Langkau ke kandungan utama

E- Surat(terbuka) Buat Nelson Yuriko

Saat ini aku kira, kamu sudah menjejak kaki di Ikeda, Osaka. Negara kelahiranmu yang kaya budaya dan masyarakatnya begitu mencintai seni.

Maaf kunjungan singkatmu, mungkin tidak dapat dimanafaatkan sepenuhnya. Hari itu hujan dan kita selurusi Kuala Lumpur yang basah.

Untuk makluman, aku juga pendatang di kota metro ini. Jarang-jarang keluar kecuali punya urusan penting. Maaf, jika beberapa kali kita tersesat. Hatta, lorong-lorong Central Market yang cuma beberapa kali aku kunjungi.

Kau tahu Yuriko, itulah tempat yang paling aku senangi. Moga-moga kamu juga menyukainya.

Jangan kau tanya mengapa pengangkutan awam sebegitu rupa.

Why they rushed?”

Aku masih ingat soalan kamu itu. Sebagai seorang warga Malaya, tercalar imej dan sedikit rasa malu. Tapi aku berdaya menampal dengan kata gurau “Well, this is Malaysian style!”

Bertolak-tolakan, berhimpitan menaiki kenderaan awam adalah lumrah. Dan selaku warga marhein kami harus menerima saja dan seadanya Yuriko.

Aku terharu dapat mengenali kamu. Aku gembira Apartheid sudah hapus. Aku bersyukur kerana kita tidak lahir di zaman perang. Walau bukan secara total, ruang kemerdekaan memberikan kita peluang untuk menjalinkan persahabatan.

Sayang sekali, ramai yang suka memercikkan api peperangan dan membakar jejambat kemanusiaan. Kerana rakus kuasa, darjat dan harta pangkat yang tidak seberapa. Hanya kerana hati-hati mereka dikumani daki-daki dunia, maka terciptalah senjata-senjata pemusnah dan segala bentuk tindas-menindas kejam dan perhambaan sesama hamba Tuhan. Sedang Tuhan menciptakan rupa kita dalam fizikal dan beza budaya untuk kita saling mengenali dan bertolerensi.

Lain waktu, jangan kamu serik ke sini lagi. Jangan lupa, sampaikan salamku buat saudaramu Sayuri.

Jangan kau tersenyum! Kau tahu aku amat menyukai nama itu. Mungkin kerana Memoirs of Geisha.

Dan hari ini Yuriko, kami mula menyambut Ramadhan. Bulan mulia dari seribu bulan. Aku gembira Yuriko. Mungkin sama lebih kurang kegembiraan kamu menyambut Moon Cake Festival di Osaka. Mungkin aku lebih gembira dari kamu. Di Ramadhan ini, aku terintai-intai peluang. Memohon ampun dan rahmat Tuhan. Juga syurga kekal abadi.

Moga-moga!

Kita bertemu Tuhan yang sama Yuriko.
...
1 September 2008


Nota kaki:
Selamat menjalani ibadah puasa untuk teman-teman seagamaku.

Ulasan

cikgooden berkata…
WL..selamat berpuasa..






.
salam ramadhan untuk semua...jugak untuk anda...dan anda..dan anda....
Amalina berkata…
moga- moga, amin.

singkatnya kunjungan. mungkin cukup utk pertama kali dan lepaskan rindu pada kak WL:D?

Selamat berpuasa dan beribadah.
Pa'chik berkata…
makan hapa nanti 'tuk bokak posa?
mintak sket...
sangpelangi berkata…
Wah wah..
Akrab sungguh ikatan antara dua insan ini. Yuriko orang mana?
kad0k. berkata…
selamat berpuasa kak wl...semoga bulan penuh keberkatan ini digunakan sebaik2nya...:)
Sastri berkata…
selamat berpuasa dan beribadah kak...
13may berkata…
selamat berpuasa. Moga Ramadhan kali ni yang lebih baik dari tahun2 yang sudah meninggalkan kita.
O, itu pasti Yuriko yang disebut di dalam pesanan ringkas tempohari kan? :)

Selamat menghayati ketulusan Ramadhan dengan setulus-tulus penghayatan. Insya-Allah.
BuRuuj berkata…
salam ramadhan. smga Allah perkenankan permintaanmu.
along berkata…
selamat berpuasa n semoga ceria selalu........masi ada yang sayang.....
along berkata…
selamat berpuasa n semoga ceria selalu........masi ada yang sayang.....
Si Kachak Suparjo berkata…
E-Surat (Terbuka) Buat Si Kachak Suparjo xde ke kak?
alinaabdullah berkata…
selmat berpuasa kak lily.
tasikmerah berkata…
selamar berpuasa kakkkkkkkkk....... :)

lama tak singgah umah kamu... aku sibuk mengecat umah.. ha ha.
Water Lily berkata…
Tasik,
Selamat berpuasa juga. Aku sibuk juga. Mewarna bulan bintang hahaha!

Alina,
Selamat berpuasa juga.

Kachak,
Woo..sebenarnya akak mau tulis surat chenta(terbuka) untuk kamu.
Kamu kan kachak ahaks!

Along
Selamat berpuasa

Buuuj,
Salam Ramadhan juga. Moga-moga!

Purp,
Ya..Yuriko yang itulah. Yang bukan tipikal Japanease kerana kulitnya lebih gelap(:

May,Kadok dan Sas,
Salam Ramadhan dan selamat menjalani ibadah :)


irfan,
Yuriko bukan tipikal Japanease. Asal keturunannya dari Sri Lanka.

Chik,
Aku tak reti masak kuih muih. Aku pegi bazar Ramadhan dan tunjuk-tunjuk aja hahahah!


Amal,
Katanya dia sibuk. Itulah, singkat benar. Terima kasih kerana menghubunginya tempohari:)

Cikgu & Kalis
Salam Ramadhan juga.

TERIMA KASIH.
achik berkata…
salam ramadhan kak lily :)
aoc gold berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Ahmad WM Omar berkata…
"Kita bertemu Tuhan yang sama Yuriko"

Semoga. Amin.
Water Lily berkata…
Achik,
Salam untuk achik juga ;)


Ahmad,
Moga2..sama kita doakan.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…