Langkau ke kandungan utama

Hari Ibu - Jangan salahkan ibu yang menghamilkan kita

Ibu.
Dari ibu menjelma segalanya.
Yang baik. Yang buruk. Yang bernilai dan yang menjengkelkan.
Ibu barangkali. Pernah melahirkan kaca. Pernah melahirkan permata. Pembunuh dan perogol juga. Ahli politik korup dan ulama bebal juga dilahirkan dari rahim seorang ibu.
Sahabat!
Jangan kau salahkan ibu yang menghamilkan saya, kamu dan mereka secara total. Kerana kita masing-masing punyai bahagian tersendiri. Saya dan kamu punyai akal pertimbangan sendiri.
Semua ibu bagi saya adalah istimewa. Biar siapapun yang dilahirkannya. Dia berkorban dan bertarung. Nyawa sendiri adalah pertaruhannya.
Ibu ratu hati? Satu klise. Tapi seperti hujah si botak, klise atau tidak bukan soal bicara. Apakah benar kita meratukan ibu dan para wanita di hati kita? Benarkah kita ratukan ibu kita? Benarkah?
Menjadi ibu, bagi saya satu anugerah dari Allah SWT. Nikmat yang besar. Hanya yang tidak bepeluang sahaja akan mengetahui nikmat itu. Hanya yang terpilih saja akan akan mendapat anugerah bergelar ibu.
Sahabat.
Jika kamu punya ibu yang istimewa, jangan malu dengan mereka. Jika kamu adalah ibu kepada anak-anak istimewa semoga kamu dipermudahkan urusan menjaga anak-anak ini.
Nota kaki:
Selamat hari ibu untuk ibu-ibu yang membesarkan saya dan suami.
Selamat hari ibu untuk semua.

Ulasan

mOEha Aziz berkata…
salam kak,

sangat bersetuju. semua ibu ada alasan tersendiri dan kesilapan juga. ibu juga manusia.

macam yang saya reply di laman, yakin bahwa akak akan dapat aturkan agar hubungan dengan semua tidak kusut... :) akak saya ni kan, extraordinaire....
cakapaje berkata…
Salam WL,

Tak terkomen den. Apapun, Selamat Menyambut Hari Ibu kepada WL dan semua ibu ibu.
aria ayumi berkata…
sila nyanyi dgn pitching yang betul

ibu mithali ibu yang sejati
kasih sayangmu kasih yang suci
pengorbananmu disanjung tinggi
jasamu tetap di sanubari

eheh. lagu ni rsnya sume org dh biasa dgr. :D
Kema berkata…
saya mahu sangat menjadi ibu :)
arsaili berkata…
salam hari ibu semoga di rahmati ALLAH selalu
tasikmerah berkata…
tak senang rupanya menjadi ibu... kini baru tau..
waterlily berkata…
Salam,

Tasik,
Kerana tak senang itulah, Allah hanya memilih yang berkemampuan memikulnya.
Selamat hari ibu dan salam peluk cium untuk Muhammad Cerdik ya :)

Arsaili,
Selamat hari ibu. Sudah punya bakal ibu untuk anak-anak atau sedang mencari :p

ps: Bila balik M'sia. Nak jumpa Muha je...huhuhu tak mo jumpa kakak Teratai ek?

Kema,
Semoga ketemu ayahandanya dulu mudah-mudahan ya. Kakak ini sudah tiga tahun menunggu.

Azzam,
Senyuman kamu membunuh :)

Ayumi,
Sedang nyanyi. Tunes terok la :p

Ya..Ibu mithali, ibu sejati(bukan senang tapi tidak juga mustahil)

Shah rir Khan,
Terkomen juga ye. Sampaikan salam untuk bonda Shah.:)

Adik Botak,
Akak kamu cuma manusia biasa. Tak de apa2 yang extra. Cuma kadang kala kena paksa diri menjadi extra. :P

Terima kasih
lukmanw@gmail.com berkata…
Salam

saya juga seorg cikgu. Ini mengingatlan satu soalan kpd anak-anak murid dewasa saya; Antara telur dan ayam, yang mana dulu.

Semuanya menjawab dgn dua jawapan sahaja. Seorang dengan nada yakin menjawab; bapa ayam dulu!

Benarkah begitu?

Lukman
http://orangkecilorangbesar.blogspot.com/
http://manafaatblog.blogspot.com/

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…