Langkau ke kandungan utama

Tiba-tiba memburu impian menjadi bebanan.



.............

Katalah saya ingin memulakan semula; mengejar mimpi saya yang hilang; bukan mimpi menjadi permaisuri. Atau seorang puteri.

Tiba-tiba. Entah bila.
Memburu mimpi menjadi bebanan.
Sejak saya terpikat dengan costumes dan gemerlap cahaya pentas.
Sejak saya tahu. Saya juga boleh berada di atasnya
Sejak saya tahu saya juga bisa menari dengan gaya dalam cara saya.

Memburu mimpi tiba-tiba menjadi bebanan
Malam ini terlalu pekat hitam. Yang saya lihat cuma kenangan berulang putar.

Memburu impian tiba-tiba menjadi bebanan
Saya ingin melangkah, tapi saya tiba-tiba jadi gugup dan gentar.

"The fisrt step is always the hardest". Masih terdengar bisik Ayako setahun yang dulu.
.........

Ulasan

SHIMI berkata…
tiada yang mudah dalam hidup ini. Masing-masing perlu melalui kepayahan dalam erti kata empunya diri. Semua itu perlu dengan langkah permulaan, yang mungkin kita rasa payah...
after that, ia tak sesukar yang kita jangkakan
Cakap Kosong berkata…
memburu mimpi terlalu sukar.....sebab kita terlalu berharap.
azlan shah berkata…
hadapi dengan senyuman...:)
teruskan melangkah..
BuRuuj berkata…
ya..hadapi dengan senyuman. Gambate!!
Impian yang mulus-mulus....memang bukan mudah untuk digapai...

Moga Allah memudahkan jalan...
Penoreh Getah berkata…
hidup tanpa mimpi umpama hidup tanpa hati

p/s: jangan kuat minom kopi kelak malam sukar utk bermimpi.. :)
fuh....dah jadi actress pulak dah?..bravo. bravo..
Kema berkata…
kak, dah jadi pelakon teater ker?

ada tiket percuma tak?

he he he ;)
kad0k. berkata…
bole tgk akak berlakon?bila?
Po berkata…
ya..

tapi, perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah mula.

Po berbisik.

Lantas, Po dan Ayoko beriringan tangan keluar dari pintu dan cahaya mencurah-curah masuk ke dalam dewan.

he he
tasikmerah berkata…
mimpi yang mana satu kak?










aku. sengaja ingin ku buang segala mimpi. terukkan aku?
alinaabdullah berkata…
sebab itu nama impian asalnya mimpi. tapi, kalau kita tidak mencuba, takkan tahu sama ada mimpi kita itu indah atau tidak. kan?

saya di belakang kak lily.
Saya pula baru saja ingin bermimpi, tidur saya sudah diganggu... Hmmm...
PENDEKAR berkata…
selagi ada masa, kudrat dan upaya buru segala impin nanti dah tak bermaya menyesal tak berguna.....heh

;-)
Si Kachak Suparjo berkata…
Sekurang2nya kau dah merasa jalan menuju ke impian kau tu, kak.






Aku?


Haih~
Ahmad WM Omar berkata…
Hati saya berkata kepada saya: "dia boleh lakukannya". Jadi saya ingin berkata kepad anda, anda boleh melakukannya!
Water Lily berkata…
Ahmad,
Saya tidak boleh melakukannya sendirian.

Kachak,
Jalan yang masih samar. Telah setahun aku cuba mencari cahaya.

(cahaya= penaja=duit).
tiada yang percuma dik.

Aku cuma ada semangat Pendekar!

Apa yang kamu nampak dalam mimpi yang separuh itu Purp? :)

Lina,
Setahun mencuba,aku rasa macam mimpi mempermainkan aku.

Tasik,
Aku punya banyak mimpi. Itulah mimpi yang paling aku suka...berada di pentas.
Water Lily berkata…
Po,
Ayako bukan pelakon. Dia di belakang tabir,penolong pengarah. Bagus jika aku punya seseorang seperti dia. :)

Kadok,
Ahhh..itu cerita/photo dua tahun yang lalu. Teater tanpa dialog. Kerana kami semua pelakon yang ada speech disablities/difficulties.

Kema,
Itu cerita lama. Jika ada ruang dan peluang ingin kupentaskan yang baru. Malangnya, sekarang tempat rehearsal pun sudah tiada.

cikgu,
Bila masa pulak jadi aktresnya..itu cerita lama. Kenangan untuk dikongsi. Sebuah teater tanpa dialog.

Nuar,
Hidup tanpa hati boeh mati. Mati jiwa.

Cik Lah,
Mimpi yang mulus-mulus kadang kala cuma separuh jalan.

Buruj,
Gambate!

Azlan,
Jatuh tanpa sokongan...aku berhati-hati supaya impian tidak tercicir. Kenyataannya 'zero' sifar.

CK,
Kadang2 rasa ingin berhenti berharap.

shimi,
Iya, tidak mudah. Begitu-begitulah hidup dik!

Terima kasih kerana melayan luahan rasa saya.:)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…