Langkau ke kandungan utama

Tuhan, kirimkan saya magis


Akhirnya, saya akui menulis bukanlah kerja enteng. Ia memerlukan latihan panjang; fokus dan komitmen yang cukup berdaya tinggi. Sesungguhnya, menulis di halaman blog jauh berbeza dari menulis yang sifu saya istilahkan karya berlian.

Saya semakin hilang fokus. Hilang kata-kata indah.
Dengan bicara lain semangat/motivasi terasa turun ke kaki langit.

Tersangkut di bab dua. Sudah saya paksa diri. Asyik buka tutup folder. Asyik sunting dan sunting.

Ah! Tolonglah saya Tuhan. Berikan saya jalan keluar. Menulis adalah nyawa, yang buat saya rasa suara saya didengari.

Tuhan, kirimkan saya magis!
Atau saya harus mencari magis.

Ulasan

Nizam.Ariff berkata…
Tutup dulu...

Pergi lihat maya pada ciptaan Tuhan..

Jawapannya ada di balik semua itu...

Kekuatan yang akak cari..
makbonda berkata…
Betulkan niat,pinta dan pinta lagi,nanti Tuhan akan kirmi magis yang dipinta
tasekM berkata…
barangkali nk kena bercuti ke taman buaya dulu tu...

;)

.
tasekM berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Maria Kajiwa berkata…
Salam sayang WL,

Mungkin link ini boleh membantu..jangan sunting-sunting terus tekan minyak...

http://rumahkecil17.blogspot.com/search/label/Writer%27s%20Block
sinaganaga berkata…
ho, apa dah jadi?
SHIMI berkata…
Salam kak,
kadang semua itu datang melalui semua deria yang kita ada.
Seperti kita merasai dan menikmati bayu yang bertiup, begitu juga idea itu akan datang.
Bersatu dengan alam melalui deria, bersatu dengan Ilahi melalui suruhanNya.
Moga sukses kak.
Alon alon angger kelakon kak...

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…