Langkau ke kandungan utama

Harapan tetap ada Kazue

Imej
...........

Harapan pasti ada.

Hari itu terik. Musim panas mula menujukkan wajah garang bengisnya. Kulit mulus Kazue seakan mau hangus. Hatinya juga hangus, kerana cemburu. Dari kejauhan dia merenung pasangan itu. Pada suatu petang. Ketika dia dan Aiko duduk-duduk melepas lelah memanjat Osaka Castle.

Loceng-loceng bergantungan di pepohon, bergemercing ditiup angin.

“Mau aku kenalkan padanya” Aiko, sahabat karibnya tiba-tiba mencelah. “Aku kenal dia, Aiko. Lagi pun..kau lihat itu. Misako bersamanya bukan?”
"Dia tidak kenal kau! Malah dia tidak perasan pun kewujudanmu” Balas Aiko.

Mata kedua gadis itu terancap pada sepasang kekasih(dalam proses suai kenal mungkin).

Shimada dan Misako. Misako yang bergincu warna cherry blossom. Sepadan benar dengan kulit tona creamnya.

Haih! Alangkah baiknya jika ianya Shimada dan Kazue.” pintas Aiko, teman yang selalu menemaninya. Tiba-tiba.

Aiko
Teman yang sudi mengesat airmata dukanya.
Bergurau senda di musim lara hatinya.

Aiko yang cantik dan berbudi
Aiko yang memahami.
Aiko satu-satu teman yang dipercayai.

“Kazue! Pandang ke mari dan dengar” Tiba Aiko membuntangkan matanya sambil memaut wajah Kazue nan rawan.

“Jangan bersedih. Sesekali engkau perlu menjadi sedikit keji”
“Keji?”
“Ya. Sedikit keji sahabatku. Sedikit pentingkan diri. Tangguklah di air yang keruh.”
Kazue terpinga-pinga.

Saranan Aiko, sungguh keji. Kelihatan keji. Berbunyi keji.

Cahaya matahari merah meratah kulitnya. Hatinya ikut hangus terbakar.

Dia mula tidak menentu. Saranan Aiko, sungguh kejam dan keji.
Dan demi memiliki Shimada, dia menyanggupi apa jua!
Demi Shimada!
Dia tidak betah lagi memendam lara.
Sungguh!
Harapan pasti ada!
Ada!
Usah ragu!
Ada!
Dan kau harus berusaha.
Ucapkata Aiko, walau sonsang; ada benarnya.
Tapi.
Sanggupkah dia. Berlaku keji.
Sebahagian Kazue menyanggupi. Dan yang lagi satu bertitah tidak.
Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!









Ulasan

S.YanaZ berkata…
WaterLily,

HOPE IS THE DREAM OF A WAKING MAN, kata Aristotle...

?
Ungku Nor berkata…
awak kejiii!!!

mana adiah besday akak?
manaaaa????
hehehe.
Si Kachak Suparjo berkata…
Machiavelli plak ade mengusulkan,

The ends justify the means.
cikgooden berkata…
sedang mengikuti perkembangan cerita nih...teruskan (tgh menghayati...deep, deep,deep...)
tasikmerah berkata…
shimada tentu jejaka hebatkan?
kak ja berkata…
Go go chaiyok, Kazue!! Jgn mengalah!!Dan jgn beralah!! Demi Shimada...
A t i Q a h berkata…
Saya tak setabah Kazue. Huhuhu.
aoc gold berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…