Langkau ke kandungan utama

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  

Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.

Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.

Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.

Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.

Masing-masing ada ego. 

Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali ada hamba Allah lain sanggup meludah tanpa mengira tempat satu keseronokan yang maha besar. Kencing di koridor asrama pun tidak apa-apalah.Meminjam barang, kemudian tidak dipulangkan malah tidak dicuci tiada apalah sangat

Bukankah ada orang bakal kita jadikan hamba mencuci najis dan kotoran kita. Ada pihak lain akan membaiki kerosakan-kerosakan yang kita buat. Akan ada biaya. Masuk semula ke asrama, kita mahu segalanya lengkap. Kipas tidak dibaiki,  ibu-ibu dan bapa-bapa kamu  akan mengadu.

"Katil anak saya kipasnya rosak puan" Mana mereka ambil pusing apa yang kamu lakukan di sini.

Masing-masing kita ada kesombongan tersendiri dan tidak pernah ingat kesusahan orang.

Masing-masing kita ada kepentingan diri. 

Jadi yang penting masing-masing terlepas. Ammar maaruf nahi munkar sudah hilang. Si pesalah akan terlepas.

Ayat-ayat klise yang menjadi jawapan bila ditanya siapa empunya onar; tidak tahu, tidak nampak. 
Alasan klise melindungi kroni dan rakan masing-masing. 

Apa sudah jadi ? Apa yang kamu belajar? Adakah kamu cuma  mengira A, menghitung gajet-gajet teknologi.

Pertanyaan-pertanyaan itu datang bertalu dalam minda.

Hidup ini amat singkat anak-anak. Saya tahu. Masa saya juga tidak lama lagi.

Ada dua penyakit yang tiada penawar. Tua dan mati.

Kita tahu. Kita cuba mengurangkan kesan-kesan penuaan dengan solekan tebal. Menyuntik itu ini.

Walau kita tahu pada akhirnya semua itu tidak berguna sama sekali.

Izrael, Si Malaikat taat pencabut nyawa setiap pagi petang entah berapa kali sehari berkunjung

Dan saya boleh mati di depan papan kekunci ini. Sekarang. Jika Tuhan mahu. 

Dan sedarkah kamu, walau kamu muda remaja sekali pun.

 Kamu pun boleh  mati ketika bergelak ketawa. 

Boleh kejung tangan  ketika kamu mencampakkan sampah.

Lidah kamu boleh kelu ketika meludah merata-rata.

Apologi. Jika catatan manusia kerdil ini mengganggu kamu. 






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…