Langkau ke kandungan utama

Dari kedua telapak tangan kosong yang ditadah ke langit

Sumber  Foto




Aku adalah aku di mana pun tempatku berada.
Berusaha menjadi diri sendiri di tengah bicara kosong dan dusta mereka
Hidup terasing di tengah kecintaan para ektrimis duniawi
Sedaya cuba menafikan rasa di dalam lubuk hati dan naluri untuk selalu berkata jujur.
Terbalut rapat hedonisme yang telah menjadi kunyahan harian.
Kemunafikan yang meluncuri bibir dari waktu ke waktu.
Aku, barangkali juga kalian terpaksa hidup dalam pembohongan, demi menutup bangkai serakah.

Demi menjaga hati orang,terkorban prinsip dan pegangan diri.
Kadang waktu !

Menghancurkan segala.

Dimulai dari kehormatan diri hingga segala kekayaan hati. 
Sehingga tiada lagi yang tersisa kecuali setitis embun di tengah lautan tinta.
Hati pun bertranformasi. Berubah wajah. Sekeping hati kini, adalah batu karang yang ditutupi lumpur dan lumut. 

Laut, seperti yang kita maklum tidak sebiru yang kita duga. Kita sebegitu berani menerjang ombak besar nan perkasa. Padahal diri hanyalah selonggok bebatuan tanpa erti yang ditinggal pemilikNya.

Pemilik akan selalu kekal abadi. Pemilik menciptakan segalanya dari sesuatu yang manis walau menghampakan di mata kita. Sentiasa memerhati kita dari tempatNya tanpa mengingini suatu apapun.  PandanganNya tajam menembus benteng kehormatan palsu yang diciptakan para pengecut TelingaNya pasti mendengar bisikan-bisikan najis para pendusta. TanganNya menggenggam segenap hati makhluk tanpa terkecuali dengan tenang.  Namun mengapa, si buta tuli nan pincang berani menentang Pencipta.  Tidak pernah sesekali gentar berdusta Terus-terusan mereka dengan kerosakan yang nyata.

Tuhan !
Gantikan aku dengan sesuatu yang tidak akan terlalu mengingatkan pada isi dunia.

Ulasan

Aku berkata…
sebaldi air laut tak biru warnanya.

Ia biru kerana namanya 'Laut'.

Ia akan kekal begitu sehinggalah airnya bertukar kepada darah merah.

ketika itu nanti, rembang hari dan senjakala tak jauh beza warnanya...

Itulah kita, kak.
Water Lily berkata…
Nizam,

:) speechless

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…