Langkau ke kandungan utama

Sepak terajang dunia pekerjaan

Sumber foto
Saya rasa kamu semua maklum, di dunia pekerjaan ada seekor kambing hitam. Jika berbangkit sesuatu masalah, si kambing hitam ada untuk kamu guna menjadi sepak terajang kamu. Tuding menuding pun berlaku dan akhirnya berbalik kepada si kambing hitam itu.

Tidak mengapalah saya ada. Masih berdiri teguh dan bersabar. Kamu boleh buat sesuka kamu, kerana segagah mana pun saya  berdiri membela diri saya tetaplah seekor kambing hitam.

.
.
Kamu tahu, mengapa saya cenderung bergaul dengan orang bawahan berbanding kamu. 
Tidak lain, kerana saya bermula sebagai seorang tukang sapu  dan tukang cuci pinggan.

.

.
Namun sesudah berada sedikit di atas, saya masih bersifat dengan sifat kekulian saya. Saya memahami masalah mereka. Namun tidaklah, sampai saya mengabaikan tanggungjawab hakiki saya, menjaga kebajikan pelajar dan pihak majikan.
.
.

Anak-anak sekarang, konon sangat bijak tetapi sebenarnya manja dan mengada-ngada. Kalau kamu mahu tahu, saya pun pernah tinggal di asrama dan saya menyuap apa yang dihidangkan tanpa banyak soal dan komplen. Malah, saya bersyukur dan berterima kasih kepada kakak-kakak dan makcik-makcik-makcik dewan makan yang memasak untuk saya. Walhal di waktu itu, makanan yang disediakan jauh lebih teruk dari apa yang kamu makan sekarang.

Saya faham!

Kamu genarasi baru yang rata-rata kenal IT seawal tadika. Cuma silapnya kamu, IT tidak berjaya mendidik kamu menjadi manusia yang berterima kasih dan memahami kepayahan orang lain.

Malah sebahagian kamu, menjadi manusia yang sangat selfish.


Kelkatu masuk ke dalam makanan pun, kamu buat aduan. Kamu tidak lihat, bagaimana susahnya orang memasak dan membasuh pinggan kamu.

Bukan salah kamu seratus persen; kamu dilatih untuk itu. Bermanja-manja. Ya, barangkali ada di antara kamu sudah terbiasa meninggalkan pinggan gelas, sisa makanan di atas meja.


Dan ibu-ibu kamu pun menjerit " Bibik! Kemaskan meja makan ni ya...."








Ulasan

Fadhilah Maarif berkata…
kak, selamat berpuasa.

'mereka' itu tidak pandai bersyukur..
nizamsani berkata…
bersamalah kita doakan yang terbaik untuk mereka.
tasekM berkata…
budak MC pulak lain pesen.
asik la nk basuh pinggan mangkuk.
aku kata tak payah.
memadailah lepas makan pinggan letak dlm sinki.
blom sampai masa nk buat itu semua.
cukup umur sok, memasak pun aku suruh.
haha.


.
MushroomCute@Mariea berkata…
Anak-anak mencerminkan ibu bapa...tu jer nak komen
Water Lily berkata…
Fadilah,
Apa khabar? Selamat berpuasa juga :)

Nizamsani,
Yes! Yup..cuma kdg2 letih..teruk akak kan?

Tas,
Aku tau, kau dah didik dia sebaik mungkin. Dan macam Maria cakap anak-anak kadang-kadang cermin ibubapa.

Maria@ Mush,
Yup setuju..certain case. Kadang, anak baik mak bapak macam hantu pun ada. Kadang mak bapak baik, anak pula tak tentu hala.

Entah, orang tak beranak x faham kut. Gua jaga kucing je haha!

Kawan2 gua pakai no tepon lama. Tp no kamu udah hilang. Sila sms @ letak no kamu di kotak FB dan email. Kesudian kamu, sangat2lah dihargai. :)
nn berkata…
semua memang naik lemak sekarang. geleng kepala tengok adik sendiri yang kadang-kadang macam tak reti berdikari.

rindu duduk asrama. makan makanan makcik dining.

pernah complain pun pasal ayam busuk and keracunan makanan. tapi memang agak kotor masa tu. mana taknya, tengah makan dalam dining tikus dan lipas main lari-lari. itupun warden yang complain.

selamat menjalani ibadah puasa kak!
Aku berkata…
Eh, rajinnyer MC...

teringin nak buat menantu la kak...


hahaha
tembakaujiwa berkata…
ntah...x tau nak komen...byk sgt faktor bdk2 dah brubah...

ini lah harga untuk kemajuan yang kita kejarkan.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…