Langkau ke kandungan utama

Disember yang ribut

......................

Hari ini.
December yang ribut dengan segala macam bencana. Murka alam kerana rakus haloba kita. Lumba-lumba mau bina kediaman tepi syurga.

Hujan sudah berhenti, burung-burung atas pokok tinggi itu bising sambil menciritkan najis, jalan raya basah dan berlumpur. Kelam malam menyorokkan kerdip bintang, akibat daripada langit yang tersedu-sedan, meratapi nasib manusia-manusia yang tidak cita angannya kesampaian.

Tapi aneh benar; di sini, kita temui keindahan dan kecindaan.

Kelam malam menyorokkan kerdip bintang, akibat daripada langit yang tersedu- sedan, meratapi nasib manusia-manusia yang tidak cita angannya kesampaian.

Esok; kira-kira lima belas tahun mendatang. Kita bina dan dirikan lagi. Deretan kediaman yang kononnya tepi syurga. Murka alam bertimpa lagi.

Dan kita pun menangis kerna kediaman tepi syurga (kononnnya) menjadi lubang kubur anak isteri kita.

Siapa salah? Kita..kita..kita.
Siapa bising? Kita.....kita dan kita.


...........
ps: Aku juga tidak mahu diam. Wahai penguasa yang diberikan kuasa sementara apakah beza antara penghuni Bukit Antarabangsa dan saudaraku di utara dan pantai timur? Bukankah kami sama-sama berduka? Dan langit yang sama juga tersedu-sedan untuk kami.

Ulasan

Cakap Kosong berkata…
bukn melayu jer mudah lupa.......manusia sebenarnyer mudah lupa!
SHIMI berkata…
Bravo..bravo.. kak. Setuju.
Saya pun pun juga idea nak citer tentang tuh, nantilah eekk.
Selamat Hari Raya
Pa'chik berkata…
sini takde la teruk sangat... tambah orang dah biasa berbanjir-banjiran nih...
hegira berkata…
alam bersuara. manusia baru terngadah.
Ahmad WM Omar berkata…
Timur dan Utara tak glamer
kak ja berkata…
Rumah kja pun bukan letaknya di tepi syurga, tp tetap di bawah langit yg sama dgn Bukit Antarabangsa..

*Tetiba teringat bait2 sebuah lagu Ebiet G Ade:

"Mungkin Tuhan mulai murka melihat tingkah kita
Yang selalu salah dan bangga dgn dosa2
Atau alam mulai enggan bersahabat dgn kita
Coba kita bertanya pd rumpun yg bergoyang.."
tasikmerah berkata…
semalam aku terlihat sesuatu.

di bukit antarabangsa, RELA tak tolong angkat kotak pun mereka maki hamun. saman sana. saman sini.

namun, di pantai timur, org2 kampung yang rumah tenggelam sekali pun hanya tersenyum. walau hati punah.

aku? entahlah.


.
benludin berkata…
mula2 simpati..lama2 nyampah !

err..bkn kat hang..tapi kat org bukit sana...:)
tajudin berkata…
jangan salahkan pihak berkuasa @ penguatkuasa semata-mata. salahkan diri sendiri (pembeli) yang membeli di kawasan berisiko tinggi). pembeli yang sepatutnya tentukan hak. bukan ke customer is always right?
Barangkali di sana ada jawabnya
Mengapa di tanah ku terjadi bencana

Mungkin Tuhan mulai bosan
Melihat tingkah kita
Yang selalu salah dan bangga
dengan dosa-dosa
Atau alam mulai enggan
Bersahabat dengan kita

Coba kita bertanya pada
Rumput yang bergoyang
Oh... Oh... Oh...


- Abiet
Penoreh Getah berkata…
berani melawan alam.. itu laa balasannya
bayan berkata…
Tiada beza mereka yang kebanjiran dengan mereka yang keruntuhan.

Tiada beza mereka yang sudah biasa berkorban dengan mereka yang sudah biasa mengorbankan.

Syukur pemberian dan bantuan. Redha dengan kehilangan. Itu bezanya mereka.
violet berkata…
dulu dorang tebang pokok2 besar dan gondolkan bukit akibat kerakusan utk bina bangunan.

last2 tumbang gak mcm pokok2 besar penghuni asal dan ditelan bukit tanpa belas kasihan.
Rajuna berkata…
kata penguasa.
peduli apa. duit ada?
DeeN berkata…
Bukan dunia ini yang tidak adil sebenarnya, tapi manusia.
Bukan Tuhan sengaja menguji, tapi manusia yang tak pernah menginsafi.
artsoul berkata…
itu baik dtg dari NYA,yg buruk dtg dari diri kita sendiri...
A t i Q a h berkata…
Orang ada-ada, gitulah kak.
selalunya camtu la...nampak salah orang ja...kekadang salah sendiri, wat wat lupa...
Ungku Nor berkata…
GEJU plan nak buat gathering 1 atau 4 Jan ni.

cer masuk forum tengok.
Aishah Jamal berkata…
KITA selalunya hanya akan terasa sakit jika jari sendiri yang luka. Tetapi sejujurnya KITA jarang ambil peduli pada hati-hati yang terluka yang mungkin berpunca dari KITA.
Nizam.Ariff berkata…
Salam Kak,

"When the earth is shaken to her (utmost) convulsion. And the earth throws up her burden (from within). And man cries (distressed):'What is the matter with her?'-."
"On that Day will she declare her tidings:-. For that thy Lord will have given her inspiration."
[99.1~5].

.
Po berkata…
...dan syurga pun runtuh?

kerana manusia ini terlalu angkuh.

terlalu.
en_me berkata…
hi akak lily ittewww.. sekang musim ujan ribut.. kannns
Artozy berkata…
kita semua mencari syurga, cuma tempatnya berbeda.
pemikir lapuk berkata…
ngara kita tk bnyak kemudahan yg dsediakan utk OKU....semua utk depa tu je
pemikir lapuk berkata…
sorry..lupa...jgn lupa lalu dpn rumah ye hehehehe

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…