Langkau ke kandungan utama

Malangnya cerita ini tidak begambar

Malangnya cerita ini tidak bergambar sayang.

Sejak pagi lagi.

Saya tertunggu-tunggu untuk keluar bersamanya.

Sejak pagi lagi.

Walau badan saya rasa cukup tidak enak. Walau hati saya selubung duka.
Saya semakin bimbang. Jika kesumbanya tumpah lagi.
Dan janji temu kami terbatal.

Aduh!

Rasa macam saya yang bersamanya yang menanggung sakit itu. Kenapalah agaknya Tuhan temukan kami. Terima kasih Allah swt.
Pertemuan saya dengannya sentiasa buat saya mengenang abah yang tiada lagi di sisi.

Akhirnya.
Dia datang. Bersama Awie dan Aya suami isteri. Bersama dua anak-anak comel milik Aya dan Awie.

Kami makan-makan. Kami minum-minum. Dan ketawa-ketawa. Saya, dia, Aya, Awie dan lelaki saya.

Punyalah susah si botak mau panjat tangga. (Pada pandangan saya). Mungkin lain dari kacamatanya. Nampak dia tersenyum-senyum sambil mengesot memanjat anak-anak tangga.

“Jadi OKU di Malaysia ni, tak boleh bermanja-manja kak” Saya masih ingat lagi kata-katanya.

Dan.
Kami makan-makan. Kami minum-minum. Dan ketawa-ketawa. Saya, dia, Aya, Awie dan lelaki saya. Dan si Hafeez pulak, bad mood sikit.

Nasi lemak Jalan Telawi menjadi saksi.
Jalan Telawi Bangsar menjadi saksi.
Lampu-lampu pun jadi saksi.

Terima kasih Aya dan Awie. Dunia ini berseri dengan adanya insan-insan seperti kamu.

Nasi lemak Jalan Telawi menjadi saksi.
Jalan Telawi Bangsar menjadi saksi.
Dan lampu-lampu pun jadi saksi.
Semoga Tuhan merahmati kami

Saya sayu bercampur ceria. Adik botak saya sudah benar hilang pandangnya. Sudahlah kaki jejak tanah tidak terasa. Teraba-raba dia, ketika mau ambil makan minum. Tapi saya bersyukur hatinya masih bercahaya.

Maaf, saya tidak pandai menulis tentang kehilangan Pulau Batu Putih. Biar orang lain menulisnya. Mengulasnya dari perspektif mereka.

“Situasi kita, memang-menang”. Mau ketawa saya mendengar statement bodoh sang menteri dan para pengampu. Ya. Menang batu.

Nota kaki:
Buat Nizam, kami akan lebih ceria jika kamu bersama. Mungkin di lain waktu ya.

Ulasan

Pa'chik berkata…
:)
elok saja kakliliair tak tulis pasal batu putih tu.. kang semua blog tulis pasal tu pulak... bosan juga.. dah la blog legam tu tulis pasal menang-menang gak.. ekeke...
Oda-オダ berkata…
huhu...sy gembira baca post2 akak yg terbaru... agak ceria...... alhamdulillah Allah kurniakan akak kawan2 yg baik..semoga akak ceria selalu

p/s: ckp pasal nasi lemak buat sy lapar laaa....hehe
cakapaje berkata…
Salam WL,

Baru jap tadi baca kegembiraan Muha, kini menyinggah untuk baca cerita selanjutnya. Suka hati saya membaca sahabat sahabat bergembira, alhamdulillah :)
waterlily berkata…
Salam

Chik,
Ko tulis apa ari ni? kejap lagi nak p check. Ko blogger tegar hahaha!

Oda,
Hidup ini akan bosan jika terlalu lama bersedih. Alaa..sikit2 sudahlah. Lihat kembali nikmat yang kita perolehi :)

Shah my akhi,
Terima kasih kerana sentiasa menyokong & sentiasa mengambil berat w'pun kita tak mengenali wajah.

err..akhi yang Muha dok sebut-sebut tu apa maknanya ya. Saya memang buta Bahasa Arab.:p

Terima kasih
Amalina berkata…
Boleh join mkn2 next time? Blk nntla.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…