Langkau ke kandungan utama

Ada waktu

Ada waktunya, kita hanya mampu berkata. Namun tidak bisa memaksa orang lain mendengar kata-kata kita. Sama macam menulis, tidak bisa memaksa orang lain membaca dan menyukainya.
Mungkin sama macam memasak, tidak bisa memaksa semua orang menggemari masakan kita.


........

Ulasan

Po berkata…
ada waktu-waktunya...

Itulah kehidupan.
Pa'chik berkata…
pedulik hapa dengan orang... hahaha...
ramai lagi orang lain...
hang buat open haouse ka?..tak ajak aku noooo.
Water Lily berkata…
Cikgu,
Rumah aku open selalu. Tak dak invite reader hahaha..

Chik,
Entah..aku dok fokus yang tak ramai tu buat apa.

Po,
Begitu-begitulah...tidak dapat memenuhi keinginan semua orang.
Si Kachak Suparjo berkata…
Macam lagu M Nasir - Apokalipse lak ek?
fusarium solani berkata…
Adat air laut, ada pasang surutnya.
Adat pokok ada hidup matinya.
Adat kasih ada manis dan pahitnya.

Kenang yang manis-manis saja k!
alinaabdullah berkata…
hidup ini mesti enjoiiiii ye. hehe.

biasalah kak. hidup.
Ungku Nor berkata…
tuh laa..memang la akak selalu masak tapi tak semestinya awk suka dengan apa yang akak masak!!

ehehehe.
Salam ceria bebeh.
awak takyah sedih2..biar akak je yang sedih2..lalalala ;p
kad0k. berkata…
bukan senang nak memuaskan semua org kak...kena igt tu...hehehe
kak ja berkata…
Kita menulis dr hati, kita memasak dr rasa kasih.. itu yg penting.. Samada org suka membaca dan menikmati hidangan kita atau tidak, itu di luar kawalan kita..

Cheer up, WL!!
Penoreh Getah berkata…
kak..steady kak.. lu ok insyaAllah
rahimin idris berkata…
sama macam mata. nak tidor, tak boleh paksa! haih.
KAK LONG berkata…
salam kak, tak pe orang tak suka janji kita suka. okeh!

p/s : masak ikut tekak sendiri jer...
Kehidupan. Memang begitulah. :)
Aishah Jamal berkata…
Janji puas hati bila menulis. Suratkhabar tu pun bukan semua orang baca...
Memang rasa sedih bila dah penat masak orang tersayang tak berapa nak jamah. Tension tu...tapi rezeki depan mata patutnya telan je. Janji kenyang dahlah.
A t i Q a h berkata…
Rambut yang sama hitam pun hati boleh ada perasaan yang berbeza-beza. Apatah lagi kalau rambut tu warnanya oren dan hijau. Heks. Ada ke rambut warna tu?
MODERATOR indie berkata…
happy raya days...

maaf zahir dan batin.

apa macam rayosss? ada best kah?


semoga semangat syawal terus bergema.


salam singgah.
tasikmerah berkata…
tapi aku tidak dipaksa. aku mmg suka tulisan2 kamu kak.












.








bila aku tidak pernah menjadi kamu, aku sgt ingin tahu apakah cerita kamu.
Rajuna berkata…
tapi kalau lapar
semua aku sebat!
Water Lily berkata…
Juna,
Ko gemok ke kurus?

Tasik,
Aku juga ingin tahu bagaimana rasanya menjadi kamu,dia dan mereka.

Mod,
Salam Edfitri.

Tiqah,
Apa kata kita warnakan hehehe..


Aishah,
Masalahnya,yang menulis juga tak puas hati hehehe..

Purp,
Ya...adat kehidupan. Begitu-begitulah..:)

Long,
yeye..ikut tekak kita.

Min,
Pakai gam UHU..tak buka terussssssss hiks!

PG,
Yes..akak ok..tapi semenjak-dua menjak ni...angin hape entah. Rasa cam nak tutup je blog ni.

Kak Ja,Lina,Mus,Kak Ungku & adik kachak,

Yay...hidup mesti enjoyyy.

Terima kasih.:)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…