Langkau ke kandungan utama

Warkah ringkas buat anakanda yang gagal memperolehi 5A dalam UPSR


Telefon genggamku bernyanyi-nyanyi pada tengahari itu.

"3A 2B saja, Chaq" kau kata via sms. Aku pasti ada nada kecewa dalam khidmat pesan ringkas itu anakku.

Tidak mengapa anak. Paling penting kau telah cuba dan berusaha.
Kebijaksanaan bukan sekadar diukur di atas kertas dan sijil.

Aku cuma mahu kau pandai menjadi manusia sayang!
Bukan sekadar menjadi pandai.

Usah putus harap. Harimu masih panjang. Insyallah.

Ulasan

Rajuna berkata…
anak kecil perlu dibina semangatnya. bukan terus-terusan dipersalahkan kelak rosak jiwanya.
Pa'chik berkata…
apa sangat la yupiesar tu... bukan leh masuk yu pun...
mugiwara berkata…
orang yang pernah gagal akan lebih menghargai kejayaan.


saya dapat 1a saja~
dulu sedih.

tapi yang lebih penting adalah apa yang saya capai hari ini...
Yunus Badawi berkata…
3A 2B tu kira baik. Berapa ramai yg 1A pun takde.

Teruskan berusaha di sekolah menengah dan semoga berjaya dgn lebih cemerlang.
Nafastari berkata…
Yaaa.... Hidup ini bukan untuk membilang berapa A, ia lebih dari sekadar itu.
mOEha Aziz berkata…
salam kak,

pasti ramai antara kita yg sibuk2 hantar ank tusyen, paksa belajar, ambil tutor, sb..? nak bg anak dpt semua A la kan... budak budak sekarang juga dah diasuh oleh keluarga mungkin, guru mungkin, rakan2 mungkin... untuk mengejar A... jd mereka juga pasti kecewa... apa pun sbg mak chaq, akak dah nasihat yg terbaik... :)
xiiinam berkata…
Ada murid ckLah yang UPSR 3A2B....tapi PMR dan SPM 8A
Ada yang UPSR 5A....PMR lingkup...



UPSR bukan penamat perjuangan

Tahniah kpd anakanda itu...
setiakasih berkata…
Katakan kepadanya.. mendapat banyak A dalam akademik tu bukan segala-galannya.

Yang penting menjadi anak dan hamba Allah yang berkualiti A.

Ada pelajar yang mendapat banyak A tetapi jadi bagai 'sampah' atau 'sembilu' di hati guru, keluarga dan masyarakat. Tak guna juga kan..

Mungkin sekarang belum masanya untuk meraih kecemerlangan itu. Usaha lagi, pasti , Insya Allah,tawakal dan istiqamah, pasti lebih berjaya dunia dan akhirat.
rudy bluehikari berkata…
Saya dulupun sama mcm CHaq... 3A 2B juga. Peace!
makbonda berkata…
Anak daraku memelukku sambil bercucuran air mata dapat 3A2B kerna masa trial dapat 4B1C.

biarkan.....diuji dengan kenikmatan lebih bahaya dari diuji dengan kegagalan
Water Lily berkata…
T/kasih kepada yang meninggalkan komen di entri ini. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…