Langkau ke kandungan utama

Bukan untuk sesiapa

KEMBIRIKAN EGOMU

Sebentar tuan
kembirikan egomu
turun dari tahta
mencemar duli
ke sini
lihat kami

Ketika longkang kami tersekat
dan lubang air tersumbat
ada sesiapa ambil tahu

Maaf tuan
guna otak kamu berbalut kertas ijazah/phd itu
tengok-tengokkan kami
yang buta, capik dan terteleng-teleng

Maaf tuan
lupakan sebentar tajam penaku
kerana lidahku tidak celupar
sepetah kamu bila berjanji
ambil peduli tentang kami

Tuan
Jangan kau asyik megira laba
perut kami juga kelaparan
ada hutang yang perlu dilangsaikan
kami pun mahu segar bernafas.

Ulasan

xiiinam berkata…
KEMBIRIKAN......



Pemilihan diksi yang tepat!


Hebat metaforamu....
Nizam.Ariff berkata…
Kem-biri-biri-kan mereka semua tu kak...
A t i Q a h berkata…
Salam rindu. Selalu lalu pagar PLPP, teringin jenguk ke dalam, tapi tak ada kesempatan lagi. :(


S.A.Y.A.R.I.N.D.U.K.A.N.K.A.K.A.K!
aishah_conteng_je berkata…
kak..macam mana assinment? maaf la jawab ntah ape2.

"otak dibalut kertas ijazah/PhD"<--suka!
Water Lily berkata…
Aishah,

Alhamdulillah. Dapat A :)
T/kasih sekali lagi di atas bantuan Aishah dan beberapa orang kakak2 blogger termasuk bondanya Cik Atiqah di atas, Kak Has. Juga untuk Kak Pah dan Kak Ashley.

Atiqah,
Ada masa singgahlah ye :)

Nizam,
Kau ingat senang ke nak kembiri-birikan golongan macam ni.

Cakap kasar, salah.
Cakap berlapik, bermadah tak faham.

PS: Sajak ni, aku rasakan,longkang tu lagi faham dari mereka yang bertanggongjawab menjaga longkang.

Kak Lah,
Diksi tu apa kak. Saya main hentam saja.

Diksi? Hmmm..kena belek2 kamus dewan ni hahaha!

T.kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…