Langkau ke kandungan utama

Moga aku masih punya ruang

Semalam.
Ku betulkan silaku
Sesudah mengadapMu

Sambil tanganku terketar
Menatap bait-bait makna
Pada setiap ayat
KalimahMu

Air mata tiba-tiba menitis
Betapa kurangnya aku mengucap syukur
Dalam pengertian yang sebenar

Ampunkan aku!

Moga aku masih punya ruang
di sisiMu

Moga!

Ulasan

Insya-Allah, Dia sentiasa membuka ruang-Nya luas-luas untuk kita kak. Manusia yang selalunya menyempitkan ruang untuk Dia.
kuchalana berkata…
DIA Dan Ruang.. by Kuchalana

Ruang Sentiasa Ada
Disana, Disitu Dimana Mana
Dia Punya Kuasa Segala
Dia Punya Rancangan Jua

Hujung Sana RancanganNya
Hujung Sini KetetapanNya
Atas Situ HakikatNya
Bawah Sinun MaktifatNya

Kita Disini Hidup Sementara
Menjadi Saksi KebesaranNya
Menjadi Pelakon Pelengkap Nota
Menjadi Bukit KewujudanNya

Semoga Hakikat Diterima Rela
Semoga Ujian Ditelan KernaNya
Sebab Telah Nyata Dimana-Mana
Kerana Kita CiptaanNya..
along berkata…
x pe saya ada ruang untuk akak....
SHIMI berkata…
Mudah-mudahan
t.a.t.a berkata…
InsyaAllah masih ada ruang.
tasikmerah berkata…
kak, semalam aku pegi terawih kt masjid. sungguh tak aman solat aku bila muhammad cerdik buat stunt macam2 kt sebelah... alahai... boleh kamu jampi sikit tak dia nih.. he he...


err... releven tak komen aku kak... ha ha.
Rajuna berkata…
akak perlu bijak menguasai ruang.
lagi satu eye contact perlu ada dengan audience


eh, salah ke konsep ruangan aku ni? haha
cikgooden berkata…
sabar kak....aku pun tengah gundah gulana nih..
aoc gold berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Water Lily berkata…
salam,

Cikgu,
Moga cikgu juga dapat bersabar.Moga kita sama-sama mendapat keberkatan.

Rajuna,
Aku jua, sedang bereksprimentasi dengan ruang yang pelbagai :)

Tasik,
Aku tak pandai jampi.Aku doa mudah-mudahan dia akan jadi anak yang cerdik dan beriman.Amin!

Ta dan Shimi,
Doakan kakak ini. Ada waktu aku jauh tersimpang dik..

Khucalana,
Woww! Tiba-tiba kamu berpuisi :)

Purp,
Semoga kakak ini masih mampu menampal ruang-ruang yang tersisa.Insyaallah!

Terima kasih
Si Kachak Suparjo berkata…
Sifat cecair adalah memenuhi setiap ruang yang ada.


err, muhasabah diri ye kak?
S.YanaZ berkata…
RUANG itu sentiasa ada selagi nyawa belum sampai di kerongkong.
InsyaAllah...!
kad0k. berkata…
menginsafkan...sungguh
Water Lily berkata…
Kachak,
Ada tak sifat cecair yang selain dari itu ahaks! :p

Yanaz,
Ya, mudah-mudahan

Kadok,
Insaf..ya setiap detik kesalahan harus diinsafi dan diperbetulkan.
Tanpa Nama berkata…
I found this site using [url=http://google.com]google.com[/url] And i want to thank you for your work. You have done really very good site. Great work, great site! Thank you!

Sorry for offtopic
Tanpa Nama berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…