atas. Kadang dia rasa sedih sangat.
Sangat sedih! Cepat-cepat dia viewed ke halaman lain.
Tapi bayi sangat comel oke!


27.10.09

Spontanues!

Lama tidak bersuara di halaman ini. Tangan pun mula terasa gatal hendak menulis pula. Sebetulnya saya sibuk. Walau saya bukan PM, kesibukan saya adalah memberikan keutamaan kepada sesuatu yang benar-benar perlu dilakukan. Ya! Menyiapkan apa-apa yang perlu sahaja.

*senyum paling manis untuk anda*

Saya sudah tidak mahu sekadar bersuara di sini cuma. Saya mahu lontaran kata saya melantun lebih jauh.

Tapi hari ini, saya nak membebel jugalah. Isu yang telah lama saya tinggalkan. Bukan saya lupa asal saya. Saya sedar motif awal saya memblog adalah kerana isu-isu sebegini.

Nak marah-marah, angkat-angkat sepanduk pun tak guna. Bak kata orang utara "pi mai,pi mai dok tang tu juga".

*senyum sumbing/sinis*

Hello untuk majikan-majikan yang menggaji OKU(tak kisahlah awak dari sektor mana pun, sama saja kan?) Walau janji kamu manis macam gula, tindak-tanduk kamu kadang macam orang gila kuasa. Saya faham okay!...Motif kamu sebagai majikan tentulah nak tingkat produktivi, tambah kualiti. Mudah cakap, nak untung cepat, banyak laba dan cepat kaya. Saya tak salahkan kamu untuk itu. Tapi bila kamu sudah menggaji OKU sebagai staff kamu kerana apa?

Prihatin?
Kasihan?
Imej syarikat?
atau lain-lain maksud..

Kalau benar, kamu prihatin terimalah kami seadanya. Dah nama pun kurang upaya - tentu ada yang serba tak kena. Kerap cuti, kerap jatuh sakit, kerap ada temujanji dengan hospital. Senario biasa dalam kehidupan seorang OKU. Jadi nasihatkanlah pegawai-pegawai di bawah kamu atau rakan setugas agar lebih prihatin. Kalau kamu yang bos pun,ikut menindas yang lain-lain apatah lagi. Sediakan jadual waktu kerja yang anjal,supaya kami mampu menyumbang produktivi. Walau kami tak sehebat segagah kamu.

Jangan peralatkan kami. Ambil kami kerja, dan bila pak-pak menteri atau orang surat khabar datang; kamu pun sibuk-sibuk panggil kami bergambar, suruh tunjuk-tunjuk kebolehan kami.
Depan wartawan dan pak-pak menteri kamu kata kami istimewa, berbakat dan segala mak nenek puja-puji.

Depan kami, kamu kata manja, tak tahan sakit, asyik cuti, asyik pergi hospital. Atau ayat paling gampang yang pernah saya terima bila minta jawatan saya dinaiktaraf di sebuah NGO yang konon-kononlah prihatin sangat memperjuangkan nasib OKU. Ayat gampang dalam bahasa yang saya tidak berapa faham itu "WE THINK YOU'RE UNABLE TO HANDLE CLASSROOM INDEPENDENTLY"

Hello, boss(bekas boss) saya masih ikuti perkembangan NGO kamu.Wah! Makin banyak derma kamu dapat. Dari kompeni besar. Sungguhlah, prihatinnya kamu. Hanya untuk mereka yang tak tau bersuara; tak tau hak dan ikut macam lembu cucuk hidung. Yang suka buat" bising"- kamu kenakan cukup-cukup. Kamu belasah dengan kata-kata yang buat saya hampir hilang kepercayaan diri.

Saya bukan setakat hilang kerja boss(err..bekas boss). Hilang percaya diri. Hampir-hampir saya tidak mahu pergi mana-mana interview kerja.

Saya tabik! Anda(dan majikan-majikan seperti anda) hampir berjaya bunuh semangat juang kami.

Konklusi anda?
Ambil Bangla, Nepal, Indon, bekerja untuk anda. Mereka bisa apa saja. Macam lembu..boleh suruh naik ke katil, boleh suruh makan babi, boleh tinggal dalam kandang. Tak payah bayar bil perubatan, caruman itu dan ini.

Bagus 1Malaysia!
Malaysia Boleh!
Penyertaan dan penyamaan peluang untuk orang kurang upaya!

Macam haram!

20.10.09

Mohon Maaf

Blog puisi dan fiksyen saya ditutup atas nasihat perundangan yang saya terima. Saya akan membuat jemputan kepada individu tertentu sahaja.


Maaf!

16.10.09

Mari bunuh rama-rama


Mungkin kerana terpengaruh dengan ajaran-ajaran terpesong Jimmy Mahmud, Teh Junaidah dan Alina (mereka adalah pari-pari motivasi aku); maka aku dengan ghairah sekali mahu baca sajak depan khalayak. Maka aku gugel tip-tip deklamasi dan ternyata praktikal tidak berapa menjadi.



Dan di pelantar perut aku sekarang semakin banyak rerama berterbangan.
Okay! Mari bunuh rama-rama.



Aduh! Semakin banyak yang datang.

Poster: Cilok dari blog Sufian Abas.

Nota kaki: Wahai pari-pari, pinjamkan aku sayap. Kerana aku mau baca sajak paling seksi.

13.10.09

Temuduga


Baju baru paling ummp! - RM40
Tudung ala Ekin - RM40
Beg tangan buruk - RM35
Kasut raya lepas - RM20
Kos foto dan salinan sijil - RM10



Jawatan temuduga - rahsia
Jawapan temuduga - ada rezeki adalah nanti
Pengalaman pahit manis - tidak ternilai


Kata bijak pandai, hanya orang dungu akan berhenti berharap.

11.10.09

Saya cuma mencatat


Mardhiah Yusuf mengulas sajak saya yang Encik AJ katakan menyelak kain itu. Saya gembira kerana, ada yang mengerti bahawa saya hanya pencatat dan pemerhati. Bagaimana pun saya tetap menghormati pandangan Encik AJ kerana bagi saya berbeza itu keindahan.


Boleh baca ulasan Mardee di lamannya - di sini.

Malangnya sajak tersebut, tidak termuat di naskah SE kerana dicatat selepas naskah tersebut dalam proses suntingan mungkin.


Mungkin saya akan membacanya di acara Salon Nikotina.(Sila rujuk blog Sufian Abas)

8.10.09

Mohon Maaf


Mohon maaf kepada pengunjung setia blog-blog saya. Blog-blog saya mungkin tidak akan dikemaskini untuk satu jangka waktu yang agak panjang. Terima kasih kepada pembeli, teman-teman yang menempah dan sudah pun memiliki selonggok sajak tanpa metafora SALUN EKSOTIKATA, teman-teman blogger yang mengiklankannya secara sukarela lagi percuma. Tidak lupa juga yang mengulas di halaman sosial Facebook. Mungkin ada satu dua rencana mengenainya di media arus perdana.



Bukan saya merajuk hati kerana naskah yang masih banyak di tangan saya. Cuma saya mahu berehat, mengatur semula keutamaan saya; antara yang minat dan yang membolehkan saya menjana pendapatan.



Terima kasih kepada yang tidak jemu-jemu menyokong dan berkunjung.

14.9.09

Salam Aidilfiri


Catatan-catatan yang ringkas-ringkas sebelum kepulangan hari ini jam 11.00 am. Destinasi, sebuah kampung yang sering ditengelami air kerana sistem perparitan yang teruk walaupun hujan lebat turun selama sehari tanpa henti. Kenderaan, dengan tambang paling efektif (kata bapak menteri) ;walau kenaikan berlaku setiap kali musim perayaan.


Sibuk dan kesibukan yang entah apa-apa, tiba-tiba menjadi seolah gerila perang yang paling ganas menyebabkan aku ketandusan idea mengemaskinikan blog, kecuali laman sajak. Sajak/puisi merupakan cara paling ringkas mendokumentasikan pelbagai emosi dan peristiwa.



Sewaktu Coco kutinggalkan di klinik veterina semalam, terasa seolah aku seorang ibu yang paling kejam. Meninggalkan bayi luar nikah di dalam tong sampah. Selama sepuluh hari, tentu montel badannya susut. Ia bukan kucing yang sukakan makanan palet. Coco sukakan kembung rebus atau tulang-temulang, kaki-kaki ayam yang aku borong di pasaraya Mydin Putrajya dengan harga yang paling murah.




Kucing-kucing liar di luar, yang bakal aku tinggalkan mungkin kurus dan anak-anak kecilnya diharapkan terus survival. Duhai kucing-kucing! Aku berdoa, agar ada rezeki kamu. Mungkin tupai-tupai kecil, burung-burung dan tikus akan menjadi santapan kamu. Biar tidak disenangi jiran, dan pegawai pernah memanggil suamiku kerana aduan mereka; aku terus curi-curi menghulurkan kamu makanan. Ketika anak-anak kalian membuang segala mak nenek sampah sarap hingga tersumbat lubang air dan longkang, kami tidak pula mengadu dan mengampu. Kami sedar, kami minoriti walaupun pusat OKU ini dibina untuk kepentingan kami. Ampun maaf jiran-jiranku, di hari-hari yang baik dan di bulan yang mulia ini.

Ya! Aku pasti rindu blogging. Kampungku hanya ada sawah padi. Café siber, agak jauh. CC dalam kampung, hanyalah topeng. Ianya, hanya premis yang dikunjungi anak-anak muda kampung yang buta IT. Hanya tahu habiskan masa dan wang dalam mesin slot judi. Menonton benda-benda haram sambil menghidu ganja rokok. Ada laporan, namun tiada siapa menyita kerana yang bikin onar itu orang ada-ada dan berkuasa. Hey! Semua bisa dibeli, didagangkan asal kamu punya wang. Pihak penguasa pun tutup mata.

Aku berangkat awal kerana mak sedang sakit. Kata Khadijah, mak sudah tidak boleh menelan makanan pejal lagi. Hanya bubur, kadang nasi yang dikisar dan minuman bersusu. Dan emak bukan suka minum susu.

Salam lebaran untuk rakan-rakan siber, terutama untuk TM, Nizam Ariff, Alina, Mugiwara, Amalina,Kak Lah,Atiqah, Kak Ungku Noor. Pa’chik El, cikguooden dan beberpa pengunjung baharu. Tidak lupa juga, untuk mereka yang “hip” seperti Encik Marsli N.O, Bro Pyan, Jenderal Sindikit Soljah, Tok R, Rahmat Haron dan AJ. Dan yang kadang berkunjung – Oe, Encik Tajuddin, Bunga Rampai, Bluehikari, Deen, Sastri dan bro Blackpurple (mana menghilang bro?). Kepada Akhi Shah, Doc TA dan Naha Kurau saya sudah hilang nombor telefon kalian (Mereka antara pengunjung awal blog saya). Tak lupa, untuk Danny Kerp, Kak D, Kak Bani, Purplecat dan semua kenalan Geng Jurnal. Terima kasih untuk yang membaca senyap-senyap dan yang namanya tidak tercatat di sini. Juga untuk pengikut laman ini, laman puisi dan fiksi, terutama untuk saudara Zulkifli Mohamed. Halalkan kata senda yang kadang mungkin menyinggung rasa.




Sedikit upated kepada yang menempah naskah “SALUN ESOTIKATA
1. Zulkifli Bin Mohamed
2. Mohammad Azrol bin Osman
3. Rahimin Idris
4. Cikguoden via ym
5. Nizam Arif via sms
6. Tasik Merah(Ain aka PAM haha!) via sms
7. Kak Lah via sms
8. Mugi – belum email
9. Kak Ungku Noor by hand kat Maskara (akak betul-betul nak ke ni?).
10. Ira Nadhirah Ismail

Kepada yang ingin menempah,tempah masih dibuka.

(Sempat lagi promo tu hahaha!)

Salam Aidilftri. Maaf Zahir Batin. Panjang usia ketemu lagi untuk Ramadhan yang mendatang.

ps: Eh! Ringkas ke ni?:)



8.9.09

Suatu malam Ramadhan


Suatu malam Ramadhan entah mengapa mata tidak dapat aku lelapkan. Sulit sangat terpejam. Aku pulas-pulas tombol radio buruk dengan empat beteri yang hampir putus nyawa. Bosan. Tiada satu pun menarik perhatian. Udara panas, tambah rancak mengganas. Tambah gelisah dan mood mahu tidur hilang ditelan udara panas dan nyamuk-nyamuk rancak berdendang di tepi telinga.


Aku melirik ke arah jam dinding. Sudah dini hari. Tiba-tiba teringat akan malam ini lima belas purnama. Bulan pasti terang dan cantik. Aku bergegas keluar ingin menyaksikan kalau-kalau ada bintang jatuh. (Sebenarnya, aku mahu tengok kalau-kalau ketemu Lailatul Qadar, katanya pohon-pohon pun sujud ke tanah; menyembah Yang Esa). Zaman anak-anak, tidak banyak yang kita tahu.
Benar! Tapi bukan bintang yang jatuh. Ada seekor ibu kucing yng comel dibuang di hadapan rumah. Bersama lima ekor anaknya. Anak-anak mengiau-ngiau minta disusukan, sedang si ibu mengiau kelaparan.


Kasihan! Aku ambil lebihan makanan Cutie, lalu ku hulurkan pada ibu kucing itu. Dan ku angkat anak-anaknya satu persatu. Aku masukkan ke dalam kotak yang dilapik sehelai tuala lusuh.
Ya! Pada saat aku melihat ibu kucing itu, aku terjatuh sayang padanya, dan anak-anaknya yang masih menyusu. Kini, Cutie akan mempunyai teman-teman dan aku harap ia tidak tidak akan menyombong diri.


Walau abah dan emak membebel-bebel, mereka juga tidak sampai hati membuang kucing-kucing yang aku pungut di jalanan. Tidak pasti. Samada abah dan emak juga sayangkan kucing. Dan yang aku pasti mereka sayangkan aku.


Aku masih ingat kata-kata abah “Barangkali kita yang berdosa ini, menumpang rezekinya. Bukan kucing-kucing ini yang menumpang rezeki kita”.


Nota kaki:
Catatan ini sekadar mengenang Allahyarham abah yang pergi sehari sebelum Syawal 2004 menjelang.


4.9.09

Sudah Terbit: SALUN EKSOTIKATA


“Menurut kata Cina printer, buku tersebut akan siap dicetak pada 17 atau 19 September. Dan, oleh kerana 20 September tu kita dah nak raya dah - kami percaya, anda semua tak akan peduli pun kalau disuruh datang ambil buku ni pada tarikh tersebut, ha ha.”

~ Tuan Jenderal Sindikit Sol-Jah~

Via email.

Kepada peminat puisi penulis-penulis lain, jika mahu menempah dengan saya,anda dialu-alukan. Untuk makluman, buku kompilasi /antologi puisi ini akan berada di tangan saya selepas hari raya. Jadi, mulai sekarang (jika anda berminat memiliki) sila kumpul duit raya sebanyak mungkin.

Tempahan boleh dibuat sekarang melalui email
sicksadcity@yahoo.com dengan kata kunci “ SAYA MAHU SALUN EKSOTIKATA” dengan menyatakan nama, alamat dan nombor telefon untuk dihubungi.

Harga pasaran (ketika sorokan gula berlaku) adalah RM15.00 senaskah. Jika anda mahu sampai laju dan selamat, tambahan kos pos-mengepos adalah di bawah tanggongjawab anda.

Di pihak saya, cuma ada 21 naskah yang bakal dijual; di mana 4 naskah lagi adalah naskah simpanan.

Tempahlah sekarang, sebelum anda mengigit kuku!

Nota kaki:
Saya sekadar menumpang tuah penulis/pemuisi/penyair popular dan terus terang, saya juga mungkin akan terkena penyakit Parkinson jika disuruh mendeklamasikan puisi.
Jutaan terima kasih untuk teman-teman siber yang setia membaca laman Water Lily.
Ucapan terima kasih juga ditujukan kepada Encik Sinaganaga dan Cik Alina serta Soljah kerana saya berpeluang membukukan puisi "budak tua baru nak belajar "itu haha!
Tidak lupa, kepada saudara Marsli N.O yang menulis prakata untuk naskah ini serta galakan beliau untuk saya menulis, mengumpul dan menerbitkan karya-karya saya secara solo dan berdikari.


22.8.09

Putus sudah


Hidup perpasangan dengan ikatan perkahwinan membuatkan kita gembira walaupun ia kadang melukakan. Ikatan itu istimewa dan hanya anugerahkan kepada orang yang bertuah. Perkahwinan kadang ibarat pasu antik; sukar ditemui, sukar diperolehi tapi mudah untuk jatuh dan pecah berderai.

Anugerah yang bernama perkahwinan, sebenarnya indah jika pandai menghayatinya. Bisa sebaliknya jika tersalah tempat. Dan engkau tuang asid hydrochloric pekat ke atasnya. Perkahwinan bukanlah kata-kata tetapi berdiri teguh bersama segumpal ikrar dan tanggongjawab.


************
Suatu hari kau dan aku duduk-duduk berbicara kosong. Waktu rehat jam sepuluh dua tahun yang lalu.
“Kak, dia terlalu baik untuk aku. Banyak berkorban. Enam tahun baru kami dapat berkahwin kak! Itu pun kami kongsi wang hantaran”

Aku dengar dan kau menyambung “Walau aku macam ni (kau maksudkan kita satu species – kurang upaya dengan CP) dia masih sudi terima aku seadanya.”

Aku ingat hari perkahwinan kalian kawan. Dia bergaya sakan bergambar dengan pelbagai fesyen pakaian. Dia manis, kerjaya hebat dan punya wajah iras Adibah Noor. Rasa cemburu terdetik di benakku, kerana aku cuma ada sepasang baju pengantin di hari bahagia. Itulah baju nikahnya, tiada upacara bersanding atau seisi fotografi profesional.

************
Tidak sampai beberapa bulan, kau terjerit-jerit gembira lagi. “Kak. saya bakal jadi ayah kak!”

“Tahniah” Aku tumpang gembira sambil dalam hati penuh gelodak cemburu. Aku pujuk hati lara dengan berkata “ Bukan rezekiku lagi”
Sampai sekarang, kadang hati sudah tidak terpujuk lagi!

**************
Suatu pagi, isterimu (bekas) via YM memberitahu ku” Kak, saya dan S dah cerai”
Terkejut beruk aku, hampir tertumpah caffeine tiga dalam satu yang aku minum depan pc.
“Kenapa?” Aku via YM.
“Dia ada betina lain, kak!” bekas isterimu via YM.
“Tak baik cakap camtu, apa pun dia perempuan juga macam kita” Aku tidak mahu curah minyak tanah di atas unggun api.
“Tak mau rujuk?” Aku tanya lagi.
“Rujuk apa lagi kak, saya rela bermadu. Tapi betina tu tak nak. Dia suruh S pilih” bekas isterimu iras-iras Adibah Noor menjawab.
“Tabahlah...ingat ini ujian. Jaga anak elok-elok. Sekurang-kurangnya kau ada pendapatan, ada kerja dan keluarga yang menyokong.” Aku cuba menasihat macam kaunselor. Pada hal hati aku pun menggelegak macam air mendidih.
“Saya okay kak. Jangan risau” bekas isterimu ber’ym’ dari tempat kerja lama aku. Aku faham masa sudah tamat untuk berbual panjang.

*************
Betina? Wajar juga kau digelar begitu wahai perempuan. Kau runtuhkan masjid orang; putuskan kasih sayang suami isteri; putuskan hubungan ayah dan anak yang masih kecil.

Aku tidak mengerti, bagaimana kau boleh tersenyum bahagia di atas titisan airmata orang lain.

Tapi! Bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi.

Tak begitu kawan?

Kawan, kalau kita bertemu aku ingin dengar cerita. Versi kamu pula. Aku mahu berlaku adil kerana kalian berdua adalah sahabatku!



20.8.09

Sekadar catatan yang terjah-terjah - Kenapa saya blog






Kata orang bila kita masuk terowong MRI, rasa macam masuk lubang kubur atau dalam keranda.

Entah! Aku belum pernah masuk dalam keranda.

En_Me pesan via komentar entri di bawah, sebelum terjadi sesuatu aku kena jawab tag dari dia dulu.


Nah! Aku sudah jawab secara ringkas. Aku tau kau mesti tidak puas hati, tapi aku tengah senang-senangkan hati menunggu tarikh masuk keranda MRI. Tarikh belum ada, jadi aku masih boleh berpoya-poya dengan kalian hahaha!

Ada yang bagi award, maaf aku tak sempat ambil kawan-kawan! Award lama pun tercampak ke mana setelah blog aku bertukar cat.

Selamat menyambut Ramadhan kawan-kawan! Aku tag Khairy Jamaluddin(Rosmah Mansor pun oleh juga) sebab dia hensem...voolley Me? hahahaha!

17.8.09

Sebuah coretan yang terjah-terjah - siri 2


Pada suatu hari dalam tahun 2009, dia terjumpa suatu catatan lama yang berbunyi begini:

Sejak akhir-akhir ini, gua asyik fikir pasal mati. Umur sudah 33, paling lama gua boleh hidup mungkin 20 atau 30 tahun atau kurang. Atau malam ini atau sekejap lagi.

Sebelum gua pejam rapat mata dan tak buka-buka-buka lagi gua ada satu permintaan.

Eh! banyak sebenarnya. Satu, gua harap gua mati kemudian, biar gua boleh jaga abah dan mak dulu. Gua kena mati kemudian, sebab gua takut Khadijah sedih ditinggalkan kakaknya. Walau gua dan Khadijah macam anjing dengan kucing, gua sayang dia ya amat woo! Wa cakap lu!”

Lagi satu gua, belum boleh mati sebab gua belum kawin. Hahaha! Gua sangat musykil ada ke yang nak ke gua nih?”

~20/4/2003~

Dia terpisat-pisat. “Eh!Betul ke aku pernah tulis begini?”


Hahahahaha! Rock gila...dalam rock syahdu pun ada!

Sampai entri ini ditulis, usia dia dipanjangkan lagi. Dia sudah ada pakwe rempit, yang boleh diajak ke mana-mana kecuali ke bulan.





13.8.09

Kak, bertabahlah


Hari ini, bangun pagi. Belum sarapan. Buka blog. Nampak komentar kakak ini.
Baca
entrinya.

Tanpa sedar, airmata tiba-tiba mengalir.

Ah! murahnya airmata pagi ini. Ramalan cuaca di dalam hati hari ini diramalkan moody.

Kak, bertabahlah!

Aku pun dalam kesakitan juga. Menelan ubat-ubatan sehingga naik loya tekak juga. Tapi selagi ada kurnia bernama nyawa, kehidupan tidak harus diisi dengan berduka sepanjang masa.

*nangis*

8.59am
Maaf, aku tak telefon. Takut ganggu kamu kak!

Sekali lagi kak, bertabahlah! Doa sahabat dan saudara terdekat mengiringimu. Dan Allah akan melindungimu. Moga kau selamat kak, Ya! kita tahu. Tahu amat. Tiada siapa pun sempurna! Selain dariNya.

12.8.09

Sebuah coretan yang terjah-terjah

video
Rasa macam ingin menulis suka-suka hati. Mungkin macam karangan budak darjah satu. Blog saya, tentulah ceritanya banyak berkisar tentang saya. Tentang hidup saya. Tentang keterujaan dan kesukaan saya.

Ya! Saya masih teruja bertemu AJ dan Pyanhabib di Maskara. Tengah-tengah malam buta, saya telefon Khadijah dan jerit “ Oii! Adik, hang nak tau aku jumpa Pyanhabib yang kita suka sangat masa muda-muda dulu”

Dan saya gelak mengekek-ngekek macam pontianak mengusik anak teruna sunti di malam hari.
Hang ni mamai ka apa? Kut ya pun nak cerita esok-esok laa..aku nak tidoq ni” Khadijah terus matikan telefon. Saya kira, pasti Khadijah sedang menghamun kutuk kesewelan saya.

Esok via MMS, saya kirim gambar Bro Pyan serta foto-foto saya bersama Alina dan Muha.

Awat hang kak?” Khadijah via sms.
Awatnya?”Balas saya.
“Baju hang, sebijik macam baju Kak Long” Khadijah via sms lagi.

Ceh! Saya sudah agak, Khadijah akan kutuk pakaian saya. (Makluman: Kak Long, anak dara Khadijah saya yang dukung ke hulu ke hilir dahulu, kini sudah berumur empat belas tahun)

***
Tahun hadapan (insyallah jika tidak menjadi jenazah) umur saya genap empat puluh tahun. Dan saya sangat memahami kenapa Khadijah melarang saya memakai baju yang up to date.

Khadijah, kau tidak tahu kakakmu masih ada semangat forever young (sila baca – aku jenis memang perasan) haha!
Dan gemarkan band Hujan, Yuna,Coldplay, Norah Jones dan Zee Avi.(Barangkali kau tidak kenal muzik-muzik begini, kerana kesibukan menjaga kebajikan mak, suami dan anak-anak)

Sudah bosan dengan retro. Mungkin kerana sewaktu membesar, kita terlalu obses dengan muzik Wing, Search dan segala macam kumpulan rock kapak..

Khadijah!
Aku masih ingat mati adik! Aku masih belum lupa diri!

Lagu untuk kamu Khadijah.

Let's pack our bags
and lie on the easy stream
feel the water on our backs
where we can carry on dreamin'
where we can finally be
where we'd like to be
Darlin', just you and me
~zee avi, just you and me~


9.8.09

Maskara Ogos dan teman-teman yang menjadikan saya teruja

Pasca Maskara.

Saya roger rakan-rakan siber termasuk si
Pam. Ada yang demam, yang sibuk dan pening dengan peperiksaan dan tugasan.
Yes, gua sudah merdeka dan sedang cuti-cuti semester!

Saya dan suami membawa seseorang istimewa ke Maskara kali ini. Bagi saya, ini Maskara yang paling mengembirakan kerana dapat menikmatinya bersama-sama
Adik Botak saya. Terima kasih, untuk Nizam yang sudi memandu untuk kami ke destinasi, walau dia berkerja keesokan pagi. Saya gembira biarpun hanya berpelukan seminit dua dengan Taf Teh dan Dila Raden. Terkilan juga sebab tidak sempat bergambar dengan akak Engku Noor.(pasai apa tutup blog,invite la cek! hahaha!)


Muha dan Alina Nizam dan Muha

Oh ya!
isteri kesayangan Encik Awak semakin slim. Serius ni! haha!
Persembahan.
Agak terkilan kerana terlepas persembahan Beha. Saya tidak gemar mengulas panjang tentang seni persembahan, kerana ia diluar kemampuan ilmu yang saya miliki. Bagaimana pun saya sertakan empat suku bintang untuk
Meor. Dan saya sanggup menghabiskan duit whiskas kucing kesayangan saya untuk membeli dua keping CDnya.

Bagi saya, semua persembahan ada keistimewaan tersendiri. Tabik! Saya terhibur.

Mungkin foto-foto ini layak bercerita tentang mereka yang saya temui. Ada seseorang ingin benar saya temui sejak saya berada di bangku sekolah ketika usia masih belasan.
Lelaki ini, misalnya.
Bro Pyanhabib dan rakan-rakan

***********
Seorang lelaki menghampiri saya, dan bertanya “ Banyak menulis?” Saya kata, “Tak adalah, di blog saja” Saya tanyakan siapa dia. Oh! terujanya.
AJ mengenali saya. Selama ini, sekadar bergurau-gurau di laman maya. Sudah ketemu, hilang entah ke mana segala bicara. Mereka yang sering mendakwa mereka adalah lelaki kacak :)



Saya sempat menegur saudara yang memakai shampoo alami,sewaktu mahu berangkat pulang.

Terima kasih untuk Sindiket Soljah, soljah-soljah dan jeneralnya,
Alina dan kawan-kawan yang kita suka.


Sekian, seperti selalu saya sekadar mengulas rasa.

Ps: Encik Suami saya tertidur di belakang. Saya mengerti itu bukan dunianya dan saya berterima kasih kerana dia memahami dan menyokong saya.

3.12am
9/8/09
*pantas gila gua updated sebab blog sudah bersawang *

24.7.09

Cerita sepasang kasut


Pada suatu hari yang kurang enak, Dee kawan saya sakit. Dia meracau macam orang kena rasuk dan terus pengsan.

Bila sudah sedar dari histeria, Dee bangun. Mencari-cari, ke mana pula hilang kasutnya.

Saya pun membantu. Okay jumpa sebelah cuma!

Saya terus mencari. Dan lagi. Dan lagi. Bawah katil. Tiada. Bawah loker pun tiada.

Hampir lima belas minit. Saya fikir-fikir. Takkan ‘saka’ yang ada itu sorokkan kasut Dee pula.

Setelah puas menjengok intai sana-sana, sini sini dan situ situ, akhirnya saya mengalah.

“Tak jumpa ler selipar yang sebelah lagi tu. Dee”

Dee dan kawan-kawan yang lain pandang saya semacam. Dan Tie tiba-tiba bersuara “ Bila masa pula kak Dee pakai sepasang kasut.?”

Oh Tuhan! Saya lupa. Benar-benar lupa. Kaki Dee cuma sebelah. Sebelah lagi diambil Tuhan.

Kami ketawa berjemaah.

*dalam hati, saya sedih sebenarnya*

Nota : Sekarang Dee sudah ada kaki palsu. Dan dia boleh memakai sepasang kasut. Walaupun keadaannya tidaklah sesempurna yang Tuhan ciptakan :)


19.7.09

Tentang kematian


Jika boleh memilih, tiada siapa pun mahu mati dengan cara yang paling dajal. Maksud aku, diselubungi misteri dan tragedi.

Semua mahu mati di atas tilam paling empuk!

Di kelilingi insan-insan tersayang yang mendoakan kesejahteraan kita memulakan perjalanan ke alam baharu.

Tidak kisah apa ras atau kepercayaan atau ideologi potitik; manusia punya keinginan yang hampir sama walau tidak serupa.

Tiada seorang pun mahu mati hangus. Mati dengan tubuh bersepai. Atau mati dengan tubuh diletup dan dikecai-kecaikan mahu pun dikerat lapan.

Jadi, sekalung tahniah untuk manusia yang sanggup mengambil nyawa manusia lain atau menyebabkan kematian mereka dengan cara yang tidak dipinta.

Tanpa hak!

* hari ini aku dalam kesakitan dan aku pun menulis fasal kematian *

Tiada kena-mengena dengan soal politik okay!

PS: Sebenarnya aku risau “mati” di bawah akta yang bernama penindasan.

Aduh! Di sini sahaja, jari sudah mengebas.

* senyum *


15.7.09

Ayat cinta untuk jejaka pencuci baju


Ya, kalian tahu aku sangat suka mencari dan melompat dari blog ke blog. Pendek cerita laptop aku ni, jika dia ada boleh bersuara maka mungkin inilah madahnya.


"Sudah-sudahlah lu menekan keyboard, menghadap skrin dan mengheret tetikus. Gua dah naik menyampah tengok muka lu, Lily".


Tapi ia hanyalah laptop tanpa perasaan dan suara.


Berbalik kepada pokok persoalan. Hari ini, aku jumpa seorang jejaka dan aku suka cara dia membasuh baju. Blog dia di sini.


P.S. I LOVE YOU. Selamat membasuh baju hahaha!

13.7.09

Telah aku pelajari luka-luka silam yang menendang setiap detak jantungku. Dan aku berhasil, kadang tidak kawan!


~Telah aku pelajari luka-luka silam yang menendang setiap detak jantungku. Dan aku berhasil, kadang tidak kawan! ~

*******

Berbekal mantra dan do'a dari kitab suci yang paling suci dan buku-buku ensiklopedia psikologi, telah aku tukarkan segala menjadi serum yang mampu menghanyutkan segala pedih, mengelupas segala duka yang menyesak denyut nafas. Serum itu juga membuat binasa segala rasa putus asa yang telah lama berlonggok berbonggol di dalam dada.

*********.
Namun aku ini hanya manusia biasa kawan! Apabila diri terasa dihina dan diludah maruahku di hadapan khalayak, jangan kau suruh aku bersabar dan berdiam. Telah lama; berabad rasanya aku berdiam dan tahu aku menangis cuma.

*************
12 Julai, jam sebelas pagi berlokasikan kaunter bayaran sebuah pasaraya aku bertemu makhluk betina yang paling kurang adab sebagai manusia. Puncanya, sebesar kuman sahaja. Dan aku mengakui kekhilafanku; mengambil barang tanpa melihat wang di kocek sama ada mencukupi atau tidak.

Malangnya, cara aku dilayani macam pengemis. Macam pencuri. Walaupun diminta menanti sementara suami bergegas ke bank berhampiran; semua barang-barang yang dikira dikeluarkan satu persatu sehingga genap jumlah wang yang dibayar.

Tidak cukup dengan itu, kau makhluk betina penjaga kaunter sempat lagi mengeluarkan kata-kata keji di khalayak umum.

“Dah tahu tak cukup duit, ambil barang banyak-banyak”Sambil bibir merahmu mencebik. Tika itu, aku melihat kau sekecil semut api. Mahu sahaja aku lenyek mampuskan.

Aku tahu, jika aku seorang Rosmah Mansor atau isteri jelita Dato’ K atau isteri cantik Asmawi Ani tentu kata-kata dajal itu tidak keluar dari mulut kau bukan?

Minggu ini, aku juga berada dalam mood yang kurang ummphh perempuan kaunter! “Kau ingat laki aku tak berduit. Jaga mulut kau sikit perempuan. Kau tu cashier saja. Mentang-mentang aku macam ni, kau ingat aku bodoh. Kau tu yang bodoh!”
Oh! Sungguh tidak kuduga sama sekali. Tiba-tiba mulut aku yang diam terkunci, boleh menjadi begitu kurang sopan (bacaan sebenar: kurang ajar). Dan tidak pula aku rasa menyesal.

“Nah! kau angkat semua barang-barang ni, dan pulangkan duit aku” Tiada lagi istilah adik-kakak. Bukan masanya nak ber’cik-puan’ atau ber’saya-awak’ dengan dia.

Seorang lelaki (mungkin penyelia dia) menghampiri aku. “Maaf puan, kita settle aja. Kami minta maaf!” Berbunyi nada yang paling ramah dan ikhlas.

Jika tidak kerana kesuntukan masa, mengenangkan kucingku dan kucing-kucing liar yang perlu aku suap makan; barang-barang itu sudah aku pulangkan. Silap-silap, ku baling percuma sekampit whiskas ke muka comel betina yang meletakkan otak celah t**********t itu.

********
Bagi kebanyakan mereka, kami manusia Cerebral Palsy hanya manusia kelas dua. Kamu dan kamu dan kalian yang telah lama bersedih; ayuh! mari belajar bahagia bersama kami.

P.S. ~Telah aku pelajari luka-luka silam yang menendang setiap detak jantungku. Dan aku berhasil, kadang tidak kawan! ~

11.7.09

Pengumuman


Maaf, dalam penyelengaraan. Harap maklum. Tuan punya blog sedang 'gila' berekspresi dengan template baru. Link anda akan dimasukkan kemudian.


hahaha!

9.7.09

Sayang


Sedar tak sedar sudah dua tahun menulis di sini. Sudah ada enam blog. Satu sudah ditutup. Satu hidup segan mati tak mahu. (kes tak tahu delete akaun wordpress). Dua lagi kurang aktif (rasa nak tutup juga). Dan dua lagi agak aktif

Akaun Tagged sudah delete. Freindster terlupa password (tak dapat delete).

*menulis dalam mood yang paling bosan gila *

Maaf entri di bawah tidak dijawab kerana tuan punya blog sekadar mahu memperkenalkan siapa dirinya si sebalik topeng Water Lily kepada pembaca baharu. Terima kasih untuk Reverie kerana fokuskan entri tersebut di lamannya.

*menulis dalam mood khayal ubat-ubatan tahap gaban*

Selamat menulis, untuk blogger-blogger baharu.

TUTUP....ah! ada-ada sahaja yang menjadi alasan agar tidak ditutup.
Contohnya, ternati-nanti untuk mengiklankan sesuatu yang penting!

*mau berhenti sekejap, tangan dan jari-jari menggeletar*

3.7.09

Cerita bahasa dan sekeping sijil yang terkurang nilai


Ini adalah sebuah cerita luka. Luka yang pedih sehingga saat kisah ini ditulis. Cerita sekeping kertas bernama sijil yang terkurang nilai.

Tahun 1987, saya menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia. Berbekalkan lapan matapelajaran yang diambil, enam daripadanya saya telah perolehi kredit dan gagal sepenuhnya untuk dua lagi. Metematik dan Bahasa Inggeris. Walau berjaya memperolehi pangkat satu, sijil itu tidak berjaya membawa saya ke mana-mana. Ketika rakan-rakan seusia berjaya ke universiti, maktab perguruan, politeknik, atau ITM (waktu itu); pilihan yang saya ada hanyalah berhenti sekolah atau memasuki tingkatan enam. Malangnya, keputusan STPM saya juga kurang memuaskan dengan satu principal, saya hilang arah tujuan.

Namun saya bukan jenis yang mudah berputus arah. Sampai kini, saya masih belajar, berusaha agar tidak ketinggalan. Tahun hadapan merupakan tahun terakhir untuk saya mengisi borang SPA. Perkerjaan terbaik yang pernah saya perolehi ialah bekerja sebagai pembantu guru dengan elaun harian RM30 sehari dengan lima hari berkerja dalam seminggu. Jika cuti umum atau cuti sekolah, pendapatan saya bertambah mengecil.

Sebelumnya, saya pernah berkerja di kilang, kedai makan dan amah. Sekali pernah, saya dibayar gaji hanya RM80 sebulan. Saya redha. Saya tahu, saya tidak boleh memilih. Saya terpaksa bersaing dengan mereka yang lebih berkeupayaan dari saya.

Dan pernah sekali, saya hilang akal selepas balik dari temuduga. Saya mencapai sekotak mancis dan hampir-hampir membakar sijil-sijil yang saya miliki. Nasib baik, Khadijah menyabarkan saya dengan kata-kata yang saya kenang sampai kini “Kak, bukan kertas ini, yang memberikan kita rezeki”.

******
Bersekolah waktu di tingakatan tiga, keputusan Sijil Rendah Pelajaran(SRP, sekarang PMR); keputusan saya agak memuaskan dengan aggregate A14. Semua subjek mencapai keputusan sekurangnya kredit empat ke bawah kecuali subjek Metematik. Menyedari keputusan itu kurang bagus, ditambah dengan tangan saya yang terketar-ketar pertama kali masuk ke makmal subjek Kimia, seorang guru menasihatkan saya bertukar aliran. Cara dia memberikan”nasihat”sampai kini, menjengkelkan saya setiap kali dikenang. Maka, belajarlah saya bersama pelajar-pelajar tercicir, ponteng kelas dan seribu satu kenakalan di kelas aliran Sastera sewaktu berada di tingkatan empat dan lima. Kelas untuk pelajar "bodoh" kata mereka. Guru-guru pula pelbagai ragam. Misalnya, ada yang masuk kelas berceramah poltik, tabligh dan yang paling “bagus” guru Metematik. Sehari hanya satu soalan latihan untuk kerja rumah. Guru Bahasa Inggeris, mengajar dalam Bahasa Malaysia.

Kepada guru-guru yang saya kasihi (samada yang masih ada atau telah tiada), semoga Tuhan mengampuni kalian kerana mengkhianati amanah.

*****
Saya tidak menafikan kepentingan Bahasa Inggeris. Dalam masa yang sama, saya tidak mahu meludah dan memijak bahasa ibunda saya. Apabila sampai ke pusat pemulihan untuk orang kurang upaya, saya secara sukarela masuk ke kelas asas Bahasa Inggeris. Seorang guru, mengajar kami pun secara sukarela selepas tamat syif kerjanya yang sebagai pembantu perubatan Hospital Kajang. Mulia sungguh hati lelaki, yang kami panggil cikgu Syah ini. (Beliau kini, berada di Australia, melanjutkan pelajaran di bidang perubatan)

*****
Di tempat kerja lama saya, Bahasa Inggeris digunakan secara meluas termasuk dalam mensyuarat, surat-menyurat, menulis laporan dan lain-lain. Lihatlah bagaimana bahasa penjajah ini, telah memijak lunyai bahasa kebangsaan Negara.

*****
Tahun pertama dan kedua, modul-modul subjek teras di sebuah universiti di mana saya menyambung pelajaran sekarang menggunakan bahasa kebangsaan. Kemudian ditukar pada tahun berikutnya, dengan alasan untuk graduan yang konon lebih berdaya saing. Kelas saya,pada asalnya ada empat lima orang (termasuk saya) yang berumur "makcik-makcik"ramai telah berhenti. Tutor, yang tugasnya cuma membimbing, kini terpaksa menjadi penterjemah modul sewaktu di kelas. Itu jenis yang bersikap baik hati. Yang selainnya "lantak engkau le, kalau nak pandai".

*****
Sekarang, saya cuba menjadi realistik. Saya tidak mungkin membina blog, menukar ‘template’ jika saya buta lansung bahasa ini. Tapi pada waktu yang sama dan entah kenapa saya merasa ‘sakit’ dan ‘malu’ melihat bahasa kebangsaan negara dipijak-pijak lunyai dan diludah oleh bangsanya sendiri di atas tiket ekonomi, kemajuan dan pembangunan.

Kera-kera bahasa ini disusukan pemerintah, dan anak-anak bahasa kebangsaan seolah merempat kebuluran di tanahair sendiri.
"Penyertaan dan menyamaan penuh peluang untuk orang kurang upaya". Slogan ini pun, kadang-kadang buat saya rasa mahu termuntah.

30.6.09

Nuffnang oh Nuffnang Ads.


Saya meletakkan widget itu untuk mengintai mana-mana rakan maya yang menziarahi laman saya. Terutama yang menjadi pembaca senyap.

Minggu ini, saya membuka blog Fiksyen Cinta untuk tatapan umum. Tidak menarik sangat pun. Sekadar entri kitar semula dan cuma satu dua yang terbaru.

Dan yang menarik tentang nuffnang (baca: meluat) saya baru dapat lebih kurang RM10.00 setahun. Mereka sudah “cilok” RM50.00. Berbaloi kan?

Antara kata kunci yang membawa pengunjung ke laman-laman saya.
~ Cerebral Palsy
~ Akta OKU
~ kerusi roda
~ Cerita cinta
~ Blog waterlily
~ nota peperiksaan
~ OUM (haha!)
~ Salji
~ Muha Aziz(femes juga mamat botak ni)

Dan hari ini ada kata kunci yang paling menarik iaitu “Adakah Joanna Bessy (pelakon tu la!) orang Islam?”

Saya tergelak sendirian. Bila masa pula, saya menulis pasal pelakon itu.

Dan saya perhatikan, ruang komentar semakin pudar!


28.6.09

Sajak spontan di pekan Frinjan 3.0

Bersama Alina dan Dila Raden


Rahmat Haron(lu pakai syampoo apa bang hahaha!)


Rahmat Haron lagi(gambar lain semua tak jadi, asyik gambar dia je. Gue syak ni pasal syampoo dia juga hehe..jangan mare bang!)


Frinjan 3.0(poster ke banner ke hape entah,gue menggong sikit)

Gambar ini pun masuk sekali daaa!


Harap punya kesempatan
suatu hari, berkongsi pentas berdiri seiring kalian
melaungkan puisi dalam dingin campur pijar malam
walau suara tidak selantang merdu seperti keinginan
mahu kalis semua malu
dan rasa rendah diri tanpa tentu
rasa kerdil diri tanpa perlu
yang masih kebal dalam diri
doakan aku!

27/6/09
Dataran Shah Alam.

Nota kaki:
Terima kasih untuk Alina kerana memperkenalkan Christopher Merrill melalui pemberiannya.
Gembira berkenalan dengan Dila Raden si profaniti karut aka salah seorang perempuan simpanan.(gue baca blog depa diam-diam beb!)

22.6.09

Dendang Cinta: sekadar mengulas rasa

Dendang Cinta Bertolt Brecht
Ini saja koleksi antologi puisi yang saya miliki

Sewaktu menghayati Dendang Cinta antologi puisi Bertolt Bercht (terjemahan Pauline Fan) pemberian Alina; saya yang kurang ilmu agak keliru. Terbiasa dengan karya Pak Samad Said, Allahyarham Usman Awang, penyair Marsli N.O, Suhaimi Haji Muhammad (sekadar menzahirkan beberapa nama besar yang diingati), saya bergumam sendirian” Sajak apa ni?”

Keselarasan

Bidi di Peking
Di Allgau, Bie
Selamat, dia kata
Dibalas, pagi

~ Bertolt Bercht~
Muka surat 9 (Dendang Cinta)

Dan saya tidak begitu mesra(baca: tidak tahu lansung,sekadar mendengar nama) dengan karya penyair-penyair dari tanah seberang kecuali Chairil Anwar. Atau mana-mana penyair dari Timur Tengah. Keterbasan bahasa juga menghalang saya menghayati puisi Keats, Shakespeare mahupun Pablo Neruda.

Ah! Dangkalnya ilmu saya.

Oleh itu, setiap kali melakar puisi, saya bimbang dan sangat berhati-hati. Saya takut lari makna dan segala macam ketidaksempuranaan. Paling saya takuti, persamaan tanpa sengaja. Takut, saya menjadi peniru tanpa sengaja. Dalam berhati-hati, ianya terjadi juga.

Saya menulis puisi/sajak sejak remaja; di dalam diari. Kini dengan adanya weblog berpeluanglah saya menulis dan tulisan saya dibaca. Terpulang pembaca mahu menilai apa. Saya ‘menghentam tulis’ seikut rasa kadang-kadang.


Saya tertarik dengan ulasan di perenggan terakhir kulit buku oleh Bapak Goenawan Muhamad.

Pauline Fan berhasil menangkapnya dan menyajikannya kembali dalam bahasa Melayu yang ringkas namun menyentuh. Jika dalam sajak yang diterjemahkan dalam Dendang Cinta ini ada interupsi di sana sini – ironi tiba-tiba masuk, bahkan juga cemuhan – mungkin itu cara ‘dialektik’ Brecht yang hendak mengingatkan kita bahawa di satu masa yang buruk untuk puisi,sebuah sajak cinta akan terasa membazir. Namun haruskah semuanya berguna?”
~Goenawan Muhamad~

Sekalung terima kasih untuk Alina. Pemberiannya menjadikan saya berani membuka weblog yang ditutup sebelumnya.

11.21 am
22 June 2009