Langkau ke kandungan utama

Maskara Ogos dan teman-teman yang menjadikan saya teruja

Pasca Maskara.

Saya roger rakan-rakan siber termasuk si
Pam. Ada yang demam, yang sibuk dan pening dengan peperiksaan dan tugasan.
Yes, gua sudah merdeka dan sedang cuti-cuti semester!

Saya dan suami membawa seseorang istimewa ke Maskara kali ini. Bagi saya, ini Maskara yang paling mengembirakan kerana dapat menikmatinya bersama-sama
Adik Botak saya. Terima kasih, untuk Nizam yang sudi memandu untuk kami ke destinasi, walau dia berkerja keesokan pagi. Saya gembira biarpun hanya berpelukan seminit dua dengan Taf Teh dan Dila Raden. Terkilan juga sebab tidak sempat bergambar dengan akak Engku Noor.(pasai apa tutup blog,invite la cek! hahaha!)


Muha dan Alina Nizam dan Muha

Oh ya!
isteri kesayangan Encik Awak semakin slim. Serius ni! haha!
Persembahan.
Agak terkilan kerana terlepas persembahan Beha. Saya tidak gemar mengulas panjang tentang seni persembahan, kerana ia diluar kemampuan ilmu yang saya miliki. Bagaimana pun saya sertakan empat suku bintang untuk
Meor. Dan saya sanggup menghabiskan duit whiskas kucing kesayangan saya untuk membeli dua keping CDnya.

Bagi saya, semua persembahan ada keistimewaan tersendiri. Tabik! Saya terhibur.

Mungkin foto-foto ini layak bercerita tentang mereka yang saya temui. Ada seseorang ingin benar saya temui sejak saya berada di bangku sekolah ketika usia masih belasan.
Lelaki ini, misalnya.
Bro Pyanhabib dan rakan-rakan

***********
Seorang lelaki menghampiri saya, dan bertanya “ Banyak menulis?” Saya kata, “Tak adalah, di blog saja” Saya tanyakan siapa dia. Oh! terujanya.
AJ mengenali saya. Selama ini, sekadar bergurau-gurau di laman maya. Sudah ketemu, hilang entah ke mana segala bicara. Mereka yang sering mendakwa mereka adalah lelaki kacak :)



Saya sempat menegur saudara yang memakai shampoo alami,sewaktu mahu berangkat pulang.

Terima kasih untuk Sindiket Soljah, soljah-soljah dan jeneralnya,
Alina dan kawan-kawan yang kita suka.


Sekian, seperti selalu saya sekadar mengulas rasa.

Ps: Encik Suami saya tertidur di belakang. Saya mengerti itu bukan dunianya dan saya berterima kasih kerana dia memahami dan menyokong saya.

3.12am
9/8/09
*pantas gila gua updated sebab blog sudah bersawang *

Ulasan

Tok Rimau berkata…
Jiwa Tok dah sampai Rumah Pena tapi jasad masih dirantai di Johor.
xiiinam berkata…
...gembira melihat teman gembira...
Nizam.Ariff berkata…
Seronok bila tahu akak pun seronok..
Aku tumpang seronok je la...
Water Lily berkata…
Tok,
Bukalah satu 'cawangan'lagi di sini hehehe..

pst..pst..Mamamon tak baca blog saya kan?

Kepingin sekali bertemu Tok.


Kak Lah,
Bila agaknya boleh datang bermaskara :)

Nizam,
ok,boleh tumpang :)
tasikmerah berkata…
tak ada yg pakai mask ke kat maskara tu kak? hehehehe...

ni dak MC pulak demam. alahai...



.
KiMiE berkata…
rasa nak g tapi takde sapa jemput...hehehehe...
cakapaje berkata…
Salam WL,

Wah, seronoknya dia ngan gadis jelita sorang tu :) Nanti sampaikan salam saya kat Muha ye. Saya telah kehilangan hp serta kesemua nombor yang ada dalam tu. Kini gunakan nombor baru.
- j o h a r i - berkata…
wahh..dapat rasa yg akak seronok sgt2
Tanpa Nama berkata…
wah bestnya!!! Hai bilalah saya boleh ke Maskara. Harapkan kak tasik merah je membawa saya ni, sebab jalan kl haram saya tak tahu. lawalah template baru ni hehe
mOEha Aziz berkata…
salam kak,

nizam malu... sb ada gambo die.. hehehe... tp seronok sgt malam tu... tq kak
oranglidi berkata…
woho.. maskara nanti pegi x?
Amiene Rev berkata…
suatu hari saya akan datang ke maskara dengan kapal terbang di langit yang mendarat dengan selamatnya di darat
Water Lily berkata…
Amien,
Rumah Pena tu nak parking kereta pun payah dik! haha!

Orglidi,
Maskara mana pun, ada masa tetap pergi.

Muha,
Laaa..malu juga. suruh dia pakai topeng hahaha!

amirah,
Cuba-cubalah ko rasuah dia dengan alphad sebijik dua hehe..apam balik boleh kut PAM(baca:Pem) :D

Joe,
Memang seronok dik!

Akhi Shah,
Cantik ke tidak ke si Alina tu, dia bukan nampak. Dia hanya melihat dengan mata hati cuma.

Kimie,
Alaa,tak payah jemputan..lain kali datang aja.Tka kenal sesiapa pun,buat2 kenal aja hahaha!

TM,
Aku rasa kan,blogger semua pakai 'topeng'. Dalam blog melawak macam kenal bertahun. Dah jumpa kelu pula. Aku la, orang lain aku tak tau hehe..
en_me berkata…
dah ada suami ghupernyerr.. uhuhu
en_me berkata…
dah ada suami ghupernyerr.. uhuhu
rahmat haron berkata…
sekarang saya tahu water lily..ha.ha.kemarin belum pasti lagi.
sinaganaga berkata…
weh, gambar tu, kasi close up kat jam mahal gua tu, dek!!!!! ha ha.
Alina berkata…
wahhh wajah baru blog ini ya?

senang amat bertemu dgn kaklily dan muha. :)
Water Lily berkata…
Bro Rahmat,
Yang sama gigi macam lu,itulah gua beb hahaha!

Me,Akak dah ada laki,ape ko ingat aku solo ke hahaha!

Oit..oit..bang, riak tu bang hahaha!

Alina,
Kami juga gembira ketemu Alina. :)

Gua nanti2 AJ dan bro Pyan komeng entri nih. hehe..

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…