Langkau ke kandungan utama

Berbicara bersama bulan




Semalam, dia tiada sesiapa. Lantas dia memilih untuk bercerita dengan Tuhan.
Kemudian, berbicara dengan bulan.
dan seekor kucing tidak comel sebagai teman.
.
.
.
Pagi baru menyusul lagi mencipta episod baru untuk hari ini.
Dia menerung ke dalam diri yang punya banyak khilaf.
Mengaku kepada diri dan Tuhan akan penderhakaannya.

Barangkali sebagaimana dia mengaku
Dia pembeli buku yang derhaka
Juga seorang yang penulis yang khianat dengan impiannya.

Mutakhir ini, hidupnya menjadi kelam kabut
Lantaran melakukan perkerjaan yang tidak sealiran dengan jiwa.
Tapi dia yakin, dia telah melangsaikan tanggungjawab dan amanah sedaya mungkin.

Pentas, dia merindui kamu. Tapi itu tidak akan membawa dia ke syurga hakiki.

Dan sebuah sajak untuk tatapan teman-teman. Yang entahkan benar tersiar,entahkan tidak

HENTIAN PUDURAYA DALAM KENANGAN
 1/
Saat aku turuni tangganya,
Pandangan terus tertancap ke hadapan
Cuma sesekali ku toleh kiri kanan
Deru enjin Bas Trans berlalu
Angin dan hujan rintik bersatu,
Bermesra hingga basah tudungku

Tiada siapa melambai sendu,
 Terlanjur melangkah
Harus terus tabah,
Walau ada sedikit gusar
Ku lepaskan satu persatu

"Ah! Ini bukan rindu”
Tempik hati cuma ilusi palsu,
Aku sekadar kelu dan lesu,
Di hari dan situasi baharu.
Stesyen ini kalis silu,
Dalam gerimis, udaranya masih pijar beku,
Penumpang turun naik tanpa memperdulikan aku

/2./
KetentuanMu,
Bahawa aku dan segala yang berada di sini bersatu,
di dalam genggam takdirMu,
pertemuan kita pun bermula
umpama laut dan langit biru
segalanya masih kekal  di sini

/3/.
Dan entah apa yang terkurang
aku, masih mahu
sesekali menoleh
mengejar rindu.

Lily Mariana Abdullah
PLPP Bangi

Ulasan

Aku berkata…
hentian puduraya,
cinta kami pernah berlaku,
bersatu di situ
akira|suri berkata…
ehhh? masih di PLPP bangi ke kak? kalau iya, boleh buka sama-sama. :)
tasekM berkata…
kak.
sori tak reply sms.
hp aku dh jahanam.
bulih baca sms.
tapi.
sat gi aku nk menaip dia padam.
taip pendek2 je bulih.
heh.


.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…