Langkau ke kandungan utama

Saya tercari-cari Qusnan Munazarif

Semalam yang indah.

Pertama kali saya ke MASKARA

Saya terhibur, walaupun acaranya agak suam-suam kuku. Oleh kerana saya ulat bulu...ahhh bukan, ulat buku(yang tidak comel) ; maka saya tidak dapat menahan diri dari godaan Aweks KL walaupun saya rasa disabotaj oleh lelaki saya. Kenapa begitu? Hah! Satu kepingan gambar kenangan pun tidak diambil dengan Sony Erricsonnya.

Tiba-tiba. Seorang jejaka kacak berbaju belang biru menegur saya.

"Waterlily kan?"

"Ya. Saya. Awak tulis blog jugak? Blog mana?". Dalam kegelapan yang samar saya masih nampak dia tersenyum.

"Takdelah, saya cuma pembaca blog."

Hati saya pun berbicara-bicara. "Oh...jangan-jangan ini Qusnan Munazarif".

Saya keluar dan cuba mendekatinya. Tapi dia asyik mengelak-ngelak.

"Encik Pinter ya?" Saya menembak dengan peluru kosong. Dia masih menafikan.

Tidak mengapa. Mungkin benar. Bukan dia. Saya yang berfantasi yang bukan-bukan. Tapi jika dilihat dari posisi belakang dengan potongan rambutnya, saya rasa dia Qusnan Munazarif.

Oh...saya tercari-cari Qusnan Munazarif. Hingga termimpi-mimpi.

Plop*

"Apa yang Mak Long dok sengih sorang-sorang ni?" Gadis comel yang sudi menemani Coco sepeninggalan saya semalam.

" Mencari Qusnan Munazarif". Saya beritahu. Dan dia ternganga.

"Siapa tu?". Soalannya tidak berjawab.

Diam.

Diam.

Dan terus diam.

Satu laporan dari seorang perempuan yang pertama kali bermaskara.


Nota kaki:

Terima kasih untuk ketua turus dan para soljah. Terima kasih semua.
Cukup tertarik dengan kata-kata Encik Marsli. Acara baca puisi seharusnya santai. Tidak perlu upacara perasmiaan dan protokol yang bukan-bukan. Seni jangan dipolitikkan.

Ulasan

Lelaki yang bernama Qusnan Munazarif memang tak pernah wujud di alam nyata kak WL.

Mungkin itu cuma fantasi. Mungkin. Biarlah ianya terus menjadi misteri.

:)
mOEha Aziz berkata…
salam kak,

akhirnya... tertunggu tunggu entry mengenai maskara... tak dapat penuhi undangan akak... kesumba banyak sangat tumpah sehingga tubuh agak lesu... hehehe gembira sbb akak menyukainya...

kadang kadang yang dicari telahpun ada di depan mata... :)
wo!
adekah Qusnan Munazarif tu btol2 pemalu sampai xnak mengaku?
Oda-オダ berkata…
Qusnan Munazarif...huhu nama yg menarik..emm dia malu la tu kot kak lily (*_*)
waterlily berkata…
Salam,

Purp,
Jangan biarkan diri anda diselebungi misteriiiiii(baca ala Zainal Ariffin Ismail dalam program Misteri Nusantara) :D

Muha,
Rasanya begitulah. Yang dicari telah berada di depan mata. Tapi kakak ini masih gagal mengecamnya :)

Si Kachak,
Woo...dia macam kamu juga. Kachak lagi pemalu :)

Oda,
Teori kamu betul agaknya. Dia pemalu. Sebenarnya orang berzodiak Pisces amat pemalu dan baik hati(kata Dr. Fadzilah Kamsah) hehehe .

Terima kasih
A t i Q a h berkata…
Ha ha. Saya rasa itu betul lah Encik QM. Hakz!
tasikmerah berkata…
Qusnan Munazarif... kak, aku akan tolong kau cari dia.. he he..

sedih tak dapat hadir.. bonda keseorangan.. aku perlu teman.. ayahanda ke johor.. ke acara berkenaan orang melayu itu.. aku tunggu maskara berikutnya..
tasikmerah berkata…
kak.. atau dia mungkin si pohon.. diakan agak misteri.. heheh... (jgn marah pohon...)
bayan berkata…
hahhaha...saya syak jejaka itulah Qusnan Munazarif.

Apa pun, semoga lepas ni tak serik datang. saya pun tak berteman. Keramahan akak membuatkan saya happy sket malam tu. Dan Lupa nak ambil gambar bersama kerana terpaksa bergegas balik.

oh ya, kirim salam pada lelaki akak. dia ada menegur saya tapi saya tak berkesempatan berbual panjang dengannya. Terima kasih kerana lelaki akak sudi baca blog saya.
Hasrul Halid berkata…
Owh... Encik Qusnan tu memang 'sungguh-sungguh' pemalu rupanya.. kehkehkeh! Sabo ajalah!
waterlily berkata…
Tiqah,
Dia sungguh pemalu dan enggan mengaku atau barangkali benar kakak ini sudah tersalah orang. :)

Tasik,
Tidak perlu bersusah dik. Nanti dia enggan datang ke Maskara lagi. Dia kan pemalu. Biarkan saja begitu :)

Si Pohon? Rasanya bukan. Si Pohon tidak begitu mengenali kakak ini :)

Bayan,
Sibuk benar kamu menembak malam itu. Sayang kita tidak dapat mencari Si Qusnan untuk ditembak :)

Insyallah kita jumpa lagi ya.
waterlily berkata…
Encik Hasrul,
Ish...pemalu sungguh jejaka itu(jika benar dia)

Kagum! Ahaks!!
malay-tree berkata…
yang engkau tidak pernah tahu adalah Qusnan Munazarif suka berteduh di bawah pokok melayu.

biarkan dia disitu. usah kamu ganggu. nanti lari.
Misteri ya. Qusnan Munazarif itu bukan saya.
waterlily berkata…
Pohon,
Khabarkan aku padanya bukan niatku mau mengganggu. Sekadar ingin menyambung salarulrahim hahaha...:)

Purp,
Ya ya kak WL tau bukan kamu. Kalau betul pun kamu, kakak ini takkan mengecam dalam samar lampu. Cuma terkenang-kenang sapaannya dan baju belangnya yang biru :)
Saya rasa Naga kenal siapa lelaki misteri itu. Cuba kak WL tanya dia untuk kepastian.
waterlily berkata…
Purp,

Tak mau tanya Naga dah. Takpe lah ye. :) Tutup cerita dengan entri lain pulak.
neeziee berkata…
Mungkin Abang tu cuma mahu sapu sampah ke kat situ.Tak ada kena mengena dengan acara malam tu.
waterlily berkata…
Neezlee,
Abang itu pasti bukan tukang sapu. Dari belakang kakak ini, di luar jendela planet Pena, dia sibuk menembak dengan kamera mahal. hehehe...salam kenal :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…