Langkau ke kandungan utama

Teruskan senyuman. Usah berkecil hati untuk perkara remeh kawanku!


Sewaktu saya membaca entri adik di sini, saya tidak pasti apa perasaan sebenar saya. Mahu marah atau ketawa terbahak-bahak.

Aduh! pentingkan diri betul. Tidak cukup lagikah merebut hak minorti. Dari peluang pekerjaaan, wang bantuan sampai ke tempat parking pun hendak direbut. Tidak cukup dengan itu, tempat duduk dalam kenderaan awam yang sedikit itu pun hendak dirampas juga.

Saya sudah bosan menulis perkara yang sama. Yang membaca tentu, lagi-lagi bosan.

Itu tidak termasuk 'perang-perang siber' antara oku dan pegawai kebajikan.

Bosan sungguh!

Alahai kawan, jangan bergaduh macam budak-budak. Buruk dan lagi buruk kita ini golongan kurang upaya. Jangan maki-maki kerana perkara remeh. Contoh: Dia tolak kita sebagai kawan di FB misalnya. Itu hak dia. Bukan 'mati' pun jika dia tidak approved kita. Sudahnya apa, dia print screen kata-kata dan maki caci kamu kepada dia dan letak di blognya. Peminat-peminat dan kawan-kawannya 'sedap-sedap' mengutuk kita. Siapa yang malu? Kita yang 'mentimun' ini juga disalahfahamkan.

Saya pun pernah menambah dia sebagai kenalan di FB. Saya pun ditolak, dan saya mengerti.

Seperti entri yang saya tulis di bawah. Dan seperti yang kalian maklum, Bukan semua yang kita kenali layak dipanggil kawan. Tambahan lagi orang ber'pangkat'.

Ceriakan hidup anda! Nikmatilah hidup kita yang singkat ini sebaik mungkin!

Ulasan

Kujie berkata…
kita ada bahagian kita, dia ada bahagian dia....


p/s- tak aktif FB, kurang gemar cara bersosial di FB
lonelyroseblack berkata…
dunia yang kita anggap bebas, sebenarnya sangat terkepung. soal 'mentaliti' misalnya...

jangan minta sebarang keadilan dalam dunia pada manusia lain, kerana atas dasar 'human being' manusia selalu memilih jalan yang kesasar...

*entah..

mungkin ya, mungkin tidak..apapun, teruskan menulis kak..saya membaca selalu dengan diam suara... :)
a kl citizen berkata…
assalammualaikum

salam ziarah dan salam kenal
terkesan dengan entri ini terima kasih
rudy bluehikari berkata…
marilah saya add kalian. Saya tidak pernah membezakan manusia. kerna apa saja ciptaan Tuhan, ada hikmahnya tersendiri. kalau tidak dia, marilah ke FB saya.
puding roti berkata…
kakak...kakak.. sy ada :) kwn2 yg lain pun ada utk kakak. tak usah peduli yg gemar meramas jiwa spt itu. ya? :)
puding roti berkata…
kakak...kakak.. sy ada :) kwn2 yg lain pun ada utk kakak. tak usah peduli yg gemar meramas jiwa spt itu. ya? :)
puding roti berkata…
ala..byknya kuar..malunya..
Water Lily berkata…
Ala, adik puding tu mesti teknikal problem. Blogspot ni dah 'weng-weng' sejak dia keluarkan template yng cantik2 ni hahaha! :D

Encik Rudy,
T/kasih la banyak2. Kita memang pernah jumpa di GEJU beberapa tahun lepas. Tapi masa tu, kita belum betul2 kenal. Saya berpindah berhampiran bandar kelahiran encik.

Orang kampungnya, sangat berbudi. Cuma saya sedang pelajari bahasanya. Di sini ada internet, tapi asal pukul 8 ke atas pasti terputus-putus. :)

a kl citizen,
Salam kenal juga dari saya. :)

Rose,
T.kasih, kerana selalu membaca :)

Kak Ji,
Lama betul tidak membaca tulisan akak.

FB memang ok. Tapi sikap penggunanya kadang menyebalkan hati.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…