Langkau ke kandungan utama

Rindu

Kembali yang entah. Barangkali, not-not dan nombor telah menelan kata-kata indah.Hanya ini. Kata ayahanda, jika aku tahu menulis; mahu aku bukukan kisah duka mencari sesuap rezeki untuk kamu anak-anak.

Ayahanda,kisah kita sudah tidak releven dengan isu-isu semasa. Aku menulis dan mungkin sudah masuk recycle bin editor media perdana.

Maka ku tulis di sini sahaja; untuk aku supaya tidak terlupa sejarah.


Nyanyian hujan dalam sajak

Nyanyian hujan adalah seberkas kenangan silam bersama
gadis-gadis kecil menadah kumpul air mata di dalam dulang sengsara
bonda menadah air minuman dari pili jiran tetangga
mereka menyuap nasi bertemankan sepat kering dikongsi dua

Nyanyian hujan adalah nyanyi hiba gadis-gadis kecil
dimarahi guru, buku tulis jelaga asap pelita

Tika rumah tetangga terang bercahayakan lampu dan tivi berwarna
mereka berkasut koyak, kuyup kebasahan meredah jalanraya

Nyanyian hujan adalah nyanyi duka seorang abah
berat bahunya, memikul beban kehidupan serba payah
kepada Tuhan dia berserah, dalam gundah tangan menadah
cukup-cukuplah kata abah
“Berjanji anak-anak, kemiskinan ini jangan dipusakai lagi”

14 June 2009
7.00pm


Ulasan

makissa berkata…
KAK... SEMOGA BERJAYA DALAM HIDUP..
tasekM berkata…
rindu kamu kakak...


.
zaidharis berkata…
cantik susunan ayat anda..
~~~ kay ~~~ berkata…
salam,
apakhabar....
(^_^)
Hati Polkadot berkata…
aku rindu ayah ...
ashrafi berkata…
saya terharu membacanya..
addyaholix berkata…
kak, pasti ayahanda bangga punya putri secekal akak!

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…