Langkau ke kandungan utama

Al Fatihah Untuk Abah - siri 2

Ramadhan yang kelima belas dan seolah peristiwa itu berulang-ulang saban kali Ramdhan datang. Hancur luluh hati kami melihat penderitaan dan kesakitan yang ditanggungnya. Makan tidur yang tidak sempurna dan hospital menjadi rumah kedua.

Hingga pada suatu hari seorang doktor bukan seagama yang baik budi berkata.

“Tak payah lagi ke mari. Iktiarkan apa yang patut mengikut pengangan agama you” Doktor berbangsa Cina yang fasih berbahasa Melayu itu barangkali sedikit sebanyak memahami agama dan pegangan kami.

Lalu kami bawa abah kembali ke rumah kecilnya. Abah minta mahu makan segala macam. Maka kami sediakan seada yang mampu. Sekadar memenuhi tuntutan tekaknya. Perutnya sudah tidak bisa menghadam dan mencerna lagi. Segala yang ditelan, akan dimuntahkan tidak sampai beberapa minit.

Masih segar dalm kenangan. Pagi Jumaat dua belas November 2004 bersamaan dua puluh sembilan Ramdhan 1425.

Paginya, sesudah kami bersolat abah bersuara dan tersenyum. “Abah rasa sihat sangat pagi ni. Abah dah tak sakit lagi. Dah sembuh kut sakit abah ni.” Dan abah tersenyum lagi pada aku dan mak. Senyuman yang manis dan aneh. Wajahnya pagi itu seakan bercahaya dan sukar digambarkan dengan ungkapan kata.

Mak berbisik padaku pada pagi Jumaat itu. Disuruh menghubungi saudara mara adik beradik abah. Aku segara faham.

Awal pagi Jumaat dua puluh sembilan Ramadhan. Semua saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Cuma abang Syam, sepupuku yang datang. Kemudian adik abah yang paling bongsu. Khadijah pula dalam pantang, baru enam hari melahirkan Izatul Syima. Tengahari itu, abah semakin nazak. Abang Syam tidak pergi solat Jumaat, melihat keadaan abah yang kian nazak. Sesudah solat Jumaat, abah pergi buat selamanya. Suatu perjalanan panjang dan tidak bisa kembali lagi.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.

Petangnya, sesudah solat Asar; allahyarham ditalkinkan. Segalanya diuruskan dengan pantas. Sesudah Zohor dijemput Tuhan dan sesudah Asar ditalkinkan.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.

Malam itu kami mengadakan majlis tahlil untuk abah. Sesudahnya diikuti dengan takbir Aidiilfitri.

Dan
Malam itu aku tidur bertemankan airmata dan sambil memeluk kain pelekat abah. Aidilfitri tahun itu kami raikan dengan airmata.

Ketika saudara mara jiran tetangga sibuk menyediakan juadah persiapan raya. Kami sekeluarga sibuk membantu abah meneruskan perjalanan terakhirnya.


Nota kaki:
1. Dedikasi istimewa untuk Kak Raden dan adik botak tersayang. Semoga tabah menghadapi dugaanNya.
2. Al fatihah untuk allayarham abah. Semoga dirahmati dan diampuni.
3. Aku pernah menulis tentang allahyarham di sini dan di sini juga,

AMIN. Al Fatihah.



Ulasan

aduii...cite pasal ayahanda pulak..tambah stress aku..juga terkenangkan arwah ayah yg pergi 1st posa.khamis malam thun lepas...ditalkinkan sebelum sebahyang jumaaat esoknya.hu hhu..
Ungku Nor berkata…
Al Fatihah buat abah.
Amin.

hargailah abah selagi dia masih ada.
tak kisahla waima dia cuma abah orang lain..huhuhu
Shifu67 berkata…
aku tak menangis sewaktu ayah meninggal..... tapi aku tak mampu menulis tentangnya, seperti ini. Mungkin aku boleh 'menumpang' dengan cerita ini.

(selalu membaca cerpen... 'Bila Ibu Sampai Takah Tiga' oleh Shahnon Ahmad)
a t i q a h berkata…
Al-fatihah untuk abah akak.
Semoga roh beliau dan muslim seluruhnya diberkati dalam bulan mulia ini.
violet berkata…
semoga roh abah akak dirahmati Allah sentiasa.

*bersyukur masih punya abah. masih punya mak. syukur Alhamdulillah.
Pa'chik berkata…
Al-fatihah untuk abah akak.
semoga roh abah akak dirahmati Allah sentiasa.
Amin.
SHIMI berkata…
Tiada kata2 yang sesuai untuk mengungkap memori itu. Semoga abah damai disana. Al Fatihah
BuRuuj berkata…
lily, smga anda tabah. itulah ramadhan yg terakhir buatnya..
wkb berkata…
Al fatihah. tersentuh hati bila membaca entry dan yang lepas2 pasal arwah. I experienced a similar loss. Semoga lily tetap tabah...
Water Lily berkata…
Terima kasih kepada yang sudi berkongsi pengalaman dan mendoakan allahyarham abah saya.

Salam kenal untuk yang baru bertandang ke sini.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…