Langkau ke kandungan utama

Ketika kita belum bersedia untuk banyak peristiwa tentang kedewasaan


Saya betul-betul hilang akal untuk mencoret sesuatu di laman. Sudah lama tidak berfiksi. Jadi saya terbangkan enteri dari blog tersorok ke mari. Sekadar-suka-suka berkongsi cerita awal remaja.

Insiden begini mungkin tiada kaitan dengan adik-adik dan anak-anak zaman sekarang di mana ibubapa lebih bersikap terbuka dan maklumat diperolehi di hujung jari.


KAWAN MERAH.

Usianya ketika itu baru sebelas tahun. Kata emak dia sudah besar. Emak juga berpesan jangan lagi bermain ‘aci ligan’ atau ‘sorok-sorok’ dengan Azmi.


Dia angguk walaupun tidak faham.


Emak pesan, jangan dekat dengan mana-mana budak lelaki.

Jangan berlari-lari ke sawah kontang dan bermain layang-layang dengan Mohsein lagi.


Jangan itu dan jangan ini. Lama-lama dia naik bosan tahap gaban.


Dia tahu kenapa

Setiap bulan ‘kawan merah’nya datang. Dia benci kawan barunya itu.

Entah datang dari planet-planet mana.


Dia benci!

Sunguh-sunguh!


‘Kawan merah’ yang datang setiap purnama itu menyebabkan Mohsein dan Azmi cop dia sombong. Dia lagi-lagi sakit hati bila dapat tahu, Mohsien rapat dengan Milah sepupunya.


Dia sebenarnya lagi benci dengan dua ketul daging yang sedang membesar di atas dada.

Dan dia mengesyaki ada dua alien sedang membesar di dalam dadanya.


Suatu hari abah pulang kerja. Abah belikan dia buku yang bertajuk “Asas-asas Fardu ‘Ain”.

Dia baca dan dia mula memahami!

Dia terenyum dan tidak lagi memarahi ‘kawan merah’nya.

Ulasan

tasekM berkata…
aku pakai kotex je kak time tu. ko pakai apa...? hehehe...



.
Water Lily berkata…
aku pakai cawat besi nuhahahahaha!

oh! lupa tak boleh gelak gitu gaya.

hihihihi..(ala2 gades swit macam yang ko ajar) :D

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…