Langkau ke kandungan utama

Aku cintai kamu hujan.

Aku cintai kamu, hujan.

Walau kamu lekit, basah, dingin dan merimaskan.

Aku cintai kamu, hujan.

Walau mereka tuduh kamu bawa bah dan bencana. Sebenarnya penguasa-penguasa bumi yang rakus mengaut untung meterial. Sudah buta mengurus alam. Setiap kali bah, tanah runtuh dan bencana kamu bakal dipersalahkan.

Kasihan kamu hujan.

Aku cintai kamu, hujan. Walau ada waktu aku juga merungut-rungut basah dan kedinginan.

Kernamu hujan (dengan izin Yang Paling Atas), tumbuh subur segala tanaman. Pemuas dahaga segala makhluk Tuhan di bumi, di atas dan diperutnya. Dari tumbuhan dan hidupan, kekeyangan perut segala perut. Adat untuk survival, ada kalanya perlu bunuh-bunuhan.

Aku cintai kamu, hujan.

Kamu dinginkan aku yang kepanasan. Kamu puaskan aku yang haus. Subhanallah!!

Aku cintai kamu, hujan.

Aduh!

Aku belum mengangkat kain di jemuran. Tapi langit baru mendung. Belum pasti kamu merintik.
Tapi aku harus selalu sediakan payung.


Nota kaki:
Entri spontan, tanpa draf untuk menutup cerita mencari Qusnan Munazarif :p

Ulasan

mOEha Aziz berkata…
salam kak,

comey sangat.... entry ala ala cover la ni ye... huhuhu

apa pun tetap menarik dibaca dan penuh kebenaran... Tak pernah jemu untuk kemari...

:)
so'od berkata…
salam kak lily..

jgnla malu2.. hehe..
A t i Q a h berkata…
Emm..dulu masa hujan, orang mengeluh. Waktu panas macam ni pun orang mengeluh..

Pagi tadi tempat saya pun mendung, tapi tak jadi hujan. -_-
violet berkata…
time2 ujan bes kalo tido...hehe

Qusnan Munazarif tu 'sape' ekk...
dingin berkata…
Salam. Terima kasih atas kunjungan.

Untuk Watelily, boleh lah klik pada link di bawah

http://bookcafe.com.my/

ataupun terus tinggalkan pesan kepda mereka di link sini

http://bookcafe.com.my/index.php?target=forms&name=contact_us

inysa-Allah dapat buku berserta tandatangannya, kerana saya kenal baik mereka ini.

:-)
tasikmerah berkata…
aku perlukan hujan kala ini.. panas betul di sini..
SpiNgemOrKS berkata…
teringat satu pepatah,

hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. saya sambung sedikit, baik tak payah hujan.

cik lily, saya suak entry ini~
Perlukan ujan.
Kat utara ni panas lain macam.
Rasa macam dalam oven.

Duh!
waterlily berkata…
Salam,

Muha
Entri cover-cover pun comey ke? :p

Dingin,
Terima kasih mampir ke mari.

Tasik,
Di sini juga dik...hujan tidak menjadi.

Od,
Huhuhu..malu woo..salah orang :)

Vee,
Tidur memang best jika punya selimut yang menghangatkan. Jika rumah bocor sana sini,menderita dik.

Spring,
Saya puan bukan cik. Panggil kak Lily juga kamu lebih muda dari si teratai ini ya :)

Hujan? Ya..ya..tak payah hujan yang begitu. Emas dan batu bukan penghilang dahaga

Kachak,
Kamu akan lebih kachak jika berjaya mengecilkan diri dan masuk dalam peti sejuk ahaks!

ps: suka hujan, band hujan dan apa-apa yang ada kaitan dengan hujan
waterlily berkata…
Ala tertinggal pulak komen Tiqah. Sorry huhuhu..di sini juga hujan tidak menjadi. Panas...Jika ada magis mau turunkan salji yang memutih suci. :)
SpiNgemOrKS berkata…
kak lily.. saya bukan spring.. saya spin... spin yang gemok lalu disingkat cantum kan maka jadilah saya spingemorks~
A t i Q a h berkata…
Ha ha. Apology accepted. Tadi ingat nak merajuk dah. Ngeee..
waterlily berkata…
Spin,
Ala sorry...salah ejaan(potog markah, kata cikgu) :)

Tiqah,
Woo...jangan majuk hehehe...nanti kita suruh si botak pujuk ek:D

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…