Langkau ke kandungan utama

Jika aku punya

Kazue 1
Kazue 2
Kazue 3
Kazue 4

“Jika aku punya tangan yang bergulung, aku mau petik bulan itu buat Shimada” Kazue bersuara. Perlahan. Sambil cornea matanya menatap Aiko yang manis berambut lurus perang buatan separas bahu.
Hmmmm! Malangnya tangan kau tidak bergulung-gulung macam getah paip bomba” Aiko acuh tidak acuh. Matanya terancap pada langit yang malap. Kazue tertawa kecil. “Kau masih boleh bersenda?”
“Lalunya bagaimana? Kau mau aku bunuh diri. Terjun dari apartment sempit ini?” Matanya masih macam kolam takungan. Ada sedikit sendu di hujung suara lunaknya. “Sebelum kau mati, kau buat pembedahan plastik. Kau boleh mati cantik macam Angelina Jolie atau Catherine Zeta misalnya.” Aiko menyarankan. Saranan jenaka yang gila.

Cis!”Kazue menampar-nampar manja bahu Aiko. Begitulah selalu-selalu mereka. Teman yang mesra. Kadang kala, lara hati mereka jadikan bahan bersenda gurau. Ketawa mereka hilang ditelan angin malam yang dingin nan basah. Bau ocha panas enak masih menusuk rongga hidung. Hujan lebat menjadi-jadi dan langit malam kian berwajah suram.
***************************************************
Malam itu
Bulan sembunyi
Yang riuh
Hanya desir angin
Hanya desir angin


Ulasan

Si Kachak Suparjo berkata…
Kata Kak Tasik,

Org yg sering ketawa rata2nya sudah lali dgn derita.



Dewa 19 pulak ade bagi nasihat,

Hadapi dengan senyuman.


Bile derita dianggap jenaka, maka orang itu adalah sgt cool. Bagi aku.
Amiene Rev berkata…
Hayakallah

Derita bukan jenaka
Derita itu cerita
sekecil-kecil neraka

Salam Aidilfitri

daripada,
Amiene Rev

buat Kak Lily
Water Lily berkata…
Amiene,
Tidak seskali menjenekakan derita orang lain. Hanya derita sendiri,sesama kami kadang kala :)

Salam Aidilfiti untuk kamu juga.

Adik kachak,
Ini contoh jenaka sesama kami.

A: Mana tangan kau sebelah lagi? Tertinggal kat rumah ek?
B: Alaa..aku tinggal dalam bas Rapid laaa.

Kemudian kami ketawa. Tak sesiapa terasa kecil hati :)

Org yg sering ketawa rata2nya sudah lali dgn derita.
SHIMI berkata…
Hanya kamu yang mengetahuinya
A t i Q a h berkata…
Shimada oh Shimada!
utopia berkata…
hai salam kenal...
hanya kamu saja yg ketahui
alinaabdullah berkata…
saya setuju dengan si kacak suparjo. sangat setuju.

Bile derita dianggap jenaka, maka orang itu adalah sgt cool.

dan tasik juga.

Org yg sering ketawa rata2nya sudah lali dgn derita.
Pa'chik berkata…
kalau tangan bergulung tapi tak cukup panjang pun taleh gak...
Penoreh Getah berkata…
tapi malam dkt bandar tasek selatan hanya riuh dengan deruan motokar.. tertekan aku
..kalaulah boleh kucapai bulan itu..akan ku hulur ke ribamu Aiko...

Tapi, itu cuma angan..

Syukur...kita dikurniai teman untuk berjenaka sesama kita..teman yang tulus...yang ikhlas...yang halal..yang sehidup dan semati
cakapaje berkata…
Salam WL,

Jika Aku Punya...
jika aku punya...

Baiklah, kini tag 15 dalil di blog ku kepunyaan WL :)
Water Lily berkata…
Akhi Shah,
Terima kasih kerana mengetang saya. Akan dijawab.:)

Cik Lah,
Teman saya yang halal itu tidak punya sense of humor..tapi saya bersyukur; sekurangnya saya berteman.

PG,
Flat akak ni riuh dengan dentuman mercun. Tak abih2 lagi beraya wei..

Chik,
Ko ni ada idea nak mengkomedikan entri aku hehehe..

Utopia,
Salam kenal. Terima kasih kerana ke mari.

Shimi,
Ya, hanya kami yang memahami. Hati-hati kami. Ada juga di antara kalian yang memahaminya. :)

Tiqah,
Cari Muhammad, Shimada Tuhan cipta untuk Kazue.

Lina,
Aku kadang kala letih menjadi cool dik huhuhu..

Terima kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…