Langkau ke kandungan utama

Reset minda yang kadang kau pura-pura tidak tahu apa patut reset

Nota : Tulisan ini adalah santai-santai, tanpa draf, tanpa suntingan dan sedikit beremosi.

Cuba praktikan ajaran Prof Muhaya "Dunia dalaman saya menentukan dunia luaran saya" 
Oh! Saya juga suka fesyen tudung Prof.

- Dunia dalaman saya, menentukan dunia luaran saya -.

Cuti sekolah, beban kerja sedikit berkurangan. Siapa cakap? Tuuu.....stok dan inventori bersepah-sepah kau belum rekod perempuan. 

Saya tengok kawan-kawan ofis, asyik pergi ke Website dan Facebook jual-jual tudung, jubah,tuppaware dan make up2. Saya pula asyik melangkau curi-curi baca blog. 

Pukul 12.00, saya cabut balik sebab dah tak ada sapa-sapa yang boleh dijadikan kawan. Asrama kosong. Rumah warden kosong. Kakak cleaner bailk awal selepas kerja cuci-cuci tingkap selesai. 

 Secebis fiksi untuk melapangkan hati sendiri.

POPPY DAN LELAKI DI KACA TV.

Poppy sukakan dia. Lelaki itu. Lelaki di dalam kaca TV.  Kaca TV yang digelar sesetengah orang sampah tekonologi, masih hidup, masih releven dan sentiasa berinovasi. Lelaki itu, apabila bercakap tentang Rasul, mukanya bercahaya. Matanya berkaca-kaca. Kegembiraan terpancar di wajahnya, setiap kali dia menyebut nama Muhammad SAW. 

Non Muslim seperti Poppy, adalah tidak begitu ajaib jika tidak tahu dan atau benar-benar mengeanali siapa Rasul akhir zaman.  Sedangkan yang mengucap syahadah pun sekadar ibadah ikut adat, pun gagal mengenali dan mencintai manusia istimewa ini.

Poppy pandang Andrew, teman serumahnya. Sejak mutahir ini, Andrew dan isi rumah ini sungguh membosankan. Kesunyian dan kesepian mereka berlawanan sesama sendiri. Rumah yang mereka beli, hasil dari menjual kehidupan mereka tidak lagi menjadi rumah yang aman.

Kunyahan coklat yang berkeping-keping tidak juga meredakan kesedihan.

Pagi itu, Poppy datang bertanya saya. Macam-macam tentang Islam. Saya yang kurang fasih tentang agama sendiri termalu-malu. Takut tersalah infomasi.

Lantas saya petik kata-kata yang saya dengar entah dari mana-mana ceramah.

"Kebahagian hakiki adalah apabila anda berjuang mengenepikan 'dunia'  dari ruang hati."

Dalam cahaya yang berbalam-balam, di sebalik cermin yang retak entah bagaimana saya melihat bayangan saya adalah Poppy.

Bagaimana ini? Di kad pengenalan dan paspot serta sijil kelahiran saya tertera nama Soffiyah Hanim Binti Abdullah.  Lelaki yang saya nikahi itu, bukan Andrew. Nama suami saya Ahmad Iskandar bin Abdul Salam.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…