Langkau ke kandungan utama

Kangen lagi


Pagi itu cerah seperti sekarang. Langit sangat cantik dan biru sekali.

Kami, dua orang perempuan berbexa budaya dan agama berbual tentang cinta dan kehidupan berumahtangga.  Entah bagaimana, tiba-tiba dua orang perempuan asing dan baru saling mengenali bercerita tentang hal peribadi yang cukup intim. Hal yang sebegitu jarang diperkisahkan kepada rakan sekerja, jiran tentangga, suadara-mara apatah lagi bos kita.

Tapi kami dua orang perempuan asing boleh berkisah tentangnya.

Kazue, dalam Bahasa Inggeris 'Loghat BBC'nya bercerita panjang. Tragedi yang menimpa dan mengucar-kacirkan zaman remjanya. Dia mempunyai seorang anak perempuan. Anak itu kesan sampingan dan tidak dirancang. Namun selepas bayi itu dilahirkan dia sedaya upaya cuba memberikan yang terbaik. 

"Aku bercerai pada tahun kedua perkahwinan. Dia pemabuk dan kaki pukul"

Dalam mada sebak Kazue mmberitahu aku. Matanya berkaca. Seolah kesengsaraan itu baru berlaku semalam walau ia telah 19 tahun berlalu.

"Mariani san, kamu merancang untuk punya anak?" Tiba-tiba soalan diajukan padaku dengan sedikit nasihat.  Katanya, bukan mudah untuk seorang OKU Cerebral Palsy seperi kami mahu membesarkan anak.

Dia seraya menyambung. Anak akan bertanya dan aku patut bersedia dengan jawapan yang pelbagai.  Kadang soalan-soalan anak kecil akan buat kau makan hati. Teluka.

Aku maklum itu.

Lalu,aku katakan padanya. Kadang renung pandang orang dewasa pun buat kita terluka. Terpulang kita bagaimana untuk mengawal dan meminimakan perasaan terluka itu.

Dia berbeza. Tidak seperti Aya. Yang bersembunyi ketika minum arak dan merokok di hadapanku. Perlakuaannya lebih mirip Tomoko Innoe. Tanpa silu, merokok dan minum-minum di hadapan aku.

Pagi ini cerah. Langit biru. Aku rindu. Berjalan-jalan menyusuri kali lima Osaka Castle. Mendengar germercingan loceng yang digantung di ranting-ranting.  Meriah sekali bunyinya tika ditiup bayu.

 Aku rindu minum-minum orcha dan menjamah sushi. Berbual bersamamu lagi Kazue Kitakado.

Engkau yang banyak betanya tentang pegangan agamaku. Engkau yang begitu kagum dengan rumah Tuhan di Kobe.


Ulasan

so'od berkata…
Sambung lagi cerita kangen.
haniaiman berkata…
oho..kangenband!..errkk...
Remy berkata…
Ya. Sambung lagi.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…