Langkau ke kandungan utama

“Di antara dua telinga, ada memori yang kita tak mahu padam. Semuanya, dan segalanya”.

“Di antara dua telinga, ada memori yang kita tak mahu padam. Semuanya, dan segalanya”.

~Taf Teh~

Sebentar tadi, saya sedang duduk-duduk di beranda. Mengelamun sambil merenung hujan yang mencurah-curah. Saya bosan dan sedikit sunyi. Banyak yang ingin saya lakukan, tapi tidak tahu di mana harus saya bermula kembali.

**********************************************************

Hari itu. Koizumi san, bawa saya berjalan-jalan sekitar Nishiawaji. Kami pergi Lawson dan dia tunjukkan mana-mana supermarket dan kedai di mana saya boleh mendapatkan barang diperlukan. Hari hampir Maghrib. Saya resah. Dalam hati, saya menyumpah-nyumpah diri kerana mengikut lelaki itu. Saya tahu niatnya baik, cuma mahu menyenangkan saya. Kami masuk supermarket.
Dia yang tahu sedikit Bahasa Inggeris cuba menerangkan pada saya itu ini. Saya angguk-angguk. Walau saya kurang faham.

Ano..ano..” Koizumi san sebelum bercakap bahasa Inggeris. Dan saya semakin resah. Saya gagahkan diri untuk tersenyum. Senyum menutup resah.

Hari semakin gelap. Dia bawa saya ke satu kawasan lapang. Ada sebatang pokok sebesar pemeluk di situ. Menurutnya, pokok itu sudah berusia ratusan tahun dan ada penunggu.

Huh! Sudah.

Saya mengajak dia pulang ke studio. Saya beritahu, saya mahu solat. Sampai di studio latihan, saya dengar Innoe san marah-marah padanya. Saya tidak faham apa yang mereka bualkan. Dari lenggok tubuh, saya faham; Innoe marah padanya kerana membawa saya keluar.

Kasihan dia. Koizumi san. Lelaki yang baik budi itu dilahirkan tanpa sepasang tangan yang sempurna. Sepasang kaki menggantikan segalanya. Berjalan, bergerak, makan, minum, menulis atau apa saja. Malah dia pelakon pentas yang hebat.

Saya merindui persahabatan kami yang singkat. Sebuah pertemuan singkat. Yang indah untuk dikenang. Dalam rintik hujan malam ini.

Ulasan

Pa'chik berkata…
pokok tu.. kalau kat tanah melayu... mesti dah penuh colok orang menurun nombor ekor....
BuRuuj berkata…
persahabatn tak mengenal ape, siape, di mana dan bagaimana. setuju?
kad0k. berkata…
pokok kayu ara ke kak lily?...:p..kamu beruntung punya kwn seperti itu..
Si Kachak Suparjo berkata…
Wo!



Respek sama koizumi.
Iza'Izz berkata…
persahabatan... hhhmmmm.... dr mana mulanya sahabat...???
Tanpa Nama berkata…
aha. selalunya pertemuan dalam hujan rintik bisa mengundang suasana indah. apatah lagi jika berpayung. bersama.
A t i Q a h berkata…
Kalau Koizumi diberi hidayah, untungnya beliau kan kak. ;)
Artozy berkata…
Hujan membuai sunyi, kata Ed. Dalam sunyi, rintik air memenuhkan jiwa dengan zat-zat tanpa jisim. Hanya roh.
tasikmerah berkata…
rintik hujan mmg menenangkan... mmm... pelik juga aku.

:)
Rajuna berkata…
rintik hujan takpe.
tapi aku tak suka kugiran hujan.
Erinsza berkata…
sebuah persahbatan yg telah terjalin musti kite sukar utk melupakan. Teringat memory indah.
13may berkata…
teringin plak nak tengok gambar pokok tuh...
Water Lily berkata…
Gambar penunggu hang tak mau tengok ka May? hehehe..

Erin,
Ye..terlalu indah untuk dikenang dan yang manis saja perlu dikenang. Bukan segalanya.

Juna,
Akak suka hujan dan kugitan Hujan juga.

Tasik,
Hujan rahmat Tuhan yang paling aku suka.

Art
Indah, bijak Ed mengunkap bicara.

Tiqah,
Hidayah milik Tuhan. Mudah-mudahan. Doa-doakan.

Entah Lina, belum pernah berpayung bersama sesiapa ketika rintik hujan.

Iza,
Kita bermula dari tidak mengenali sesiapa. dari luhur hati yang tidak berkepentingan.

Adik kachak,
Aku kagum juga dik. sangat teruja melihat dia menulis di pentas dalam satu babak lakonan dengan kakinya. Pantas dan cekap.

Entah apa pokoknya Kadok..kawan yang jauh di mata hmmm...

Buruuj,
Setuju aja deh!

Chik,
Di Jepun, derang tak minta nombor. Minta benda lain pulak. Kesesatan di mana-mana Chik.

Terima kasih.
utopia berkata…
hai emm best nye dpt pergi jepun...
emm setiap petemuan mesti ada pepisahan
Water Lily berkata…
Utopia,
Hmm..memang best. Apatah lagi pergi ngan duit sponsor. Free weh:)

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…