Langkau ke kandungan utama

Catatan dari sebuah tren komuter


Beberapa hari, aku berulang-alik memasuki perutmu. Berhimpitan dengan lautan manusia - aku tidak menemui kemanusiaan di dalammu. Sekurang-kurangnya jika bukan untukku, untuk seorang anak kecil yang dipaksa berdiri. Terhimpit di tengah-tengah perutmu.

Catatan perjalanan 22-24 Disember 2009 (ketika berulang alik menduduki peperiksaan akhir semester 2009).

Ulasan

AZANI berkata…
salam waterlily,
pastinya bergoyang sambil mengentri...
aishah_conteng_je berkata…
pemandangan yang selalu
SHIMI berkata…
salam kak lily,
banyak yang kena sekolahkan semula orang kita nih..
Nizam.Ariff berkata…
Semester Akhir??

Aku lamaaa lagi... macam nak kluar lompat pagar la pulak!
Rozita berkata…
komuter yg penuh sesak. aku tak suka naik komuter, LRT..apa2 train pun
puding roti berkata…
kesian kakak n ank kenit tu. kita pun sedih dgn segelintir manusia kat dlm perut benda panjang warna kunin-biru dlm gamba tu
tasekM berkata…
kamu sehat kak? lama kan kita tak jumpa....



.
The Muppets Boy berkata…
Aslkm,gud info n gud blog.Nak jemput sesape je datang ke blog saye ni di http://metroskandal.blogspot.com , jom meriahkan lagi blog ini.harap maklum,terima kasih.
DeeN berkata…
Ya! Sudah lama ku tak mengalami situasi begitu. Dah setahun lebih. Ingatkan sepanjang tahun aku tiada, kebanyakan penumpang di dalam kenderaan itu kian berperikemanusiaan. Meleset sekali jangkaanku, kak!

Oh ya, selamat tahun baru 2010. Semoga kebahagiaan menjadi milik setiap insan di dunia ini!
sudut berkata…
fitrahnya sebegitu. namun aku lihat entri ini sebagai simbol - tampuk kuasa.
Water Lily berkata…
Sudut,
Salam kenal. Saya melihat pengangkutan awam di dalamnya punya undang-undang rimba. Siapa kuat, dia akan mendapat tempat selesa.

Deen,
Sikap segelintir manusia tidak pernah berubah haih!

M Boy,
Salam kenal

Tasik,
Aku sihat. Sihat dengan cara aku ler. Dah 2 kali masuk terowong MRI tu. Aku masih baca blog ko dan kawan2 kita diam2 :)

Adik Puding,
Terpaksalah.

Rozi,
Itulah pilihan yang akak ada.

Nizam,
Tahun ni belum mula lagi. Ada 6 lagi subjek minor,2 subjek teras dan 3 subjek untuk diperbaiki grednya weh!

Akak pun rasa nak melompat juga hehe..

Shimi,
Bagaimana agaknya nak sekolah semula orang cerdik pandai ni haha!

Dik Aishah,
Hmmm..begitulah!

Azani,
Saya draf guna handphone je..

Salam perkenalan untuk pembaca & follower blog WL. Saya tahu siapa follower sebenar walau mereka baca diam2. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…