Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

6.11.11

Ah! Cuma seekor lalat.

Pagi itu dingin. Hujan renyai enggan berhenti sejak malam tadi.  Hati Amy panas. Ratusan ekor lalat memasuki kediamannya. Dia jengkel. Lalat berterbangan dan hinggap di sana sini.

Manakan bisa bersabar dengan serangga kecil yang hina lagi menjijikkan itu. Amy menutup semua tingkap. Dicapainya racun serangga. Disembur sekeliling. Sekelip mata ratusan ekor lalat terjelepuk jatuh dan mati.

Amy terasa sungguh puas dan gembira. Berjaya membunuh beratus serangga yang menjijikkan. Segera dia mencapai penyapu dan penyodok sampah. Dikumpulkan bangkai lalat yang ratusan itu,

Dia merenung bangkai lalat yang ratusan di dalam bekas penyodok sampah. Ada yang masih berjuang; mengeletik mengelupur barangkali sedang memohon nyawa disambungkan.

Dari rasa amarah, timbul insaf dan belas. Amy seolah terasa Malaikat Maut sedang berlegar di sekitarnya.

"Oh! hati kenapa begitu lembut dan menaruh belas. Itu kan cuma seekor lalat?"

*  *  *

Lalu bagaimana dengan kamu dan kamu? Memperkosa gadis kecil tanpa belas? Membuang si kecil tanpa rasa bersalah? Atau menghamilkan seerang perempuan dan membiarkan dia hanyut dan menanggung derita sendirian?

Atau kamu kerat kaki seekor kucing kerana dia mencuri sepotong ikan?

Atau kamu? Makan hak si miskin fakir dan menipu rakyat dengan slogan-slogan bodoh kamu?
 
*  *  *
 
Amy masih mengadap ratusan bangkai lalat yang diracunnya.

"Ah! cuma lalat."








Tiada ulasan: