Langkau ke kandungan utama

Random

Apabila blog tidak lagi dibaca oleh ramai orang, maka bolehlah kita menulis secara 'runcit'. Pinjam istilah Hana Tajimakira. (Sila claim royalti ha ha )

Tulis yang ringan-ringan tanpa guna istilah-istilah yang bombastic. Melebih-lebihkan sudu dari kuah (senyum)

Mulakan dengan cerita azam yang tidak menjadi. September sudah sampai separuh hari. 

1. Simpanan saya sangat jauh dari istilah 'cukup' untuk beli tiket kapal selam terbang mau tengok salji.
2. Berat badan bertambah-tambah siap dengan kenaikan kadar cholesterol secara mendadak.
3. Tentang kerjaya, nampaknya tidak berjaya. Tapi saya patut bersyukur kerana ada kerja.
4. Novel, tersangkut di situ lah juga.
4. Cerpen, sudah 2 tahun tidak menghasilkan apa-apa.
5. Sajak, tulis kecil-kecil hanya di blog sebab tengok dan belek-belek sajak saya 'bukan jenis yang tersiar' di media perdana.   

Itu saja. Saya bersyukur. Tapi tidak menipu kadang saya rasa saya memang 'loser'.

Perkerjaan saya, menemukan saya dengan pelbagai ragam manusia. Ada manusia yang penuh kemanusiaan. Ada yang jenis lidah berlipat-lipat. Berbelit. Ada yang berkerja selurus bentul. Melihat telatah mereka, saya kadang tersenyum, kadang hiba.

Oke, kita cerita pasal Paralimpik pulak. Saya bukan peminat sukan. Saya teringin tanya Encik Suami begini

"Abang, boleh tak kita jual pingat-pingat abang, sijil-sijil penghargaan  yang berkotak dalam bilik tu?"

Namun saya sedikit khuatir. Takut kena lempang ha ha. (senyum lebar)

Rosmah - nama dia macam isteri PM. Nasibnya jauh berbeza. di mata orang, dia hanya tukang cuci pinggan dewan makan.  Dia ada cita-cita besar. Mahu pergi London. Rosmah berusia 19 tahun. Ketika gadis lain sibuk berpacaran, dia cuma tahu membereskan kerja - mengelap lantai,meja,tray dan mencuci pinggan. Sambil menyimpan cita-cita mahu ke London.

Marilah sama-sama mengaminkan doanya.

Rozzie - kita tidak perlu cerita pasal dia. Dia kontra kepada watak Rosmah. Kenutungan perniagaan berganda 6 kali ganda gaji saya dan 60 kali ganda gaji Rosmah.

"Bulan ni, saya tak untung kak. Barang mahal,ikan mahal...bla..bla..bla.."

Saya senyum jugak.

Kuli kerajaan - orang kata tidak banyak kerja. Asyik main fesbuk,tweet dan blog. hari Jumaat petang, ber'window shopping'. Itu betul bagi sesetengah orang. Saya kadang-kadang dan jarang-jarang. Tapi kini kebanyakan entri saya adalah jenis berjadual.

Adik tukang masak - suatu hari ada bekas pelajar datang dan hadiahkan dia sesuatu. Tanda menghargai penat lelah memasak untuk mereka. Kebetulan saya di situ tidak dihulurkan apa-apa. Saya cemburu dan kecil hati. Saya macam nak kata " Korang tahu tak, kalau tak kerana perempuan ni korang tak dapat makan sedap dan bancuhan air teh kamu boleh nampak tulang bumbung dewan makan....bla..bla.perempuan ni lah yang bertekak, kena marah,kena kutuk sebab nak bagi korang makan apa yang korang patut dapat. perempuan ni bla..bla..."

Ampun Tuhan. Saya cuma manusia.

Saya cuma biasa-biasa.

Biasa-biasa.

Biasa saja.

Biasa.

Yang kamu temui di mana-mana. 

Saya kesal. Saya resah. Dan saya tersenyum juga akhirnya.

 Eheh, 'runcit' ke ni? (senyum lebar-lebar)

5.30 pm
13 September 2012 (sesudah selesai ber'meeting)






Ulasan

sepa berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
sepa berkata…
cun blog.! (senyum)
Kujie berkata…
runcing ke borong ke...terubat rindu
Kemat berkata…
terbaekk..sekarang bukan sekadar menulis, nak membaca blog pun dah kurang ketagihannya. Kerana muka buku kah?

Yang dah lama tak menulis

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…