Langkau ke kandungan utama

AIDILFITRI 2004 - TERIMA KASIH ABAH

Lembaran ini saya catatkan ketika saya selesai bersolat, sesudah saya berdoa dan menghadiahkan al-Fatihah kepada seorang lelaki yang paling istimewa dalam hidup saya. Setiap saat saya tidak pernah berhenti merinduinya dan sering saya titiskan airmata mengenangkan kesilapan yang pernah saya lakukan terhadapnya.

Abah,papa,ayah atau apa ja gelaran yang ada pastinya akan merujuk insan yang sama. Seorang lelaki yang begitu besar jasanya, cinta dan kasih sayangnya telah meletakkan kita ke dalam rahim ibu – kemudian dilahirkan ke dunia…. Untuk kita mengenal bulan, bintang dan matahari. Seterusnya untuk kita mengenal Pencipta dan diri sendiri.

Tanggal 12 November 2004, saya telah kehilangannya. Abah pergi meninggalkan kami untuk selama-lamanya. Mana mungkin saya melupakan hari itu. Segala-galanya seperti baru semalam terjadi. Segala penderitaan yang kami sekeluarga harungi dalam masa setahun itu terlalu sukar mahu dilupakan.

November 2003, abah disahkan mengidap kanser perut dan perlu menjalani pembedahan “gastertomy “ pada Mac 2004. Abah kelihatan tenang dan biasa-biasa saja sewaktu dimaklumkan mengenai penyakitnya. Saya,emak dan adik hampir pitam mendengarnya. Kami telah mula membayangkan penderitaan yang bakal ditempohi pada hari-hari berikutnya.

Mac 2004, abah selamat menjalani pembedahan,tetapi keseluruhan usus besarnya tidak dapat diselamatkan lagi. Sel-sel kanser telah menular ke bahagian tersebut dan organ tersebut terpaksa dibuang bagi mengelakkan ia terus merebak ke organ-organ penting lain. Setelah hampir dua minggu terlantar di wad ICU, akhirnya abah membukakan mata dan meminta makanan kegemarannya – masak asam tumis ikan pari. Kami merasa serba-salah…..tidak tahu bagaimana untuk memberitahu abah akan keadaan dirinya yang telah kehilangan organ penting. Saya tidak sanggup memberitahu abah – tidak sanggup untuk memberitahunya bahawa dia tidak dapat menikmati makanan kegemarannya seperti dulu lagi.

Saya masih mengingati hari itu…bagaimana Maksu Timah, adik bongsu abah memujuk abah menjamah bubur nasi yang dikisar halus…selayaknya menjadi makanan untuk bayi.
Perlahan-lahan emak suapkan ke mulut abah. Sesekali emak mengelap pipinya yang basah dengan airmata. Saya menulis cerita ini dengan airmata yang bercucuran….Di Aidilfitri yang mulia inilah segalanya terjadi.

Penghujung Ogos 2004, penyakit abah berulang kembali. Beliau kembali memuntahkan segala makanan yang dimakan. Hari-hari berikutnya adalah hari yang penuh penderitaan buat kami sekeluarga. Saban hari ada saja airmata yang tumpah. Selama ini abahlah yang mencari rezeki buat kami sekeluarga. Dia cuma seorang kelindan lori. Setelah hampir setahun abah tidak bekerja, kami juga menghadapi masalah ekonomi. Barang-barang kemas yang tidak seberapa telah habis dijual dan digadaikan. Saudara-mara dan jiran tetangga banyak membantu meringankan beban kewangan kami tetapi segalanya masih jauh dari mencukupi. Bagi menampung kos perubatan,kami terpaksa memohon bantuan dari pejabat kebajikan berhampiran dan juga pejabat zakat.
Awal Ramadhan 2004, keadaan abah semakin tenat. Beliau tidak dapat menelan apa-apa lagi, kecuali setitis dua air yassin bagi membasahkan tekak. Akhirnya selepas solat Jumaat – 29 Ramadhan 2004 abah menghembuskan nafas terakhirnya – di sisi saya,emak, Maksu, sepupu saya, abang Sham,abang Tih dan Paksu. Berakhirlah sudah segala penderitaan dan kesakitan yang dilalui. Bayangkan ketika insan lain bergembira menyambut Aidilfitri, kami meraikannya dengan airmata. Kenduri arwah pada malam itu disertai bersama iringan takbir raya. Bagi insan lain takbir raya pada malam itu bermakna keceriaan, tapi bagi kami hanya airmata kepiluan yang diiringkan. Saya masih ingat bagaimana malam itu saya tertidur sambil memeluk erat kain pelikat untuk hari raya kepunyaan allahyarham yang dibeli oleh adik ipar saya pada minggu sebelumnya.

Saya redha dengan pemergiaanya. Namun di sudut hati ini,begitu banyak perkara yang saya kesalkan hingga kini. Pertamanya, saya masih rasa bersalah kerana gagal menjadi anak yang baik. Saya tidak berupaya menjaganya dengan baik sewaktu beliau terlantar sakit. Ada waktunya, disebabkan keletihan, tidak cukup tidur dan rehat saya hilang sabar dengan segala macam kerenahnya. Ada ketikanya, saya tinggikan suara terhadapnya. Sehingga kini saya masih merasa bersalah dan berdosa walaupun saya tahu abah telah memaafkan segala kesalahan saya.

Semasa hayatnya ada,saya tidak pernah mengucapkan terima kasih di atas segala pengorbanan dan jerih payahnya membesarkan kami adik-beradik. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kerana abah masih sudi menghantar saya ke sekolah; walaupun ada yang mempertikaikan tindakannya. Semua orang ragu-ragu samada saya mampu memegang pencil dan menyebut huruf dengan betul. Terima kasih abah kerana menghantar saya ke sekolah. Terima kasih kerana memperkenalkan saya warna-warna indah dunia a,b,c dan seterusnya. Terima kasih kerana memperkenalkan huruf-huruf dari Al-Qur’an. Tanpanya, saya tidak mungkin mengenal Allah S.W.T., dosa pahala, syurga mahupun neraka. Terima kasih abah, kerana melindungi dan menyanyangi saya hingga ke akhir hayat abah. Terima kasih kerana bersabar dengan kerenah dan kenakalan saya sewaktu usia saya remaja – pulang rumah lewat malam dan buat abah sentiasa risau kerana saya anak perempuan abah yang istimewa. Terima kasih kerana menerima diri saya seadanya. Namun saya tahu, saya telah terlewat untuk mengungkapkan jutaan terima kasih itu. Abah takkan mendengar suara saya lagi. Namun saya juga tahu, abah akan sentiasa memaafkan dan mendoakan kesejahteraan saya….akan sentiasa merestui perjalanan hidup saya.

November 6, 2005 – saya bertemu seseorang tapi abah telah tiada untuk mewalikan pernikahan saya. Perkahwinan saya diwalikan Pak Uda, abang kepada allahyarham abah dalam majlis serba ringkas. Saya cuma memiliki sepasang baju pengantin yang disewa…tiada majlis persandingan yang hebat. Tapi saya cukup bahagia dengan kehidupan saya sekarang…

Aidilfitri 2007 – saya masih gembira dapat berhari raya dengan emak dan suami. Namun abah tetap dalam kenangan. AL – FATIHAH.

Ulasan

posmen berkata…
AL FATIHAH buat arwah. semoga roh beliau sentiasa dicucuri rahmat ALLAH swt.

semoga akak dan saya dlm lindunganNYA juga.

amin

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…