Langkau ke kandungan utama

Harapan tetap ada Kazue

Imej
...........

Harapan pasti ada.

Hari itu terik. Musim panas mula menujukkan wajah garang bengisnya. Kulit mulus Kazue seakan mau hangus. Hatinya juga hangus, kerana cemburu. Dari kejauhan dia merenung pasangan itu. Pada suatu petang. Ketika dia dan Aiko duduk-duduk melepas lelah memanjat Osaka Castle.

Loceng-loceng bergantungan di pepohon, bergemercing ditiup angin.

“Mau aku kenalkan padanya” Aiko, sahabat karibnya tiba-tiba mencelah. “Aku kenal dia, Aiko. Lagi pun..kau lihat itu. Misako bersamanya bukan?”
"Dia tidak kenal kau! Malah dia tidak perasan pun kewujudanmu” Balas Aiko.

Mata kedua gadis itu terancap pada sepasang kekasih(dalam proses suai kenal mungkin).

Shimada dan Misako. Misako yang bergincu warna cherry blossom. Sepadan benar dengan kulit tona creamnya.

Haih! Alangkah baiknya jika ianya Shimada dan Kazue.” pintas Aiko, teman yang selalu menemaninya. Tiba-tiba.

Aiko
Teman yang sudi mengesat airmata dukanya.
Bergurau senda di musim lara hatinya.

Aiko yang cantik dan berbudi
Aiko yang memahami.
Aiko satu-satu teman yang dipercayai.

“Kazue! Pandang ke mari dan dengar” Tiba Aiko membuntangkan matanya sambil memaut wajah Kazue nan rawan.

“Jangan bersedih. Sesekali engkau perlu menjadi sedikit keji”
“Keji?”
“Ya. Sedikit keji sahabatku. Sedikit pentingkan diri. Tangguklah di air yang keruh.”
Kazue terpinga-pinga.

Saranan Aiko, sungguh keji. Kelihatan keji. Berbunyi keji.

Cahaya matahari merah meratah kulitnya. Hatinya ikut hangus terbakar.

Dia mula tidak menentu. Saranan Aiko, sungguh kejam dan keji.
Dan demi memiliki Shimada, dia menyanggupi apa jua!
Demi Shimada!
Dia tidak betah lagi memendam lara.
Sungguh!
Harapan pasti ada!
Ada!
Usah ragu!
Ada!
Dan kau harus berusaha.
Ucapkata Aiko, walau sonsang; ada benarnya.
Tapi.
Sanggupkah dia. Berlaku keji.
Sebahagian Kazue menyanggupi. Dan yang lagi satu bertitah tidak.
Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!









Ulasan

S.YanaZ berkata…
WaterLily,

HOPE IS THE DREAM OF A WAKING MAN, kata Aristotle...

?
Ungku Nor berkata…
awak kejiii!!!

mana adiah besday akak?
manaaaa????
hehehe.
Si Kachak Suparjo berkata…
Machiavelli plak ade mengusulkan,

The ends justify the means.
cikgooden berkata…
sedang mengikuti perkembangan cerita nih...teruskan (tgh menghayati...deep, deep,deep...)
tasikmerah berkata…
shimada tentu jejaka hebatkan?
kak ja berkata…
Go go chaiyok, Kazue!! Jgn mengalah!!Dan jgn beralah!! Demi Shimada...
A t i Q a h berkata…
Saya tak setabah Kazue. Huhuhu.
aoc gold berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…