Langkau ke kandungan utama

Perihal hati dan hidup



..................

Tiupan angin dan pusaran puing cebisan daun kering sore tadi membawa sekali wajah Nishiawaji yang terasa baru semalam aku lepaskan gengam tangannya.

Dan seperti selalu-selalu, hati aku melarat-larat dengan seribu kenangan nan membunga. Terpalit cebisan-cebisan rindu pada apartment sempit rimas Kawakita san. Dan balkoni sempitnya, ditanam dengan ros berwarna kuning dan merah kecil-kecil kuntumnya serta pelbagai tumbuhan herba. Dan disiram bila perlu. Bila ada keperluan sahaja. Balkoni sempit itu, tempat Ayako merokok dan minum-minum usai selesai segala rutin hariannya. Tempat aku merenung neon dan lampu kenderaan di waktu malam.

Aku bosan waktu malamnya yang bising hiruk-pikuk kenderaan, bunyian segala macam siren kecemasan selang jam tanpa henti. Juga jeritan siren keretapi dari stesyen Awaji yang tidak pernah mau mati. Aku sedikit bosan, ada sebegitu banyak kesunyian dalam diri. Pengambilan caffeine berbentuk cecair adalah investment sama sekali gagal meredakan rasa sunyi yang bertandang hadir. Aku mulai memahami, mengapa Ayako gemar minum-minum dan menyedut nicotine. Dia, wanita tiga puluhan yang sunyi jiwa. Aku memahami kerana aku juga pernah melalui hari-hari itu. Hari di mana, sebaik sahaja mata kita terbuka; dan berharap untuk berada dalam pelukan seseorang. Pelukkan yang dihalalkan Tuhan.

Saban malam aku turun menjengah, jika ada kedai yang masih dibuka. Hanya Lawson dan aku membeli secawan caffiene untuk diteguk. Dan bebola mataku pastinya tertancap pada jalan lurus depan apartment separa mewah dan landasan keretapi di seberang sana; pastinya terfikir “oh, betapa aku tidak betah berlama-lama di sini”. Aku bayangkan, jika akulah penghuni apartment separa mewah itu, pastinya aku mati ditemani seekor kucing comel (kerana aku tidak mungkin memelihara anjing comel seperti mereka)

Isolation yang menyiksa jiwa mujurnya berakhir mengikut skala. Tapi aku terus extend kerana aku mau pulang dengan mencorak percik kenangan di kanvas kehidupan yang sama sekali tidak pernah aku duga. Mungkin tiada siapa memahami mengapa aku begitu teruja.

Antara hijau bendang, nyamuk agas, pacat lintah dan apartment mewah atau separa mewah kota Osaka serta penghuninya menjadikan aku kaya dengan sifat menghargai. Menghargai hubungan dengan Pencipta dan sesama makhlukNya.

Malam ini, entah benar aku ini begitu mengerti apa yang benar dan tidak. Atau aku perlu mencongak lagi. Perihal hati dan hidup.

Ada waktunya sangat subjektif.

..........................




11 November 2008
3 am

Ulasan

tasikmerah berkata…
3 pagi tak tidur lagi kak?




.
xiiinam751 berkata…
Dia baru lepas qiamul lail laaaa Tasek.....
Po berkata…
lambat tidur..ya salahkan virus virus yang menyerang komputer.

he he he
aku baghu nak tegoq...jam 3 pagi tak tidoq..si kak Tasik dah tanya..waei..tasik..aku tak puas hati betul..


kak WL: hang taip pukoi berapa pun...aku tetap baca..ha ha ha
Cakap Kosong berkata…
kak ..........aku memang baca sker kalau ko tulis2 camnih.
hegira berkata…
erm. saya juga selalu berangan tinggal di rumah sewa kecil dua tingkat di bandar bandar di jepun. dan waktu malam, berjalan pulang.
Aishah Jamal berkata…
Aku cuba bayangkan sebuah Balkoni yang ada bunga ros kuning dan merah kecil itu....
INDAH & hati menjadi ceria
Aku suka membaca blog ini kerana ada nurkilan yang mendekatkan alam dengan kemanusiaan...
[Semoga terjawap pertanyaan yg lepas]
Rajuna berkata…
akak ni buat aku rasa jepun dekaaat di hati.

selamat beramal. renong2kanlah!
tasikmerah berkata…
cekgudeen, tak puas hati jom aaa gadoh.

ha ha.
13may berkata…
ni tido lewat...bgun kul bape nih??

hehhe hehhe
Teringin mempunyai rumah berbalkoni .... Hmmm....
pengkao berkata…
lamanya tak singgah..
akak apa khabar?
A t i Q a h berkata…
Kadang-kadang kan kak. Saya tak sabar nak jadi besar. Lepas tu tengok balik plot hidup saya.
Sri Diah berkata…
Kita selalu teringat masa silam. Tapi sebenarnya esok akan menjadi masa silam kita, oleh itu jadikan esok seperti mana yang kita mahu...
Sastri berkata…
ada beberapa entri akak yang seakan-akan relevan dengan apa yang saya rasai/lalui... mungkin konteks berbeza...

saya masih berhutang tag dengan akak... insyaAllah, nanti saya langsaikan...
SATIRA + KACAU berkata…
Sdr Lily: Cantik sungguh "bab novel" Sdri yang ini. Teruskan menyambung dan niatkan terus sebagai sebuah novel. cantik.

Satira + Kacau

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…