Langkau ke kandungan utama

Hilang

......

Hilang taring
Hilang sentuhan
Hanya kecewa
Yang mengigit-gigit hati

Aku suka
Bercampur-campur cuka
Cemburu

Ah!
Entah!

Hilang kompas
Aku
Malam ini
Mungkin

Ah!
Entah!

Hati
Tiba-tiba
Kucar-kacir
Aku rasa tersisih
Tiba-tiba.
.....

Ulasan

A t i Q a h berkata…
Rasa tersisih mana pun kita, DIA tetap ada untuk kita. :-)
Tirana berkata…
Coretan menarik..!
violet berkata…
salam kak lily,

kitorang sume ada utk temankan kak lily.

senyum, senyum... ^_^
Kata A Samad Said, "bagi penyair gundah, daun gugur pun menjadi indah"
tasikmerah berkata…
kompas kamu aku curik... errkkk...










sengaja nk bikin kamu senyum :)
kad0k. berkata…
sudah pulang dari berpoya2 di key ell ka?
Si Kachak Suparjo berkata…
adehhh.

tibe2 rase nak cHreT!
Penoreh Getah berkata…
setiap perkara dunia pasti akan mengikis hilang.. yang pasti terus ada lafaz doa :)
saudagar gaRAM.. berkata…
tiba tiba..

datang seorang pemuda ganteng,
dengan kuda putih,
gagah laksana,
bak seorang putera raja lagaknya,

dan dia berkata,
kak..mana jalan pulang ke syurga?




errr....ni permainan sambung kata kan?
kan kan kan?
13may berkata…
dalam maksud nih :)
BuRuuj berkata…
hilang kompasmu, carilah kompas tuhanmu..

salam ziarah..nice knowing u. i hope we'll become frens..=)

just smile, ur heart will feel better^^
Why dik?
Why?

Kalau boleh pertahankan kompas itu, pertahankanlah...
Amiene Rev berkata…
Saya terasa ada orang bersedih... lalu saya ke mari.

Dan menyokong kompas itu...
untuk seorang kakak.
(tapi bukan kakak kandung)
Sastri berkata…
semoga perasaan yang kurang seronok itu akan berlalu pergi...

*hugs*
Al-BIMA SAKTI berkata…
salam;

selamat berpuasa...
Water Lily berkata…
Salam.

T/kasih. Entah apa2 yang saya tulis.

Selamat berpuasa(:
aoc gold berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…