Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

10.6.10

Rindu

Kembali yang entah. Barangkali, not-not dan nombor telah menelan kata-kata indah.Hanya ini. Kata ayahanda, jika aku tahu menulis; mahu aku bukukan kisah duka mencari sesuap rezeki untuk kamu anak-anak.

Ayahanda,kisah kita sudah tidak releven dengan isu-isu semasa. Aku menulis dan mungkin sudah masuk recycle bin editor media perdana.

Maka ku tulis di sini sahaja; untuk aku supaya tidak terlupa sejarah.


Nyanyian hujan dalam sajak

Nyanyian hujan adalah seberkas kenangan silam bersama
gadis-gadis kecil menadah kumpul air mata di dalam dulang sengsara
bonda menadah air minuman dari pili jiran tetangga
mereka menyuap nasi bertemankan sepat kering dikongsi dua

Nyanyian hujan adalah nyanyi hiba gadis-gadis kecil
dimarahi guru, buku tulis jelaga asap pelita

Tika rumah tetangga terang bercahayakan lampu dan tivi berwarna
mereka berkasut koyak, kuyup kebasahan meredah jalanraya

Nyanyian hujan adalah nyanyi duka seorang abah
berat bahunya, memikul beban kehidupan serba payah
kepada Tuhan dia berserah, dalam gundah tangan menadah
cukup-cukuplah kata abah
“Berjanji anak-anak, kemiskinan ini jangan dipusakai lagi”

14 June 2009
7.00pm


7 ulasan:

makissa berkata...

KAK... SEMOGA BERJAYA DALAM HIDUP..

tasekM berkata...

rindu kamu kakak...


.

zaidharis berkata...

cantik susunan ayat anda..

~~~ kay ~~~ berkata...

salam,
apakhabar....
(^_^)

Hati Polkadot berkata...

aku rindu ayah ...

ashrafi berkata...

saya terharu membacanya..

addyaholix berkata...

kak, pasti ayahanda bangga punya putri secekal akak!