Langkau ke kandungan utama

Entri tanpa arah tujuan

writting Pictures, Images and Photos

Selalu saya berpesan kepada diri untuk tidak menulis jika tiada arah tujuan. Tapi malam ini, sambungan internet saya masih 'sihat' jadi saya menulis beberapa perkembangan tentang diri dan blog ini.

Entri pertama saya di sini, bertarikh 10 Julai 2007. Inilah tujuan asal saya menulis. Oleh itu, janganlah hairan kenapa saya marah-marah dan masih menceceh-ceceh pasal isu-isu oku.

Malah tiada pernah terdetik langsung di dalam hati untuk menjadi penulis keratif. Sebahagian entri sudah dipadam dan dipindah ke blog tertutup.

Pengikut bertambah. Komentar berkurang. Apa ertinya; sekadar klik sebagai pengikut barangkali.

Tiga musim menulis di sini, saya rasa cukup berpuas hati. Saya gembira menulis di sini. Namun saya lebih gembira sekiranya ia tercetak di kertas.

Saya kepingin melangkah jauh, namun tangan dan jejari saya semacam dirantai gari.

Oh ya, saya mungkin berpindah lagi bulan hadapan. Sama seperti saya memindahkan url blog saya dan menggunapakai identiti baru. Tetap ditemui dan mereka membaca diam-diam.

Terima kasih kepda teman-teman yang masih membaca dalam diam dan masih meninggalkan jejak.

Terima kasih kerana membuat saya terasa 'wujud'.

Ah! Sungguh terlalu banyak anak tangga, tinggi dan berliku untuk saya terus melangkah ke hadapan.

Ulasan

a kl citizen berkata…
bulan hadapan pindah ke mana ya?
Di Blog, kita menulis sekadar memuaskan rasa...di kertas, selain rasa..juga kepingin nak merasa sekeping kertas, yang orang panggil duit...sekian....(masih mengikuti...)
Zawawi Aziz berkata…
Tidak mengapa.

Mari kita 'mentertawakan kekurangan diri'
rahimin idris berkata…
menulis memang best. tapi kadang2 rasa siksa...tulis bila mau saja.
Anonymous berkata…
kalau naik basikal, mendaki itu adalah satu keterujaan kerana di hujung pendakian, akan ada 'downhill' yang merembeskan adreanalin.

teruskan pendakian, mungkin beberapa langkah sahaja lagi untuk melihat kemuncak.

~po
Satu perkataan,

TAHNIAH!
tasekM berkata…
pindah pi mana pulak..?
Nizam.Ariff berkata…
Kadangkala ada cerita rahsia yang rasanya terlalu ingin dikongsikan seramainya... gunakanlah blog kak.

Sebaliknya, gunakanlah diary kak.
satu berkata…
Salam ziarah,

Salam kenal...teruskan menulis...

-http://www.ibunoor.com-
Pretty Honey berkata…
Semoga terus diberi kekuatan dan ilham untuk menulis...:)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…