Langkau ke kandungan utama

Merdeka dari kaca mata seorang hamba

Kata Taf Teh, blogging kadang kala adalah terapi terapi minda dan perasaan.
Kita menulis dan berkongsi, tapi bukan segala cerita. Kalau, aku pasti ada perenggan palsu dan perencah ajinomoto.

Tapi intipati cerita tetap ada benarnya. Umpama ulangtahun kemerdekaan yang kita sambut saban tahun. Mungkin dengan pesta-pestaan tidak masuk akal. Menghabiskan wang negara dengan percik bakaran bunga api. Ucapan-ucapan skema peminpin negara. Kemudian kita bertepok sorak kampung dan maruah tergadai.

Bagi aku, tiada kemerdekaan secara total.
Tiada yang mutlak
Kerana kita adalah hamba Tuhan.

Kamu boleh menjerit hingga pecah tekak.
Tapi berpadalah.
Kita ini, aku dan kamu adalah hamba Tuhan.

Kita hamba yang paling Atas.

Ulasan

Amalina berkata…
Ya betul kita hanyalah hambaNya. Sungguh susah akal sy nak paham kenapa ada manusia yg fikir dia sgtlah berkuasa.
Ungku Nor berkata…
macam akak, nak je cerita abis-abisan tapi takut awak suma jadik trauma lak bila baca kisah hidop akak yang sebenarnya..huhuhu
*menangis dalam hati dendiam ;p*
ah tok berkata…
Kita, adalah insan menumpang. Atas dunia...

Aku dengan caraku yang sederhana...
Si Kachak Suparjo berkata…
Ahtok nyanyi lagu Yantzen.
Nostalgik tu.








Merdeka tu subjektif, kak.
tasikmerah berkata…
adik kacak benar. merdeka itu subjektif.

dari satu sudut kita merdeka di lain sudut kita dipenjara dgn macam2 perkara.

apa yg mereka rasakan merdeka belum tentu merdeka di mata kita.
13may berkata…
saya gantung bendera dari tahun lepas sampai sekrg tak turun turun lagi :)
Pa'chik berkata…
tahun katanya takde bunga api.. ekekek...

err... bunga api tu... beli ke, pakai amek yang kastam rampas... ke amek dari kilang haram yang mungkin ada kat mana-mana... cam yang meletup dulu tuh...
Cakap Kosong berkata…
Betul kak, kita hamba tuhan yg paling atas, tetapi sambutan malam kemerdekaan , biasanyer buat org melayu menjadi golongan hamba paling bawah.Berlebih2an
Rajuna berkata…
aku rasa aku dah lama merdeka
sebab aku tak mengundi
bebas dari sebarang anasir politik busuk

ngahahaha
Sambutan merdeka tak akan jadi se'sebal'itu, jika mereka benar-benar faham apa itu kemerdekaan bagi sebuah negara bangsa yang berdaulat....
Memang sebal melihat generasi yang seolah2 sudah tercabut akar umbinya....
A t i Q a h berkata…
Saya sambut merdeka di rumah. Yay!
kad0k. berkata…
kita merdeka dr satu sudut..tp dr satu sudut yg lain..kita masih dijajah...heh!
SHIMI berkata…
merdeka! merdeka! merdeka!
aku, kau dan juga mereka belum pasti lagi merdeka
Al-BIMA SAKTI berkata…
kemerdekaan itu zahiriah,
mengangkat mertabat dan maruah.
kemerdekaan sebenar pada minda,
segala tindak biar berpada.

dan sebagai hamba tuhan, kemerdekaan adalah nikmat yang bertimpalan...

selamat sambut ulangtahun merdeka..!
Moe Aziz Izzudin berkata…
salam kak,

betul tu... manusia asyik nak bebas je... terlampau bebas akan undang alpa... nanti mula kacau bilau...
Kemerdekaan itu sangat subjektif.

Bukan semata-mata yang nampak di depan mata, tapi di jiwa dan minda.
Aishah Jamal berkata…
Merdeka pada rasa
merasa bebas dalam jiwa
Merdeka pada hati
mencari Cahaya sebelum mati

Kadang-kala manusia leka & alpa
diantara dosa dan pahala
S.YanaZ berkata…
WaterLily,
Merdeka itu meraikan kemerdekaan di tempat yg merdeka, dgn penuh kemerdekaan...
cikgooden berkata…
WL: sekarang, kemerdekaan kelihatan jelas pada gantungan bendera saja. makna dan semangatnya dah lama hilang. tak caya?..pi tanya budak sekolah. Walaupun dah berbuih mulut, dah jadi labuh bibir guru menerangkan maksud kemerdekaan, hanya yang diingat...malam merdeka, pi tengok konsert, bunga api, malah merendek sampai pagi. kesian!

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…